Pengikut

Selasa, November 29, 2016

PESAKIT yang derita dan bahagia


PENGALAMAN menziarahi orang sakit. Ada pengajaran besar untuk yang masih muda dan sihat, agar dapat merancang masa depan, atau masa yang mungkin tidak sihat kelak.

Pesakit satu.
Dia seorang lelaki berusia 52 tahun, masih bujang dan tinggal berdua dengan seorang adik lelakinya yang juga masih bujang.  Mereka empat beradik sudah tidak punya ibu bapa. Seorang adik perempuannya telah berkahwin dan mengikuti suaminya.  Saya menziarahinya bersama beberapa orang mantan teman sekolah pesakit.  Daripada perbualan mereka dapatlah maklumat-maklumat berkenaan diri pesakit.

Apa yang berlaku? Pesakit ini terlantar saja di kasur seorang diri di rumah.  Adiknya hanya menguruskan si abang yang sakit pada waktu pagi sebelum keluar bekerja yang sore hari atau malam baru pulang.  Maka setiap pagi, diurus yang wajib saja seperti memberi sarapan yang boleh dimakan abangnya dan menggantikan lampin dewasanya.  Keadaan rumah agak tidak terurus dengan ada bau kurang enak. Lalat pula banyak di ruang tempat pesakit terbaring.

Saya mendengar mantan teman-teman sekolahnya dahulu mencadangkan agar dia berbincang dengan adiknya untuk mencari seorang pembantu peribadi, meladeni dirinya yang terlantar sakit dan mengemas rumah.  Maklumatnya, pesakit punya wang simpanan puluhan ribu ringgit. Rupa-rupanya si pesakit dan adiknya ada masalah komunikasi, yang menyukarkan sebarang keputusan penting.  Jadinya, begitulah dia terlantar, sampai kapan?

Pesakit dua.
Dia lelaki berusia 55 tahun menderita sakit kanser. Telah berbulan-bulan terlantar. Yang terakhir ini deritanya semakin kuat. Dia sudah tidak berupaya menyedut air minumnya sendiri. Isteri atau anaknya membuat semburan air ke dalam mulut untuk menghilangkan dahaganya. Tidak ada suara apa, hanya bahasa isyarat tangan kiri.

Mudah bicara, pesakit ini ekonominya cukup makan. Hidup menyewa rumah kecil sederhana yang di bagian depan rumahnya dijadikan bengkel membaiki motorsikal.  Isteri dan anak lelaki remajanya menjadikan bengkel itu sebagai sumber sara hidup.  Jangan tanya berapa puluh ribu ringgit dalam akaun peribadinya.

Begitu kehidupan keluarga ini, si pesakit dilayan sangat baik dan sempurna oleh isteri dan anak-anaknya. Isteri tetap memanggilnya “Ada apa Yang.., Yang nak apa?”  panggilan yang manja tentunya semenjak mereka bergelar suami isteri dahulu.  Meskipun rumahnya kecil tidak ada perabot bagus-bagus, tetapi seekor lalat pun tidak ada berterbangan di sisi pesakit.  Tidak ada bau kurang enak walaupun ada luka pesakit di kedua-dua kakinya.



Begitulah kisah keluarga orang sakit.  Daripada dua kisah itu, kehidupan masa senyum dan tawa akan membawa kesan pada jaman hidup meratap hiba.  Beruntunglah kehidupan pesakit kedua yang sederhana hidup tetapi kekal bahagia dan tabah pada saat orang memerhati hidupnya dengan air mata.

Kepada Allah dipanjatkan doa untuk kedua-duanya. Semoga kekal beriman dan bersabar dengan ujian Allah.

Sabtu, November 26, 2016

SULTAN, PM dan MB yang dilindungi Allah


Pada hari yang sangat panas itu, Allah Ta’ala akan memberikan naungan kepada sebagian hamba pilihan-Nya. Tidak ada naungan pada hari itu kecuali naungan-Nya semata. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda (yang artinya): “Ada tujuh golongan yang akan dinaungi oleh Allah dengan naungan ‘Arsy-Nya pada hari dimana tidak ada naungan kecuali hanya naungan-Nya semata.
سَبْعَةٌ يُظِلُّهُمْ اللهُ فِي ظِلِّهِ يَوْمَ لاَ ظِلَّ إِلاَّ ظِلُّهُ: اْلإِمَامُ الْعَادِلُ، وَشَابٌّ نَشَأَ بِعِبَادَةِ رَبِّهِ، وَرَجُلٌ قَلْبُهُ مُعَلَّقٌ فِي الْمَسَاجِدِ، وَرَجُلاَنِ تَحَابَّا فِي اللهِ اجْتَمَعَا عَلَيْهِ وَتَفَرَّقَا عَلَيْهِ، وَرَجُلٌ طَلَبَتْهُ امْرَأَةٌ ذَاتُ مَنْصِبٍ وَجَمَالٍ فَقَالَ: إِنِّيْ أَخَافُ اللهَ، وَرَجُلٌ تَصَدَّقَ أَخْفَى حَتَّى لاَ تَعْلَمَ شِمَالُهُ مَا تُنْفِقُ يَمِيْنُهُ، وَرَجُلٌ ذَكَرَ اللهَ خَالِيًا فَفَاضَتْ عَيْنَاهُ
“Ada tujuh golongan yang akan dinaungi oleh Allah dengan naungan ‘Arsy-Nya pada hari dimana tidak ada naungan kecuali hanya naungan-Nya semata.

