Pengikut

Ahad, Mac 01, 2015

IKUT al-Qur'an, parti kamu salah

SEMANGAT kepartaian begitu kuat dalam kalangan ahli-ahli partai politik, maka apabila mereka membaca ayat-ayat al-Quran bagi maksud pujian oleh Allah kepada yang beriman dan bertakwa, maka perasaan mereka gembira kerna percaya itulah diri mereka (yang dipuji Allah). Apabila menemukan ayat yang mencela golongan yang tidak bersama Allah, maka mereka percaya itulah golongan yang tidak bersama partainya.

foto hiasan

Ada juga ayat-ayat al-Quran yang pentaksub partai bisa fikirkan dalam-dalam, bahawa Allah mahu mereka (pentaksub partai) berfikir kebenaran yang di luar kalangannnya.  Misalnya jika yang dimusuhi selama puluhan tahun itu mengendurkan tindakan politiknya, maka cubalah membuka hati untuk jalan perdamaian. Maksud ayat 62 surah al-Anfal, “Tetapi jika mereka condong kepada perdamaian, maka terimalah dan bertawakal kepada Allah. Sungguh Dia Maha Mendengar, Maha Mengetahui.” Orang partai Islam harus faham ‘jika partai Melayu condong kepada perdamaian maka terimalah…’.  Orang partai Melayu juga harus tahu ‘jika partai Islam condong kepada perdamaian maka terimalah…’.

Kerna sekian lama sudah diasuh dengan curiga dan dendam antara satu partai dengan partai lain, maka darjat kebimbangan adanya penipuan tinggi. Allah jugalah yang mengetahui, dan bergantung haraplah kepada Allah.  Maksud ayat 62 surah al-Anfal, “Dan jika mereka hendak menipumu, maka sesungguhnya cukuplah Allah (menjadi pelindung) bagimu.  Dialah yang memberikan kekuatan kepadamu dengan pertolongan-Nya dan dengan dukungan orang-orang mukmin.”  Ahli-ahli partai masing-masing berlindunglah kepada Allah sebagai jalan tawakal, bimbang ditipu oleh lawannya (yang juga muslim!)

(Jika sudah sampai ke tahap itu mahu memahami agama, iaitu kebenaran hanya dalam kalangan partainya sahaja, maka itulah caranya memahami agama. Mujur masih ada juga jalan yang baik!)

Mesej sebenar ialah tidak bisa sama sekali ada perpecahan dalam kalangan umah. Berbilang partai politik dan saling bermusuhan antara satu sama lain, jelas bukan manhaj Islam, melainkan manhaj Barat. Memang diketahui dasar Barat yang di belakangnya Yahudi dan Nasrani akan menggunakan apa saja untuk mengalahkan umat Islam seluruh dunia. Sekarang jalan yang digunapakai ialah ‘demokrasi’.  Mereka pupuk demokrasi dan perbedaan pendapat (hak asasi bersuara), yang menyebabkan umat berpecah dan akhirnya hilang kekuatan.

Sebenarnya, awal-awal lagi telah ada dalam al-Quran mengenai buruknya perselisihan. Baru perselisihan pendapat pun sudah diharamkan oleh Allah, apalagi perpecahan antara partai dan apa  lagi peperangan antara muslim. Innalillahi wa inna ilaihi raaji’uun.

Allah melarang perselisihan (sebaliknya ikutilah Allah dan rasul-Nya) yang akibatnya umah jadi lemah. Maksud ayat 46 surah al-Anfal, “Dan taatilah Allah dan rasul-Nya dan jangan kamu berselisih, yang menyebabkan kamu menjadi gentar dan kekuatanmu hilang dan bersabarlah. Sungguh Allah bersama orang-orang yang bersabar.”

Telah jelas amaran Allah kepada muslim dalam negara. Kita berpecah dan saling berselisih antara partai politik (walaupun ahli-ahli partai muslim belaka), akibatnya kita gentar terhadap suara dan tindakan politik bukan Islam.  Saat kita kaum muslim begitu taksub dengan partai dan curiga untuk bersatu, mereka kaum bukan Islam semakin bertekad untuk bersatu.

Wajib kita melihat ini musibah untuk umah.  Eloklah pemimpin semua partai kembali ke jalan al-Quran dan Sunah, bersatu dan tawakal kepada Allah. Tidak perlulah kita rasa rendah diri untuk bersatu sedangkan kaum bukan Islam sedang berbangga dengan kesatuan mereka!



Isnin, Februari 23, 2015

AKHIRNYA Perdana Menteri seorang bukan Islam yang sangat baik

DAHULU tidak kedengaran konsep kepemimpinan seperti ini, “Pemimpin bukan muslim yang adil lebih baik daripda pemimpin muslim yang zalim”.  Ayat itu memberi maksud, jika terdapat dua pemimpin untuk dipilih salah satunya, yang diutamakan ialah keadilannya, bukan akidahnya.

