Pengikut

Ahad, Januari 31, 2016

BERAPA lama Nuraisyah kekal ngetop 1Malaysia?

Cikgu Sa Farid bersama Nuraisyah
SELIBRITI murid sekolah Nuraisyah binti Syahrin, 13 tahun, orang Sabak Bernam.  Ada beberapa sebab dia ngetop satu Malaysia. Pertama dia cedera parah akibat kecelakaan jalan raya ketika pulang dari sekolah. Kedua, dia insan kecil tergilis oleh lori tanah yang agam.  Ketiga, dia baru minggu keempat bersekolah menengah Tingkatan Satu.  Tapi yang menyebabkan seluruh orang merasa hiba terhadapnya ialah dia cacat seumur hidup, tanpa kedua-dua kaki.

Lalu semua pihak meladeninya. Syukur kepada Tuhan.

Saya juga menggunakan jalan yang dilalui Nuraisyah. Sejak jalan itu dirajai lori-lori tanah, minda saya berfikir ‘siapakah yang bakal menjadi mangsa lori-lori ini’.  Dan yang saya fikirkan sudah berlaku. Pastinya Nuraisyah bukan lagi satu nama murid sekolah yang ditimpa malang. Nuraisyah menjadi satu tanda nama kajian dan tindakan pelbagai pihak.  Pihak yang terkesan dan mahu mengatasinya adalah Jabatan Pengangkutan Jalan. Kes ini merembet ke situasi lain pula. Pastinya menjadi rumit dan mungkin akan hilang begitu saja. Sebabnya Nuraisyah hanya muncul di Parit 17 Sungai Panjang Sabak Bernam, bukan Subang Jaya atau Putrajaya!

Nuraisyah dan kakaknya berusia 13 dan 15 tahun menunggang motorsikal ke sekolah, tanpa lesen memandu. Mengapa?  Khidmat bas sekolah sudah lama ditutup kerna tiada pelanggan. Kos bayaran bulanan yang tinggi menyebabkan ibu bapa mencarikan sebuah motorsikal untuk diguna dua anaknya, sehingga mereka tamat bersekolah.  Motorsikal tentu kenderaan lain ketika tidak bersekolah.

Mengapa bapanya tidak menghantar anak ke sekolah? Ini masalah ekonomi pula. Orang desa menjana pendapatan sesuai dengan masa kerjanya. Jarak antara rumah Nuraisyah ke sekolahnya ialah 20 kilometer dengan masa 30 minit. Ini bermakna sehari selama dua jam diguna bapa untuk menguruskan persekolahan anak. Tidak bekerja selama dua jam sehari bermakna pengurangan pendapatan.

Pihak sekolah tidak memberi kesedaran keselamatan di jalan raya?  Perlu diketahui hal-hal di luar pagar sekolah tidak menjadi tanggung jawab pihak sekolah.  Namun Jawatan Kuasa Keselamatan di sekolah memberi maklumat dari masa ke semasa termasuk membawa pihak polis memberikan maklumat berkenaan. Ini standard keselamatan semua sekolah.

Apakah selepas Nuraisyah, keadaan telah berubah. Lori tanah tidak laju-laju mengejar trip, bapa menghantar anak-anaknya ke sekolah, murid memilih basikal sebagai ganti motorsikal dan jalan raya sentiasa dipantau kerosakannya? Jangan terlalu ideal dalam harapan, apatah lagi Nuraisyah hanya di Sungai Panjang bukannya Subang Jaya atau Purtajaya!

Kita tidak berapa sedar, gerakan membangunkan ekonomi desa supaya tidak jauh dengan ekonomi kota membentuk pula budaya hidup baru di desa. Kawasan rumah Nuraisyah asalnya kawasan paling sunyi di negeri Selangor. Dengan pembangunan asas seperti jalan raya, air, elektrik dan sistem komunikasi, masyarakat membina perkampungan di sana. Tidak ada kenderaan awam, maka motorsikal menjadi pilihan. Selain faktor risiko tinggi berbasikal, tidak mampu mengejar masa, sebuah keluarga bisa mampu memiliki dua atau tiga buah motorsikal. Bermotorsikal budaya. Maka terjadilah Nuraisyah.


Jika pihak polis mahu kempen keselamatan diperhebat, kita juga wajib mengubah suasana dan sistem yang mewujudkan tragedi Nuraisyah. Jika sistem itu kekal, tidak ada apa yang boleh diubah. Siapa yang mahu mengundur sistem ekonomi yang menggerakkan wang ke dalam poket?

Isnin, Januari 25, 2016

MASA depan Syiah cerah di sini...


JUMLAH penduduk Malaysia  hanya 30 juta orang dan daripada itu kira-kira 70 peratusnya beragama Islam. Perkembangan baru pula menggambarkan kemungkinan ada hampir sejuta orang daripada penganut Islam telah bertukar akidah Islam kepada agama Syiah.  Dari sudut teknikal, Syiah boleh dianggap sebagian Islam, tetapi secara akidahnya syiah bukan dalam Islam.

Syiah mengembangkan ajarannya kepada penganut Islam kerna  ada persamaan sejarah. Syiah sendiri asalnya daripada Islam, tetapi akibat amalan bid’ah yang besar dalam akidah dan ibadah, maka Syiah bukan Islam. Ratu Syiah Indonesia sendiri mengakui bahwa Tuhannya Muhammad (Nabi s.a.w.) bukanlah tuhannya mereka kaum Syiah.  Sekian banyak pula ritual ibadah syiah adalah bid’ah, atau rekaan dalam rangka mengabdi kepada tuhan.

Namun kaum Syiah tidak jelas membedakan diri dalam masyarakat Islam Sunnah.  Konsep taqiah atau berpura-pura (munafik) menjadi amalan mereka dalam menyelamatkan diri ketimbang bersusah-payah menjawab mengapa dirinya beragama Syiah.  Sekalipun kaum Syiah di Malaysia mengatakan Ali bin Abi Talib sebagai Nabi akhir zaman atau mengatakan sahabat Nabi itu sebagai tuhan, itu bukanlah terzahir secara konkrit.  Soal dalam agama mereka tidak ada shalat Jumaat dan tidak ada shalat lima waktu, mereka dengan senang menyelinap dalam masyarakat muslim yang memang banyak berkelakuan begitu.