1. Imam (pemimpin) yang adil.

2. Pemuda yang tumbuh besar dalam beribadah kepada Rabbnya.

3. Seseorang yang hatinya senantiasa terpaut pada masjid.

4.  Dua orang yang saling mencintai karena Allah, dimana keduanya berkumpul dan berpisah karena Allah.

5. Dan seorang laki-laki yang diajak (berzina) oleh seorang wanita yang berkedudukan lagi cantik rupawan, lalu ia mengatakan: “Sungguh aku takut kepada Allah.”

6. Seseorang yang bershodaqoh lalu merahasiakannya sehingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang diinfaqkan oleh tangan kanannya.

7.   Dan orang yang berdzikir kepada Allah di waktu sunyi, lalu berlinanglah air matanya.” (Hadits shahih. Diriwayatkan oleh al-Bukhari, II/143 – Fat-h, dan Muslim, no. 1031).

Jumaat, November 18, 2016

TIGA kalung daripada syaitan

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

عَقِدَ الشَّيْطَانُ عَلَى قَافِيَةِ رَأْسِ أَحَدِكُمْ إِذَا هُوَ نَامَ ثَلاَثَ عُقَدٍ ، يَضْرِبُ كُلَّ عُقْدَةٍ عَلَيْكَ لَيْلٌ طَوِيلٌ فَارْقُدْ ، فَإِنِ اسْتَيْقَظَ فَذَكَرَ اللَّهَ انْحَلَّتْ عُقْدَةٌ ، فَإِنْ تَوَضَّأَ انْحَلَّتْ عُقْدَةٌ ، فَإِنْ صَلَّى انْحَلَّتْ عُقْدَةٌ فَأَصْبَحَ نَشِيطًا طَيِّبَ النَّفْسِ ، وَإِلاَّ أَصْبَحَ خَبِيثَ النَّفْسِ كَسْلاَنَ
“Syaitan membuat tiga ikatan di tengkuk (leher bahagian belakang) salah seorang dari kalian ketika tidur. Di setiap ikatan syaitan akan mengatakan, “Malam masih panjang, tidurlah!” Jika ia bangun lalu berdzikir pada Allah, terlepaslah satu ikatan. Kemudian jika dia berwudhu, terlepas lagi satu ikatan. Kemudian jika dia mengerjakan solat, terlepaslah ikatan terakhir. Di pagi hari dia akan bersemangat dan bergembira. Jika tidak melakukan seperti ini, dia tidak ceria dan menjadi malas.” (HR. Bukhari no. 1142 dan Muslim no. 776)

Sabtu, November 05, 2016

KIYAI Idrus Ramli akui tahlilan aslinya Hindu Buddha

ULAMA kelahiran Jawa Kiyai Idrus Ramli yang hidup segar dalam budaya masyarakat Jawa mengakui tahlilan arwah itu bersumberkan agama purba Jawa iaitu Hindu Buddha.


"Lakum dinukum waliyadiin" - bagi kamu agamu kamulah, bagi kami agama kamilah.... cukup jelas.

Khamis, November 03, 2016

BERAPA ribu saban tahun orang kita mati lapar?


JIKA seseorang berusia 60 tahun, dan katakan sejak berumur 10 tahun beliau mengenal kenaikan harga barang, tentulah telah 50 tahun tanpa henti beliau menyaksikan kenaikan semua harga barang.  Tanyalah padanya harga sepinggan nasi lemak di sekolahnya dahulu. Dia pasti menjawab “dahulu murah sangat, sepuluh sen sepinggan.”  Walhal sekarang murid di sekolah memberitahu harganya RM1.00.

Apakah sepanjang 50 tahun itu beliau telah menyaksikan sekumpulan dan  sekumpulan manusia segara bergilir-gilir rebah menderita kurang sandang pangan sehingga saban tahun ribuan orang mati akibat kurang zat makan atau kebuluran?  Sepatutnya beliau telah melihat kejadian sadis ini tahun demi tahun kerna tahun demi tahun itulah berlaku kenaikan semua harga barang, suatu yang dikatakan punca rakyat menderita tidak karuan.

Seorang ustaz muda dalam kuliah mingguannya di desa saya memberi ulasan pendek dan ringkas.  Antara lain katanya, “Dahulu dikatakan zaman barang harga murah, dan sekarang harga barang mahal. Namun berapa banyak barang yang dikira mahal dan barang mewah pada zaman dahulu telah menjadi barangan biasa saja hari ini, walaupun orang sekarang merungut harga barang semua mahal.  Bertakwalah kepada Allah, carilah rezeki yang halal semoga mendapat keberkatan Allah.”

