Pengikut

Isnin, Julai 21, 2014

BOLEHKAH perempuan dalam haid membaca al-Qur'an?

KATA seorang ustaz di kaca TV (lebih-kurangnya begini), “Perempuan-perempuan yang sudah putus haid sepatutnya lebih bersyukur kepada Allah sebab sekarang mereka sudah boleh melakukan amal ibadah tanpa ada sekatan, tidak seperti pada zaman didatangi haid.”  Makna lain daripada ayat berkenaan ialah: Perempuan yang didatangi haid rugi kerana tidak dapat beribadah (mendapat pahala ibadah di sisi Allah) sebagaimana para lelaki yang dapat berterusan mendapat pahala ibadah.

hanya hiasan

Rasa rugi itu bertambah tebal apabila berada dalam 10 hari terakhir Ramadan yang salah satu malamnya adalah Malam al-Qadr. Pada malam itu pahala amal ibadah akan diganda-ganda oleh Allah swt. Betapa ruginya menjadi perempuan dalam haid tanpa boleh melakukan satu pun amal ibadah khusus kepada Allah!  Begitukah?

Bagi larangan beribadah kepada perempuan dalam seperti solat, berpuasa dan tawaf di Baitullah memang sudah jelas dalilnya. Namun larangan membaca al-Quran kepada perempuan haid tidak ada!   Jika tidak ada, maka membaca al-Quran adalah satu amalan yang sama kedudukannya kepada lelaki atau perempuan sama ada semasa haid atau tidak.

Catatan ini merupakan pilihan lain daripada kefahaman biasa bahawa ‘haram dan berdosa perempuan haid memegang al-Quran dan membacanya’.

Mengapa perempuan dalam haid boleh membaca al-Quran sebagaimana dia bukan dalam haid. Jawabnya mudah, tidak ada larangan khusus daripada Allah dan rasul-Nya.  Selama ini kita diberikan hujah ayat 79 surah Al-Waqi’ah (maksudnya) “Tidak menyentuhnya kecuali orang-orang yang disucikan.” Secara harfiah ayat berkenaan seperti ditujukan kepada kita, namun jika diteliti lebih mendalam ayat berkenaan tiada ada kaitan dengan kita sama sama berwuduk atau tidak, atau dalam junub atau tidak. Ayat berkenaan merupakan sumpah Allah bahawa al-Quran di Lauh Mahfuz terpelihara daripada syaitan.

Ayat 75-82 surah al-Waqi’ah: “Maka Aku bersumpah dengan beredarya bintang-bintang.  Sesungguhnya sumpah itu adalah sumpah yang besar jika kamu mengetahui. Sungguh al-Quran ini adalah bacaan yang mulia, pada kitab yang terpelihara (Lauhul Mahfuz), tidak menyentuhnya kecuali orang-orang yang disucikan.  Diturunkan daripada Rabb (Tuhan) semesta alam. Maka apakah kamu menganggap al-Quran ini perkara remeh? Kamu (mengganti) rezeki dengan mendustakan (Allah).”

Siapakah yang mentafsirkan bahawa ‘orang-orang yang disucikan' adalah para malaikat (bukan manusia)? Antara para sahabat nabi yang berfahaman demikian ialah Ibnu Abas, Anas bin Malik, Mujahid, Ikrimah, Sa’id bin Jubair, Adh-Dhahak, Abusy Sya’tsa, Jabir bin Zaid, Abu Nahik, As-Suddi dan Abdurrahman bin Zaid. Sila lihat Tafsir Ibn Katsir bagi ayat berkenaan.

Maka ayat 79 surah al-Waqi’ah itu tidak dapat dijadikan dalil haramnya orang dalam hadas menyentuh al-Quran. 

Ada juga hadis yang membawa maksud “Tidak boleh membaca sesuatu apa jua daripada al-Qur’an seorang yang dalam keadaan junub atau haid.” (Riwayat At-Tarmizi dan Al-Baihaki) Hadis ini dinyatakan hadis daif oleh ahlul hadis seperti Al-Bukhari dan dan Al-Baihaki.

Kata Imam Ibn Taimiyah dalam Majmu al-Fatawa: Sesungguhnya para wanita mereka mengalami haid pada zaman Rasulullah s.a.w., maka seandainya membaca al-Qur’an diharamkan ke atas mereka (ketika haid) sepertimana solat, pasti baginda Nabi s.a.w. akan menjelaskannya kepada umatnya. Baginda akan mengajarnya kepada para Ummul Mukminun (para isteri baginda) dan akan dinukil daripada mereka oleh orang ramai. Akan tetapi tidak ada satu pun (riwayat) yang melarang yang dinukil daripada Nabi s.a.w.. Oleh itu hal ini tidak boleh dianggap terlarang padahal telah diketahui bahawa baginda tidak melarangnya. Justeru jika baginda tidak melarangnya padahal ramai wanita yang haid pada zamannya, maka sesungguhnya ketahuilah bahawa ia sememangnya tidak haram.

Sebagai nota tambahan: Al-Quran pada zaman Nabi s.a.w. tidaklah sama maksudnya seperti pada hari ini. Pada zaman itu yang disebut al-Quran merupakan rangkaian ayat yanag tertulis pada kertas, kain dan sebagainya termasuk yang dihafal para sahabat.  Hari ini maksud al-Quran ialah sebuah mushaf atau naskhah 30 juzuk. Tidak ada riwayat yang menceritakan bahawa Nabi s.a.w. mengarahkan sahabat yang akan menulis wahyu supaya bersuci daripada hadas dahulu sebelum mencatat wahyu-wahyu berkenaan.  Lagi pula tujuan al-Quran diturunkan atas bumi ini sebagai panduan hidup manusia. Oleh itu secara logiknya pula, tidak mungkin ada sekatan untuk manusia membaca (termasuk menyentuhnya) demi memahami kandungannya.

w.a.