Maksud keadilan mungkin berdasarkan pemahaman masyarakat semasa. Pemimpin yang tidak menindas mana-mana golongan, tidak melakukan penipuan atau penyelewengan dan sangat telus sehingga sukar menemukan kesalahan tadbir urusnya.  Yang sebalik daripada itu adalah amalan pemimpin yang zalim.

foto hiasan

Urusan pemerintahan selalunya bersifat subjektif. Nilaian setiap orang berbeda. Yang nyata ialah orang awam tidak mengetahui hal sebenar pentadbiran negara berbanding si pemimpin itu sendiri. Orang awam, misalnya seorang peniaga ayam dan tinggal di sebuah pekan kecil hanya melihat keadilan pemerintahan dari sudut dunia pekerjaan dan kehidupannya. Sedangkan pemimpin mestilah membuat keputusan tadbir urus untuk semua lapisan masyarakat bagi seluruh negara.  Oleh itu mudah saja si peniaga ayam tadi melihat dasar dan tindakan si pemimpin sebagai tidak adil atau zalim apabila mendapati terdapat kenaikan kos perniagaannya.

Bagi mana-mana golongan atau personal yang kehendaknya tertunai dengan dasar dan tindakan pemimpin, maka mereka membuat kesimpulan pemimpin itu adil.  Namun bolehkah kehendak seluruh masyarakat yang tidak terbatas dipenuhi? Jawabnya, tidak sama sekali.  Seorang ayah yang mempunyai lima orang anak pun tidak dapat memenuhi semua keperluan dan permintaan kelima-lima orang anaknya.  Oleh itu mendakwa ‘seorang pemimpin bukan Islam yang adil lebih baik berbanding pemimpin Islam yang zalim’ adalah satu falasi.

Apabila disebut antara yang Islam dan bukan Islam, tidak lain ini persoalan akidah. Akidah adalah hal utama di sisi Allah.  Jujurlah untuk menilai pemimpin (adil?) bukan Islam itu dari sudut akidahnya. Apakah kedudukan ‘amal salihnya’ di sisi Allah?  Dan bagaimana kedudukan ‘dosa’ si pemimpin Islam yang sedang dibencinya.

Orang yang tidak beriman kepada Allah, sebaik dan sehebat mana ‘amal salihnya’ tidak ada nilai di sisi Allah.  Kedudukan dia yang tidak beriman kepada Allah, dalam ayat 55 surah al-Anfal: “Sesungguhnya makhluk bergerak yang paling buruk dalam pandangan Allah ialah orang-orang kafir, kerna mereka tidak beriman (tidak percayakan Allah dan rasul-Nya).”

Bagaimana ‘amal-amal salihnya’?  Ayat 103-106 surah Al-Kahfi: “Katakanlah (wahai Muhammad), ‘apakah perlu Kami beritahu kepada kamu tentang orang yang paling rugi amalannya? (iaitu) orang yang sia-sia amalannya dalam kehidupan dunia, sedangkan mereka menduga telah berbuat sebaik-baiknya’.  Mereka itulah orang-orang yang mengingkari ayat-ayat Tuhan mereka dan (tidak percaya) terhadap pertemuan dengan-Nya.  Maka sia-sialah amal mereka, dan Kami tidak memberi penimbangan terhadap (amal) mereka pada hari kiamat.  Demikianlah, balasan mereka itu di neraka Jahanam, kerna kekafiran mereka, dan kerna mereka menjadikan ayat-ayat-Ku dan rasul-rasuk-Ku sebagai bahan olok-olok.”

Bagaimana pemimpin muslim yang dikatakan berdosa atau zalim itu? Sejahat-jahat pemimpin (jika benar pun dia jahat) selagi dia masih bersolat, beliau mesti diterima oleh umah.  Ini berdasarkan hadis yang sahih.

Daripada Auf bin Malik bahawa Rasulullah s.a.w sabda: “Sebaik-baik pemimpin kamu adalah yang kamu suka dan mereka menyukai kamu, kamu mendoakan mereka dan mereka mendoakan kamu, seburuk-buruk pemimpin kamu adalah yang kamu benci dan mereka benci kepada kamu, kamu melaknat mereka dan mereka melaknat kamu”.

Kata para sahabat: “wahai Rasulullah, apakah tidak boleh kami memerangi mereka?”