Maksud firman Allah, “Sesungguhnya Allah, Dialah yang banyak memberi rejeki yang mempunyai kekuatan lagi sangat kukuh.”  - Al-Quran surah Adz-Zariyat: 58

“Dan sesungguhnya Allah adalah sebaik-baik pemberi rejeki.” – Al-Quran surah Al-Hajj: 58.

“Dan tidak ada satu pun makhluk yang berjalan di muka bumi ini melainkan Allah yang memberi rejeki kepadanya.” – Al-Quran surah Hudd: 6

Selasa, November 01, 2016

TAHLILAN arwah itu daripada Samaveda Samhita?



ISLAM agama wahyu, yang punya citra tersendiri.  Allah sangat mahu hamba-hamba-Nya yang patuh senantiasa menjaga keberadaan dalam agama yang benar ini. Allah perintahan terus dalam al-Quran atau melalui utusan-Nya, Muhammad Rasulullah s.a.w. agar orang Islam yang beriman teguh dengan citra Islam. Hal ini bermaksud, tidak dapat diterima sama sekali adanya persamaan dengan penganut agama lain yang Allah tidak reda.

Dalam hal ketauhidan, jelas Allah mahu umat Islam berbeda dengan penganut agama lain.  Seruan Tuhan sebenar ialah Allah dan Allah itu tunggal, tidak dilahirkan atau punya keturunan (al-Quran surah al-Ikhlas).  Bahawa Allah itu tidak menyamai apa pun (al-Quran surah Syura: 11).  Walhal penganut agama lain membikin berhala dan gambar yang dikatakan arca tuhan!

Jika orang Yahudi berpuasa, Muhammad Rasulullah s.a.w. mengajarkan amalan bersahur agar berbeda dengan penganut Yahudi.  Jika kaum penyembah berhala itu mencukur jenggot dan membiarkan  kumisnya, maka sekali lagi Muhammad Rasulullah s.a.w. memerintahkan hamba Allah beriman agar menipiskan kumis dan membiarkan jenggotnya panjang.  Ini sebagian kaedah agar jelas siapa orang Islam yang beriman dalam kalangan kelompok manusia lain.

Di Makkah dahulu, telah ada tawaran daripada penyembah berhala agar kompromi atau tolak-ansur antara ibadah menyembah berhala dengan menyembah Allah yang satu. Allah balas terus dengan turunnya surah al-Kafirun: Bagi kamu itu agama kamu, dan bagi kami ini agama kami!  Sangat jelas, tidak ada silang amal ibadah atau penyusupan ibadah penyembah berhala dalam Islam dengan helah berdakwah atau menjaga persaudaraan dalam bangsa.

Lalu mengapa majlis ibadah dalam Hindu seperti peringatan terhadap ruh-ruh orang mati pada hari-hari tertentu disusupkan dengan ayat-ayat al-Quran, dan dikatakan ini sebagai ibadah dalam agama Islam? Lihat saja ibadah tahlilan arwah yang sejarahnya daripada Hindu jaman Majapahit, dipertahankan oleh ustaz dan kiyai! Untuk apa?


sumber tahlilan arwah

Isnin, Oktober 24, 2016

APA contoh saf shalat yang lurus dan rapat?


Cara meluruskan dan merapatkan shaf yang benar

*Daripada Anas bin Malik r.a,  dia berkata:

وَكَانَ أَحَدُنَا يُلْزِقُ مَنْكِبَهُ بِمَنْكِبِ صَاحِبِهِ وَقَدَمَهُ بِقَدَمِهِ

“Dahulu (pada masa Nabi) salah seorang dari kami menempelkan pundaknya dengan pundak teman (di sebelah)nya dan tapak kakinya dengan tapak kaki teman (di sebelah)nya.” [HR Al Bukhari (725)]

Daripada An Nu’man bin Basyir radhiallahu ‘anhu, dia berkata:

فرأيت الرجل يلزق منكبه بمنكب صاحبه وركبته بركبة صاحبه وكعبه بكعبه

“Saya melihat seseorang menempelkan pundaknya dengan pundak teman (di sebelah)nya, lututnya dengan lutut teman (di sebelah)nya, dan mata kakinya dengan mata kaki teman (di sebelah)nya.” [HR Abu Daud (662)]

Inilah janji yang diberikan kepada orang yang memiliki semangat yang tinggi dalam mengamalkan sunnah Rasulullah-Shallallahu ‘alaihi wasallam-

‘A`isyah -radhiallahu Ta’ala ‘anha- berkata, Rasulullah -Shallallahu ‘alaihi wasallam- bersabda:
مَنْ سَدَّ فُرْجَةً رَفَعَهُ اللهُ بِهَا دَرَجَةً وَبَنَى لَهُ بَيْتًا فِي الْجَنَّةِ

“Barang siapa yang menutupi suatu celah (dalam shaf), niscaya Allah akan mengangkat derajatnya karenanya dan akan dibangunkan untuknya sebuah rumah di dalam surga”.

