Pengikut

Jumaat, Ogos 29, 2014

MALAYSIA MERDEKA: Bendera kita dikibar di negara luar

Bendera Malaysia dikibar di Selatan Thai pada 31 Ogos tahun lepas
TANGGAL 31 Ogos akan muncul sebagai saksi kemerdekaan Malaysia sudah mencapai 57 tahun!  Semakin lama usia kemerdekaan semakin banyak orang yang terlibat mendapatkan kemerdekaan negara puluhan tahun dahulu, telah meninggal dunia. Maka semakin lama semakin banyak generasi yang kian terpisah jauh daripada zaman pancaroba penjajahan.  Akhirnya kelak tiada lagi orang sumber penting sebagai pencerita yang menceritakan pengalaman sebenar.  Kelak yang ada hanyalah pengetahuan melalui sumber kedua, iaitu melalui bahan audio visual.
 
Bendera Malaysia di Gaza Palestin
Sekarang ini pun semangat kemedekaan tidaklah begitu dirasai sangat kerana emosi generasi kini terhadap kemerdekaan kian luntur.  Jangan kaget jika anak muda mula berkata, “jika tidak merdeka tahun 1957, akhirnya pun merdeka juga!”

Apa pun cerita kemerdekaan, inilah negara yang sangat diperhatikan oleh banyak negara.  Apabila terdapat dua juta warga asing bekerja sebagai buruh kurang mahir di Malaysia, ini bermakna Malaysia menjadi sumber rezeki jutaan manusia lain di luar Malaysia.  Yakinlah mereka bekerja untuk menanggung kehidupan keluarga di negara asal. Katakan secara purata setiap orang pekerja asing ada tiga tanggungan di negara asal, bermakna Malaysia telah memberi makan kepada lapan juta orang.

Saya catatkan cerita kecil rasa syukur sebagai rakyat Malaysia.  Dalam minggu ini di masjid kampung saya dikunjungi dua pengutip derma dari Arab untuk membiayai pusat Tahfiz di Lahore Pakistan.  Seorang telah bercerita kepada saya mengenai Pakistan yang sebenarnya tidak banyak beda dengan kehidupan di Gaza.  Yang membedakannya hanyalah Gaza sering diserang sampai hancur, namun kemiskinan di Gaza dan Pakistan tidak banyak bedanya! 
 
Dua lelaki asing mencari dana di desa,
berfoto dengan ayah saya
Mereka melihat kehidupan rakyat di Malaysia sangat bertuah jika dibandingkan dengan rakyat Pakistan.  Sangat jauh bedanya.  Sebab itulah mereka berkelana ke seluruh pelosok Malaysia kerna yakin umat Islam Malaysia mampu menghulur derma untuk pembangunan madrasahnya.

Satu lagi bukti kemampuan rakyat Malaysia ialah mengenai bantuan kewangannya kepada umat manusia di Gaza. Tidak dinafikan bahawa nama Malaysia menjadi sebutan rakyat di Gaza kerna keperihatinan kita terhadap kehidupan rakyat di Gaza. Bendera kita dikibarkan bendera Palestin sebagai tanda keakraban antara dua negara.  Inilah Malaysia yang secara geografinya hanya sebuah negara kecil di kepulauan Asia Tenggara.  Malaysia dikelilingi negara jiran yang berpenduduk lebih 100 juta seperti Indonesia, Thailand, Vietnam dan tak lama lagi Filipina. Malaysia menampung sekadar 30 juta manusia termasuk dua juta warga asing.

Kalau pun kita tidak pernah ke luar negara untuk membanding kehidupan rakyat di sana dengan di Malaysia, cukuplah dengan melihat kebanjiran warga asing di sini sebagai tanda Malaysia menjadi tumpuan pencari makan. 

Jangan ingat juga bahawa negara ini tidak diintai oleh negara-negara asing untuk dilangkahi melalui apa cara sekalipun.  Malaysia pernah digoda untuk memenerima bantuan IMF sewaktu disabotaj krisis ekonomi tahun 1998. Mujur pemimpin negara cukup berani menolak ‘bantuan’ yang sebenarnya jerut terhadap setiap rakyat.

Imej-imej Malaysia juga sedang diganggu agar negara ini tidak megah di persada dunia. Lihatlah situasi yang melanda penerbangan MAS. Cukuplah dengan mengatakan jika  MAS jatuh maka kemungkinan satu demi satu pusat stratgik Malaysia akan terjejas sama.


Dirgahayu Malaysia. Semga Allah memelihara negara tercinta ini daripada sebarang usaha buruk dari dalam dan luar negara.

Khamis, Ogos 28, 2014

WAJIBKAH berhenti di lampu isyarat walhal lengang?


Soalan:

Apakah hukum melanggar lampu isyarat jalan ketika di laluan lain tiada kereta terutamanya ketika waktu lewat malam?

Jawapan:

Tidak dibenarkan melanggar lampu isyarat jalan sekalipun ketika jalan raya lengang dari kenderaan lain. Hal ini sedemikian kerana kemungkinan boleh berlaku kemalangan tetap wujud. Sekalipun kadang-kadang benar-benar anda selamat. Barangkali sahaja, anda menyangka kenderaan lain tiada di jalan raya ketika itu, namun sebenarnya pandangan anda yang terselindung. Berapa banyak kemalangan jalan raya yang berlaku disebabkan tidak perasan adanya kenderaan?

