Pengikut

Sabtu, Jun 15, 2019

TIDAK sunah meraup muka setelah doa

Oleh: Ummu Andhe Sukardi


HUKUM MENGUSAP WAJAH SETELAH BERDOA

Hadits-hadits mengenai mengusap wajah setelah berdoa adalah hadits-hadits yang dhoif (lemah) dan tidak dapat saling menguatkan. Sehingga tidak bisa menjadi sandaran untuk amalan mengusap wajah setelah berdoa. Karena amalan ibadah hanya bisa ditetapkan oleh hadits yang maqbul.

Hal ini sebagaimana diutarakan oleh Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah,

وَأَمَّا رَفْعُ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَدَيْهِ فِي الدُّعَاءِ: فَقَدْ جَاءَ فِيهِ أَحَادِيثُ كَثِيرَةٌ صَحِيحَةٌ وَأَمَّا مَسْحُهُ وَجْهَهُ بِيَدَيْهِ فَلَيْسَ عَنْهُ فِيهِ إلَّا حَدِيثٌ أَوْ حَدِيثَانِ لَا يَقُومُ بِهِمَا حُجَّةٌ وَاَللَّهُ أَعْلَمُ

“Adapun mengenai Nabi Shallallahu'alaihi wa sallam mengangkat tangan dalam berdoa, ini telah diriwayatkan dalam banyak hadits shahih. Sedangkan mengusap wajah, maka tidak ada kecuali satu atau dua hadits saja yang tidak bisa menjadi hujah. Wallahu a’lam.” (Majmu’ Al Fatawa, 22/519)

Ini adalah logika yang cerdas dari Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah. Pernyataan ini disebutkan dan diperluas lagi oleh Syaikh Al Albani rahimahullah:
“Adapun mengusap wajah (setelah doa) di luar shalat, maka tidak ada hadits kecuali ini dan yang sebelumnya. Dan tidak benar bahwa hadits-haditsnya saling menguatkan dengan banyaknya jalan (sebagaimana dikatakan oleh Al Munawi) karena terlalu beratnya kelemahan yang ada pada jalan-jalannya. Oleh karena itu Imam An Nawawi dalam Al Majmu’  mengatakan: ‘hukumnya tidak disunnahkan‘, juga dikuatkan oleh perkataan Ibnu Abdissalam (ulama Syafi’iyyah): ‘tidak ada yang melakukannya kecuali orang jahil‘.

Dan yang lebih menguatkan lagi bahwa hal tersebut tidaklah disyariatkan adalah bahwasanya mengangkat tangan dalam dia telah ada dalam banyak hadits shahih, namun tidak ada satupun di dalamnya yang menyebukan tentang mengusap wajah. Maka ini insya Allah menunjukkan pengingkaran terhadap perbuatan tersebut dan menunjukkan itu tidak disyariatkan”. (Irwa Al Ghalil, 2/182)

Wallaahu a’lam bisawab.

Ahad, Jun 09, 2019

ORANG mahu agama yang tulen

PADA saat ada barang tulen dan tiruan [kurang berkualiti], orang mantap mahukan yang tulen,  yang asal, kerna diyakini tepat dan sangat bagus. Begitu juga fitrah manusia sesuai untuk mencari kebenaran beragama. Manhaj beragama yang asal,  tulen dan tepat ada pada generasi yang awal.