Penganut Syiah hanya dapat dikesan tatkala mereka melakukan ritual agama secara terbuka.  Misalnya jika berkumpul dan mengadakan diskusi agama, pastilah mereka menyatakan kesedihan atas kematian cucu Nabi s.a.w., Saidina Hussein bin Abi Talib. Mereka bersedih menangis dan melagukan irama sesal dan marah terhadap kematian Hussein. Jelas mereka penganut Syiah.

Belum ada penganut Syiah di Malaysia yang melukakan diri pada hari Asyura 10 muharam sebagaimana di Iran, Iraq dan beberapa negara luar sana.  Di Indonesia dan Malaysia, saat hari Asyura mereka menyanyi kesedihan dan menampar-nampar dada.  Sang Syiah tegar dari Indonesia jika mahu melukan diri saat itu, masih perlu ke negara Syiah seperti Iran.

Satu perkara, penganut Syiah di Malaysia atau Indonesia akan menafikan amalan Syirik dan bid’ah dalam agama mereka sebagai dasar.  Jika kita katakan penganut Syiah melukakan diri, menyembah berhala imam mereka atau membuat perlakuan seperti penganut Nasrani dan Hindu, mereka pantas menafikan itu adalah dasar agamanya. Mereka akan berkata, ajaran Syiah yang sebenar bukanlah seperti yang kita katakan kepada mereka. Acara melukakan diri pada 10 muharam yang terkenal dan sebagai tanda rasa sepenanggungan terhadap Hussein juga dinafikan sebagai ajaran asas agama Syiah. Begitulah munafiknya mereka.

Penganut Syiah begitu marah dengan sesiapa yang bersikap dan berdakwah kepada ajaran Islam yang tulen: Al-Quran dan Sunah sahih. Kebetulan negara yang kuat menjaga ajaran Islam seperti yang ada pada jaman Nabi dan para Sahabat adalah Arab Saudi, maka semua penganut Syiah mencela pemerintah dan dasar negara dua tanah suci itu.  Perkataan ‘wahabi’ adalah kewajiban untuk menggambarkan kebencian Syiah kepada sesiapa yang menolak atau melawan agama Syiah.

Pandangan saya, Syiah punya masa depan di Malaysia dan Indonesia kerna masyarakat Islamnya berpegang kuat amalan bid’ah yang dikatakan hasanah.  Asalkan seseorang itu menerima konsep bid’ah dalam agama, pintu masuk ajaran agama Syiah sudah ada.  Syiah itu berkembang kerna penerimaan terhadap rekaan konsep akidah dan ibadah. Rekaan dalam agama itulah bid'ah.


Sudah ada orang yang disebut guru agama mengatakan Nabi Muhammad jauh lebih besar daripada Allah swt. Itu dikatakan untuk membela sambutan Maulidur rasul.  Ada lagi yang mengatakan ‘ada sebagian hadis nabi yang hanya dihafal sahabat dan ulama, tidak ditulis dalam mana-mana sunah hadis’, itu ketika dia membela bid’ah hasanah.  Golongan yang mendakwa keturunan Nabi yang melakukan ibadah di kubur pula sedang diberikan ruang luas menyebarkan ajaran sufinya.  Ini sebagian petanda syiah punya peluang dan akan berkembang di Malaysia.  Tentulah Indonesia mendahului Malaysia dalam hal berkembangnya Syiah.

Sabtu, Januari 16, 2016

"JANGAN ikut cara ibadahnya orang Arab."


Di mana kalian mahu mencari sumber atau contoh sebenar bagi kenderaan jenama Toyota? Kalian mesti ke Jepun, bukan ke Thailand sekalipun Toyota yang kalian gunakan dipasang di Thailand.  Di manakah kita mahu menemui contoh sebenar ajaran Nabi Muhammad s.a.w.?  Kita pasti ke Madinah dan Makkah, kerna di situlah Nabi s.a.w. menerima dan menyampaikan wahyu yang menjadi panduan umat beragama. Kita tidak mungkin ke Indonesia sekalipun negara itu mempunyai jumlah penduduk muslim terbanyak di dunia!


Apabila dikhabarkan bagaimana penduduk Madinah dan Makkah mengurus jenazah, sebagian penduduk Nusantara tidak suka dibanding-banding dengan Madinah dan Makkah.  Sehingga keluar perkataan, “tidak boleh meniru caranya orang Arab beragama.”  Walhal Nabi s.a.w. dan para sahabatnya adalah orang Arab kecuali sedikit yang ajam.  Yang ajam juga berbahasa Arab seperti Nabi s.a.w.

Ketika usia pertengahan awal abad ini, saya berkesempatan ke Madinah dan Makkah. Oleh kerna usia di bawah 40 dan peribadi orang desa yang kuat berjalan, saya sering di hadapan saat shalat di Masjid Nabawi. Persis di daerah kecil yang dikhaskan oleh imam dan pengiringnya.  Ruang imam dan pengiring diletakkan beberapa rehal supaya tidak diguna oleh jamaah lain. Kemudian setelah shalat, dibuka pintu sebelah, bahagian tepi mihrab imam, di situ sudah tersedia jenazah yang akan dishalati. Imam terus ke situ dan shalat jenazah.

Habis shalat, jenazah terus dibawa keluar ke makam Baqi dengan pantas. Saya sekali mengikuti pembawaan jenazah untuk pemakaman. Waktunya selepas shalat subuh. Lampu bersinar di kawasan Baqi, jadi tampak banyak lubang kubur sudah tersedia untukdiguna kapan-kapan saja.  Tidak seperti di desa kita, jika ada kematian baru digali tanah kubur. Dan tidak akan ada lubang kubur  begitu saja berhari-hari.

Jenazah terus dimakamkan seperti juga di desa kita, tidak ada acara lain. Habis jenazah dimakamkan, orang berdiri sebentar (berdoa) dan berangkat pergi.  Tidak ada seperti di negeri kita, orang membentang tikar dan imam berkhutbah tentang kematian, pengajaran terhadap mayat di kubur. Ada tahlilan, bacaan yassin dan menabur bunga-bunga serta menyiram air di pusara.  Kemudian di tanda dua kayu nisan.  Mungkin sebulan kemudian ditinggikan kuburan dan disimen, ditulis pula ayat surah al-Fatihah.

Berkenaan dakwaan orang Madinah itu wahabi bab kubur, eloklah ditatap hadis nabi.