Al-Syeikh Muhammad bin Soleh al-‘Uthaimin pernah ditanya di dalam Liqa’ al-Bab al-Maftuh dengan soalan:

“Apakah dibenarkan melanggar lampu isyarat jalan jika tiada kenderaan pada arah lain? kerana mengamalkan kaedah usuliah ‘Sesuatu hukum itu bersama dengan Illahnya’? Beliau menjawab:

“Tidak dibenarkan melanggar lampu isyarat jalan. Ini kerana Allah SWT telah berfirman:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَأُولِي الْأَمْرِ مِنْكُمْ

Maksudnya: “Wahai orang-orang yang beriman, taatilah kamu semua kepada Allah dan taatilah kamu semua kepada Rasul dan juga ulil al-Amr dari kalangan kamu.”(al-Nisa’: 59)

Maka para pemerintah yang meletakkan tanda-tanda (jalan raya), tanda-tanda itu seperti berkata kepada orang ramai: “Berhenti!” ada pula tanda-tanda lain yang seperti berkata: “Senyap!” Dan wajib taat kepada pemerintah. Isyarat-isyarat seperti ini berada pada kedudukan sama seperti perintah lisan. Iaitulah seolah-olah pemerintah memerintahkan kamu: “Berdiri!”  atau: “Senyap!”, sedangkan pemerintah itu wajib ditaati. Tiada beza, ketika jalan lain kosong dari kenderaan atau ada kenderaan dan giliran laluan adalah untuknya. Saya pernah bertanya kepada Pengarah Lalu-Lintas di sini Arab Saudi dan beliau menjawab: “Isyarat-isyarat ini bukan bertujuan pengaturan (agar lalu-lintas berjalan lancar), akan tetapi ia bertujuan perintah supaya berhenti dan tegahan (dari terus bergerak). Jika demikian, maka ia tidak boleh diterapkan seperti yang ditanya oleh penyoal yang mengatakan bukankah sesuatu hukum itu mengikut illahnya, kewujudan atau ketiadaannya. Ini kerana isyarat tersebut adalah bertujuan arahan berhenti bukan bermaksud berhenti jika laluan sibuk. Sebaliknya maksud isyarat tersebut ialah berhenti. Oleh yang demikian, tidak dibenarkan seseorang melepasi isyarat berhenti tersebut. Selain itu kadang-kadang terjadi seseorang melihat laluan tidak sibuk. Tiba-tiba ada orang dari laluan lain darang dengan laju agar sempat mendapat isyarat boleh lalu (lampu hijau) seterusnya akan menyebabkan kemalangan seperti yang banyak berlaku. Oleh yang demikian kami berpandangan yang wajibnya adalah berhenti. Berhenti itu juga Alhamdulillah tidak lebih dari 3 minit, setelah itu akan dibenarkan anda melaluinya.” (Liqa’ al-Bab al-Maftuh bilangan 236. Atas talian: http://islamport.com/w/ftw/Web/2447/1635.htm)

Wallahu a’lam.

Isnin, Ogos 25, 2014

ISLAM mahukan ketertiban, demokrasi mahukan hingar-bingar

BENAR bahawa Islam itu sempurna. Dan kerna sifat sempurna itu, Islam tidak dapat dipisahkan dengan politik.  Politik adalah amanah pengurusan. Pengurusan apa juga dari sebuah keluarga, daerah, jabatan hinggalah sebuah negara.  Bahawa Nabi s.a.w. juga sangat jelas mengatakan bahawa setiap orang akan ditanya perihal amanahnya.

Allah pula telah mewajibkan seluruh kaum yang beriman kepada-Nya agar mentaati orang atau pihak yang diberi amanah menguruskan apa juga tugasan.  Anak mentaati ayah sebagai ketua keluarga. Pekerja mentaati majikan sebagai pengurus besarnya. Masyarakat desa mentaati Ketua Kampung. Rakyat mentaati penguasa paling besar dalam sebuah negeri. 

foto hiasan
Konsep ketaatan ini merupakan arahan Allah yang sangat jelas dalam al-Quran ayat 59 surah An-Nisa (maksudnya), “Wahai orang-orang beriman, taatilah Allah dan rasul(-Nya), dan ulil amri (pemerintah) dalam kalangan kamu.  Kemudian jikalau kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (al-Quran) dan rasul-Nya (Sunnah), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan Hari Kemudian.  Yang demikian itu lebih utama (kepadamu) dan lebih baik akibatnya.”

Pantas saja orang melabrak apabila dibacakan ayat ini. “Pemerintah berbuat salah, apakah juga ditaati?”  Suara itu muncul kerna masyarakat sudah diasuh sekian lama oleh kaum Barat supaya bangun melawan pemerintah yang dikatakan berbuat salah atas nama demokrasi dan hak-hak asasi manusia.

Allah tidak pernah memerintahkan manusia melakukan kejahatan atau mentaati seruan kejahatan. Bahawa sebab turunnya ayat al-Quran di atas juga jelas. Dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam al-Bukhari dan Muslim.  Daripada Ali bin Abi Talib, dia  mengatakan bahawa “Rasulullah  mengutus sepasukan askar yang diketuai oleh seorang daripada pihak Ansar.  Ketika sudah keluar, pemimpin pasukan itu marah disebabkan suatu hal dan dia berkata, ‘Bukankah Rasulullah s.a.w. telah memerintahkan kalian mentaatiku?’

Ahli pasukan menjawab, ‘betul’.

Si ketua berkata lagi, “kumpulkanlah kayu pembakar untukku.”  Kemudian dia meminta api lalu membakar kayu itu seraya berkata, “Aku memaksa agar kalian masuk ke dalamnya.”

Nyaris-nyaris ahli pasukan itu masuk ke dalam api (kerana ketaatannya).

Maka seorang pemuda di   antara mereka berkata, “Sesungguhnya (jika kalian lari, maka) kalian lari menuju Rasulullah s.a.w. untuk menghindari api ini. Jangan kalian terburu-buru, sehingga kalian bertemu Rasulullah s.a.w.  Jika Rasulullah s.a.w. memerintahkan kalian masuk ke dalam api itu maka masuklah.”

Maka mereka pun kembali kepada Rasulullah s.a.w. dan mengkhabarkan peristiwa itu.
Rasulullah s.a.w. bersabda, “Seandainya kalian masuk ke dalam api itu, pasti kalian tidak akan keluar lagi darinya selama-lamanya.  Ketaatan itu hanyalah (berlaku) pada yang makruf (kebaikan) sahaja.”