Khamis, Julai 17, 2014

KATA Imam: Ruh bersenang-lenang dengan kiriman pahala yang melimpah-ruah

CATATAN ini sebagai rekod rujukan saya (boleh juga digunakan oleh orang lain). Hari ini 17 Julai 2014 di sebuah masjid dalam daerah Sabak Bernam diadakan sambutan Nuzul al-Quran. Pihak masjid dengan beberapa institusi tempatan telah bekerjasama menjayakan program ini.  Maka diundanglah sekian banyak penuntut tahfiz untuk membaca al-Quran  sebanyak 30 juz dan pahalanya dihadiahkan kepada para arwah terpilih yang warisnya membayar sekian puluh ringgit untuk seorang arwah.

Selepas solat Maghrib diadakan ceramah berkenaan kepentingan al-Quran dalam hidup. Kesimpulannya, penceramah mengajak semua hadirin menjadikan al-Quran sebagai panduan yang sebenarnya supaya kehidupan rakyat di Malaysia menjadi aman sejahtera seperti kehidupan zaman terdahulu.

Imam masjid selaku pengerusi membuat ulasan dengan memberikan dalil begitu bermanfaatnya sebanyak 30 juzuk al-Quran yang pahala bacaannya itu sudah dihadiahkan kepada arwah-arwah terpilih.  Beliau memberikan dalil mimpi orang alim. Katanya, Si Alim bermimpi berada di alam barzakh dan memerhatikan semua yang ada di sana sedang mengutip sesuatu kecuali seorang lelaki yang bersantai saja.  Maka Si Alim mendatangi lelaki yang sedang bersantai untuk mendapat informasi. Lalu si lelaki yang bersantai itu memberitahu si Alim bahawa semua orang sedang mengutip pahala bacaan al-Quran yang dihadiahkan oleh orang-orang yang masih hidup. Dan dia tidak mengutip pahala bersama ahli kubur lain kerana sepanjang berada di alam barzakh dia sentiasa mendapat kiriman pahala bacaan al-Quran daripada anak lelakinya yang bekerja di pasar.  Kata Imam masjid, Si Alim terjaga dari mimpi dan bergegas ke pasar. Si Alim mendapati seorang lelaki sambil berjualan, mulutnya tidak henti membaca ayat al-Quran. Dia dikatakan sentiasa mengirim pahala kepada arwah bapanya!

Demikianlah dalil oleh Imam Masjid bahawa pahala bacaan al-Quran oleh orang hidup sangat bermanfaat kepada arwah-arwah sehingga dia mengatakan bahawa para arwah yang mendapat kiriman pahala bacaan al-Quran sedang bersenang lenang kerana pahala yang melimpah-ruah.

Komen saya:

Mimpi orang biasa seperti kita atau imam masjid sekalipun tidak boleh dijadikan dalil atau hujah berkenaan alam ruh. Ruh bukanlah perkara yang dapat dinyatakan secara fizikal. Malah alam kubur yang dikira paling dekat dengan kita yang masih hidup pun masih tidak dapat dibuktikan secara fizikal berkenaan soal-jawab malaikat, nyaman atau siksanya dalam kubur. Allah yang Maha Mengetahui hal ruh atau kehidupan orang mati. Lihat firman-Nya dalam surah Al-Israa’ ayat 85 (maksudnya), “Dan mereka bertanya kamu (Muhammad) tentang ruh. Katakanlah, ‘ruh itu termasuk urusan Tuhanku, sedangkan kamu diberi pengetahuan hanya sedikit’.”  Menurut Abdullah bin Abbas r.a., ayat berkenaan diturunkan setelah sekelompok kaum Yahudi bertanya kepada Rasulullah berkenaan ruh.

Tidak ada riwayat bahawa baginda Nabi s.a.w. melakukan bacaan al-Quran sama ada sendiri atau berjamaah bersama para sahabat kemudian pahalanya dikirimkan kepada arwah keluarga baginda. Walhal peringatan tentang kematian yang berhadapan dengan keadilan neraca Allah, tentang syurga dan neraka Allah sangat jelas dalam al-Quran.  Rasulullah sangat bersedih dengan kematian ahli keluarganya seperti isteri baginda, sepatutnya baginda Nabi paling hebat memberi contoh bagaimana membaca al-Quran untuk dikirimkan pahalanya kepada ruh isteri baginda.  Ini tidak berlaku.

Cara sebagian ahli agama kita melakukan ibadah untuk orang mati sedangkan baginda Nabi tidak melakukannya seolah-olah mendakwa Rasulullah tidak menyampaikan ajaran Islam dengan sebenarnya.  Bab mengirim pahala kepada orang mati Rasulullah tidak ajar, (adakah) mujur ulama Melayu dapat mengesan ketirisan Nabi dalam menyampaikan Islam! Begitukah?

Nanti ada tukang hujah berkata: "Nabi tidak larang, maka boleh buat."
Jawabnya begini: "Sila azan dan iqamah untuk solat tahajud atau tarawih, tidak ada larangan khusus daripada Nabi untuk hal itu."

Walhal baginda Nabi telah melarang melakukan ibadah baru yang direka-reka sendiri, maksudnya ibadah yang tidak ditunjukkan oleh baginda Nabi tetapi  orang membuatnya juga. Maksud hadis daripada Aisyah r.a. Nabi bersabda (maksudnya), “Sesiapa yang mengada-adakan perkara baru dalam urusan kami (hal agama) perkara yang tidak ada padanya, maka ia (rekaan agama) tertolak.” (Riwayat Al-Bukhari).


Al-Quran pula sangat jelas mengatakan seseorang hanya menerima atau menanggung kebaikan dan keburukan diri sendiri. Ayat 38-39 surah Al-Najm (maksudnya), “Sesungguhnya seseorang tidak memikul dosa perbuatan orang lain dan sesungguhnya tidak ada (balasan) bagi seseorang melainkan apa yang diusahakannya.”  Boleh juga rujuk ayat 46 surah al-Fusilat.