[HR.Ibnu Majah Al-Qozwini dalam Sunan-nya (1004). Hadits ini dishohihkan oleh Syaikh Muhammad Nashir Al-Albany -rahimahullah- dalam Shohih Sunan Ibnu Majah (1004) dan At-Ta’liq Ar-Roghib (1/335) cet. Maktabah Al-Ma’arif , tahun 1421 H]

(Sumber: rakan facebook)

AUDIT total ala-ala di Padang Mahsyar....


SMK Kota Masai 2 di Pasir Gudang sebuah sekolah besar, punya murid melebihi 3000 orang. Namun sekolah ini menjadi pilihan dikunjungi oleh warga pendidik untuk melihat dan memahami bagaimana sekolah harian biasa dapat diurus dengan berkesan dalam semua aspek.

Penulis berkesempatan berkunjung ke sana dan mendengar penerengan oleh Pengetuanya, Haji Rosland Mohd Yusuf anak kelahiran Kuala Kangsar. Idea dan kesungguhan pentadbiran (boleh baca juga kesungguhan politik) beliau berjaya meletakkan institusi pendidikan di bawahnya berada setaraf sekolah biasa yang ternama di Nusantara.

Perkongsian yang paling bagus ialan pelaksanaan ‘audit total’ yang boleh dianggap mengambil konsep pengadilan di Padang Mahsyar pada hari kiamat kelak.   Dalam audit total, kegagalan seseorang murid dalam satu jenis peperiksaan atau suatu mata pelajaran dibedah siasat secara terperinci.  Majlis audit total dipengerusikan oleh Pengetua sendiri, tentunya berfokus kepada seorang murid yang akan disiasat perihal kegagalannya dalam satu subjek pelajaran.

Katakan murid  A Tingkatan Lima gagal dalam Bahasa Melayu. Dalam majlis audit total, murid A akan disoal siasat oleh Pengetua di hadapan Guru Kelas, Guru Mata Pelajaran, Ketua Panitia dan Guru Bidang Bahasa. Semua jawaban daripada murid A akan dirujuk pula kepada guru-guru yang berada dalam majlsi berkenaan.  Ini bermakna, Guru Bahasa Melayunya akan memberi penerangan tanggung jawabnya selama mengajar murid A, atau tanggung jawab Ketua Panitia itu akan menjelaskan pelaksanaan program panitia kelas berkenaan.

Menurut Haji Roslan, audit total telah membongkar rahsia-rahsia yang mungkin tersembunyi, yang menyebabkan murid A mengalami kegagalan dalam Bahasa Melayu.  Daripada soal siasat terhadap murid A, secara tidak langsung kekuatan dan kelemahan guru-guru yang terlibat termasuk hal-hal di luar kawasan sekolah.

Dengan pelaksanaan audit total, semua pihak berkaitan termasuk ibu bapa murid sekolah sentiasa bersedia untuk menjawab soalan di hadapan Pengetua. Oleh kerna majlis audit total satu perbincangan telus, dan kegagalan bekerja mungkin memalukan diri yang berkenaan, maka individu berkenaan pasti akan bekerja sebaik mungkin.  Hal ini menjadikan murid yang asalnya gagal dalam suatu mata pelajaran juga bersungguh-sungguh di samping guru juga mempersiap kerja dengan baik.


Begitulah perbicaraan dalam audit total yang telus pun menggerunkan murid, guru  dan ibu bapa. Sungguh ini juga satu pengajaran kelak adanya perbicaraan di akhirat  yang lebih telus terhadap semua aspek kehidupan.  Moga kita berfikir daripada perihal kehidupan di dunia lagi.

Ahad, September 18, 2016

LELAKI muslim wajib berjanggut

Lelaki muslim ikuti sunah Nabi s.a.w.
DI MANA-mana pelabuhan udara atau airport kota negara Barat atau  Timur, telah ada  tempat muslim menunaikan shalat. Katakanlah ibadah shalat ini mahu disamakan dengan ritual penyembahan mengikut agama-agama lain seperti Kristian, Hindu dan Buddha,  tidak pula tersedia tempat beribadah untuk penganut-penganut agama lain selain Islam.  Selain kewajiban muslim beribadah di serata dunia sudah diakui dan dihormati, tampak masyarakat antara bangsa menerima perbedaan antara muslim dan bukan muslim.

Penting diketahui bahawa masyarakat dunia yang pelbagai agama itu tidak bersungguh-sungguh mahu kelihatan berbeda antar satu sama lain, seperti penganut Hindu dan Kristian.  Namun mereka menerima jika penganut-penganut semua agama itu dikumpulkan untuk berbeda dengan penganut Islam.  Tersiratnya, inilah kemenangan dan keindahan Islam di pentas antara manusia pelbagai budaya.