Ummu Habibah dan Ummu Salamah menceritakan kepada Rasulullah s.a.w.  tentang sebuah gereja di negeri Habsyah. Di dalam gereja itu terdapat gambar.
Maka Rasulullah s.a.w. bersabda (maksudnya), “Sesungguhnya  jika ada seorang salih yang meninggal dunia di antara mereka, mereka membangunkan atas kuburannya masjid (tempat ibadah).  Lalu mereka membuat gambar-gambar (orang salih) tersebut dalam masjid itu.  Mereka itulah orang-orang yang paling buruk di sisi Allah pada hari kiamat.” (Hadis sahih al-Bukhari dan Muslim)

Adapun orang-orang di desa kita lebih kepada adat bangsa dan suku kaum yang dihiasi ayat-ayat agama.


Nota: Pada ziarah Disember 2015 yang lalu, saya meladeni kedua-kedua orang tua di tanah suci, maka tidak ada kesempatan untuk menyertai pemakaman di Baqi. Entah seperti 14 tahun yang lalu atau tidak.

Khamis, Januari 07, 2016

POLIGAMI bukan sunah, tapi boleh dilakukan

foto hiasan

Allah Ta’ala berfirman:
وَإِنْ خِفْتُمْ أَلَّا تُقْسِطُوا فِي الْيَتَامَى فَانْكِحُوا مَا طَابَ لَكُمْ مِنَ النِّسَاءِ مَثْنَى وَثُلَاثَ وَرُبَاعَ فَإِنْ خِفْتُمْ أَلَّا تَعْدِلُوا فَوَاحِدَةً أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُكُمْ ذَلِكَ أَدْنَى أَلَّا تَعُولُوا
Dan jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil terhadap (hak-hak) perempuan yang yatim (bilamana kamu mengawininya), Maka kawinilah wanita-wanita (lain) yang kamu senangi : dua, tiga atau empat. Kemudian jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil [265], Maka (kawinilah) seorang saja [266], atau budak-budak yang kamu miliki. yang demikian itu adalah lebih dekat kepada tidak berbuat aniaya. (QS. An Nisa’ : 4)
[265] Berlaku adil ialah perlakuan yang adil dalam memenuhi isteri seperti pakaian, tempat, giliran dan lain-lain yang bersifat lahiriyah.
[266] Islam memperbolehkan poligami dengan syarat-syarat tertentu. sebelum turun ayat Ini poligami sudah ada, dan pernah pula dijalankan oleh para nabi sebelum nabi Muhammad ayat Ini membatasi poligami sampai empat orang saja.
– Apakah Disunnahkan Poligami Dalam Islam ?
Poligami ini disunnahkan bila seorang laki-laki dapat berbuat adil di antara istri-istrinya berdasarkan firman Allah Ta’ala:
فَإِنْ خِفْتُمْ أَلَّا تَعْدِلُوا فَوَاحِدَةً
Namun bila kalian khawatir tidak dapat berbuat adil maka nikahilah satu wanita saja” (QS. An Nisa: 3)
Dan juga bila ia merasa dirinya aman dari terfitnah dengan mereka dan aman dari menyia-nyiakan hak Allah dengan sebab mereka, aman pula dari terlalaikan melakukan ibadah kepada Allah karena mereka. Allah Ta’ala berfirman:
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا إِنَّ مِنْ أَزْوَاجِكُمْ وَأَوْلَادِكُمْ عَدُوًّا لَكُمْ فَاحْذَرُوهُمْ
Wahai orang-orang yang beriman sesungguhnya istri-istri dan anak-anak kalian adalah musuh bagi kalian maka berhati-hatilah dari mereka“. (QS. At Taghabun: 14)
Di samping itu ia memandang dirinya mampu untuk menjaga kehormatan mereka dan melindungi mereka hingga mereka tidak ditimpa kerusakan, karena Allah tidak menyukai kerusakan. Ia mampu pula menafkahi mereka. Allah Ta’ala berfirman:
وَلْيَسْتَعْفِفِ الَّذِينَ لَا يَجِدُونَ نِكَاحًا حَتَّى يُغْنِيَهُمُ اللَّهُ مِنْ فَضْلِهِ
Hendaklah mereka yang belum mampu untuk menikah menjaga kehormatan dirinya hingga Allah mencukupkan mereka dengan keutamaan dari-Nya” . (QS. An Nur:33)
(Dinukil dari “Fiqh Ta’addud Az Zawjaat”, hal. 5)
Syaikh Muqbil bin Hadi Al Wadi’i pernah ditanya tentang hukum poligami, apakah sunnah? beliau menjawab: “Bukan sunnah, akan tetapi hukumnya jaiz (boleh)“.
Sebuah Petikan Tentang Keadilan Salaf
Ibnu Abi Syaibah Rahimahullah berkata dalam “Al Mushannaf” (4/387): Telah menceritakan kepada kami Abu Dawud Ath Thayalisi dari Harun bin Ibrahim is berkata: Aku mendengar Muhammad berkata terhadap seseorang yang memiliki dua istri: “Dibenci ia berwudlu hanya di rumah salah seorang istrinya sementara di rumah istri yang lain ia tidak pernah melakukannya“. (Atsar ini shahih)
Selanjutnya beliau berkata: Telah menceritakan kepada kami Jarir dari Mughirah dari Abi Muasyir dari Ibrahim tentang seseorang yang mengumpulkan beberapa istri : “Mereka menyamakan di antara istri-istrinya sampaipun sisa gandum dan makanan yang tidak dapat lagi ditakar/ditimbang (karena sedikitnya) maka mereka tetap membaginya tangan pertangan“. (Atsar ini shahih dan Abu Muasyir adalah Ziyad bin Kulaib, seorang yang tsiqah)
Peringatan !!!
Di antara manusia ada yang tergesa-gesa dan bersegera melakukan poligami tanpa pertimbangan dan pemikiran, sehingga ia menghancurkan kebahagiaan keluarganya dan memutus ikatan tali (pernikahannya) dan menjadi seperti orang yang dikatakan oleh seorang A’rabi (dalam bait syairnya):
Aku menikahi dua wanita karena kebodohanku yang sangat
Dengan apa yang justru mendatangkan sengsara
Tadinya aku berkata, ku kan menjadi seekor domba jantan di antara keduanya
Merasakan kenikmatan di antara dua biri-biri betina pilihan
Namun kenyataannya, aku laksana seekor biri-biri betina yang berputar di pagi dan sore hari diantara dua serigala
Membuat ridla istri yang satu ternyata mengobarkan amarah istri yang lain
Hingga aku tak pernah selamat dari satu diantara dua kemurkaan
Aku terperosok ke dalam kehidupan nan penuh kemudlaratan
Demikianlah mudlarat yang ditimbulkan di antara dua madu
Malam ini untuk istri yang satu, malam berikutnya untuk istri yang lain, selalu sarat dengan cercaan dalam dua malam
Maka bila engkau suka untuk tetap mulia dari kebaikan
yang memenuhi kedua tanganmu hiduplah membujang
namun bila kau tak mampu, cukup satu wanita, hingga mencukupimu dari beroleh kejelekan dua madu
Bait syairnya yang dikatakan A’rabi ini tidak benar secara mutlak, tetapi barangsiapa yang takalluf (memberat-beratkan dirinyamelakukan poligami tanpa disertai kemampuan memberikan nafkah, pendidikan dan penjagaan yang baik, maka dimungkinkan akan menimpanya apa yang dikisahkan oleh A’rabi itu yaitu berupa kesulitan dan kepayahan.
Wallahu A’lam
(sumber dari kitab : Al Intishar lihuhuqil Mu’minat. Karya : Ummu Salamah As Salafiyyah Hal. 154 -. Penerbit darul Atsar Yaman Cet. I Th. 2002. Telah diterjemahkan dengan judul buku : Persembahan untukmu Duhai Muslimah Cet. Pustaka Al Haura’ Yogyakarta)