Jawab baginda: “Tidak boleh selagi dia mendirikan solat dalam kalangan kamu dan jika kamu melihat pemimpin kamu melakukan sesuatu yang dia benci maka bencilah amalannya tetapi jangan cabut tangan daripada  mentaatinya (dalam hal makruf)”. (HR Muslim dan Ahmad)

Dan satu lagi hadis Nabi s.a.w. Sabda Nabi maksudnya: “Akan ada nanti pemimpin-pemimpin yang kamu suka amalan mereka dan ada yang kamu benci (kerna amalannya maksiat), sesiapa yang mengenal pasti maksiat yang dilakukan maka dia terlepas, sesiapa yang ingkar dia selamat, tetapi (yang binasa) adalah yang reda dan mengikut”. Para Sahabat berkata: ‘Apakah tidak boleh kami memerangi mereka?’ Kata baginda: “Tidak boleh selagi mereka bersolat”. (HR Muslim, Abu Daud, al-Tarmizi, Ahmad).

Menurut sunah nabi, sejahat-jahat pemimpin tidak boleh dilawan (tentulah tidak boleh diganti dengan pemimpin bukan Islam) dengan syarat pemimpin itu terbukti masih menunaikan solat. Solat merupakan hubungan paling kuat antar seorang hamba kepada Tuhannya.

Dan pemimpin muslim yang didakwa jahat itu tetap punya peluang cerah di sisi Allah. Ayat 110 surah An-Nisa’: “Dan sesiapa yang membuat kejahatan dan menganiaya dirinya, kemudian dia memohon ampun kepada Allah, nescaya dia akan mendapati Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.”


Wallahu ‘aklam

Ahad, Februari 22, 2015

AYAH IBU tidak menanggung dosa anak tak bertudung

foto hiasan
PERTANYAAN AGAMA.

Pemuda:  Pak Haji, saya sangat mendendami seseorang yang sekarang dia sudah mati.  Masa hidup, dia telah merusak kehidupan adik perempuan saya, tetapi dia terlepas daripada tindakan hukum.  Apakah bisa saya melakukan kejahatan seperti berzina yang saya niatkan dosa zina saya dikirimkan kepada lelaki jahat itu supaya bertambah dosanya. Dengan itu dia pasti dihukum Tuhan dengan lebih berat.

Pak Haji: Jika saudara berzina, saudara sendiri yang mendapat dosa. Dosa zina yang saudara bikin tidak bisa diberikan pula kepada orang lain, sama ada yang masih hidup atau yang telah mati. Ini berdasarkan maksud firman Allah dalam al-Quran ayat 164 surah Al-An’am: “…Setiap perbuatan dosa seseorang, dirinya sendiri yang bertanggung jawab. Dan seseorang tidak akan memikul beban dosa orang lain.”

Ada lagi dalam ayat 46 surah Al-Fushilaat: “Barang siapa mengerjakan kebajikan maka (pahalanya) untuk dirinya sendiri dan barang siapa berbuat jahat maka (dosanya) menjadi tanggungan diri sendiri.  Dan Tuhanmu sama sekali tidak menzalimi hamba-hamba-(Nya).”

Pemuda: Tetapi, bukankah kalau kita membaca Al-Quran itu pahalanya bisa memberi guna kepada almarhum? Jadi kok dosa saya tidak bisa memberi kualat habis kepada lelaki jahat itu?

Pak Haji: Sudah, dua-duanya sama. Kan sudah jelas ayat-ayat di atas tadi, amal baik dan buruk menjadi tanggungan diri sendiri, bukan untuk orang lain.


Wallahu ‘aklam

Khamis, Februari 19, 2015

APA jawab murid sekolah yang tidak solat Subuh?

APA hujah anak-anak sekolah ketika ditanya, “mengapa kamu tidak solat subuh?” Berdasarkan pengalaman saya bertahun-tahun menyelidik punca tidak solat subuh, hampir semua menjawab “lambat bangun tidur.”  Dan bertahun-tahun juga (dari generasi ke generasi anak-anak sekolah) mereka tidak dapat menjawab siapa yang mengajarkan ‘hujah’ begitu.  Maksudnya, saya tanya semula, “ustaz mana yang mengajarkan begitu atau kitab agama apa yang kamu jadikan panduan?”  Mereka terdiam saja.

Anak-anak yang memberi alasan ‘lewat bangun tidur’ untuk tidak solat subuh sebenarnya bersikap membela diri.  Mereka tahu tidak solat subuh adalah satu kesalahan sebagai muslim.  Namun untuk mereka memberi jawaban ‘sengaja tidak solat’ atau ‘tidak tahu solat’ sangat memalukan diri.  Bagi mereka menjawab begitu bererti jatuhkah maruah dirinya. Nampak sangat bodoh atau jahilnya diri.  Dengan jawaban ‘lambat bangun tidur’ juga menggambarkan perbuatan meninggalkan solat subuh suatu yang bersebab, bukan atas kehendaknya meninggalkan solat. Ada halangan sangat besar, lambat bangun tidur. Lambat bangun tidur itu bukan kehendaknya, suatu yang tidak dapat diurus sebab tidur tidak dalam kawalan minda!