Hanya hiasan: Muslim jangan begini
Al-Quran telah awal mendidik muslim agar berbeda akidah apabila muslim menafikan apa-apa ketuhanan (seperti yang dipercayai penganut agama lain), sebaliknya kental mengakui hanya Allah sebagai Tuhan.  Tidak ada toleransi dalam kepercayaan, Islam menolak total unsur ketuhanan dan pemujaan sekalipun terhadap manusia hebat.  Malah Nabi Muhammad sendiri meminta umatnya tidak memuja dirinya seperti kaum Nasrani memuja Nabi Isa al-Maseh.

Surah a-Kafirun  dalam al-Quran sangat jelas membedakan keagamaan ibadah antara Islam dan agama lain.  Kepada muslim, agama kami inilah dan agama kamu itulah. Tidak ada penerimaan kaedah ibadah agama lain dalam Islam melainkan apa yang diajarkan oleh Nabi Muhammad s.a.w.  Hal ini mungkin bisa terjadi antara penganut Hindu dan Buddha, dan bukan menjadi kesalahan beragama sesama mereka.

Shalat sebagai tiang utuh beragama tidak bisa ditinggalkan dalam kehidupan muslim seharian. Lima waktu sehari wajib dilaksanakan.  Sebab itulah masyarakat bukan Islam memahami kewajiban ini dan memberikan peluang dan tempat muslim menunaikan kewajiban asasi beragama itu.  Shalat itu dinding pemisah antara muslim dan bukan muslim.  Maksud sabda Nabi s.a.w. “Pemisah antara seorang hamba / manusia (dengan hamba lain), iaitu antara kekufuran dan keimanan adalah shalat.  Apabila dia meninggalkan shalatnya, maka dia melakukan kesyirikan.” (HR At-Tabarani dan disahihkan oleh Al-Albani).

Begitu juga dalam kehidupan bergaul sesama manusia pelbagai agama, muslim diperintahkan membedakan diri dengan gaya yang mudah dikenal.  Jangan ada persamaan dengan penganut agama lain.  Baginda Nabi s.a.w. mewajibkan lelaki muslim berjanggut dan menipiskan kumis atau misai.  Maksud hadis, Abdullah bin Umar r.a. mengakatan Rasululah s.a.w. bersabda, “Janganlah kamu menyerupai orang-orang musyrikin, peliharalah janggut dan tipiskan kumis kamu.”  HR Al-Bukhari, Muslim dan al-Baihaqi. 

Lagi ketegasan daripada Rasulullah s.a.w., Dari Abi Imamah dia mengatakan Rasulullah s.a.w. bersabda, “Potonglah kumis kamu dan peliharalah janggut kamu, tinggalkanlah (jangan meniru) ahli Kitab.”  HR Ahmad dan At-Tabarani.

Begitu juga kaum perempuan yang diwajibkan memakai jilbab sangat ketara perbedaan antara muslimah dengan perempuan penganut agama lain.  Sekalipun ada golongan perempuan di biara berpakian hitam dan berjilbab, ulama Islam sudah sepakat fesyen mereka yang di biara tidak bisa ditiru sama sekali.  Jelasnya, apabila Rasulullah memerintahkan ‘jangan meniru penganut agama lain’ para ulama Islam pantas memberikan nasihat kepada umat berkaitan pakaian khas bukan Islam yang tidak boleh disamai atau ditiru.


Itulah identiti muslim di mana-mana pun.  Akhirnya wajah muslim dapat dikenal dan diberi ucap salam oleh saudara muslimnya yang lain.

Ahad, Ogos 28, 2016

MERDEKA Ke-59: Komunis itu penjajahkah?


HARI-hari menghampiri 31 Ogos 2016, ada yang mendakwa media penyiar kerajaan lebih mempertontonkan kejahatan dan keganasan anggota komunis. Maka timbul pertanyaan, ‘negara kita dahulu dijajah oleh British atau komunis?’

Peristiwa-peristiwa sejarah adalah juga peristiwa-peristiwa politik.  Yang demikian menyebabkan peristiwa sejarah tidak terlepas daripada tafsiran tertentu. Pengamal ideologi politik masa kini pasti melihat sejarah dari sudut kepentingan ideologi partinya.  Mana yang menguntungkan atau menaikkan imej partinya, maka sejarah itu pasti diulang sebut. Ada pula peristiwa sejarah yang boleh diguna untuk menjauhkan rakyat daripada parti lawannya, maka peristiwa itu juga dijadikan bahan sejarah yang mesti diketahui rakyat. Mudahnya, setiap penggiat politik masa kini berminat peristiwa sejarah yang memihak kepada diri dan partainya.