Kan jelas ketaatan hanya dalam hal yang halal. Kalau pemerintah memaksa kita melakukan yang haram, maka tidak ada ketaatan kepadanya.  Kemudian, apakah dengan tidak taat kepada yang haram maka Allah dan rasul-Nya membenarkan orang-orang yang diperintah melawan penguasa itu.  Mudahnya, apakah jika Ketua Kampung mengarahkan majlis rasminya disertai musik dan tari-menari antara lelaki dan perempuan, maka Ketua Kampung boleh dihalau dari jawatannya?

Diriwayatkan daripada ‘Ubadah bin As-Syamit r.a., dia berkata, “Kami membai’ah Rasulullah supaya mendengar dan taat, pada waktu senang atau susah, waktu sulit atau mudah, dan pada waktu harus mengorbankan kepentingan peribadi (kerna memenuhi ketaatan itu).  (Kami berbai’ah kepada Rasulullah) agar kami tidak mencabut kepemimpinan (menyingkirkan pemimpin) daripada yang berhak memegangnya.”  Baginda Nabi bersabda, “(Taatlah) Kecuali apabila kalian melihat kekafiran yang jelas (pada pemimpin itu), sedang kalian pun memiliki dalil (bukti) daripada Allah.”  (Riwayat Al-Bukhari dan Muslim)

Justeru, akhlak muslim ialah mematuhi pemerintahnya, daripada pemerintah kecil hingga pemerintah besar sebuah negara.  Akan ada saja khilaf pemimpin, maka khilaf pemimpin tidak boleh ditaati.  Ada juga perintah pemimpin yang benar atau makruf tetapi masyarakat bawah tidak menyukainya.  Misalnya arahan ‘perintah berkurung’ demi keselamatan. Dengan perintah berkurung itu, sebagian orang tidak bisa bekerja dan berkurang pendapatan kewangannya.  Jadi dia marah, atau tidak suka.  Yang begitu, Rasulullah masih meminta muslim yang beriman bersabar dan mematuhinya.

Maksud sabda Nabi s.a.w. “Mendengar dan taat ada kewajiban seorang muslim, dalam keadaan suka atau terpaksa salama tidak diperintahkan berbuat maksiat.  Jika diperintahkan berbuat maksiat, tidak waji didengar dan dipatuhi.” (Riwayat Al-Bukhari dan Muslim).


Hikmahnya, Islam sangat menjaga ketertiban dan suasana damai sekalipun memang ada saja yang tidak berpuas hati terhadap orang-orang yang menguasainya.  Hari ini masyarakat Islam berkecamuk, saling mencerca, berpartai-partai yang saling berlawanan dan melakukan demontrasi sebagai tanda amarah…, semua itu disebabkan sangat mematuhi kehendak ajaran demokrasi Barat dan meminggirkan ajaran Allah dan rasul-Nya dalam bab perhubungan antara yang dipimpin dengan pemimpin.

Isnin, Ogos 18, 2014

KEDAI elektrik milik jutawan Melayu

SAYA mungkin perkauman apabila resah melihat kurangnya premis perniagaan Melayu/Islam di kota-kota.  Dan apabila berada di Bandar Jengka yang hampir semua premis perniagaan di sana dimiliki oleh Melayu/Islam saya berasa syukur dan senang. Maafkanlah jika tuan-tuan tidak menyukai sikap saya.

Dahulu pada awal tahun 1990-an terdapat seorang anak muda dari Jengka yang mendapat ‘duit terpijak’ sebanyak satu juta ringgit melalui satu rancangan di TV. Tidak tahulah wang itu digunakan untuk membeli apa, namun khabarnya dia membuka perniagaan. Hari ini dia bersama saudaranya telah lama memiliki kedai barangan elektrik.  Tahniahlah, sebab mereka tidak mensia-siakan peluang perniagaan di sebuah bandar yang dikhaskan untuk anak-anak Melayu/Islam.


 Namun saya masih keciwa apabila melihat kedai elektriknya jika dibandingkan dengan kedai-kedai elektrik milik kaum Tionghua di mana-mana pun.  Bukanlah pertama kali ini saya membeli barangan elektrik di kedainya sekalipun sejak beberapa tahun dahulu saya sudah sedar mengenai ‘tidak syoknya’ kedai itu.  Tapi itulah, mungkin saya perkauman menyebabkan saya masih membayar kepadanya untuk mendapatkan jenis-jenis barangan elektrik.


Beberapa perkara yang pada pandangan saya sangat menyakitkan hati dan mata yang memandang. Pertama, susun atur barangan dalam kedai.  Di situlah barangan utama dipamerkan, disitulah kotak-kotak barangan stok dan kotak yang telah dibuka diletakkan.  Malah komponen barangan yang dibaiki juga diletakkan di mana ada ruang bahagian utama kedai.


Kedua, barangan utama yang dijual seperti TV, mesin basuh, kipas dan lain-lain memang berdebu.  Faham sajalah, jika susun atur barangan tidak tentu hala, bab debu tidak dihiraukannya.

Ketiga, tauke dan pembantu kedainya tidak kemaskini pengetahuan mengenai barangan yang dijual.  Mereka masih menggunakan sistem Astro lama yang menunjukkan gambar kabur apabila dipadankan dengan peralatan TV yang terkini.  Pembantunya pula seperti tidak mahir memulakan sistem TV yang saya pesan (saya membeli TV di sana).  Malah saya terpaksa ‘campur tangan’ meminta dia menukar beberapa set supaya mudah saya menggunakannya apabila dibawa pulang. Jangan haraplah dia menjadi pemudah cara kepada saya mengenai barangan baru dari kedainya.  Saya berkata sendiri, ‘tak mengapalah, saya boleh membetulkan settingnya nanti.’ Begitulah tebalnya ‘perkauman’ saya sehingga masih bertolak ansur di sana.



Catatan ini sepatutya dibaca sebagai satu teguran kepada peniaga Melayu/Islam agar berani bersaing dan kreatif untuk memajukan perniagaannya. Janganlah berfikir semua pelanggannya adalah berjiwa ‘perkauman’ Melayu/Islam seperti saya.  Satu masa mungkin saya akan berubah juga…, ke kedai Melayu/Islam lain yang mesra pelanggan dan ceria!