Rasulullah ﷺ bersabda:

خَيْرُ النَّاسِ قَرْنِي ثُمَّ الَّذِينَ يَلُونَهُمْ ثُمَّ الَّذِينَ يَلُونَهُمْ

Sebaik-baik manusia adalah generasiku (iaitu generasi sahabat), kemudian orang-orang yang mengiringinya (iaitu generasi tabi’in), kemudian orang-orang yang mengiringinya (iaitu generasi tabi’ut tabi’in). [ Riwayat Al-Bukhari]

Barang,  semakin lama diolah atau ditokok tambah atau diperbaiki untuk keperluan zaman. Hal itu memang digalakkan untuk menyelesai masalah hidup manusia. Agama tidak boleh ditokok tambah atau dikurangi. Apa rupa ibadah agama pada jaman Rasulullah Shallallahu alaihi wasallam itulah yang muktamad hingga akhir zaman.

pada firman Allah Ta’ala,

الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الْإِسْلَامَ دِينًا

“Pada hari ini telah Aku sempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Aku cukupkan kepadamu ni’mat-Ku, dan telah Ku-redhai Islam itu jadi agama bagimu.” [QS. Al Ma’idah: 3]

Namun,  berdasarkan sejarah agama yang dibawa para Nabi seperti Nabi Ibrahim,  Nabi Musa dan Nabi Isa,  ada manusia yang menokok tambah ajaran agama untuk kepentingan nafsu. Tepat sekali Rasulullah Shallallahu alaihi wasallam memberi peringatan berkaitan menambah, mengubah suai ibadah atau seumpamanya.

Baginda Rasulullah ﷺ  bersabda,

مَنْ أَحْدَثَ فِى أَمْرِنَا هَذَا مَا لَيْسَ مِنْهُ فَهُوَ رَدٌّ

“Barangsiapa membuat suatu perkara baru dalam agama kami ini yang tidak ada asalnya, maka perkara tersebut tertolak.”
[Riwayat Al-Bukhari dan Muslim]

Sabda baginda ﷺ  lagi

أَمَّا بَعْدُ فَإِنَّ خَيْرَ الْحَدِيثِ كِتَابُ اللَّهِ وَخَيْرُ الْهُدَى هُدَى مُحَمَّدٍ وَشَرُّ الأُمُورِ مُحْدَثَاتُهَا وَكُلُّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ

“Amma ba’du. Sesungguhnya sebaik-baik perkataan adalah kitabullah dan sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad ﷺ. Seburuk-buruk perkara adalah yang diada-adakan (bid’ah) dan setiap bid’ah adalah sesat.”
[Riwayat Muslim]

Kesimpulannya,  beragama yang benar adalah mengikuti yang disebut oleh Rasulullah Shallallahu alaihi wasallam iaitu zamannya,  sahabat dan selepas sahabat. 

Rabu, Jun 05, 2019

TARAWEH di luar Ramadan?🤔

Sebagian kita bersungguh-sungguh ke masjid untuk bertaraweh, tetapi tidak shalat seperti taraweh setelah tamat Ramadan. Ada yang mengatakan tidak mampu shalat sendiri 23 rakaat dan sebagian berkata, 'kami hanya layak jadi makmum,  takut shalat malam sendiri,  bimbang tak diterima'. Begitulah tinggi tanggapan shalat taraweh ini. Sebenarnya shalat taraweh ini ialah shalat sunat malam. Shalat sunat seperti shalat sunat sebelum atau selepas shalat fardu.

Jika faham begitu,  tidaklah begitu sukar untuk shalat malam setelah tamat Ramadan. Cuma yang afdal,  shalat malam ini dibuat setelah kita tidur,  atau saat bangun awal sebelum masuk waktu Subuh. Jika pada Ramadan,  kita bangun satu jam sebelum Subuh untuk urusan sahur, setelah Ramadan kita bangun waktu yang sama untuk shalat malam.

Mahu baca surah apa? Tidak surah khas dibaca setiap berdiri rakaat. Yang mampu baca surah panjang silakan, yang mampu hanya surah lazim yang pendek, silakan.