Rabu, Disember 30, 2015

BAWALAH kerusi roda untuk berumrah


TAKDIR dan dalam jadual Tuhan. Sejak ayah dan ibu menunaikan haji 14 tahun yang lalu dengan faktor usia mereka, tidak terfikir bahawa saya akan membawa mereka ke dua tanah haram. Namun takdir Tuhan menentukan saya membawa mereka melakukan umrah pada 13-24 Disember 2015. Terima kasih kepada Haji Hisyam selaku amir umrah yang meladeni kami sekeluarga dengan baik sekali.

Ayah masih mampu berjalan tetapi tidak upaya bergerak jauh.  Pilihan yang ada membawa sebuah kerusi roda untuk kegunaan sepanjang kembara umrah ini.  Ayah telah berusia 80 tahun dan sebagai warga desa tentulah fisikalnya tampak kepayahannya bergerak sebagaimana orang dewasa atau muda. Ibu telah 73 tahun dan masih mampu berjalan bersama saya.

Catatan ini sebagai perkongsian kepada pembaca yang mungkin punya persamaan: membawa dua orang tua yang agak uzur.  Jika seseorang masih mampu berjalan tetapi tidak upaya bertahan lama, bagus membawa sebuah kerusi roda dari tanah air.  Sesampai di kaunter pengesahan tiket, saya khabarkan kepada pihak pengurusan di sana keperluan sebuah kerusi roda untuk ayah. Pihak lapangan terbang menyediakan sebuah kerusi roda khas bersama seorang pengiring. Pengiring membawa ayah dengan ‘boarding pass’ melepasi semua urusan sehingga pintu masuk pesawat. Saya terus mengiringi ayah yang dibawa khas.  Sementara itu kerusi roda yang dibawa dimasukkan bersama bagasi lain.

Setibanya di Dubai, pihak lapangan terbang di sana telah mendapat maklumat berkenaan ayah saya. Di pintu pesawat sudah tersedia kerusi roda untuk ayah. Saya dan ibu mengikuti sahaja pengiring ayah membawa kami melepasi urusan emigresen di Dubai.  Begitu juga tatkala di Jeddah, semua tersusun baik. Tidak ada masalah ketiadaan kerusi roda di semua lapangan terbang. Keadaan ini sama ketika pulang ke tanah air.

Sama ada di Madinah atau Makkah, tidak ada masalah membawa sebuah kerusi roda melewati jalan atau lorong sehingga memasuki masjid. Saya menolak kerusi roda ke mana kawasan masjid yang dikehendaki oleh ayah.  Saat melewati Babus Salam di Masjid Nabawi pun, semua pihak memberi hormat dan kerjasama terhadap ayah di atas kerusi roda.

Malah, dengan kedudukan ayah berkerusi roda, saya bersamanya berpeluang mudah memasuki Raudhah di Masjid Nabawi sebanyak tiga kali dalam tempoh empat hari di Madinah!

Sewaktu di tanah air, terfikir di manakah mahu diletakkan keruso roda tatkala ayah shalat? Ternyata, ada ruang-ruang yang tidak menjadi tempat shalat jamaah seperti di bucu tempat, tepi rak kasut atau tepi dinding.  Saya tidak mengunci kerusi roda. Tidak ada jemaah atau petugas masjid yang mengalihkannya ke tempat lain.  Sungguh indah layanan semua di sana, Masjid Nabawi dan Masjidil Haram Makkah.


Keputusan membawa kerusi roda dari tanah air,(sekalipun bisa menyewa di sana…), adalah tepat.

Sabtu, Disember 12, 2015

MAHU ziarah ke dua Tanah Haram



INSYA Allah, saya akan membawa ibu dan ayah ke dua Tanah Haram, dalam rangka beribadah kepada Allah. Semoga Allah memberi kekuatan dan kemudahan kepada kami.  Ayah semakin renta dengan usia melebihi 80 tahun sementara ibu lebih 70 tahun.  Kami akan keluar dari tanah air pada tangal 13 Disember dan dijangka kembali semula pada 24 Disember nanti.

Kembara ini adalah sunnah. Hal ini berdasarkan sabda Nabi s.a.w. bermaksud,  “Janganlah mengadakan ziarah kecuali ke tiga masjid, yakni Masjidil Haram, masjid saya ini, dan Masjidil Aqsha.” (HR. al-Bukhari dan  Muslim)

Kami akan ke Madinah dan Makkah. Keutamaan adalah beribadah di kedua-dua masjid. Di Madinah kedapatan makan Kanjeng Nabi s.a.w.  Kami akan menziarah dan berselawat kepada Kanjeng Nabi s.a.w., tidak melebihi daripada yan kami ketahui dan fahami.  Meski seorang guru berpesan supaya berkata-kata kepada  Kanjeng Nabi s.a.w., saya tidak menemukan kekuatan dalil bahawa itu satu keperluan dalam menziarahi makam Kanjeng.  Telah banyak dikhabarkan dalam Kitabullah bahwa Kanjeng Nabi s.a.w. adalah manusia biasa, cuma dipilih sebagai Rasul demi mengemban dkawah kepada umat. Allah membekali mukjizat pada saat hidupnya.