Ahad, Ogos 17, 2014

INDONESIA merdeka 69 tahun sahabat Malaysia

TANGGAL 17 Ogos tidak memberi erti besar kepada Malaysia, tetapi jiran Malaysia iaitu Indonesia merayakan Hari Nasionalnya. Untuk tahun 2014 ini Indonesia akan menyambut hari kemerdekaannya kali ke-69, hampir tujuh dekat negara kepulauan Indonesia mengekalkan kemerdekaannya.


Malaysia dan Indonesia mempunyai sempadan bersama yang bercantum  tanah di Borneo iaitu sepanjang sempadan antara Sabah, Sarawak di Malaysia dengan Kalimantan di Indonesia.  Malah  Kampung Haji Kuning di Pulau Sebatik, Tawau Sabah terbahagi kepada dua negara: Malaysia-Indonesia, tanpa sebarang pagar! Maka patut sangat kampung itu dijadikan contoh unik hubungan sihat antara dua negara serumpun yang bersahabat.

Bagi pelajar politik antara bangsa sangat sedar bahawa Indonesia merupakan negara yang paling akrab dengan Malaysia.  Hal ini dapat diketahui melalui berapa peristiwa sebagai penanda aras hubungan akrab dua negara.  Pertama, mana-mana pemimpin yang baru menjawat jawatan tertinggi kedua-dua negara pasti akan melawat negara jirannya yang akrab ini. Misalnya Lawatan pertama ke luar negara Perdana Menteri Malaysia Datuk Seri Najib Razak ialah ke Indonesia pada 23 Disember 2009. Insya Allah Presiden baru Indonesia Jokowi akan melawat Malaysia dahulu sebelum ke negara-negara lain.

Keduanya, pada setiap tahun pasti ada pertemuan rasmi antara Perdana Menteri Malaysia dengan Presiden Indonesia untuk membincang atau menyelesaikan masalah antar dua negara. Presiden Indonsia akan ke Malaysia atau Perdana Menteri Malaysia akan ke Indonesia.

Sejarah hubungan Malaysia-Indonesia pun bukanlah tidak pernah diuji.  Paling hebat ialah pada zaman konfrontasi Indonnesia (ada dalam pelajaran sejarah Malaysia di semua sekolah menengah Malaysia) antara tahun 1963-65.   Selain itu hal-hal persempadanan dan tenaga kerja Indonesia di Malaysia mungkin pernah mencetuskan sedikit pergeseran, tetapi tidak pada peringkat rasmi dua kerajaan.  Pergeseran hanya peringkat sekelompok kecil anggota masyarakat.  Dan hal itu segera tuntas dengan kesabaran serta kematangan majority rakyat Malaysia dan Indonesia yang faham bahawa dua negara tidak boleh berkonflik.

Kematangan para pemimpin Malaysia-Indonesia dan rakyat dua negara ini merupakan anguerah Tuhan yang hasilnya rakyat Nusantara dapat hidup dalam aman pada saat beberapa negara yang tunjangnya rakyat beragama Islam di sana saling berbunuh-bunuhan dan berperang tanpa kesudahan.


Dirgahayu Indonesia pada 17 Augustus 2014, sebentar kemudian Hari Kemerdekaan Malaysia pula pada 31 Ogos 2014!

Khamis, Ogos 14, 2014

ISU MB Selangor mungkin lubuk dosa umpat dan dusta

GILA-gila jawatan Menteri Besat Selangor menyebabkan antara kita sebagai muslim mewah dengan cerita, seperti membesar-besarkan kebaikan atau membuka habis keburukan seseorang.  Insan berwibawa dalam agama seperti kehilangan suara atau sunyi daripada menasihati umah, walhal jelas di sana ada larangan daripada Allah dan rasul-Nya berkenaan umpat dan dusta.

foto hiasan

Maksud firman Allah ayat 12 surah Al-Hujuraat: “Wahai orang-orang beriman, jauhilah kebanyakan daripada prasangka (buruk sangka), sesungguhnya sebagian prasangka itu adalah dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah kamu menngumpat (menggunjing) sebagian yang lain. Sukakah salah seorang antara kamu memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya.  Dan bertaqwalah kepada Allah.  Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.”

Menurut Ibnu Juraij r.a. ayat di atas diturunkan berkenaan orang ramai yang suka memperkatakan tabiat sahabat Nabi s.a.w. iaitu Salman al-Farisi yang suka tidur selepas makan. (Hadis Riwayat Ibn Munzir)

Secara sendirian boleh juga mengumpat orang dengan menolog, ulasannya sendiri terhadap seseorang yang diperhatikannya.  Berdua-duaan juga boleh mengumpat dengan berbicara hal orang lain sama ada baik atau keburukannya.  Dalam berkumpulan pun boleh mengumpat, dan tentulah bertambah cerita yang dapat dikongsikan. Dalam majlis ceramah besar-besar juga boleh menjadi majlis umpatan apabila sang penceramah memburuk-burukkan peribadi insan lain.  Selalunya dalam ceramah politik yang mendapat sorakan besar apabila penceramah sangat gencar bercerita kebejatan tokoh lain agar semua khalayak pendengar membenci tokoh berkenaan.  Tidakkah itu majlis dosa?

Maksud sabda Rasulullah s.a.w. “Jauhilah prasangka kerna prasangka adalah perkataan paling dusta. Janganlah kalian saling memata-matai (mencuri-curi), janganlah kalian mencuri informasi.  Janganlah bersaing (dengan tidak jujur).  Janganlah saling mendengki, jangan saling membenci dan jangan saling membelakangi.  Tetapi jadilah hamba Allah yang bersaudara.” (Hadis riwayat Malik, al-Bukhari, Muslim dan Abu Dawud)

Antara kita kadang sadar perbuatan menggunjing sebagai dosa, lantas mengatakan, “saya hanya menceritakan yang benar”.  Maka berceritalah dan didangar oranglah.