Adakah negara kita dijajah atau sebagai neger-negeri yang dinaungi oleh kuasa asing.  Lihatlah apa yang berlaku sejak tahun 1511 di Melaka. Sejak Portugal menguasai Melaka, adakah Melaka sebuah negeri yang dinaungi Portugal dengan mengekalkan sistem pemerintahan Kesultanan Melayu? Kita mengenang keagungan tamadun Kesultanan Melayu Melaka, tetapi sejak tahun 1511, tiada apa lagi yang dapat dirujuk atau dibanggakan sebagai khazanah tamadun Kesultanan Melayu Melaka.  Semua habis dan lenyap! Itulah penjajahan Portugal di Melaka sehingga tahun 1841. Pengganti Portugal iaitu Belanda dan seterusnya British (1824) tidak punya agenda memberi hak kepada bangsa Melayu di Melaka sehingga kemerdekaan negara tahun 1957.

Pengambilan Pulau Pinang oleh Syarikat Hindia Timur British (SHTI) melalui usaha licik Francis Light juga bukan menaungi, tetapi penjajahan. Sultan Kedah kehilangan semua hak di Pulau Pinang dan Seberang Perai, sekalipun dalam hal ehwal agama dan adat resam Melayu. Sejak tahun 1786, Pulau Pinang terus dicorak sesuka hati oleh penjajah British.  Malah Pulau pinang, Melaka dan Singapura pernah diperintah terus oleh Pejabat Tanah Jajahan British di London mulai tahun 1867.  Maksudnya negeri-negeri selat itu merupakan sebagian daripada negara British waktu itu. Mujur perubahan politik memihak kepada kita, maka Pulau Pinang dan Melaka menjadi sebagian Persekutuan Malaysia. Pandang sejarah penjajahan British di Kepulauan Falkland, tidak jauh dari Argentina. Sehingga hari ini Fakland menjadi sebagian wilayah negara British sekalipun jauhnya ribuan kilometer dari London!

Begitu juga pemerintahan dinasti Brooke di Sarawak, orang British itu menguasai sepenuhnya Sarawak seperti bapa kita menguasai tanah seluas empat ekar di kampung. Suka hati bapa kita hendak menanam apa, atau membina rumah apa pun.  Begitulah seluruh Sarawak menjadi hak selama 100 tahun kepada keluarga Brooke.

Bagaimana dengan kedudukan para raja atau sultan yang kekal menjadi pemerintah negeri-negeri Melayu sekalipun ada yang menerima Residen, Penasihat, Pegawai utama, Residen Jeneral dan Pesuruh Jaya Tinggi. Jawatan-jawatan itu diwujudkan di beberapa negeri termasuk sewaktu Negeri-negeri Melayu Bersekutu (1896) dan Persekutuan Tanah Melayu (1948). Kita boleh merujuk isi utama Perjanjian Pangkor 1874 antara British dengan Raja Abdullah dari Perak.  Perjanjian itu jelas  mengiktiraf Raja Abdullah sebagai Sultan Perak mulai tahun 1874 tetapi kuasa baginda hanya dalam hal-ehwal agama Islam dan adat resam Melayu.  Kuasa mentafsir Perjanjian Pangkor pula  ada pada Residen British dan Gabenor Negeri-negeri Selat waktu itu, Sir Andrew Clarke. Perjanjian Pangkor sangat penting sebagai doktrin duluan campur tangan British di semua negeri yang beraja. Residen Birch kata, hak mengutip cukai adalah kuasa pentadbiran Residen, bukan adat resam Melayu. Apabila Birch terus mengutip cukai dan dibunuh oleh Dato Maharaja Lela  (yang mengarahkan Sepuntum), dan akibatnya Sultan Abdullah dibuang ke pulau Syachelles, Dato Maharaja Lela (dan orang-orangnya) dihukum mati, ini bermakna mengikut Perjanjian Pangkor, mengutip cukai dan memiliki hamba bukan adat resam Melayu.  Sejak itu mudah difahami maksud agama Islam dan adat resam Melayu. Agama Islam hanya merujuk hal ibadah dan perkahwinan sementara adat resam ialah istiadat beraja serta majlis bersifat agama seperti Isra Mikraj dan Maulud Nabi.  Selepas konflik pemahaman batas kuasa Sultan dan Residen (melalui pembunuhan Birch), semua pegawai British dan raja-raja Melayu tahu dan sedar kuasa dan batas-batasnya.

Benar raja Melayu terus bertakhta sebagai Ketua Negeri, tetapi kuasanya hanya bidang ibadah agama dan adat istana dan sedikit dalam kalangan orang Melayu. Sebab itulah British dengan mudah menggubal dasar ekonomi yang menguntungkan mereka (sebaliknya merugikan raja dan bangsa Melayu).  Raja Melayu yang masih disembah di tahkta seperti zaman sebelum Perjanjian Pangkor, tidak boleh menahan penggunaan undang-undang British, perluasan Bahasa Inggeris dan tulisan rumi.  Malah semua raja hanya memerhatikan saja negerinya dibolosi oleh ratusan ribu pekerja asing dalam sektor ekonomi dagang  yang sangat jelas menyudutkan bangsa Melayu.  Semua itu kerja British sebagai pihak berkuasa.