Isnin, Julai 14, 2014

HARAP Xinjiang tidak menjadi Pattani

DI kota Beijing negara China, umat Islam tidak dilarang menunaikan ibadah khusus seperti solat berjamaah dan berpuasa. Malah di wilayah lain bahagian selatan dan timur tidak ada larangan terhadap muslim melakukan ibadah dan menunjukkan imej sebagai muslim.


pemuda bangsa Uigur dari Xinjiang nomor dua dan empat dari kiri

Namun di wilayah Xinjiang umat Islam sangat dicurigai malah jelas ada usaha pihak berkuasa China mahu melenyapkan muslim dari sana.  Larangan beribadah terhadap umat Islam di Xinjiang adalah benar, dan jika kenyataan rasmi kerajaan China sama ada di Kuala Lumpur atau di Beijing menafikan situasi di Xinjiang adalah dusta. Komunis memang anti Islam!

Kebetulan sewaktu saya dan rakan-rakan di Beijing, bertemu dengan beberapa pemuda muslim dari Xinjiang yang gigih berdagang manisan kepada pelancong.  Mereka meminta kami mendoakan kesejahteraan dan keselamatan muslim di wilayah Xinjiang.  Menurutnya, bukan sahaja umat Islam tidak dibenarkan solat di masjid, malah lelaki juga dilarang menyimpan janggut. Muslimah memang dilarang memakai jilbab, sama seperti di Perancis sekarang dan Turki suatu ketika sebelum ini. Sangat ironis kerna pemerintah komunis yang sangat kejam di China menuduh kaum muslim di Xinjiang sebagai pengganas.

Mengapa diskriminasi di Xinjiang dan tidak di Beijing? Jawabnya ada kaitan dengan gerakan politik di Xinjiang yang menjurus ke arah kemerdekaan daripada pemerintahan di Beijing. Semoga Allah melindungi umat Islam di Xinjiang. 

Kini di mana-mana muslim tinggal sebagai minoriti di negara kaum kafir, sedang menderita umpama di Palestin, Myanmar, Thailand dan Filipina.  Tahun 1990-an dahulu di Bosnia yang dikatakan medan penghapusan kaum (oleh puak Ateis/Kristian Serbia) paling teruk sejak Perang Dunia Kedua.

Sabtu, Julai 05, 2014

SUTRAH menghindari dosa dalam masjid

MALAM-malam pada bulan Ramadan di masjid dan surau memang banyak orang melakukan ibadah, terutamanya solat malam atau tarawih. Maka menjadi kebiasaan juga banyak orang melakukan solat sunat selain solat berjamaah di masjid.  Barapa orang sangatlah yang memastikan solatnya menghadap sutrah. Dan berapa orang sangatlah yang tidak berjalan di hadapan orang yang sedang solat itu.

sutrah di hadapan orang solat

Sutrah ialah penghadang di hadapan orang bersolat.  Misalnya ada orang solat menghadap dan mendekat ke arah tiang masjid.  Sebenarnya dia menjadikan tiang sebagai sutrah.  Ada pandangan lain misalnya seseorang bersolat yang ada rehal di hadapannya. Rehal itulah sutrah atau penghadang dia solat.  Selain benda mati seperti tiang dan rehal, orang yang duduk atau sedang solat juga boleh dijadikan sebagai sutrah.

Apa pentingnya sutrah?

Pertama, meletakkan sutrah adalah sunah Nabi s.a.w..  Oleh kerna baginda Nabi s.a.w. memerintahkan supaya kita meniru cara baginda melakukan solat maka meletakkan sutrah atau mendekati sutrah adalah sebagian cara solat Nabi s.a.w.

Maksud sabda Nabi s.a.w., “Janganlah engkau solat kecuali menghadap sutrah.” (Sahih. Riwayat Ibnu Khuzaimah)

Solat menghadap sutrah sebenarnya menyelamatkan orang lain daripada berdosa berjalan di hadapannya.  Mungkin kerna jahil bab ini maka banyak orang berjalan di hadapan orang solat. Namun jika kita yang ada sedikit ilmu solat meletakkan sutrah maka orang yang melintasi di balik sutrah itu pasti tidak menanggung dosa.

Maksud sabda Nabi s.a.w. , “Seandainya orang yang lalu di depan orang yang solat mengetahui besarnya dosa yang ditanggungnya, nescaya ia akan memilih berhenti selama 40, itu lebih baik baginya dari lalu di depan orang yang shalat.” (Riwayat Al-Bukhari dan Muslim)

Walaupun hadis tidak menjelaskan maksud 40 itu, namun para ulama faham bahawa ada ancaman dosa di sana.

Adakah garisan saf di masjid merupakan sutrah?  Sebenarnya contoh daripada hadis memberitahu bahawa sutrah adalah benda yang meninggi, bukannya satu gambar sama rata dengan tanah atau lantai.

Dalam hadis riwayat Al-Bukhari dan Muslim ada menceritakan tentang fizikal sutrah.  hadis riwayat Bukhari dan Muslim, “Apabila Baginda solat di padang pasir dan tidak ada suatu pun yang boleh dijadikan sutrah, Baginda memacakkan tombak di hadapannya. Lalu Baginda solat menghadap tombak tersebut dan para sahabat bermakmum di belakang Baginda.”

Apabila kita bersolat, hendaklah mendekati sutrah. Maksudnya, apabila bersujud, dekatlah kepala kita dengan sutrah itu.  Ini berdasarkan sabda Nabi s.a.w. yang maksudnya, “Jika seseorang dari kalian melakukan solat menghadap sutrah, maka hendaklah dia dekat kepadanya, jangan sampai syaitan membatalkan solatnya.” (Sahih. Abu Dawud)


Semoga diamalkan salah satu sunah Nabi ini.

Selasa, Jun 24, 2014

PUASA bukan adat resam Melayu

BERSYKURLAH kerana hampir semua ustaz yang berceramah mengenai  puasa pada bulan Ramadan pasti berdalilkan ayat al-Quran.

Dalil puasa satu ibadah kepada Allah. Ayat 183 al-Baqarah: “Wahai orang-orang beriman, diwajibkan kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum  kamu agar kamu bertaqwa.”