Mungkin hadis ini dapat memberi pemahaman kepada kita. Bahawa Nabi s.a.w melarang ‘ghibah’. Lalu baginda Nabi s.a.w. menjelaskan sebagai berikut: “Pembicaraan atau percakapanmu terhadap saudaramu yang  saudaramu tidak sukai’.  Lalu sahabat bertanya, ‘Bagaimana jika yang dibicarakan itu hal yang benar?’  Maka Nabi s.a.w. menjawab, ‘Jika yang kamu bicarakan itu ada padanya bererti kamu telah mengumpatnya dan jika yang dibicarkan itu tidak ada padanya, maka kamu berdusta.’ (Hadis Riwayat at-Tirmizi)


Memang suatu yang sukar apabila dalam masyarakat sudah terjebak dalam cerita-cerita orang. Tambahan pula semua media memberikan cerita untuk disambut oleh pemerhatinya.  Namun itu semua bukan berarti bahawa peringatan Allah dan rasul-Nya sudah lupus melainkan tetap menjadi sempadan antara orang yang mahu menjaga  atau menipiskan iman.  Sungguh Allah tidak lalai daripada perkara paling kecil yang kita lakukan. Semua ada balasan baik dan buruk di sisi-Nya.

Selasa, Ogos 05, 2014

KITA faham mencemarkan alam bukan dosa

BERITA-berita komuniti daerah dalam akhbar Sinar Harian 5 Ogos 2014 memaparkan sampah-sarap yang tidak diurus dengan baik, termasuk di Sabak Bernam.  Masalah kebejatan alam sekitar. Ini berita-berita yang tidak pernah beres. Ada lagi hal berkaitan alam sekitar di daerah Sabak Bernam yang tidak beres sebab tidak difikirkan bagaimana hendak membereskan masalah berkenaan.

Di Sabak Bernam

Umum tahu antara ekonomi di daerah ini ialah penanaman padi. Setiap musim panen petani terpaksa melupuskan jerami padi dengan membakarnya.  Pada saat petani riang dengan hasil panen ribuan ringgit, asap akibat pembakaran jerami padi di sawah-sawah ditanggung oleh semua penduduk yang ada, termasuk pengguna-pengguna jalan raya yang melewati daerah ini dari pekan Sekinchan sehingga Sabak.

Tidak banyak mauduk dakwah di sini memberi tumpuan mengenai melakukan pembakaran terbuka yang mencemarkan udara berminggu-minggu sebagai aktiviti mungkar yang di sisi Allah. Tazkirah atau ceramah agama lebih tertumpu kepada membanteras pendedahan aurat perempuan.  Tidak ada fokus dalam khutbah Jumaat mendedahkan kemungkaran-kemungkaran sekitar sekitar sebagai satu dosa yang pelakunya perlu bertaubat. Kalau mendedahkan aurat disaran bertaubat, diajar solat sunat taubat. Tidak ada guru agama yang mengajarkan masyarakat bertaubat disebabkan mencemarkan alam.

Begitulah pemahaman masyarakat kita mengenai contoh mungkar dan dosa. Tidak ada papan tanda mengatakan penyebaran sampah dan pembakaran terbuka sebagai dosa. Namun ada yang mengenai penutupan aurat. Papan tanda begitu bukan saja di kawasan masjid, malah pernah digantung kain rentang di kawasan perumahan sebagai tanda amaran kepada wanita yang mendedahkan aurat.

Kita jangan suka-suka berkata tentang sekularisme, pemisahan antara agama dengan dunia.  Mungkin kita yang berkopiah putih antara pengamal pemisahan agama dan dunia.  Sekurang-kurangnya lihatlah contoh di atas!

sawah yang sudah dibakar jeraminya
jerebu asap tempatan, bukan import
pembakaran jerami di sawah-sawah

Isnin, Julai 21, 2014

BOLEHKAH perempuan dalam haid membaca al-Qur'an?

KATA seorang ustaz di kaca TV (lebih-kurangnya begini), “Perempuan-perempuan yang sudah putus haid sepatutnya lebih bersyukur kepada Allah sebab sekarang mereka sudah boleh melakukan amal ibadah tanpa ada sekatan, tidak seperti pada zaman didatangi haid.”  Makna lain daripada ayat berkenaan ialah: Perempuan yang didatangi haid rugi kerana tidak dapat beribadah (mendapat pahala ibadah di sisi Allah) sebagaimana para lelaki yang dapat berterusan mendapat pahala ibadah.

hanya hiasan

Rasa rugi itu bertambah tebal apabila berada dalam 10 hari terakhir Ramadan yang salah satu malamnya adalah Malam al-Qadr. Pada malam itu pahala amal ibadah akan diganda-ganda oleh Allah swt. Betapa ruginya menjadi perempuan dalam haid tanpa boleh melakukan satu pun amal ibadah khusus kepada Allah!  Begitukah?

Bagi larangan beribadah kepada perempuan dalam seperti solat, berpuasa dan tawaf di Baitullah memang sudah jelas dalilnya. Namun larangan membaca al-Quran kepada perempuan haid tidak ada!   Jika tidak ada, maka membaca al-Quran adalah satu amalan yang sama kedudukannya kepada lelaki atau perempuan sama ada semasa haid atau tidak.

Catatan ini merupakan pilihan lain daripada kefahaman biasa bahawa ‘haram dan berdosa perempuan haid memegang al-Quran dan membacanya’.

Mengapa perempuan dalam haid boleh membaca al-Quran sebagaimana dia bukan dalam haid. Jawabnya mudah, tidak ada larangan khusus daripada Allah dan rasul-Nya.  Selama ini kita diberikan hujah ayat 79 surah Al-Waqi’ah (maksudnya) “Tidak menyentuhnya kecuali orang-orang yang disucikan.” Secara harfiah ayat berkenaan seperti ditujukan kepada kita, namun jika diteliti lebih mendalam ayat berkenaan tiada ada kaitan dengan kita sama sama berwuduk atau tidak, atau dalam junub atau tidak. Ayat berkenaan merupakan sumpah Allah bahawa al-Quran di Lauh Mahfuz terpelihara daripada syaitan.

