Pengikut

Selasa, Oktober 04, 2011

ZINA tidak malu, beranak baru malu


SEORANG gadis berumur 19 tahun hamil tetapi semua saudara-mara dan jirannya tidak perasan hal berkenaan.  Dia tinggal di tingkat dua sebuah apartment, dan melahirkan seorang bayi yang sempurna.  Kemudian dia mencampakkan saja bayi yang baru dilahirkannya dari tempat dia bersalin.  Bayi berkenaan dijumpai mati oleh orang ramai!


Apa lagi hendak digambarkan atau diceritakan.  Semua bagai klise atau biasa.  Dalam bahasa undang-undang, modus operandinya sama. 

Gadis hamil tanpa suami, menyembunyikan kehamilannya daripada orang ramai dan kemudian membuang bayinya.  Sudah banyak gadis yang ditangkap kerna perbuatan ini dan ada yang didakwa di bawah Seksyen 302 Kanun Kesiksaan,  atas tuduhan membunuh dan jika sabit kesalahan dia akan dihukum mati mandatori.  Hal ini satu tragedi besar kepada bangsa Melayu atau umat Islam di Malaysia.

Tidak susah untuk mencari sebab mereka membuang bayi yang dikandungnya.  Puncanya dia hamil tanpa suami, hasil perzinaan dengan teman lelakinya.  Dalam masyarakat Melayu  dulu pun berlaku kehamilan luar nikah, tetapi keluarga menutup malu si gadis dengan menikahkan dengan teman lelakinya atau dicarikan seorang ‘Pak Sanggup’ untuk bernikah dengan gadis itu.  Apa cerita pun, yang penting dalam tempoh beberapa bulan berbaki, si gadis hamil di sisi seorang suami.  Dia tidak perlu memikirkan bagaimana dan di mana bayinya hendak dibuang!  Sekarang jarang keluarga mencarikan ‘Pak Sanggup’ untuk menutup malu.  Agaknya itu juga punca bayi dibuang bagai kain buruk.

Apakah tragedi ini hanya berlaku dalam kalangan bangsa Melayu atau umat Islam? Tragedi membuang bayi memang hanya berlaku dalam masyarakat Melayu kerana sikap masyarakatnya yang hanya malu akibat anak gadisnya hamil tanpa suami.  Masyakarat Melayu tidak malu anak-anak mudanya berpacaran, keluyuran tanpa pengetahuan dan tidur di mana-mana.  Hal ini ini seolah-olah “kau bebas berpacaran dan berbuat apa saja, asalkan jangan hamil!”  Malangnya tanpa dikehendaki, janin membesar dalam perut.

Masyarakat bukan Islam lebih bebas memberi peluang anak-anak muda perpacaran.  Mereka tidak ada had-had dalam pergaulan.  Lihat saja pakaian seksi anak-anak muda mereka (pada saat masih ada lagi anak-anak muda  muslim yang menjaga auratnya).  Dalam kes kematian kontroversi seorang setiausaha politik seorang Adun DAP, dia telah menghamili seorang gadis dan keluarga mendiang menerima kehamilan itu tanpa rasa malu atau bersalah.  Pemimpin-pemimpin Melayu Islam yang dituduh berzina tidak akan mengakuinya secara terbuka, tetapi seorang pemimpin bukan Islam mengakui dengan terbuka bahawa dia memang berzina sebagaimana yang tergambar dalam sebuah video.  Kerna pemikiran mereka yang menerima pergaulan bebas, percintaan tanpa batasan, bersekedudukan dan zina, maka jika berlaku kehamilan  hal itu ditangani sebagaimana kehamilan perempuan yang bersuami.

Masyarakat Melayu Islam tidak jujur dalam pemikiran terbukanya.  Sebagian besar mereka mengakui peredaran zaman dan menerima pergaulan bebas antara lelaki dan perempuan, malangnya mereka masih kolot untuk menerima kehamilan luar nikah.  Inilah punca utama berlakunya pembuangan atau pembunuhan bayi-bayi yang baru dilahirkan.