Dalil pelaksanaan dan kekecualiannya. Ayat 184 al-Baqarah: (Iaitu) beberapa hari tertentu.  Maka sesiapa antara kamu sakit atau dalam pengembaraan (lalu tidak berpuasa), kawa (wajib mengganti) sebanyak hari (yang dia tidak berpuasa itu) pada hari-hari lain. Dan bagi orang yang berat melaksanakannya wajib membayar fidyah iaitu memberi makan seorang miskin.  Namun sesiapa dengan kerelaan hati mengerjakan kebajikan maka itu lebih baik baginya, dan puasamu itu lebih baik bagimu jika kamu mengetahui.”

Bukan sahaja diterangkan maksud dalil-dalil berkenaan, malah dalam solat juga dibacakan ayat-ayat berkenaan.  Sungguh inilah cara pengajaran yang baik, iaitu memberikan dalil daripada sumber yang tulen iaitu al-Quran perihal puasa.  Sebenarnya berpuasa dalam kalangan orang Melayu mungkin saja sebagiannya memahami dan mengamalkannya sebagai tradisi atau adat resam.  Namun dengan kaedah para ulama dan ustaz yang tetap memberikan dalil al-Quran, maka kefahaman bahawa puasa sebagai adat resam Melayu sangatlah kecil bilangannya.

Pencaramah juga pasti akan memberikan dalil hadis nabi s.a.w. apabila meminta orang yang akan berpuasa pada siang hari, bersahur dahulu sebelum masuknya waktu Subuh.  Walaupun secara logik akal, boleh saja dihujah bahawa sahur sangat perlu kerana selepas Subuh orang akan berlapar selama 12 jam.  Antara dalil hadis nabi s.a.w. ialah hadis ini: (maksud sabda Rasulullah s.a.w. “Perbedaan antara puasa kita dan puasa ahlul kitab adalah makan sahur.” (riwayat Muslim)

Dengan dalil-dalil ini tidak syak lagi bahawa bersahur dan berpuasa adalah sunah nabi dalam beribadah, bukan tradisi Melayu sejak zaman silam.

Ahad, Jun 22, 2014

TAHLIL arwah: Ikut Perlis atau Pulau Pinang?

JANGANKAN dua orang atau dua kumpulan berselisih faham mengenai amalan sesuatu agama, malah dua negeri pun berbeda pendapat besar.  Perbedaan pendapat ini bukanlah berkaitan hukum makruh iaitu antara perkara yang bagus ditinggalkan atau tidak bagus dilakukan. Perbedaan hukum ini antara sunah yang wajib ditegakkan dan haram dilakukan berkaitan satu perkara!

Jabatan Agama Islam Perlis mengambil keputusan bahawa amalan nenek-moyang bertahlil arwah itu sebagai perbuatan bid'ah iaitu tercela dalam agama. Mudahnya perbuatan itu sekalipun berbau ibadah kepada Allah adalah haram.  Jabatan Agama Islam Pulau Pinang pula mengambil keputusan tahlil arwah itu bukan bid'ah, bukan haram atau bukan berdosa. 

Dalam satu ceramah sebelum Khutbah Jumaat di desa saya, ustaz berhujah bahawa menghadiri kenduri arwah dapat pahala sekalipun dia mengakui ada orang tidak mahu melakukannya.

Ya ulama, habib, ustaz dan budak-budak yang belajar agama, ajarlah agama kepada masyarakat dengan bersumberkan  dalil al-Quran dan Hadis sahih. Tuan-tuan belajar agama untuk dapatkan ijazah sampai empat tahun. Yang belajar di sekolah pondok atau pesantren pun ada yang empat hingga enam tahun. Kemudian tuan-tuan mengumpul kitab agama berjilid-jilid di rumah sebagai rujukan....maka tidak cukupkah lagi untuk menyampaikan ilmu agama yang jelas sumber hukumnya.  Apakah tidak malu kepada anak-anak muda dengan jawaban begini: "Ini amalan turun-temurun nenek moyang yang disusun oleh ulama-ulama zaman silam. Maka janganlah dipertikaikan lagi."  Maaf ya tuan-tuan alim, jika itu jawabannya, itu adalah jawaban orang yang tidak ada sijil, diploma atau ijazah dalam agama. Mudahnya itu mungkin jawaban petani-petani di kedai kopi dalam bab agama! 

Jika tuan-tuan mahu memilih jawaban seperti orang di kedai kopi, janganlah tuan-tuan memfatwa haram dan dosa kepada wanita muslim yang memakai baju sendat, tidak berjubah labuh dan memakai tudung kepada kecil.  Sesungguhnya pakaian wanita melayu kita secara turun-temurun dan warisan nenek moyang ialah kebaya, kain batik, berselendang di bahu atau meletakan saja segumpal kain di kepala.  Tidakkan pakaian mereka sebagai perselisihan pendapat di sisi para ulama dan fuqaha?

dari Perlis
dari Pulau Pinang

Selasa, Jun 17, 2014

MENJEJAK Parameswara di China

BAGI penuntut sejarah, berada di negara besar China merupakan sebagian daripada pelajaran hidup sejarah yang dipelajari. Saya mula mengenal sejarah China sewaktu di Tingkatan Satu. Dalam subjek Sejarah Dunia antara lain mendedahkan saya kepada tamadun China purba zaman Shih Huang Ti yang membina Tembok Besar.  Kemudian sudah menjadi satu pelajaran wajib dalam sejarah mengenai hubungan empayar Melaka dengan negara China kurun ke-15. Ada rekod di China mengenai hubungan Melaka-China dan ada yang menjadi versi di Tanah Melayu sahaja, tidak di China.


Kota Larangan
replika istana sultan Melaka abad ke-15
Ketika saya di Kota Larangan atau Forbidden City saya mengimbas Parameswara yang menjadi tetamu kerajaan China, Dinasti Ming. Asalnya, Laksamana Yin Ching berkunjung ke Melaka tahun 1403, iaitu saat Melaka baru saja bermula menjadi negeri atau pemula empayar.  Kemudian Laksamana Cheng Ho datang pula ke Melaka sebagai salah satu siri kunjungan luar ketua angkatan laut China abad ke-15.  Telah direkodkan Melaka menjadi negara sahabat dengan China.  Mungkin saja Cheng Ho datang dengan satu armada besar dan menjadi berita kepada semua kerajaan di Nusantara. Semua penuntut sejarah diajar menerima negara China menjadi pelindung Melaka daripada mana-mana kerajaan yang mahu mengganggu Melaka! Sudah dua kali laksamana agung China ke Melaka, namun Melaka belum membuat kunjungan diplomatik ke sana.