Ayat 75-82 surah al-Waqi’ah: “Maka Aku bersumpah dengan beredarya bintang-bintang.  Sesungguhnya sumpah itu adalah sumpah yang besar jika kamu mengetahui. Sungguh al-Quran ini adalah bacaan yang mulia, pada kitab yang terpelihara (Lauhul Mahfuz), tidak menyentuhnya kecuali orang-orang yang disucikan.  Diturunkan daripada Rabb (Tuhan) semesta alam. Maka apakah kamu menganggap al-Quran ini perkara remeh? Kamu (mengganti) rezeki dengan mendustakan (Allah).”

Siapakah yang mentafsirkan bahawa ‘orang-orang yang disucikan' adalah para malaikat (bukan manusia)? Antara para sahabat nabi yang berfahaman demikian ialah Ibnu Abas, Anas bin Malik, Mujahid, Ikrimah, Sa’id bin Jubair, Adh-Dhahak, Abusy Sya’tsa, Jabir bin Zaid, Abu Nahik, As-Suddi dan Abdurrahman bin Zaid. Sila lihat Tafsir Ibn Katsir bagi ayat berkenaan.

Maka ayat 79 surah al-Waqi’ah itu tidak dapat dijadikan dalil haramnya orang dalam hadas menyentuh al-Quran. 

Ada juga hadis yang membawa maksud “Tidak boleh membaca sesuatu apa jua daripada al-Qur’an seorang yang dalam keadaan junub atau haid.” (Riwayat At-Tarmizi dan Al-Baihaki) Hadis ini dinyatakan hadis daif oleh ahlul hadis seperti Al-Bukhari dan dan Al-Baihaki.

Kata Imam Ibn Taimiyah dalam Majmu al-Fatawa: Sesungguhnya para wanita mereka mengalami haid pada zaman Rasulullah s.a.w., maka seandainya membaca al-Qur’an diharamkan ke atas mereka (ketika haid) sepertimana solat, pasti baginda Nabi s.a.w. akan menjelaskannya kepada umatnya. Baginda akan mengajarnya kepada para Ummul Mukminun (para isteri baginda) dan akan dinukil daripada mereka oleh orang ramai. Akan tetapi tidak ada satu pun (riwayat) yang melarang yang dinukil daripada Nabi s.a.w.. Oleh itu hal ini tidak boleh dianggap terlarang padahal telah diketahui bahawa baginda tidak melarangnya. Justeru jika baginda tidak melarangnya padahal ramai wanita yang haid pada zamannya, maka sesungguhnya ketahuilah bahawa ia sememangnya tidak haram.

Sebagai nota tambahan: Al-Quran pada zaman Nabi s.a.w. tidaklah sama maksudnya seperti pada hari ini. Pada zaman itu yang disebut al-Quran merupakan rangkaian ayat yanag tertulis pada kertas, kain dan sebagainya termasuk yang dihafal para sahabat.  Hari ini maksud al-Quran ialah sebuah mushaf atau naskhah 30 juzuk. Tidak ada riwayat yang menceritakan bahawa Nabi s.a.w. mengarahkan sahabat yang akan menulis wahyu supaya bersuci daripada hadas dahulu sebelum mencatat wahyu-wahyu berkenaan.  Lagi pula tujuan al-Quran diturunkan atas bumi ini sebagai panduan hidup manusia. Oleh itu secara logiknya pula, tidak mungkin ada sekatan untuk manusia membaca (termasuk menyentuhnya) demi memahami kandungannya.

w.a.

Khamis, Julai 17, 2014

KATA Imam: Ruh bersenang-lenang dengan kiriman pahala yang melimpah-ruah

CATATAN ini sebagai rekod rujukan saya (boleh juga digunakan oleh orang lain). Hari ini 17 Julai 2014 di sebuah masjid dalam daerah Sabak Bernam diadakan sambutan Nuzul al-Quran. Pihak masjid dengan beberapa institusi tempatan telah bekerjasama menjayakan program ini.  Maka diundanglah sekian banyak penuntut tahfiz untuk membaca al-Quran  sebanyak 30 juz dan pahalanya dihadiahkan kepada para arwah terpilih yang warisnya membayar sekian puluh ringgit untuk seorang arwah.

Selepas solat Maghrib diadakan ceramah berkenaan kepentingan al-Quran dalam hidup. Kesimpulannya, penceramah mengajak semua hadirin menjadikan al-Quran sebagai panduan yang sebenarnya supaya kehidupan rakyat di Malaysia menjadi aman sejahtera seperti kehidupan zaman terdahulu.

Imam masjid selaku pengerusi membuat ulasan dengan memberikan dalil begitu bermanfaatnya sebanyak 30 juzuk al-Quran yang pahala bacaannya itu sudah dihadiahkan kepada arwah-arwah terpilih.  Beliau memberikan dalil mimpi orang alim. Katanya, Si Alim bermimpi berada di alam barzakh dan memerhatikan semua yang ada di sana sedang mengutip sesuatu kecuali seorang lelaki yang bersantai saja.  Maka Si Alim mendatangi lelaki yang sedang bersantai untuk mendapat informasi. Lalu si lelaki yang bersantai itu memberitahu si Alim bahawa semua orang sedang mengutip pahala bacaan al-Quran yang dihadiahkan oleh orang-orang yang masih hidup. Dan dia tidak mengutip pahala bersama ahli kubur lain kerana sepanjang berada di alam barzakh dia sentiasa mendapat kiriman pahala bacaan al-Quran daripada anak lelakinya yang bekerja di pasar.  Kata Imam masjid, Si Alim terjaga dari mimpi dan bergegas ke pasar. Si Alim mendapati seorang lelaki sambil berjualan, mulutnya tidak henti membaca ayat al-Quran. Dia dikatakan sentiasa mengirim pahala kepada arwah bapanya!