Dari sudut agama apa?  Haram atau dosa ialah pada punca-punca zina seperti pandangan liar lelaki dan perempuan serta pendedahan aurat wanita (maka Allah melarangnya dalam surah an-Nur:30-31),  sehingga terdapat hukum had atau sebat terhadap penzina (surah an-Nur:2 ).  Allah haramkan hal-hal yang boleh menjadikan zina termasuk zina itu sendiri (surah al-Isra’:32). Tidak ada dosa atau pengharaman hamil tanpa nikah apa lagi berdosa besar ketika bersalin atau memiliki anak luar nikah.  Hamil, melahirkan bayi dan mempunyai anak merupakan kesan zina.  Sebab itu Islam mengharamkan semua hal yang membawa zina dan perbuatan zina.  Malangnya masyarakat Melayu terbalik memahami di mana dosa dan malu.  Sepatutnya mereka merasa haram dan malu dengan perbuatan yang memulakan zina dan amalan zina.  Kini mereka malu hanya pada kesan zina.

Apa hendak dibuat lagi? Tidak ada ada hal yang lewat dalam perjuangan.  Keadaan ini juga memberi peluang sesiapa membuat pahala besar di samping menempah nikmat Allah di akhirat kelak.  Apabila terlihat anak-anak muda lelaki dan perempuan berdua-duaan, kepada yang mahu mendapat pahala tentulah perlakuan anak-anak muda ini akan ditegur.  Tegur dari secara hikmah atau berlembut agar mereka sedar atau pilihan lain seperti memarahi sehingga peringkat berkeras terhadap perbuatan buruk prazina itu.  Tujuannya ialah melaksanakan amal makruf nahi mungkar.  Sikap sentiasa berlembut dan berlapang dada dalam perbuatan prazina inilah yang menyebabkan anak-anak muda tidak segan silu berpegangan tangan, bergurau senda dan berpelukan di hadapan orang berkopiah pun!

Sudah, jangan perduli dengan “nanti apa orang lain kata?”.  Kita berpindah kepada kata-kata hikmat “nanti apa Allah kata?”.  Kita bukan hendak memalukan mereka dengan menegur pergaulan bebas dan pendedahan aurat, tetapi kita sebenarnya hendak menolongnya.  Sekurang-kurangnya kita menolong anak-anak muda tidak perlu berfikir “bagaimana dan di mana hendak membuang bayi”.

3 ulasan:

  1. kesian bayi ne...saya mau jaga bayi ne.napalah ada orang yang sangggup buat begini?????????yang membaca JADIKAN LA NE PENGAJARAN..BUKAN TATAPAN SEMATA MATA

    BalasPadam
  2. Bagus tuan bicara hal yang lebih besar seperti ini, dari bicara hal2 khilafiah (yang banyak tuan utarakan sebelum ini), yang cuma akan memecahkan perpaduan ummah. Berjiwa besar sedikit.

    BalasPadam
  3. Abu Bakar Al Banjari20 Oktober 2011 4:14 PTG

    KOMENTAR WAJIB BACA !!!
    (Boleh dianggap sebagai debat terbuka dengan ‘Aliran Salafy@Wahabi@ Darul hadith@Dhiya’us sunnah @Wahdah Islamiyah@Al-Nidaa’ dll).
    Dalam :
    1. KENDURI Tahlil adat resam kita (Label : agama /komen oleh : Ishak ponorogo)
    2. SAKI baki ajaran Hindu Buddha dalam agama orang Melayu (Label : adat / komen oleh : Amir Hamzah)
    3. MENCARI pahala Maulidur rasul (Label : adat / komen oleh : Amir Hamzah)
    4. SETELAH maulidur rasul ( Label : adat / komen oleh : berbagai)
    5. DOSA warisan Kristian dan hantar pahala muslim (Label : agama / komen oleh : Hj Suparman)
    6. HUKUM tahlilan arwah (Label : agama / komen oleh : Ishak ponorogo)
    7. JANGAN marah haa kenduri arwah hanya adat Melayu (Label : fikrah / komen oleh : Sm Salim Klang)
    8. FIR’AUN orang pertama tidak percaya Allah di langit (Label : akidah / komen oleh : haziq izzat)

    BalasPadam