Apabila dibentuk Persekutuan Tanah Melayu (1948), perlembagaan menyebut kuasa tertinggi ialah Pesuruh Jaya British dan Majlis Raja-raja Melayu.  Hakikatnya yang bebas berkuasa dan mengambil keputusan ialah Pesuruh Jaya British. Munasabahkah sembilan orang raja menjadi pemerintah Tanah Melayu sekali gus!  Maknyanya Majlis-Raja-raja hanya dimaklum oleh Pesuruh Jaya British.

Begitulah perjalanan sejarah politik British di Tanah Melayu serta Sarawak dan Sabah. Apabila negara merdeka, semua posisi British dahulu diambil-alih oleh ahli-ahli politik parti yang memerintah. Bolehlah disebut Perikatan dan Barisan Nasional. Kuasa raja-raja Melayu di sembilan negeri atau Yang Dipertian Agong di peringkat Persekutuan, tidak dikembalikan sepenuhnya seperti dinikmati selama 111 tahun zaman Kesultanan Melayu Melaka.  Namun semua rakyat Malaysia reda begitu, teruskanlah.

Komunis itu penjajahkah? Oleh kerna zaman itu orang tidak reda dengan ideologi komunis, maka melawan komunis sama juga melawan penjajah. Sementelahan pula, kebanyakan anggota Partai Komunis Malaya adalah bangsa  asing , iaitu bangsa Cina (British, Belanda, Siam dan Jepun juga bangsa asing), maka penggiat atau pengganas komunis adalah sebagian daripada proses penjajahan.  Maka betullah rakyat melawan PKM atau penggiat komunis sebagai melawan penjajahan. Bangsa asing Cina waktu itu belum diterima sebagai warga negara, maka betullah sentimen kebencian terhadap anasir luar.  Kita kena melihat sejarah daripada perspektif zaman berkenaan, bukan zaman semasa kita hidup ini.


Salam Malaysia merdeka ke-59 dari hujung Sabah ke Sarawak hingga ke hujung Perlis!

Sabtu, Ogos 27, 2016

LARANGAN memotong bulu/kuku mulai 1 Zulhijah

Oleh: Syaikh Abdullah bin Abdurrahman Al-Jibrin

Pertanyaan Syaikh Abdullah bin Abdurrahman Al-Jibrin ditanya : Ada seseorang yang akan menyembelih hewan kurban hanya untuk dirinya saja. Atau hendak berkurban untuk dirinya dan kedua orang tuanya. Bagaimana hukum memotong rambut dan kuku baginya pada hari-hari di antara sepuluh hari pertama Dzulhijjah? 

Apa hukumnya bagi perempuan yang rambutnya rontok ketika di sisir? 

Dan bagaimana pula hukumnya kalau niat akan berkurban itu baru dilakukan sesudah beberapa hari dari sepuluh hari pertama Dzulhijjah, sedangkan sebelum berniat ia sudah memotong rambut dan kukunya?

Sejauh mana derajat pelanggaran kalau ia memotong rambut atau kukunya dengan sengaja sesudah ia berniat berkurban untuk dirinya atau kedua orang tuanya atau untuk kedua orang tua dan dirinya? Apakah hal ini berpengaruh terhadap kesahan kurban?

Jawaban Diriwayatkan dari Ummu Salamah Radhiyallahu ‘anha dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam beliau bersabda:

إِذَا دَخَلَتِ الْعَشْرُ وَأَرَادَ أَحَدُكُمْ أَنْ يُضَحِّيَ فَلاَ يَمَسَّ مِنْ شَعْرِهِ وَبَشَرِهِ شَيْئًَا
Apabila sepuluh hari pertama (Dzulhijjah) telah masuk dan seseorang di antara kamu hendak berkurban, maka janganlah menyentuh rambut dan kulitnya sedikitpun” [Riwayat Muslim]

Ini adalah nash yang menegaskan bahwa yang tidak boleh mengambil rambut dan kuku adalah orang yang hendak berkurban, terserah apakah kurban itu atas nama dirinya atau kedua orang tuanya atau atas nama dirinya dan kedua orang tuanya. Sebab dialah yang membeli dan membayar harganya. Adapun kedua orang tua, anak-anak dan istrinya, mereka tidak dilarang memotong rambut atau kuku mereka, sekalipun mereka diikutkan dalam kurban itu bersamanya, atau sekalipun ia yang secara sukarela membelikan hewan kurban dari uangnya sendiri untuk mereka. 

Adapun tentang menyisir rambut, maka perempuan boleh melakukannya sekalipun rambutnya berjatuhan karenanya, demikian pula tidak mengapa kalau laki-laki menyisir rambut atau jenggotnya lalu berjatuhan karenanya.