Dalam sejarah Melaka, Parameswara telah melawat China pada tahun 1414 dan 1424.  Tentulah Parameswara dilayan sebagai tetamu khas negara sahabat di istana maharaja China. Berdasarkan rekod bahawa kerajaan dinasti Ming baru mula membuat Kota Larangan atau istana agungnya tahun 1406, tentulah Raja Melaka pertama itu tidak menjejak istana agung (sekarang disebut Kota Larangan atau Forbidden City). Kota Larangan itu disiapkan pada tahun 1420 dengan keluasan 72 hektar dan mempunyai 9999 kamar tidur. Itu menggambarkan banyaknya bangunan dalam kota berkenaan.

Di Kota Larangan itulah terletak pusat pentadbiran kerajaan China dari zaman dinasti Ming (saat hubungan Melaka-China dahulu) hingga zaman dinasti Qing. Untuk rekod, dinasti Qing yang berasal daripada Manchu memerintah sehingga maharajanya yang terakhir iaitu Maharaja Puyi yang berusia 6 tahun. Tahun 1911 rakyat menolak sistem pemerintahan beraja di China.

Menjejak kaki di Kota Larangan itu pasti dapat menggambarkan kehebatan atau keagungan kerajaan China zaman lampau. Mudah kata, tidak ada sebuah rumah atau istana di Tanah Melayu yang menyamai luasnya Kota Larangan.  Dengan kota seluas itu dilengkapi kemudahan untuk kerajaan besar, tentulah menggambarkan betapa banyaknya rakyat China zaman itu.  Ini samalah dengan imej candi Borobudur di Tanah Jawa yang dibina selama 75 tahun mengambarka kekayaan dan keagungan kerajaan Sailendra zaman itu!  Tidak ada bedanya dengan manusia zaman sekarang yang mempertontonkan kekayaan fizikal sebagai tanda mempunyai kekayaan dan imej yang agung.  Oleh itu fahamlah Putrajaya dibina kerajaan Malaysia sebagai salah satu mercu tanda kejayaan Malaysia. Apa gunanya mendakwa Malaysia negara yang dikenali rakyat dunia luar jika daerah pentadbirannya masih usang dan kecil. Begitu juga apabila ekonomi Malaysia sudah mapan, tentulah tidak sesuai lagi Lapangan Terbang Subang masih digunakan sebagai pintu masuk sebuah negara yang mempunyai wawasan jitu. Hanya orang yang mindanya kecil tidak faham Malaysia memerlukan Putrajaya, KLIA, Litar Sepang dan banyak mercu ekonomi yang moden.

Bagaimana istana Kesultanan Melaka dibandingkan Kota Larangan, yang sama-sama wujud pada kurun ke-15? Itulah imej atau gambaran yang lain. Istana Kesultanan Melaka yang sebenar sudah lenyap kerna tradisi pembinaan di alam Melayu berteraskan kayu. Di China, tradisi pembinaannya berteraskan batu dan kayu terbaik yang disalut simen.  Sebagian Kota Larangan seperti dinding, alang-alang dan tiang adalah daripada kayu. Dan semua struktur istana agung itu masih kukuh walaupun sudah ratusan tahun!  Namun replika istana Kesultanan Melaka telah dibangunkan seupaya mungkin menyamai seperti dalam  buku Sejarah Melayu catatan Tun Seri Lanang.  Dengan membandingkan istana Kesultanan Melaka dan Kota Larangan di China, dapatlah kita memahami aspek-aspek lain kedua-dua kerajaan sezaman itu.

Hari ini Medan Tienanmen dan Kota Larangan di Beijing menjadi titik tengah kota Beijing.  Ini umpama Kaabah  sebagai titik utama pembangunan dan perkembangan kota Makkah jaman moden.

Demikian antara iktibar yang diperolehi sebagai penuntut sejarah tatkala di China.

Selasa, Jun 10, 2014

LONGKANG di Teluk Intan

BAGI saya perjalanan dan pemandangan di bandar Teluk Intan adalah perkara biasa. Catatan ini tiada kaitan langsung dengan ba'da atau pasca PRK di bandar berkenaan. Yang mahu dikongsikan di sini ialah kekotoran sebagian longkang yang sepatutnya bersih!



Dua foto di atas merupakan keadaan di bahagian hadapan dan belakang sebuah bangunan utama di bandar itu. Tidaklah jauh dari mercu tanda Bangunan Condong. Di bangunan itu terdapat restoran, sebuah bank dan dua buah kedai kamera!  Bukanlah bangunan usang atau terpencil di pinggir Sungai Perak.

Imej longkang begitu membawa beberapa tafsiran.

Pertama: Minda para pentadbir bandar yang menganggap kebersihan longkang bukan keutamaan. Barangkali ini masalah satu negara. Saya pernah singgah di pekan Kuala Muda di Kedah (2010) dan sangat tidak tahan dengan bau busuknya.  Beberapa tahun dahulu di belakang pasar terkenal di Kelantan juga berkeadaan sama.  Walhal berapa banyak orang yang pernah pergi ke Jepun, Australia dan Korea memberitahu kita yang bandar-bandar di sana sangat bersih dan menyamankan kehidupan manusia. Ironisnya, kita sering berkata 'Islam, Islam, Islam!'.

Kedua: Masyarakat kita memang masyarakat pengotor.  Sikap pengotor lahir sebagai terjemahan daripada minda yang kotor.  Bagi orang kita sama ada yang Islam (mendakwa agama Islam sangat mendidikan umatnya menjaga kebersihan dengan berwuduk lima kali sehari) atau bukan Islam (yang berpegang kepada nilai-nilai murni), sampah merupakan sebagian ciri kehidupan.  Di mana-mana kita boleh melihat gerai makan atau kedai kopi di tepi jalan yang berdebu dengan longkangnya berbau busuk.  Kita boleh melihat peniaga dan pengguna melonggokkan sampah di bawah pokok yang akhirnya terburai menjadi lapangan sampah. Apa lagi yang masyarakat kita mahu tentang menjaga kebersihan?