Saya tidak pernah membuat pertanyaan bab agama kepada orang dewasa. Maklum balas mereka terhadap suatu perkara agama boleh dijadikan satu kesimpulan. Telah berlaku dalam perbualan atau pertukaran pendapat dalam tulisan. Saya telah meninggalkan beberapa amalan yang biasa dianggap ibadah oleh orang Melayu atas alasan tidak menurut sunah atau tidak ada petunjuk daripada Nabi s.a.w.  Maka maklum balas yang saya terima ialah, “Apa yang Nabi s.a.w. tidak buat, bukanlah bermakna kita dilarang membuatnya” atau “perkara agama (maksudnya amalan agama zaman kini) yang tidak ada pada zaman Nabi s.a.w. jika nyata baik dan niatnya ikhlas kerna Allah boleh diamalkan”.

Sebenarnya mereka yang berpegang kepada jawaban begitu tidak dapat menyatakan sumber pengajarannya. Tidak ada ulama atau kitab yang boleh dipertanggungjawabkan untuk prinsip pengajaran begitu.  Sama seperti jawab anak-anak sekolah yang tidak solat subuh, jawaban si orang dewasa dalam hal ini juga hanya sebagai bela diri.

Moral ceritanya ialah antara kita sukar hendak mengakui ‘tidak tahu’ atau ‘ya saya silap’ kerana sikap begitu akan menyebabkan ‘maruahnya’ jatuh.  Maka dicarilah apa saja ayat sebagai hujah untuk ‘melapik’ dirinya agar tidak jatuh. Bagitulah, dari kanak-kanak sampai ke dewasa.


Inilah perangkap masyarakat yang tidak terasuh dengan kebenaran, sebaliknya diasuh berbangga diri dengan cara apa sekalipun.

Selasa, Februari 17, 2015

MENGAPA bertakbir di hadapan jenazah?


ANTARA parti politik dan agama, mana yang mahu diutamakan? Tentulah agama.  Parti hanyalah satu persatuan manusia dalam usaha mendapatkan sesuatu.  Ada kes lama. Setelah selesai solat jenazah mereka bertakbir seperti dalam ceramah. Saya ada lokus standi sebab jenazah itu abang saya. Saya menyatakan supaya ahli parti menjawab persoalan bertakbir di hadapan jenazah, adakah itu sunah atau bid’ah?  Saya fikir jawabannya mudah. Jawablah sunah, atau jawablah bid’ah. Habis cerita.

Apabila dijawab meleret-leret, dan tidak pun sampai menentukan statusnya sebagai sunah atau tidak, penjawabnya ada masalah.  Dia menghadapi pertembungan antara kecintaan kepada parti atau agama. Dia berilmu atau faham hal sunah dan bid’ah, dan tahu kedudukan bertakbir di hadapan jenazah.

Dia tahu tidak ada nas atau dalil bahawa Nabi dan para sahabat bertakbir di hadapan jenazah. Dia tahu bahawa urusan kematian adalah urusan agama, dan urusan ini mesti dikembalikan sebagaimana Rasulullah mengajarkannya. Sejak seseorang mati, dia dimandikan, dikafankan, disolati, dikuburkan dan didoakan….., semua urusan agama. Maka janganlah cuba mencelahkan di antaranya dengan kalimah keduniaan seperti ‘hidup parti atau Satu Malaysia!’  Jadi, jika sekumpulan yang baru selesai mensolati jenazah melaungkan ‘Allahu Akbar’ di depan jenazah, itu laungan ritual  ibadah, bukan keduniaan. Sunah atau bid’ah?

Yang menjawab dengan memutar ke sana-sini, tidak lain lebih mencintai parti daripada agama.  Dengan membina ayat yang indah untuk mewajarkan takbir di hadapan jenazah, harap-harap perbuatan sebagian ahli parti yang bertakbir di hadapan jenazah tidak disalahkan.  Itu tujuannya.

Saya akui juga isunya kecil, tetapi kesannya besar terhadap sikap seseorang apabila bertembung antara kepentingan parti atau agama. Kesimpulannya, sebagian orang berparti politik sudah sampai mengutamakan parti daripada kebenaran agama.  Itulah taksub namanya, sekalipun parti disebut parti agama. Hakikatnya taksub kepada parti, bangsa, pemimpin, ideologi dan lain-lain dengan membelakangkan kebenaran Islam (al-Quran dan Sunah) adalah asabiyah jahiliah yang diharamkan oleh Allah dan rasul-Nya.


