Pengikut

Selasa, September 27, 2011

APAKAH kita tidak membuat Rasulullah marah?


ADA kalanya orang berceramah cuba membayangkan sekiranya Rasulullah berada di hadapan kita dan memerhatikan perilaku kita, apa agaknya yang akan diperkatakan oleh Nabi Akhir Zaman itu? Adakah jika berlaku perbedaan pendapat dengan Rasulullah, maka kita akan segera mengikutinya atau bermuka-muka di hadapan baginda atau membantah sebagaimana kita membantah kata-kata rakan kita?

Pada zaman baginda dahulu pun menjadi perkara yang lumrah orang memaki-hamun baginda.  Keadaan ini pun dirakam dalam al-Quran.  Manusia yang mereka gelar al-Amin sudah diubah gelarannya kepada ‘orang gila’ atau ‘ahli sihir’. Bahkan ada yag sudah menjadi muslim, hidup bersama Rasulullah juga masih bersikap kasar kepada baginda Rasulullah.  Apabila membaca kisah baginda zaman itu, apakah kita tidak akan berlaku kasar apabila ditegur oleh Rasulullah?  Ya, andaikan kita berhadapan dengan baginda Rasul itu.

Dalam satu hadis, seorang sahabat bernama Abdullah bin Zubair menjelaskan, bahawa berlaku perselisihan antara ayahnya, iaitu Zubair bin Awam dengan seorang sahabat Ansar mengenai pengairan kebun di Harah, Madinah. Atas perkara ini Rasulullah bersabda “Wahai Zubair, siramilah dahulu kebunmu kemudian alirkan ke tetanggamu”.  Sahabat Ansar itu tidak dapat menerima keputusan Rasulullah dan berkata, “Wahai Rasulullah, apakah kerna dia (Zubair) itu anak bibik (ibu saudara) mu, sehingga kau memutuskan begitu?”  Mendengar hal itu wajah Rasulullah menjadi berubah dan berkata, “Wahai Zubair, sirami kebunmu hingga penuh ke pinggir-pinggir kebun kurmamu.  Setelah itu alirkan ke tetanggamu.” (Riwayat al-Bukhari, Muslim, Abu Dawud, Tirmizi, Nasa’I dan Ibnu Majah)

Peristiwa di atas menjadi sebab turunnya ayat 65 surah an-Nisa yang bermaksud, “Maka demi Tuhanmu, mereka tidak beriman sebelum mereka menjadikan engkau (Muhammad) sebagai hakim dalam perkara yang mereka perselisihkan, (sehingga) kemudian tidak ada rasa keberatan dalam hati mereka terhadap keputusan yang engkau berikan, dan mereka menerima dengan sepenuhnya.”

Hari ini antara kita sama ada secara sengaja atau tidak, juga mempunyai sikap seperti sahabat Ansar  membantah keputusan yang dibuat oleh Rasulullah.  Perbedaan yang ada cuma kita tidak berhadapan dengan peribadi Rasulullah, kita berhadapan dengan hadis-hadis yang juga sabdaan baginda Rasul.

Cuba perhatikan apabila orang membawakan hadis seperti di bawah.

Maksud sabda Rasulullah, “Aku berwasiat kepada kamu agar bertakwa kepada Allah, taat dan patuh (kepada pemimpin), walaupun pemimpin kamu seorang hamba abdi berkulit hitam.  Sesiapa antara kamu yang masih hidup setelah ketiadaanku, dia akan melihat banyak perselisihan.  Oleh itu, kamu hendaklah berpegang teguh kepada sunahku dan sunah khulafa al-Rasyidin yang mendapat petunjuk.  Gigitlah ia dengan geraham (iaitu berpeganglah dengan kuat).  Kamu hendaklah menjauhi perkara-perkara yang baru, kerna setiap perkara baru itu bid’ah dan setiap bid’ah itu sesat.” (Riwayat Abu Dawud)

Berapa banyak pula orang berdebat mengenai ayat akhir Rasulullah  …setiap bid’ah itu sesat.” dengan membawa maksud perbuatan agamanya itu bukanlah termasuk dalam perkara bid’ah sekalipun mengakui amalan itu perkara baru yang tidak diajarkan oleh baginda Rasulullah.

Sebagaimana dalam hadis yang diceritakan oleh Abdullah bin Zubair, Rasulullah mengulang ayatnya dengan nada marah, agaknya Rasulullah juga akan mengulang sabda baginda itu sekali atau dua kali lagi.

“Kamu hendaklah menjauhi perkara-perkara yang baru, kerna setiap perkara baru itu bid’ah dan setiap bid’ah itu sesat.”

“Kamu hendaklah menjauhi perkara-perkara yang baru, kerna setiap perkara baru itu bid’ah dan setiap bid’ah itu sesat.”

Apa tandanya apabila Rasulullah berubah wajah dan mengulang kali kedua sabdanya?

1 ulasan:

  1. Abu Bakar Al Banjari20 Oktober 2011 4:18 PTG

    KOMENTAR WAJIB BACA !!!
    (Boleh dianggap sebagai debat terbuka dengan ‘Aliran Salafy@Wahabi@ Darul hadith@Dhiya’us sunnah @Wahdah Islamiyah@Al-Nidaa’ dll).
    Dalam :
    1. KENDURI Tahlil adat resam kita (Label : agama /komen oleh : Ishak ponorogo)
    2. SAKI baki ajaran Hindu Buddha dalam agama orang Melayu (Label : adat / komen oleh : Amir Hamzah)
    3. MENCARI pahala Maulidur rasul (Label : adat / komen oleh : Amir Hamzah)
    4. SETELAH maulidur rasul ( Label : adat / komen oleh : berbagai)
    5. DOSA warisan Kristian dan hantar pahala muslim (Label : agama / komen oleh : Hj Suparman)
    6. HUKUM tahlilan arwah (Label : agama / komen oleh : Ishak ponorogo)
    7. JANGAN marah haa kenduri arwah hanya adat Melayu (Label : fikrah / komen oleh : Sm Salim Klang)
    8. FIR’AUN orang pertama tidak percaya Allah di langit (Label : akidah / komen oleh : haziq izzat)

    BalasPadam