Apabila Kanjeng Nabi s.a.w. wafat, putuslah sudah hubungannya dengan apa yang ada di muka bumi sebagaimana kita juga.

Maksud  firman Allah dalam al-Quran, “Katakankah (Muhammad), ‘Aku tidak kuasa menolak madharat maupun mendatangkan kebaikan kepadamu.’ Katakanlah (Muhammad), ‘Sesungguhnya tidak ada sesuatupun yang dapat melindungiku dari (adzab) Allah dan aku tidak akan memperoleh tempat berlindung selain-Nya.” ( Al-Jin: 21-22)

Cerita Kanjeng Nabi s.a.w. bisa mengkonsultansi permohonan kita terhadap Allah, tidak ada sumber jelasnya.  Meminta penziarah berkata-kata terhadap jasad Kanjeng Nabi s.a.w., tidak diketahui siapa yang memulakannya. Pastinya para sahabat yang paling hebat tidak memberi contoh begitu.


Mulia beragama dengan sunah atau manhaj salafus saleh. Insya Allah.

Ahad, Disember 06, 2015

PEMIKIRAN Dr Faisal Othman boleh diterima sekarang

TAHUN 1989 hingga 1992 nama penulis  Dr  Faisal Othman memang popular sebagai penulis di akhbar Utusan Malaysia. Tahun-tahun berkenaan sebagian daripada zaman pergolakan sengit politik Melayu yang ditunjangi Umno dan Pas. Semenjak Pas di bawah kepemimpinan ulama, perjuangan parti Islam itu ialah melaksanakan undang-undang syariah atau popularnya: Hudud.

Dr Faisal Othman sebagai pensyarah UKM waktu itu memberikan ‘kuliah’ pemkiran Islam dari sudut lain, yang sebenarnya sebagai jawaban kepada semua yang diwarwarkan oleh Pas.  Tulisan-tulisan beliau dalam Utusan Malaysia sebenarnya telah dibukukan dan diterbitkan oleh Utusan Publication & Distributors Sdn Bhd, di bawah tajuk ISLAM DAN PERKEMBANGAN MASYARAKAT, tahun 1997.

Pada zaman penulisan di koran itu, Dr Faisal Othman sering didakw sebagai anak orientalis Barat atau pendukung sekular Barat oleh penyokong-penyokong Hudud.  Namun saya yakin jika tulisan-tulisan beliau dimasukkan semula dalam koran harian, pandangan masyarakat sebelah Pas atau NGO Islam tidaklah seperti dahulu.

Apa yang ditulis Oleh Dr Faisal Othman sebenarnya adaptasi Islam dalam dunia masyarakat majmuk dan kontemporeri.  Beliau menjawab bahawa apa yang sedang dilakukan oleh kerajaan Malaysia bukan suatu yang terpisah daripada pemahaman ilmuan-ilmuan Islam silam dan semasa.

Antara tajuk rencana yang sudah dibukukan itu:
Islam dan Perkembangan Masyarakat
Permasalahan Akal dan Ijtihad dalam Syariah Islam
Dinamika Ijtihad
Ijtihad Masa Kini dan Akan Datang
Umat Islam Meninggalkan Amalan Ijtihad yang Positif
Permasalahan Islam dan Pemodenan
Umat Islam Tidak Dalam Menghadapi Perubahan Dunia
Masalah pemahaman dan Pelaksanaan Sunah
Asas Perubahan Hukum Dalam Islam
Panduan Asas Bagi Aplikasi Perubahan Hukum
Pengajaran Daripada Perkembangan dan Normatif Islam
Perubahan Nilai yang Diiktiraf oleh Islam
Perubahan Pentafsiran Ayat yang Membawa Perubahan Hukum


Zaman telah berubah, budaya dan pemikiran juga berubah. Penerimaan masyarakat terhadap sesuatu hal juga berubah.

Sabtu, Disember 05, 2015

KENDURI Arwah: Satu terapi hadapi kematian


SETELAH didedahkan dalil al Quran dan Sunah serta kalam ulama besar bahawa amalan kenduri arwah masyarakat Nusantara itu bukanlah ajaran Islam, mengapakan para pengamalnya masih tidak mahu menghentikannya?

Walaupun kenduri arwah itu merupakan adat kematian, namun sebagian orang agama memahaminya sebagai ibadah sunat, malah ada yang yakin kenduri sebegitu merupakan sunah Nabi. Oleh kerna amalan itu sudah sebati diaktifkan oleh orang-orang agama, mereka pun percaya bahawa Nabi s.a.w. dan para sahabatnya juga melakukan kenduri-kenduri arwah, sama dengan apa yang dilakukan oleh masyarakat di sini.  Inna lillahi wa inna ilaihi ra ji’uun.

Kepada masyarakat Nusantara, kematian adalah perpisahan abadi.  Oleh itu rasa sedih perlukan satu terapi untuk dihilangkan.  Pemikiran mereka menanggapi kematian seseorang sebagai permulaan satu kembara jauh, yang sentiasa diperhatikan atau dikenang pemergiannya.  Orang yang pergi mesti diberikan bekalan. Maka itu orang-orang yang hidup mengadakan majlis tahlil atau kenduri arwah.  Kebiasaannya dimulai hari-hari awal kematian seperti setiap malam hingga malam ketujuh, malam ke-40, malam ke-100, malam ke-1000 dan seterusnya pada malam-malam tertentu khamis malam Jumaat.  Keadaan ini sudah menjadi adat, darah daging sejak masyarakat beragama Hindu-Buddha. Apabila mereka menganut Islam, mentera bahasa sanskrit yang dilafaz ketika mengingati si mati diganti dengan ayat-ayat al-Quran terpilih.  Dengan amalan ini berterusan, orang-orang yang ditinggal si mati akan tenang jiwanya kerna yakin perjalanan si mati di alam barzakh menjadi mudah.

Walaupun ustaz dan kiyai-kiyai mempertahankan kenduri arwah itu bukan kewajiban dalam agama, tetapi tidak ada orang miskin atau daif dibiarkan memilih tidak melakukan kenduri arwah terutama sebaik saja berlaku kematian.  Kata mudahnya, kenduri arwah satu kewajiban dalam adat kematian.  Maka ditubuhkan khairat kematian sebagai satu cara mengatasi masalah kewangan keluarga menghadapi kematian.  Wang bantuan khairat kematian, selain untuk urusan penguburan jenazah, juga adalah kos melaksanakan kenduri arwah sekurang-kurangnya tiga malam berturut-turut.