Wallahu ‘aklam

Isnin, Februari 16, 2015

KAKITANGAN Melayu-Islam curi tulang juga....

PEKERJA curi tulang bukan ikut ajaran Islam. Blog ini sependapat dengan rencana dalam Sinar Harian. Malah bertambah kesal apabila disebut kakitangan awam, rujukannya ialah bangsa Melayu yang berpegang pada ajaran Islam. Malah ada kakitangan awam Melayu ini yang sentiasa bersongkok dan yang perempuan bertudung labuh, sebagai salah satu tanda orang yang faham agama. Eloklah yang buruk ditinggalkan demi hari akhirat.

hanya hiasan, ihsan Sinar Harian

SIKAP segelintir kakitangan awam curi tulang waktu bekerja ibarat kudis lama yang masih tidak pulih dalam sektor perkhidmatan awam.

Melihat kelibat mereka menghisap rokok selepas sarapan, walaupun jam menunjukkan 10.30 pagi di gerai-gerai bukanlah perkara asing.

Malah ada yang sanggup ke luar kawasan, semata-mata mahu menikmati makanan kegemaran mereka tanpa menghiraukan waktu bekerja.

Ada juga yang mengambil kesempatan berniaga dalam pejabat, melakukan urusan peribadi, urusan ke bank, mengambil dan menghantar anak ke sekolah dan pelbagai lagi kegiatan yang sinonim dengan budaya kerja segelintir penjawat awam.

Ini belum dikira dengan kedatangan lewat tetapi menuntut kerja lebih masa apabila pulang lambat.

Baru-baru ini juga, Setiausaha Kerajaan Negeri Selangor, Datuk Mohammed Khusrin Munawi turut menegur penjawat awam di Selangor yang culas dan gagal memberikan perkhidmatan terbaik kepada pelanggan.

Namun, kebanyakan mereka terus berasa selesa dengan pelbagai imbuhan tetapi mutu kerja yang diberi tidak setimpal.

Disebabkan segelintir perangai jelik penjawat awam ini, masyarakat terus memandang serong terhadap sektor awam walaupun yang melakukan perkara itu bukanlah semua.

Ikuti kupasan Sinar Harian dalam isu membabitkan segelintir kakitangan awam yang dilihat seolah-olah makan gaji buta dan tidak komited dalam menjalankan tanggungjawab hakiki mereka.

Sabtu, Februari 14, 2015

BELASUNGKAWA: TG Nik Aziz ulama dan politikus


BELASUNGKAWA. Tuan Guru Datuk Nik Abdul Aziz Nik Mat telah kembali ke rahmatullah pada 13 Februari 2015. Allahummagh fir lahu warhamhu wa’aafihi wa’fu’anhu.  Almarhum seorang agamawan dan politikus tersohor di Malaysia, terutama sejak tahun 1990 apabila parti politik yang disertainya PAS, berjaya memerintah Kelantan.  Almarhum menjadi Menteri Besarnya sejak tahun 1990 sehingga 2013.

Catatan ini merupakan pandangan peribadi saya sebagai orang biasa yang mengikuti pergerakan dan perkembangan beliau dari jauh. Masyarakat menerima dan mengakui beliah adalah ahli agama, dan disepakati berstatus ulama.  Selain perwatakan yang tipikal bagi ulama Melayu, iaitu berserban dan memakai baju panjang, beliau mengajarkan agama di merata tempat khasnya di Kota Bharu. Lama sebelum bergelar Menteri Besar kuliah mingguannya dipenuh khalayak dekat dan jauh.

Setelah menjadi Menteri Besar, beliau masih mempamer imej ulama yang sangat sederhana hidupnya. Beliau tinggal di rumahnya sendiri, tidak mengambil elaun rumah dan memotong sebagian wang gajinya untuk perjuangan yang diyakini. 

Yang menjadikan beliau istimewa ialah apa yang diceramahkan mengenai kehidupan yang sederhana berjaya diamalkan sekalipun beliau boleh mengubah cara hidupnya dengan gaya mewah. Kerna itulah statusnya sebagai ulama diterima kawan dan lawan. Maksudnya, selama ini tidak banyak orang yang sepertinya,banyak  yang akhirnya bermewah juga apabila peluang sudah di depan mata.

Sebagai ulama, buku-bukunya juga banyak di pasaran. Sebagian bukunya itu hasil ceramah yang ditulis semula. Kekaguman terhadap cara hidupnya menyebabkan banyak orang menjadi pengkagumnya.  Foto-fotonya ditampal di banyak tempat khasnya cermin-cermin kereta sebagai tanda mereka menjadi pengikut setia TG Nik Aziz.