Demikianlah dalil oleh Imam Masjid bahawa pahala bacaan al-Quran oleh orang hidup sangat bermanfaat kepada arwah-arwah sehingga dia mengatakan bahawa para arwah yang mendapat kiriman pahala bacaan al-Quran sedang bersenang lenang kerana pahala yang melimpah-ruah.

Komen saya:

Mimpi orang biasa seperti kita atau imam masjid sekalipun tidak boleh dijadikan dalil atau hujah berkenaan alam ruh. Ruh bukanlah perkara yang dapat dinyatakan secara fizikal. Malah alam kubur yang dikira paling dekat dengan kita yang masih hidup pun masih tidak dapat dibuktikan secara fizikal berkenaan soal-jawab malaikat, nyaman atau siksanya dalam kubur. Allah yang Maha Mengetahui hal ruh atau kehidupan orang mati. Lihat firman-Nya dalam surah Al-Israa’ ayat 85 (maksudnya), “Dan mereka bertanya kamu (Muhammad) tentang ruh. Katakanlah, ‘ruh itu termasuk urusan Tuhanku, sedangkan kamu diberi pengetahuan hanya sedikit’.”  Menurut Abdullah bin Abbas r.a., ayat berkenaan diturunkan setelah sekelompok kaum Yahudi bertanya kepada Rasulullah berkenaan ruh.

Tidak ada riwayat bahawa baginda Nabi s.a.w. melakukan bacaan al-Quran sama ada sendiri atau berjamaah bersama para sahabat kemudian pahalanya dikirimkan kepada arwah keluarga baginda. Walhal peringatan tentang kematian yang berhadapan dengan keadilan neraca Allah, tentang syurga dan neraka Allah sangat jelas dalam al-Quran.  Rasulullah sangat bersedih dengan kematian ahli keluarganya seperti isteri baginda, sepatutnya baginda Nabi paling hebat memberi contoh bagaimana membaca al-Quran untuk dikirimkan pahalanya kepada ruh isteri baginda.  Ini tidak berlaku.

Cara sebagian ahli agama kita melakukan ibadah untuk orang mati sedangkan baginda Nabi tidak melakukannya seolah-olah mendakwa Rasulullah tidak menyampaikan ajaran Islam dengan sebenarnya.  Bab mengirim pahala kepada orang mati Rasulullah tidak ajar, (adakah) mujur ulama Melayu dapat mengesan ketirisan Nabi dalam menyampaikan Islam! Begitukah?

Nanti ada tukang hujah berkata: "Nabi tidak larang, maka boleh buat."
Jawabnya begini: "Sila azan dan iqamah untuk solat tahajud atau tarawih, tidak ada larangan khusus daripada Nabi untuk hal itu."

Walhal baginda Nabi telah melarang melakukan ibadah baru yang direka-reka sendiri, maksudnya ibadah yang tidak ditunjukkan oleh baginda Nabi tetapi  orang membuatnya juga. Maksud hadis daripada Aisyah r.a. Nabi bersabda (maksudnya), “Sesiapa yang mengada-adakan perkara baru dalam urusan kami (hal agama) perkara yang tidak ada padanya, maka ia (rekaan agama) tertolak.” (Riwayat Al-Bukhari).


Al-Quran pula sangat jelas mengatakan seseorang hanya menerima atau menanggung kebaikan dan keburukan diri sendiri. Ayat 38-39 surah Al-Najm (maksudnya), “Sesungguhnya seseorang tidak memikul dosa perbuatan orang lain dan sesungguhnya tidak ada (balasan) bagi seseorang melainkan apa yang diusahakannya.”  Boleh juga rujuk ayat 46 surah al-Fusilat.

Isnin, Julai 14, 2014

HARAP Xinjiang tidak menjadi Pattani

DI kota Beijing negara China, umat Islam tidak dilarang menunaikan ibadah khusus seperti solat berjamaah dan berpuasa. Malah di wilayah lain bahagian selatan dan timur tidak ada larangan terhadap muslim melakukan ibadah dan menunjukkan imej sebagai muslim.


pemuda bangsa Uigur dari Xinjiang nomor dua dan empat dari kiri

Namun di wilayah Xinjiang umat Islam sangat dicurigai malah jelas ada usaha pihak berkuasa China mahu melenyapkan muslim dari sana.  Larangan beribadah terhadap umat Islam di Xinjiang adalah benar, dan jika kenyataan rasmi kerajaan China sama ada di Kuala Lumpur atau di Beijing menafikan situasi di Xinjiang adalah dusta. Komunis memang anti Islam!

Kebetulan sewaktu saya dan rakan-rakan di Beijing, bertemu dengan beberapa pemuda muslim dari Xinjiang yang gigih berdagang manisan kepada pelancong.  Mereka meminta kami mendoakan kesejahteraan dan keselamatan muslim di wilayah Xinjiang.  Menurutnya, bukan sahaja umat Islam tidak dibenarkan solat di masjid, malah lelaki juga dilarang menyimpan janggut. Muslimah memang dilarang memakai jilbab, sama seperti di Perancis sekarang dan Turki suatu ketika sebelum ini. Sangat ironis kerna pemerintah komunis yang sangat kejam di China menuduh kaum muslim di Xinjiang sebagai pengganas.

Mengapa diskriminasi di Xinjiang dan tidak di Beijing? Jawabnya ada kaitan dengan gerakan politik di Xinjiang yang menjurus ke arah kemerdekaan daripada pemerintahan di Beijing. Semoga Allah melindungi umat Islam di Xinjiang. 

Kini di mana-mana muslim tinggal sebagai minoriti di negara kaum kafir, sedang menderita umpama di Palestin, Myanmar, Thailand dan Filipina.  Tahun 1990-an dahulu di Bosnia yang dikatakan medan penghapusan kaum (oleh puak Ateis/Kristian Serbia) paling teruk sejak Perang Dunia Kedua.