Apakah para pengamal kenduri arwah merupakan pencinta sunah nabi yang tegar? Jawabnya tidak!  Sebagian mereka tidak perduli amalan sunah shalat berjamaah di masjid, namun tidak bisa melepaskan hadir kenduri arwah. Ada yang hadir dari jauh atas alasan hubungan kekeluargaan, atau bimbang dikata tidak bersosial dengan masyarakat.  Kata mudahnya, sebagian besar melakukan hanya kerna masyarakat, bukan sebagai ibadah kepada Allah.

Apabila orang-orang yang berilmu agama dan mendominasi masjid mengatakan kenduri arwah sebagai amalan sunah, itu sangat mendukacitakan.  Apabila sebagian ustaz yang cuba menyedarkan masyarakat mengenai kedudukan kenduri arwah sebagai adat, iaitu bukan ibadah… pihak berkuasa agama membela kenduri arwah dengan fatwa ‘bahawa sesuatu amalan turun-temurun yang dilakukan oleh para ulama tidak boleh dikategorikan sebagabai bid’ah’.  Untuk rekod, maksud bid’ah ialah satu rekaan ibadah yang konsepnya menyamai ibadah sebenar bertujuan untuk menjadikan seseorang pengamal bid’ah lebih mendekatkan diri kepada Allah.


Allahu aklam

Rabu, November 18, 2015

Edisi UPSR: Ilmu tidak boleh disamakan dengan bilangan A.

hiasan

Oleh: Ahmad Firdauz Abdullah

Memang Finns tak peduli pasal exam pun, diorang belajar sebab seronok, sebab hari-hari bermakna. Hari-hari belajar benda baru macam hidupkan api kayu, belajar pasal Malaysia, cara buat robot etc. Why do you think I came to Finland? 9000km away from emak and abah, just to learn the secret of Finnish education system! Bila dah tau, saya rasa kecewa sebab silapnya bukan sebab guru kita tak pandai, bukan sebab org kementerian semua jahat, bukan sebab anak kita bodoh, tapi sebenarnya kita terperangkap dengan sistem sosial kita sendiri.

Kalau nak dengar benda benar, meh saya bagitau benda yang saya belajar setahun lebih belajar pasal education system kat Finland ni. Tapi sila telan sebab pahit:

1) Sekolah adalah tempat belajar bukan medan ranking. Di Finland, sistem exam tiada, sebab semua sekolah di Finland, mempunya satu ranking sahaja, iaitu equal / sama rata. Tiada sekolah terbaik Finland atau sekolah tercorot Finland. Hantar je anak kat mana-mana sekolah dalam Finland, standard dia sama. Takde kelas pandai, takde kelas 'belakang'. Kat Malaysia, kita sibuk dengan ranking sekolah terbaik di Malaysia. Sekolah yang terbaik dapat tajaan, dapat partnership etc dan guru-guru stress sebab nak kekalkan ranking, sebab nanti ibu bapa bising kalau pencapaian merudum. Bila ibu bapa bising-bising, guru besar stress, bila guru besar stress, guru-guru pula stress, diorang paksa murid2 telan ilmu (bukan belajar ilmu) melalui hafalan dan cara jawab exam dan pastu murid-murid pula stress. So bilanya nak belajar? Yang ibubapa sesetengahnya, cakap tak kisah anak dapat berapa A. Tapi lepas tu masih lamenting the fact anak dia 'kurang sikit' dari anak orang lain, sebab tu tak dapat masuk asrama. Come onnnn.

2) Jenis ilmu yang dipelajari. Di Finland, mereka menekankan kepentingan belajar benda yang boleh diaplikasikan dalam dunia sebenar. Sebab tu banyak project-based. Dari zaman tadika lagi, guru dah bawa masuk hutan untuk belajar pasal jenis-jenis kulit pokok. Seminggu belajar pasal tu je. Dalam kata lain, diorang menggunakan KBAT dalam seharian, tp takde pun diorang labelkan KBAT tu. Kat Malaysia? Heboh dengan KBAT, tp tak paham konsep KBAT. Siap buat exam on KBAT! Really? Tu tak masuk ibu bapa call guru besar sebab kelas anak dia, cikgu tak habis lagi Chapter 9 dalam textbook sebab kelas sebelah dah start Chapter 10. Heboh pula sebab dalam test takde pun keluar sebijik macam textbook?

3) Kat sini takde exam sebab grade bukan penentu kecemerlangan. Di Finland, umur habis tadika pun ramai lagi yang tak reti membaca. Kerja diorang dalam kelas, bermain. Sebab dari main tu lah diorang belajar mengenai interaksi sosial, belajar mengenai akhlak dan etika, belajar mengenai alam, belajar mengenai sains dan matematik dan bahasa. Kat Malaysia, anak kurang dapat A dalam UPSR dah menggelabah sebab tak dapat masuk asrama. Siapa yang buat sistem ranking sekolah berasrama ni in the first place? Siapa yang buat sistem kasta ni? Dan tanya diri sendiri sebagai parents, siapa yang paksa2 anak-anak untuk masuk sistem kasta ni? Tanya betul-betul kat diri sendiri, berapa banyak soalan dalam exam UPSR tu membantu budak-budak mengenali dunia sekeliling? Bila kementerian nak abolish UPSR, masing2 mengamuk. Tapi nak jadi Finland. Truth is, we cannot. Sebab dah jauh terperangkap dalam traps yang kita sendiri bina.

4) Sistem ekonomi di sini membantu rakyat dia untuk fokus mengenali diri sendiri. Duit bukan kepentingan, sebab kat sini kalau lepas graduate tak dapat cari pekerjaan, government akan bayar elaun sementara diorang dapat kerja. Ibu2 melahirkan anak pula cuti setahun, dengan gaji dibayar government. Orang-orang miskin dapat bantuan. Orang-orang yang sakit belakang sebab kerja lama sangat dapat bantuan urut dari health centre. Orang-orang yang stress diberi cuti sehingga hilang stress. 

Pelajar-pelajar pula dapat peluang belajar dari tadika sampai phd - FREE dan dapat elaun bulanan untuk tolong pelajar bayar sewa rumah dan makan. Kat Malaysia?
Look, jangan tersilap yang saya ni cakap orang Finland rasa akademik tak penting. Orang sini majoriti mempunyai minimum masters degree. ILMU tu penting. Grade A yang tak penting.