Sebagai ahli politik, beliau tidak ada bedanya dengan mana-mana ahli politik lain.  Jika ahli politik lain bermain kata-kata, TG Nik Aziz juga sama.  Misalnya, beliau dengan tegas memberi amaran ‘akan meludah’ orang yang cuba membawa perpaduan antara parti Umno dan Pas.  Ini terjadi selepas Pilihan Raya ke-13 lalu.  Oleh kerna TG Nik Aziz merupakan ahli agama, cara politiknya sangat dikaitkan dengan agama.  Ini merupakan kelebihan orang agama sebagai ahli politik.  Beliau tidak segan membuat membuat dakwaan politik yang berbau agama, “Umno tolak Islam”.  Oleh kerna beliau adalah ulama, maka pengikut setianya menguatkan keyakinan hukum agama bahawa mereka yang menjadi ahli Umno telah menolak hukum-hukum Islam! Maka melawan Umno menjadi satu kewajiban agama atau jihad (?).

Kedudukannya sebagai ulama yang hidup sederhana itulah yang menjadi kekuatan politiknya, dan Pas sangat menumpang nama TG Nik Aziz untuk terus berkuasa di Kelantan dan melebarkan pengaruhnya terhadap Melayu luar Kelantan.  Modalnya ialah pemimpin Pas bersedia menjadikan Malaysia bersih daripada pembaziran dan penyelewengan. Mudah, lihat cara hidup pemimpin agungnnya: Tuan Guru Nik Abdul Aziz.

TG Nik Aziz juga kuat mempertahankan kedudukan Pas bergabung dengan PKR dan DAP.  Apa saja yang dikatakan oleh Ketua Umum PKR, Datuk Seri Anwar Ibrahim, pasti mendapat sokongan TG Nik Aziz.  Malah satu ketika TG Nik Aziz berselisih pendapat dengan Presiden Pas sendiri berkaitan Kerajaan Perpaduan (Pas dan Umno) yang wujud dalam minda Presiden Pas, Tuan Guru Hadi Awang.

Yang menjadikan kedudukan TG Nik Aziz sebagai ulama begitu diterima ialah kedudukannya sebagai ahli politik Melayu.  Elimen agama tidak bisa dipisahkan daripada tasawur hidup Melayu. Oleh itu apabila TG Nik Aziz berkedudukan tinggi dalam agama iaitu ulama, dan menjawat status tertinggi dalam Pas iaitu Mursyidul Am dan jawatan pentadbiran tertinggi negeri iaitu Menteri Besar, maka TG Nik Aziz sudah menjadi satu institusi.  Tidak dapat dinafikan TG Nik Aziz menjadi sebagian khazanah sejarah bangsa Melayu sebagaimana kedudukan Tunku Abdul Rahman Putra yang berjaya membawa kemerdekaan kepada Persekutuan Tanah Melayu tahun 1957.


Oleh itu wajarlah kematiannya menjadi berita sedih bangsa Melayu di Malaysia.

Ahad, Februari 08, 2015

TAK baguslah tegur Perdana Menteri secara terbuka

foto hisan
TELAH banyak bencana atau fitnah akibat pemimpin muslim sesebuah negara dinasihati atau dicerca secara terbuka. Bagi demokrasi Barat itulah kebebasan bersuara dan hak setiap rakyat berkata-kata mengenai pemimpinnya. Namun Islam tidak mengajarkan begitu!

Pemimpin muslim sama juga jiran atau kenalan muslim yang lain, yang perlu dilayan dengan kasih sayang. Jika jiran, kenalan atau sesiapa juga tidak boleh didedahkan keburukannya, maka begitu jugalah pemimpin sesebuah negara.

Allah memberikan kaedah bagi orang yang layak untuk menegur pemerintah. Nabi Musa diarah untuk menegur Firaun dengan lemah lembut, walhal Firaun telah mendakwa sebagai tuhan dan sangat kejam iaitu membunuh bayi-bayi lelaki.  Antara sifat manusia untuk menerima pandangan atau nasihat ialah daripada orang yang diterimanya sebagai ‘sahabat’. Maksud ‘sahabat’ ialah yang bicaranya tenang dan tidak mendedahkan keaiban orang lain. Begitulah yang Allah perintahkan kepada Nabi Musa dan Harun terhadap Firaun.

Maksud firman Allah dalam al-Quran, “Pergilah kamu berdua (Musa dan Harun) kepada Firaun, Sesungguhnya ia telah melampaui batas dalam kekufurannya. Kemudian hendaklah kamu berkata kepadanya dengan kata-kata yang lemah-lembut, semoga ia ingat atau takut.” (Surah Thaha, 20: 43-44)

Ada satu (salah satunya) hadis yang dapat dijadikan panduan kepada yang berminat menasihati pemerintah besar seperti Raja atau Presiden negara. Seorang sahabat Hisyam bin Hakim r.a. telah memarahi seorang sahabat lain iaitu ‘Iyadh bin Ghanm r.a..  Kisahnya ‘Iyadh telah memukul seorang Gabenor atau pemerintah kerana dia melihat Gabenor itu melakukan kesalahan. Perbuatan itu dilakukan di depan khalayak ramai atau terbuka.