Ketiga: Malaysia bukan tiada undang-undang.  Masalahnya ialah penguatkuasaan undang-undang.  Bukan soal tidak cukup kakitangan sebagai penguatkuasa, masalahnya ialah 'budi bicara' penguatkuasa.  Budi bicara yang dimaksudkan ini bukan rasuah, tetapi 'bermalu-alah' kepada ahli masyarakatnya.  Yang mahu dikenakan tindakan bukan orang lain, ahli masyarakat atau sanak saudaranya juga. Penguatkuasa juga ada pertimbangan lain, tidak mahu mencari musuh!  Maka itulah jadinya.

Kesimpulannya, soal sampah dan kotor-mengotor di banyak tempat sebagai sempurnanya satu sistem mengekalkan kekotoran. Bermula daripada pemikiran pentadbir, budaya masyarakat dan ketidaksanggupan penguatkuasa bekerja dengan betul.  Kepada yang ada idealisme senang saja. Allah tidak mengabaikan setiap pekerjaan walaupun sebesar 'zarah', maka sesiapa (muslim) yang beriman tidak akan menjadi salah satu ejen kotor-mengotor ini.  Allah pasti membalas amal sebesar zarah itu. Maka yang percaya balasan Allah itu, secebis sampah pun tidak akan dicampakkan di mana-mana sesuka hati.  

Sabtu, Jun 07, 2014

HAKIKATNYA China kuasa besar dunia

Catatan orang kecil di kota Beijing.

Sewaktu berkunjung di Madinah dahulu, saya mahu ketawa apabila saya bebas berkomunikasi dengan peniaga-peniaga Arab sekitar  Masjid Nabi dalam  Bahasa Melayu. Malah saya kerap bertutur Melayu langgam Arab seperti bicara P Ramlee dalam filem Ahmad Albab.  Sebab itu saya mahu ketawa. Artinya, di sebuah kota yang jauh dari dunia Melayu Nusantara, saya tidak perlu menggunakan bahasa asing untuk hidup.  Bagaimana di Beijing?

ketemu Pak Jokowi, orang Tionghua dari Surabaya
Propaganda China bahawa bangsanya sangat hebat

Dua hari di kota tua Beijing, saya melihat banyak wajah Nusantara di kawasan-kawasan pelancongan.  Malah saya disapa oleh seorang lelaki wajah Cina dari Surabaya. Lalu, bukan lagi saya berbicara dengan lelaki yang bernama Jokowi dalam bahasa Melayu, malah Bahasa Jawa.  Oleh kerna agak banyak orang dari Nusantara ke Beijing, kerajaan China pasti tidak mahu membuat orang Nusantara bingung seperti ayam memasuki dunia itik.

Sebelum ini saya juga mendapat maklumat bahawa peniaga-peniaga Cina yang fasih bertutur Bahasa Arab semata-mata untuk memudahkan perniagaan mereka dengan bangsa Arab.  Maka fahamlah saya mengapa ketika di Madinah dan Makkah, begitu banyak barang buatan China di sana.  Jangan fikir kopiah, sejadah, biji tasbih, jubah dan semacam barangan berimej Arab Saudi di Makkah adalah buatan bangsa Arab, tidak!  Semuanya diimport dari China, dan muslim yang ke Makkah dan Madinah menjadikan barangan itu sebagai ole-oleh dari dua kota suci.

Pertama: Semua pengunjung Nusantara dilayan oleh pembawa pelancong dalam Bahasa Melayu-Indonesia.  Saya katakan lebih kepada bahasa yang digunakan di Indonesia.  Oh, saya teringat tulisan guru saya Prof Awang Sariyan (sekarang Pengarah DBP) mengenai tersebar luasnya pengajaran Bahasa Indonesia di serata university seluruh dunia, bukannya Bahasa Melayu kita atau Bahasa Malaysia. Sebagiannya adalah di Beijing.  Untuk rekod, sebelum menjadi Pengarah DBP, Prof Awang Sariyan bertugas sebagai profesor Bahasa Melayu untuk Kursi Pengajian Melayu di Universiti Beijing (maaf jika tersilap nama universiti).

Di mana-mana pun yang ada penerangan sangat mendalam mengenai imej China, akan diterangkan dalam Bahasa Melayu Indonesia.  Ini bermakna China telah menyediakan banyak pegawai atau petugas melayan pengunjung asing menuruti bahasa pengunjung.  Konsep ini berbeda dengan di negara kita yang lebih menggunakan bahasa Inggeris untuk semua pengunjung luar.  Hal ini bermakna, Bahasa Mandarin dikukuhkan tanpa gangguan Bahasa Inggeris, tetapi semua pengunjung dari luar masih tetap mendapat maklumat lengkap dan benar daripada bahasa pengunjung. Tentulah ada lagi pegawai penerangan yang fasih berbahasa Jerman, Arab, Perancis, Inggeris, Jepun, Korea dan sebagainya.  Ini semua demi kepentingan ekonomi China dan penerimaan semua penduduk dunia terhadap bangsa dan budaya China.

Kedua: Semua pengunjung akan disajikan dengan imej China yang hebat.  Mereka dibawa digedung ubat tradisional Cina.  China pasti menekankan sejarah perubatan dan pengubatan bangsa Cina ribuan tahun. Pegawai-pegawainya  pasti memberitahu semua sumber ubat itu berasal dari mana-mana wilayah China dan memberitahu semua ubat modern Barat membawa keburukan kesihatan kerna bahan-bahan kimianya.