Selasa, November 17, 2015

LUKAKAN diri satu kebodohan beragama



SEORANG penganut Syiah bangsa Melayu mempertahankan ritual melukakan tubuh pada hari Assyura 10 Muharram. Antaranya: Rasa kesedihan terhadap kesyahidan Saidina Hussein, mahu merasakan derita orang yang sangat dikasihi, sebab itulah kami melukai tubuh-tubuh kami.

Melukai tubuh-tubuh hanya mahu merasakan derita yang pernah dilalui orang terdahulu. Lalu tubuh-tubuh yang sihat dikoyak-koyakkan dengan pedang dan pisau. Darah menyembur di mana-mana, tak ubahnya seperti medan perang - padang berdarah. Anak-anak yang suci murni tidak mengerti apa pun pasal Saidina Hussein, dihiris kepalanya sekalipun anak itu menjerit-jerit ketakutan dan sakit. Kata penganut Syiah, ini semua adalah ritual kebersamaan derita.  Malah itulah kemuncak akidah Syiah!

Hakikatnya semua mereka sakit, luka-luka, menderita, menjerit-jerit dan menuju ke lembah kebinasaan. Akal manusia yang sihat pun menolak perbuatan bodoh kalangan Syiah itu.

Di sisi Allah, dalam al-Quran sangat jelas perbuatan melukakan diri penganut Syiah adalah perbuatan haram!  Maksud ayat 195 surah al Baqarah: "Dan janganlah kamu sengaja mencampakkan diri ke dalam bahaya kebinasaan". Dan ayat 157 surah al A'raf: "Dan Dia menghalalkan bagi mereka segaa benda yang baik dan mengharamkan kepada mereka segala benda yang buruk."

Saya membalas kepada si penganut agama Syiah begini: "Itu ikut akal dan nafsu. Islam tidak mewariskan dosa dan pahala kepada generasi kemudian. Selain hussein mati berdarah, nabi zakaria lebih tragis matinya. Kepalanya digergaji hidup-hidup. Sepatutnya nabi muhammad yg hiris hiris kepala sangking sedih dan rasa derita bersama. Kan mereka sama para nabi Allah.

Syiah ikut nafsu saja. Buat hukum2 agama sendiri. Tidak ada harganya di sisi Allah selain menderita luka-luka. Mengapa tidak terus mati saja pada 10 muharam itu sebagaimana saidina husin yg dizalimi dan wafat, kan mau rasa derita yg sama. Lagi mereka pantas ke syurga dan ketemu hussein. Mengapa tidak berani mati terus?"

Khamis, November 12, 2015

TENTANG Protestant, Kaum Muda dan Salafiyah....

EROPAH pernah mengalami zaman kegelapan selama 1000 tahun, pada waktu yang sama tamadun Islam muncul menjadi obor masyarakat dunia. Selama dalam kegelapan itu agama Kristian didakwa sangat kolot dan para peneraju agama tidak mengikuti ajaran dalam kitab suci mereka, Bible.  Maknanya tafsiran oleh pihak di gereja menjadi keutamaan ketimbang teks dalam Bible. Lalu muncul tokoh Kristian di Jerman, Martin Luther yang menyeru umat Kristian kembali kepada ajaran tulen Bible. Seruan Martin Luther meluas di serata Eropah. Umumnya gerakan Reformation oleh Martin Luther dan pasukannya bermula tahun 1510 dan berakhir 1550. Masyarakat Eropah yang terkesan dengan Renaissance sebelumnya dengan mudah menerima idea pembaharuan Martin Luther. Maka agama Kristian terpecah dua: Katolik dan Protestant.


Apakah yang telah berlaku di Eropah sedang berbunga dalam masyarakat Islam di Nusantara? Sebenarnya telah muncul gerakan Islah (pembaharuan) awal abad ke-20 dahulu dipelopori tokoh seperti Syed Syeikh al-Hadi, Syeikh Tahir Jalaluddin, Abas Kalali, Dr Burhanuddin al-Helmi dan lain-lain. Berlaku pertentangan antara gerakan Islah (disebut juga Kaum Muda) dengan golongan ulama tradisionalyg juga disebut Kaum Tua. Isu yang dibawa oleh Kaum Muda ialah masyarakat Melayu zaman itu telah meninggalkan ajaran tulen al-Quran dan Sunah.  Tafsiran ahli-ahli agama tidak menepati inti sebenar Islam telah menyebabkan orang Melayu ketinggalan berbanding bangsa-bangsa lain zaman itu. Sejarah gerakan Islam seperti tidak dicatat kejayaannya, namun idea-idea supaya orang Melayu zaman itu belajar Bahasa Inggeris, Sains Pertanian, Bahasa Melayu, anak perempuan bersekolah dan menerima ilmu-ilmu dari Eropah, telah diterima oleh semua golongan hari ini.  Ya dulu idea Kaum Muda dianggap pengkhianatan terhadap agama dan tradisi bangsa.

Kini, pada zaman siber gerakan pembaharuan mmembuak kembali.  Gerakan Islah tidak disebut Kaum Muda, sebaliknya penggeraknya menyatakan mereka sebagai Salafiyah atau pengikut golongan Salaf. Manakala penentang Salafiyah menyebut mereka sebagai Wahabi.  Prinsip Salafiyah atau Wahabi sama seperti Kaum Muda dahulu. Mereka menyeru masyarakat beragama dengan menuruti al-Quran dan Hadis seperti pemahaman oleh golongan Salaf yang lebih dekat dengan zaman hidupnya Nabi s.a.w. dan para sahabat Nabi.  Salafiyah mendakwa sebagian amalan agama di Nusantara tidak seperti yang difahami golongan Salaf. Untuk pengetahuan generasi Salaf ialah tempoh 300 tahun sejak zaman Nabi s.a.w.

Wujud pertentangan. Itu lumrah terhadap mana-mana idea yang berlainan daripada keadaan asal. Perbedaan pendapat pasti berlaku antara dua kelompok. Namun sejarah di Eropah, masyarakatnya berpecah sehingga berperang antara penganut Katolik dan Protestant tidak bisa berlaku di Nusantara. Biarlah perbedaan dalam masyarakat Sunni (kontradiknya Syiah) sebagai silang balas ilmu, yang pasti berlaku apabila masyarakat terbuka menerima kepelbagaian ilmu.


Ada pilihan agar tidak berlaku perbedaan ini, jalannya pun ada: Tutuplah masyarakat terhadap ilmu sebagaimana di Korea Utara. Di sana mahasiswanya pun tidak tahu apa itu Piramid yang wujud di Mesir.