Hadis ‘Iyadh bin Ghanm radiallahu ‘anhu: Maksudnya: Daripada jalan Abdullah bin Ahmad daripada ayahnya (Imam Ahmad) kata beliau (Abdullah bin Ahmad): telah dikhabarkan kepada kami Abul Mughirah kata beliau: telah dikhabarkan kepada kami Safwan daripada Syuraih bin ‘Ubaid daripada Jubair bin Nufair kata beliau: ‘Iyadh bin Ghanm telah memukul Gabenor Dara (penguasa wilayah Dara) lalu Hisyam bin Hakim r.a. telah memarahi beliau (‘Iyadh)  dengan ucapan yang kasar sehingga menyebabkan ‘Iyadh pula menjadi marah.
     Lalu setelah beberapa malam datanglah Hisyam kepada ‘Iyadh untuk memohon maaf.  ‘Iyadh berkata kepada Hisyam: “Tidakkah kamu mendengar Rasulullah s.a.w. telah bersabda: “Sesungguhnya orang yang paling berat azabnya (di akhirat) ialah orang yang paling berat seksaannya terhadap manusia yang lain di dunia?”
     Maka Hisyam berkata kepada ‘Iyadh, “Kami telah mendengar apa yang kamu dengar dan kami juga telah melihat apa yang kamu lihat, namun tidakkah engkau pula mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda: “Barangsiapa yang hendak menasihati orang yang mempunyai kekuasaan am (pemerintah) maka janganlah dia lakukan secara terang-terangan tetapi hendaklah dia bersendiri dengannya (berjumpa empat mata), jika dia (pemerintah) menerima nasihat itu maka itulah yang dikehendaki, namun jika tidak (diterima nasihatnya) maka seseorang itu telah melaksanakan tanggungjawabnya”.   (Hadis ini dikeluarkan Imam Ahmad dalam Musnad)

Sebaliknya, jika pemimpin ditegur secara terbuka sama ada dengan ucapan atau melalui tulisan terbuka, pemimpin telah diaibkan dan maruahnya jatuh.  Kesan daripadanya ialah masyarakat kurang memberi hormat sedangkan Allah telah memerintahkan rakyat mentaati pemimpin muslim. Ini bermaksud teguran terbuka itu membuat sebagian rakyat yang jahil melanggar perintah Allah dalam ayat 59 surah an-Nisa.


Wallahu ‘aklam

Jumaat, Februari 06, 2015

TIDAK salah riuh-riuh di masjid


BOLEHKAH meninggikan suara secara beramai-ramai dalam masjid sekalipun pada waktu yang sama ada orang atau sekumpulan orang sedang menunaikan solat?

Jawabnya begini:
Tidak boleh. Maksudnya  jika yang kuat mengeluarkan suara itu anak-anak atau bukan ahli agama dan tidak ada kaitan dengan agama. Misalnya, kanak-kanak menjerit atau orang dewasa berbual dan ketawa.

Boleh. Maksudnya jika suara yang kuat itu adalah ceramah agama sekalipun dalam waktu begitu banyak orang solat dan iktikaf dalam masjid, contohnya dalam tempoh satu jam sebelum azan Jumaat. Sesiapa yang sedang solat sunat tahiyatul masjid atau membaca al-Quran mestilah bersedia tidak keciwa jika ibadahnya terganggu.

Begitu juga dibenarkan dalam ‘agama’,  imam dan jemaah selepas solat itu berzikir kuat-kuat dan seseorang mengeraskan lafaz doanya menggunakan pembesar suara sekalipun masih banyak orang bersolat dalam masjid. ‘Agama’ memberi hak besar kepada imam dan yang berjamaah bersamanya secara sempurna untuk terus mengeraskan suara setelah solat, berbanding orang yang masih solat kerna datang lewat.  Jika mereka yang masih bersolat rasa terganggu, itu adalah masalah diri sendiri.


Itulah suasana dan nilaian dari negeri Antah Berantah.

Selasa, Februari 03, 2015

CARILAH itik salai Kuala Pilah

bebek salai dan ayam kampung salai
MACET. Sudah menjadi rutin jalan antara Ampang Tinggi hingga Ulu Bendul di Kuala Pilah macet, penuh dengan kendaraan setiap sore hari Ahad. Jarak 14 kilometer ini terpaksa ditempuh oleh semua pemandu selama kira-kira 45 minit!