Semua pengunjung juga dibawa ke pusat pembuatan barang hiasan bangsa Cina. Batu jade dan Kristal China pasti dikatakan terbaik, malah pemakainya akan mendapat kebaikan kesihatan.  Dan batu-batu berkenaan cukup di serata negara China. Mana ada pemakai barangan emas (baca produk Barat) diberitahu kebaikan mengenai kesihatan?  Sama ada pemakai jade menjadi lebih sihat atau tidak, saya yakin kempen ini lebih kepada propaganda menaikkan imej China kepada masyarakat dunia.  Pengunjung juga dipaksa menonton seni akrobatik China sebagai memantapkan lagi propaganda bangsa Cina sangat hebat. Ya, semua pengunjung luar bertepuk tangan setelah setiap aksi hebat anak-anak muda Cina.  Pasti tidak ada program akrobatik di Malaysia dan Indonesia. Maka gambarannya ialah kehebatan bangsa Cina di mata semua pengunjung luar termasuk dari Barat.

Mereka menjual sejarah China yang lama dan hebat, pastinya tinggalan dinasti kuno seperti Tembok Besar dan Istana Larangan itu. Untuk apa, kalau bukan memberi tahu masyarakat dunia bahawa China sudah ribuan tahun membangun dan menjadi kuasa dunia.  Pastinya pengunjung tidak menemukan kehebatan ribuan tahun dahulu di negara kuasa besar sekarang, Amerika Syarikat.  Ini mudah difahami. Walaupun China membenci semua amalan feudal kuno itu, tetapi membanggakannya sebagai warisan bangsa. Semua warisan ribuan tahun itu akan dijadikan warisan dunia. Warisan dunia berarti menjadi warisan seluruh warga dunia.  Jika banyak benda atau kota menjadi warisan masyarakat dunia, ‘apa barang’ kalau China tidak menjadi satu kuasa terbesar dunia?  Ya, China mahu menjadi nenek moyang kepada seluruh manusia di dunia termasuk rakyat Barat di Amerika dan Eropah. Dan sejarahnya, fosil manusia Peking itu sebagai antara manusia terawal menurut kajian sainstifik.  Tentulah ini sebagai hujah kuat China bahawa semua manusia di dunia ini bermula dari Peking atau Beijing.

Amerika ada warisan dunia apa?



Jumaat, Jun 06, 2014

KOMUNIS apa di China sekarang?

Catatan orang kecil di Beijing.

Walaunpun sebilangan besar rakyat Malaysia mengetahui komunisme melalui saluran kedua d an seterusnya, bukan first hand, namun tidaklah semua yan bukan secara first hand itu propaganda Barat semata-mata.  Maksud saya sepanjang Perang Dingin 1945-1990, Barat lebih banyak memberi maklumat buruk menenai komunisme dan masyarakat dunia komunis.  Dengan adanya foto manusia berbaris panjang di Poland dan Jerman Timur untuk membeli makanan atau roti, tentulah satu keadaan benar mengenai sistem ekonomi kawalan.  Kerajaan tidak membenarkan penubuhan entity perniagaan sebab akan mewujudkan jurang pemilikan harta dalam kalangan rakyat.
bertualangan di Beijing

dunia kapitalis

dunia marhaen
lambang kekayaan di negara komunis?

masih mengaku perjuangan komnisme
Pembinaan tembok Berlin selepas Perang Dunia Kedua bukanlah propaganda Barat. Tembok itu dibina oleh pemerintah Jerman Timur untuk menghalang penghijrahan penduduknya ke Jerman Barat akibat amalan komunisme di wilayah timur.  Kalau benar tembok itu hanya propaganda Barat mengenai keburukan dan masalah sistem komunis, tentulah sebaiknya Jerman Barat  (demokrasi) yang membinanya.

Mungkin filem The Killing Field mengenai kekejaman dan kesulitan hidup manusia komunis di Kemboja sebagai salah satu propaganda Barat kepada masyarakat dunia, tetapi kemunduran mansusia akibat pemerintaan komunis juga secara nyata di Vietnam dan Laos. Jadi apakah kota Beijing yang sekarang sebagai antara kota penting dunia pernah mengalami nasib buruk seperti kota Phnom Penh, Ho Chi Minh dan Berlin Timur?

Kota Beijing menjadi pusat pemerintahan China sejak zaman purba dan kini mempunyai 20 juta jiwa. Luasnya 24 kali kota Singapura! Penduduk Singapura sekitar 5 juta.  Adakah bangunan di Beijing dan kekayaannya hari ini yang seperti di kota-kota negara demokrasi hanya muncul setelah komunisme mengalami nasib buruk mulai tahun 1990? Tidak mungkin.

China sebuah negara komunis.  Komunis apa untuk kota Beijing? Tidak ada perbedaan kehidupan masyarakat Beijing dengan Kuala Lumpur.  Manusia bebas memiliki harta dengan ditandai dengan pemilikan syarikat perniagaan dan kenderaan.  Pemandangan biasa di Beijing ada orang yang berkenderaan mewah dengan orang yang mengutip sampah berpakaian kumal.

Syarikat-syarikat gergasi bertebaran di mana-mana. 

Anak-anak di Malaysia diwajibkan mempelajari sedikit asas ajaran komunis yang diperjuangkan oleh Parti Komunis Malaya (PKM) tahun 1930-an hingga 1960-an. Antaranya ialah komunis mengajarkan kesamarataan hidup: Tiada orang kaya dan tiada orang miskin. Semua harta adalah milik negara.  Ini bermakna perjuangan PKM yang dibantu secara total oleh Parti Komunis China (PKC) tidak berbeda dengan contoh negara komunis di Kemboja tahun 1975-79.