Selasa, November 10, 2015

HUJAH 'Allah wujud tidak bertempat' - Asya'irah

TELAH banyak disebut Allah wujud tidak bertempat ketika pengajian akidah di masjid-masjid. Memang kebanyakan Pak Kiyai menganut faham Asya'irah dalam akidah.  Kata Allah wujud tidak bertempat sebenarnya pegangan kaum Muktazilah dahulu.  Lihat apa kritikan terhadap hujah yang sering dibawakan kepada khalayak yang 'melongo' saja!


HUJAH ALLAH WUJUD TANPA BERTEMPAT
Sesungguhnya telah tersebar dalam masyarakat kita suatu kata-kata yang dinisbahkan kepada Ali bin Abi Thalib radhiallahu 'anhu mengenai Allah wujud tanpa bertempat.

KATA MEREKA:
Imam Ali radhiallahu 'anhu berkata:
كان ولا مكان، وهو الان على كان.
"Adalah Allah, tiada tempat bagi-Nya, dan Dia sekarang tetap seperti semula.”

Baginda (Imam Ali) juga berkata:
إن الله تعالى خلق العرش إظهارًا لقدرته لا مكانا لذاته.
”Sesungguhnya Allah – Maha Tinggi- menciptakan Arsy untuk menampakkan kekuasaan-Nya bukan sebagai tempat untuk Zat-Nya.”[ Al Farqu baina al Firaq:333]

Baginda juga berkata:
من زعم أن إلهنا محدود فقد جهل الخالق المعبود.
”Sesiapa menganggap bahawa Tuhan kita terbatas (mahdûd) maka ia telah jahil (tidak mengenal) Tuhan Sang Pencipta.”[ Hilyatul Awliyâ’; Abu Nu’aim al Isfahani,1/73, ketika menyebut sejarah Ali ibn Abi Thalib ra.]

KITA JAWAB:
Ini merupakan pendustaan terhadap Ali Bin Abi Thalib radhiallahu 'anhu. Hal ini dapat dilihat dari beberapa sudut:
Pertama:
Sesungguhnya athar ini dibawakan oleh orang-orang Syi'ah Rafidhah dalam buku-buku mereka tanpa ada sanad sama sekali. Antaranya dalam kitab mereka Al-Kaafi (karya Al-Kulaini). Al-Kulaini berkata:
وَ رُوِيَ أَنَّهُ سُئِلَ ( عليه السلام ) أَيْنَ كَانَ رَبُّنَا قَبْلَ أَنْ يَخْلُقَ سَمَاءً وَ أَرْضاً فَقَالَ ( عليه السلام ) أَيْنَ سُؤَالٌ عَنْ مَكَانٍ وَ كَانَ اللَّهُ وَ لَا مَكَانَ
Dan diriwayatkan bahawasanya Ali bin Abi Thalib 'alaihis salam ditanya : Dimanakah Rabb kami sebelum menciptakan langit dan bumi?, maka Ali bin Abi Thalib 'alaihis salaam berkata, "Mana pertanyaan tentang tempat?! padahal Allah dahulu tanpa ada tempat (Al-Kaafi 1/90 dalam بَابُ الْكَوْنِ وَ الْمَكَانِ)

Ternyata memang aqidah orang-orang Asyaa'irah adalah sama dengan aqidah orang-orang Syi'ah Rafidhah dalam masalah di mana Allah.

Kerana memang orang-orang Rafidhah beraqidah mu'tazilah, dan Asya'irah dalam masalah dimana Allah sepakat dengan Mu'tazilah (padahal Mu'tazilah adalah musuh Asya'irah)
Athar ini dibawakan oleh Al-Kulaini dengan tanpa sanad, bahkan dengan sighah "Diriwayatkan" yang menunjukan lemahnya riwayat ini.

Kedua :
Demikian juga yang dinukil dari kitab Al-Farqu bainal Firoq karya Abdul Qahir Al-Baghdadi adalah riwayat tanpa sanad sama sekali.

Abdul Qahir Al-Baghdadi berkata :
"Mereka telah bersepakat bahawasanya Allah tidak diliputi tempat dan tidak berlaku waktu baginya, berbeza dengan perkataan orang-orang yang menyangka bahawasanya Allah menyetuh 'Arsy-Nya dari kalangan Hasyimiyyah dan Karraamiyyah. Amiirul Mukminin Ali –radhiallahu 'anhu- berkata : Sesungguhnya Allah telah menciptakan Al-'Arsy untuk menunjukan kekuasaan-Nya dan bukan untuk sebagai tempat yang meliputi zat-Nya. Beliau berkata juga : Allah dahulu (sendirian) tanpa ada tempat, dan Allah sekarang sebagaimana Dia dulu" (Al-Farqu baynal Firaq hal 33)

Para pembaca yang budiman, ternyata riwayat-riwayat dari Ali bin Abi Thalib yang dibawakan oleh Abdul Qahir Al-baghdadi tanpa ada sanad sama sekali. Dan hal ini tentunya diketahui oleh Asyairah, akan tetapi mereka tetap saja menampilkan riwayat-riwayat dusta dan tanpa sanad ini demi untuk mendukung aqidah mereka yang bathil.

Ketiga :
Selain riwayat-riwayat tersebut tanpa sanad ternyata Abdul Qahir Al-Baghdadi sama sekali tidak dikenal sebagai seorang Muhaddith, namun demikianlah Asyairah tetap sahaja nekad mengambil riwayat dari orang yang tidak dikenali sebagai Muhaddith.

Keempat :
Abdul Qahir Al-Baghadadi tentunya lebih rendah kedudukannya daripada kedudukan gurunya iaitu Abul Hasan Al-'Asy'ari.

Kelima :
Kalau seandainya riwayat-riwayat di atas sahih maka tidak menunjukan bahawasanya Ali bin Abi Thalib mengingkari adanya Allah di atas langit. Paling tidak, dalam riwayat-riwayat di atas baginda –radhialllahu 'anhu- hanyalah mengingkari bahawasanya Allah diliputi oleh tempat, dan pernyataan tersebut adalah pernyataan yang benar.

IKTIQAD KITA AHLUS SUNNAH:
Ahlus sunnah tidak mengatakan bahawa Allah berada di suatu tempat yang meliputi Allah, akan tetapi mengatakan bahawasanya Allah berada di atas, iaitu di arah atas.
Wallahu a'lam.

Disunting dari kajian Ustaz Firanda Andirja oleh Nasiruddin Abdul Aziz.