Itulah hakikatnya apabila jalan lama tidak atau belum dinaiktaraf sejajar dengan pertambahan jumlah kenderaan. Jalan dari Ulu Bendul ke Seremban sudah dibina yang baru, empat lorong yang selesa, menggantikan jalan melalui Bukit Putus yang berliku-liku dan sempit.  Tunggulah saja pembesaran jalan yang masih cara lama. 

Namun ada peluang penduduk sekitar meraih keuntungan ekonomi dengan kesesakan jalan.  Yang uniknya, cakruk di pinggir jalan menawarkan jualan yang berbeda dari di tempat lain, dan bolehlah dikatakan jika mahu mendapatkan itik salai, daging salai dan ayam kampung salai, carilah di jalan sesak antara Ampang Tinggi-Ulu Bendul.


Itik salai yang besar dijual dengan harga RM40.00 seekor. Ayam kampungnya seekor RM25.00 dan daging salainya sekilo RM40.00.  Beli dan bawa pulang, selepas itu masaklah berdasarkan menu yang sesuai.  



ZAKAT vs cukai pendapatan?


BAGAIMANA perasaan kita apabila dikhabarkan bahwa pembayaran zakat pendapatan dapat mengurangkan cukai pendapatan?  Jika jawabannya ‘suka’ ini berarti kita tergoda dengan hal lain untuk beribadah (amal salih) kepada Allah. Jika jawabannya ‘biasa saja’ ini berarti kita beramal ibadah tidak memperdulikan apa pun ganjaran di dunia ini.

Hal membayar zakat digandingkan dengan membayar cukai kerap diperhitungkan. Pernah saya mendengar orang memberitahu, ‘tambahkan bayaran zakat untuk mengurangkan cukai pendapatannya’. 

Sayangnya amal ibadah atau amal salih dalam Islam tidak dapat digandingkan dengan kepentingan lain kecuali kerna Allah.  Bayarlah zakat apa pun yang diwajibkan oleh agama, tanpa mengambil kira faedah duniawi lain. Itulah tanda kebersihan beriadah kepada Allah.

Lihat ayat 110 surah al-Kahfi (maksudnya), “Katakanlah, sesungguhnya aku ini (Nabi Muhammad) manusia biasa seperti kalian, diwahyukan kepadaku bahwa sesungguhnya Tuhan kalian itu adalah Tuhan Yang Esa”. Barangsiapa mengharap perjumpaan dengan Tuhannya, maka hendaklah ia mengerjakan amal yang salih dan janganlah ia mempersekutukan seorangpun dalam beribadat kepada Tuhannya”

Ayat 36 surah An-Nisa (maksudnya), “Sembahlah Allah dan janganlah kalian mempersekutukan-Nya dengan sesuatu apa pun” 

Mungkin ada yang berfahaman bahwa zakat urusan ibadah yang menjanjikan ganjaran, sedangkan cukai pendapatan adalah hal keduniaan yang tidak ada nilai di sisi Allah.  Sebagai muslim yang  beriman tidak boleh bersikap begitu kerna seluruh kehidupan sudah dalam hal beribadah atau kepatuhan kepada Allah (ayat 56 surah az-Zariat). Meskipun cukai pendapatan tidak disebut sejelas zakat dalam al-Quran, Allah sudah memberi wewenang kepada pemerintah atau penguasa melakukan kebijaksanakaan dalam pengurusan. Sebab itu Allah wajibkan muslim mentaati penguasa muslim (dalam hal yang halal), ayat 59 surah an-Nisa “…taatlah terhadap pemerintah.”  Maka perintah membayar cukai pendapatan adalah ijtihad pemerintah (yang dibantu ulama) yang wajib dipenuhi muslim beriman.

Tidak boleh mengungkit-ungkit pembayaran cukai kepada pemerintah sebagaimana kita tidak mengungkit hal bayaran zakat. Membangkit semula amal ibadah hanya menghilangkan pahala yang dijanjikan Allah.

Ayat 264 surah al-Baqarah (maksudnya), “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menghilangkan (pahala) sedekahmu dengan menyebut-nyebutkan dan menyakiti (perasaan si penerima), seperti orang yang menafkahkan hartanya karna riya' kepada manusia dan dia tidak beriman kepada Allah dan hari kemudian. Maka perumpamaan orang itu seperti batu licin yang di atasnya ada tanah, kemudian batu itu ditimpa hujan lebat, lalu jadilah batu itu bersih (tidak bertanah). Mereka tidak memguasai sesuatu apa pun daripada apa yang mereka usahakan dan Allah tidak memberi petunuk kepada orang-orang yang kafir.”

Wallahu ‘aklam