Kalau benar China pengamal tegar  komunisme, kita hanya melihat bangunan usang dan manusia yang muram di kota Beijing sekarang ini.  Tidak, Beijing seperti semua kota besar di Malaysia. Ada imej orang kaya dan miskin. Semua bangunan perniagaan dihias indah menarik pelanggan.  Peniaga jalanan juga berebut-rebut melariskan jualannya tanda mahu mencari kekayaan.  Amat sedikit sekali melihat tentara, polis atau penguatkuasa undang-undang berkeliaran memastikan rakyat mematuhi undang-undang komunis.  Malah amat memalukan saya, apabila semua pelancong China yang ke Malaysia mudah saja melihat polis membuat rondaan sama ada untuk membendung jenayah dan mencari kesalahan pengguna jalan raya.  Pemandangan penguatkuasaan undang-undang seperti di KL tidak ada di Beijing.  Jika dibanding antara dua kota (Beijing yang komunis dan KL yang demokrasi) nyata Bejing sepatutnya dikatakan demokrasi dan KL itu berjiwa komunis!  Saya kata begitu kerna, fitrah manusia selalunya mahu bebas mengikut kehendak sendiri sekalipun melanggar undang-undang. Sepatutnya undang-undang keras komunis memperlihatkan kawalan tentera dan polis diserata Beijing.  Kata teman yang kerap ke kota tua ini, orang di Beijing sudah takut undang-undang secara alamiah kerna hukuman-hukuman yang ada sangat keras.  Rasuah pun dihukum tembak!  Di Malaysia, semakin lama… semakin banyak ruang diberikan atas nama hak asasi manusia.  Maka semakin banyak manusia perlu diawasi oleh penguatkuasa undang-undang. Benar kata satu penyair tanah air (dulu saya kaji sajaknya semasa di sekolah menengah), ketika di luar negeri kita bebas melihat negara sendiri.


Saya melihat negara sendiri melalui jendela luar kamar di negara asing.

MENCARI ruang Islam di China

Catatan orang kecil di Beijing.

Sewaktu di tanah air, fikiran saya tentang negara China ialah mengenai Islam dan komunisme di China. Benarkah banyak masjid di kota Beijing yang saya gambarkan dalam minda seperti banyaknya masjid di tanah air kita Malaysia. Dan apakah benar China sebuah negara yang berlandas ajaran komunis yang mementingkan kesamarataan semua rakyat dan memiliknegarakan semua harta.  Dua pencarian ini kerap muncul kerna maklumat yang sedia ada dari sumber-sumber tidak rasmi dan rasmi terutama melalui sistem pendidikan dalam negara.




Saya berkesempatan melawat kota Berjing awal Jun 2014.  Maka sedikit catatan saya mengenai persepsi di atas.  Seperti di Malaysia yang saya tidak pernah mendapat maklumat yang tepat mengenai jumlah penduduk muslim di China, kebetulan saya bertemu seorang mahasiswa sebuah university ketika menziarahi masjid tua (dibina tahun 1921), Masjid Niujie, dia mendakwa terdapat 20 juta muslim daripada 1.38 juta rakyat China.  Tentulah peratusannya kecil amat. Tambahan pula dia pun bersetuju dengan saya bahawa kebanyakan daripada 20 juta itu tertumpu di wilayah barat (sedang bergolak kerna ada masalah politik dengan kuasa Beijing), Xinjiang dan beberapa wilayah selatan. Ini bermakna jumlah musiim di kota Beijing tidaklah dapat membentuk satu pandangan pentingnya satu kehidupan manusia berbudaya Islam.

Pengunjung-pengunjung muslim akan bermasalah sedikit ketika membersihkan diri setelah membuang air kerna hampir semua tandas tidak menyediakan punca air, kecuali di ruang hadapan.  Ini bermakna kita mesti membawa air dalam botol ke dalam tandas untuk membersihkan diri kita setelah membuang air.

Masjid?  Kita faham munculnya surau dan masjid kerna adanya komuniti muslim. Seperti di jalan Niujie, dahulunya merupakan pusat tinggal muslim di kota Beijing, maka wujudlah sebuah masjid dan sekolah muslim. Menurut dua pemuda bangsa Uighur yang berdagang makanan kepada palancong, terdapat banyak masjid di Beijing tetapi bukanlah masjid sebagaimana yang ada di banyak negara Islam. Masjid Nuijie memang besar seperti di Malaysia, tetapi masjid-masjid lain yang dikatakan banyak itu sebenarnya seperti surau di Malaysia.  Hanya warga Beijing yang tahu kedudukan masjid-masjid berkenaan, dan pelancong muslim hanya diperkenalkan dengan masjid yang agak besar.


Tanda-tanda restoran atau bangunan yang dimiliki oleh muslim ialah warna hijau. Namun dengan jumlah kecil muslim di Beijing, tidaklah mudah menemui restoran muslim yang papan tandanya berwarna hijau.  Untuk rekod, warna tema masjid Niujie yang tertua pun bukan hijau, tetapi merah.  Sebagian hiasan di bumbung masjid juga kedapatan patung seperti yang biasa ada di bangunan-bangunan lain. Patung singa dan naga menjadi symbol budaya orang Cina.

Sabtu, Mei 17, 2014

BERI rasuah untuk bertaubat?

GELENG kepala membaca berita kakitangan Lembaga Tabung Haji didapati bersalah kerana menerima rasuah untuk mempercepat 27 orang menunaikan haji.  Bukan geleng kepala kerana kerani itu menerima rasuah (perangai itu ada di mana-mana kepada yang tak pernah puas duit), tetapi kepada calon hujaj!

petikan akhbar Sinar Harian

Berhaji adalah menunaikan ibadah, maka di sana bukanlah untuk berseronok umpama melancong.  Sesiapa yang pernah menunaikan haji pasti merasai pengalaman sukar sepanjang menunaikan rukun Islam kelima disebabkan banyaknya manusia, debu, masalah kesesakan dan seribu macam lagi. Ada yang asalnya sihat pun di sana ditimpa sakit.  Namun semua hujaj bersabar kerana mahu membersihkan diri dan mendapat keampunan Allah. Mendapat keampunan dan reda Allah itu adalah matlamat utama setiap muslim menunaikan haji.

Apabila mengetahui ada yang sampai melakukan rasuah untuk mendapatkan keampunan Allah, itu yang membuat orang geleng kepala.  Apakah selama hidup di Malaysia tidak berpeluang bertaubat dan bangun solat malam.  Tidak berpeluang beristighfar memohon keampunan daripada-Nya sehingga merasakan jika tidak bertaubat di hadapan kaabah, maka Allah tidak menerima taubatnya?

Aduhai..... cukuplah berita memberi rasuah untuk bertaubat, sebagai berita kartun yang terakhir.