Barangsiapa yang telah berniat pada pertengahan sepuluh hari pertama untuk berkurban, maka ia tidak boleh mengambil atau memotong rambut dan kuku pada hari-hari berikutnya, dan tidak dosa apa yang terjadi sebelum berniat. Demikian pula, ia tidak boleh mengurungkan (membatalkan. ed.) niatnya berkurban sekalipun telah memotong rambut dan kukunya secara sengaja. Dan juga jangan tidak berkurban karena alasan tidak bisa menahan diri untuk tidak memotong rambut atau kuku yang sudah menjadi kebiasan setiap hari atau setiap minggu atau setiap dua minggu sekail. Namun jika mampu menahan diri untuk tidak memotong rambut atau kuku, maka ia wajib tidak memotongnya dan haram baginya memotongnya, sebab posisi dia pada saat itu mirip dengan orang yang menggiring hewan kurban (ke Mekkah di dalam beribadah haji). Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

وَلَا تَحْلِقُوا رُءُوسَكُمْ حَتَّىٰ يَبْلُغَ الْهَدْيُ مَحِلَّهُ
“Janganlah kamu mencukur (rambut) kepalamu sebelum hewan kurban sampai pada tempat penyembelihannya “ [Al-Baqarah : 196]

Walahu ‘alam
(Fatawa Syaikh Abdullah bin Abdurrahman Al-Jibrin, tanggal 8/12/1421H dan beliau tanda tangani)
[Disalin dari kitab Al-Fatawa Asy-Syar’iyyah Fi Al-Masa’il Al-Ashriyyah Min Fatawa Ulama Al-Balad Al-Haram, Penyusun Khalid Al-Juraisy, Edisi Indonesia Fatwa-Fatwa Terkini, Penerjemah Musthofa Aini dkk, Penerbit Darul Haq]

Isnin, Julai 18, 2016

Lutherisme, Kaum Muda dan Salafiyah

SEORANG ulama muda, pensyarah UPSI dilarang memberi apa juga ceramah agama di Selangor.  Ini berita benar.  Caranya mudah, pihak berkuasa agama tidak memberinya tauliah atau lesen kebenaran mengajarkan agama. Jika pensyarah muda itu melanggar peraturan ini tentu dia bisa dihadapkan ke mahkamah syariah. Ini telah berlaku kepada Dr Asri Zainul Abidin dahulu.


Bukan disebabkan namanya Dr Muhamad Rozaimi Ramle atau Dr Asri Zainul Abidin, tetapi pendekatan pemahaman atau manhaj memahami agama yang berlawanan dengan yang dipahami oleh para ahli agama di jabatan berkuasa agama negeri.  Sementara ada kuasa mengehadkan pemikiran tokoh-tokoh muda, maka dikekang agar tidak merebak kepada penduduk Selangor, khasnya golongan intelektual muda di kota-kota.

Dahulu awal abad ke-20 telah pun berlaku seperti apa yang berlaku hari ini. Waktu tokoh aliran pemikiran Kaum Muda yang membawa pemahaman pembaharuan berdasarkan al-Quran dan hadis disekat menyebarkan idea-ideanya di negeri-negeri yang mempunyai raja. Justeru, tokoh seperti Syed Syeikh al-Hadi, Syeikh Tahir Jalaluddin, Abas Taha dan mereka yang lain hanya bebas beroperasi di negeri-negeri tidak beraja seperti Melaka, Pulau Pinang dan Singapura.  Namun pergerakan Kaum Muda (itulah yang disebut wahabi) dirakam sebagai pejuang kebangsaan, pembina daya intelektual Melayu atau obor pemcerah pada jaman kebekuan orang beragama.

Menyekat pemikiran pembaharuan dalam agama, mengingat contoh tindakan pihak gereja pada jaman kegelapan Eropah dahulu. Pihak gereja menyekat idea atau tokoh seperti Martin Luther daripada berbicara hal agama Kristian. Gereja percaya tindakannya pasti menang, dan pemikiran Martin Luther akan terhapus. Gereja terlupa bahawa saat itu telah dicipta mesin cetak yang bisa diperluas atau diperbanyak kitab Bible dan ajaran reformasi Martin Luther. Nah, akhirnya Lutherisme berkembang sehingga Kristian terbagi dua.

Kembali terhadap sekatan idea tajdid yang dibawa oleh golongan sunah seperti Dr Rozaimi, Dr Asri, Dr Fathul Bari dan banyak lagi tokoh, idea-idea mereka tidak menunjukkan kian kecil sebaliknya terus membiak di mana-mana khasnya golongan muda di institusi pengajian tinggi.  Mereka sedang mengembalikan kemurnian beragama sebagaimana masyarakat jaman Salaf memahami agama. 

Tidak ada siapa yang bisa mengempang kebenaran beragama.  Allah pasti memberi pertolongan kepada pejuang-pejuang yang ikhlas membawa manusia ke jalan benar sebagaimana jalan Rasulullah dahulu. Namun ya, tribulasi itu pasti dirasai sebagaimana Nabi dan para sahabatnya merasainya dahulu.