Sabtu, Julai 05, 2014

SUTRAH menghindari dosa dalam masjid

MALAM-malam pada bulan Ramadan di masjid dan surau memang banyak orang melakukan ibadah, terutamanya solat malam atau tarawih. Maka menjadi kebiasaan juga banyak orang melakukan solat sunat selain solat berjamaah di masjid.  Barapa orang sangatlah yang memastikan solatnya menghadap sutrah. Dan berapa orang sangatlah yang tidak berjalan di hadapan orang yang sedang solat itu.

sutrah di hadapan orang solat

Sutrah ialah penghadang di hadapan orang bersolat.  Misalnya ada orang solat menghadap dan mendekat ke arah tiang masjid.  Sebenarnya dia menjadikan tiang sebagai sutrah.  Ada pandangan lain misalnya seseorang bersolat yang ada rehal di hadapannya. Rehal itulah sutrah atau penghadang dia solat.  Selain benda mati seperti tiang dan rehal, orang yang duduk atau sedang solat juga boleh dijadikan sebagai sutrah.

Apa pentingnya sutrah?

Pertama, meletakkan sutrah adalah sunah Nabi s.a.w..  Oleh kerna baginda Nabi s.a.w. memerintahkan supaya kita meniru cara baginda melakukan solat maka meletakkan sutrah atau mendekati sutrah adalah sebagian cara solat Nabi s.a.w.

Maksud sabda Nabi s.a.w., “Janganlah engkau solat kecuali menghadap sutrah.” (Sahih. Riwayat Ibnu Khuzaimah)

Solat menghadap sutrah sebenarnya menyelamatkan orang lain daripada berdosa berjalan di hadapannya.  Mungkin kerna jahil bab ini maka banyak orang berjalan di hadapan orang solat. Namun jika kita yang ada sedikit ilmu solat meletakkan sutrah maka orang yang melintasi di balik sutrah itu pasti tidak menanggung dosa.

Maksud sabda Nabi s.a.w. , “Seandainya orang yang lalu di depan orang yang solat mengetahui besarnya dosa yang ditanggungnya, nescaya ia akan memilih berhenti selama 40, itu lebih baik baginya dari lalu di depan orang yang shalat.” (Riwayat Al-Bukhari dan Muslim)

Walaupun hadis tidak menjelaskan maksud 40 itu, namun para ulama faham bahawa ada ancaman dosa di sana.

Adakah garisan saf di masjid merupakan sutrah?  Sebenarnya contoh daripada hadis memberitahu bahawa sutrah adalah benda yang meninggi, bukannya satu gambar sama rata dengan tanah atau lantai.

Dalam hadis riwayat Al-Bukhari dan Muslim ada menceritakan tentang fizikal sutrah.  hadis riwayat Bukhari dan Muslim, “Apabila Baginda solat di padang pasir dan tidak ada suatu pun yang boleh dijadikan sutrah, Baginda memacakkan tombak di hadapannya. Lalu Baginda solat menghadap tombak tersebut dan para sahabat bermakmum di belakang Baginda.”

Apabila kita bersolat, hendaklah mendekati sutrah. Maksudnya, apabila bersujud, dekatlah kepala kita dengan sutrah itu.  Ini berdasarkan sabda Nabi s.a.w. yang maksudnya, “Jika seseorang dari kalian melakukan solat menghadap sutrah, maka hendaklah dia dekat kepadanya, jangan sampai syaitan membatalkan solatnya.” (Sahih. Abu Dawud)


Semoga diamalkan salah satu sunah Nabi ini.

Selasa, Jun 24, 2014

PUASA bukan adat resam Melayu

BERSYKURLAH kerana hampir semua ustaz yang berceramah mengenai  puasa pada bulan Ramadan pasti berdalilkan ayat al-Quran.

Dalil puasa satu ibadah kepada Allah. Ayat 183 al-Baqarah: “Wahai orang-orang beriman, diwajibkan kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum  kamu agar kamu bertaqwa.”

Dalil pelaksanaan dan kekecualiannya. Ayat 184 al-Baqarah: (Iaitu) beberapa hari tertentu.  Maka sesiapa antara kamu sakit atau dalam pengembaraan (lalu tidak berpuasa), kawa (wajib mengganti) sebanyak hari (yang dia tidak berpuasa itu) pada hari-hari lain. Dan bagi orang yang berat melaksanakannya wajib membayar fidyah iaitu memberi makan seorang miskin.  Namun sesiapa dengan kerelaan hati mengerjakan kebajikan maka itu lebih baik baginya, dan puasamu itu lebih baik bagimu jika kamu mengetahui.”

Bukan sahaja diterangkan maksud dalil-dalil berkenaan, malah dalam solat juga dibacakan ayat-ayat berkenaan.  Sungguh inilah cara pengajaran yang baik, iaitu memberikan dalil daripada sumber yang tulen iaitu al-Quran perihal puasa.  Sebenarnya berpuasa dalam kalangan orang Melayu mungkin saja sebagiannya memahami dan mengamalkannya sebagai tradisi atau adat resam.  Namun dengan kaedah para ulama dan ustaz yang tetap memberikan dalil al-Quran, maka kefahaman bahawa puasa sebagai adat resam Melayu sangatlah kecil bilangannya.

Pencaramah juga pasti akan memberikan dalil hadis nabi s.a.w. apabila meminta orang yang akan berpuasa pada siang hari, bersahur dahulu sebelum masuknya waktu Subuh.  Walaupun secara logik akal, boleh saja dihujah bahawa sahur sangat perlu kerana selepas Subuh orang akan berlapar selama 12 jam.  Antara dalil hadis nabi s.a.w. ialah hadis ini: (maksud sabda Rasulullah s.a.w. “Perbedaan antara puasa kita dan puasa ahlul kitab adalah makan sahur.” (riwayat Muslim)

Dengan dalil-dalil ini tidak syak lagi bahawa bersahur dan berpuasa adalah sunah nabi dalam beribadah, bukan tradisi Melayu sejak zaman silam.