Teliti satu hadis daripada riwayat Ibn Umar Radhiallahu anhu,

عَنْ ابْنِ عُمَرَ : " أَنَّ رَجُلًا سَأَلَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ صَلَاةِ اللَّيْلِ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ( صَلَاةُ اللَّيْلِ مَثْنَى مَثْنَى ، فَإِذَا خَشِيَ أَحَدُكُمْ الصُّبْحَ صَلَّى رَكْعَةً وَاحِدَةً تُوتِرُ لَهُ مَا قَدْ صَلَّى ) " . رواه البخاري(946) ، ومسلم (749)

Maksudnya: Daripada Ibnu Umar,  seorang lelaki bertanya kepada Rasulullah Shallallahu alaihi wasallam tentang solat malam. Maka Nabi Shallallahu alaihi wasallam bersabda:
"Shalat malam itu dua rakaat dua rakaat, maka apabila kamu berasa bimbang masuknya waktu Subuh bershalatlah satu rakaat sebagai witir daripada shalat yang telah dilakukan tadi."
(Hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Daripada hadis itu,  shalat malam itu dibuat pada sebelum waktu Subuh. Jumlahnya satu kali shalat hanya dua rakaat,  dan salam. Jika  mahu buat lagi,  berdirilah dua rakaat lagi. Malah,  jika kesuntukan waktu, sempatnya hanya buat shalat satu rakaat witir,  maka rebutlah.

Wallahu aklam

Jumaat, Februari 08, 2019

ULASAN buku Para Sahabat menurut akidah Ahli Sunah


Penulis, Dr.  Muhammad bin Abdullah al Wahibiy
Penterjemah,  Abdul Wahab bin Bustami al-Banjari
Penerbit, Perniagaan Jahabesra, Johor Bahru. 
Tahun,  2011
Muka surat,  126
Harga RM 8.90

SAHABAT satu gelaran istimewa kepada orang-orang yang bersama Rasulullah Shallallahu alaihi wasallam . Sahabat bukanlah kawan atau teman.  Sahabat Rasulullah diertikan sebagai muslim yang hidup pada zaman Rasulullah seperti berjumpa,  mendengar suara baginda walau hanya seketika.  Keistimewaan orang yang digelar Sahabat Rasulullah ini diberikan oleh Allah subhanallahu taala dan dijamin syurga, selain tidak boleh diperlekehkan. Malah jika sejarah merakam para Sahabat terlibat dalam perselisihan sesama mereka,  umat Islam dilarang mempersoalkan atau membicarakannya kerana mereka adalah sebaik-baik manusia selepas Rasulullah, Allah telah mengatur perjalanan hidup para sahabat sesuai dengan jaminan dan keredaan-Nya. 

Buku Para Sahabat Menurut Akidah Ahli Sunah wal Jamaah,  membicarakan hak keistimewaan,  jaminan Allah dan  apa sikap setiap muslim terhadap para Sahabat. Istimewanya para Sahabat ini Allah rakamkan dalam al-Quran surah al-Fath ayat 48, bahawa Allah reda terhadap orang-orang mukmin yang berjanji setia kepada Rasulullah di bawah pohon. Ini merujuk Perjanjian Ridhwan di Hudaibiah untuk berperang bersama Rasulullah walau pun tidak berkelengkapan perang. Rasulullah menyebut dalam hadis riwayat Imam Muslim,  bahawa Sahabat yang berjanji di bawah pohon itu tidak akan masuk neraka. 

Terdapat juga taraf kekananan para Sahabat Rasulullah,  misalnya yang utama ialah mereka yang awal memeluk Islam di Makkah. Ini dibuktikan daripada hadis al-Bukhari dan Muslim,  Rasulullah melarang Khalid al-Walid mencela Abdul Rahman bin Auf,  walhal kedua-duanya adalah sahabat Rasulullah.  Diketahui bahawa Khalid al-Walid memeluk Islam setelah pembukaan kota Makkah,  malah Khalid pernah menjadi pemimpin kaum kafir menyerang umat Islam di Madinah. 

Allah dan rasul-Nya juga memberi keistimewaan kepada para Sahabat yang pada zaman Madinah. Dalam hadis al-Bukhari,  Rasulullah menyatakan salah satu tanda keimanan muslim ialah mencintai golongan Ansar dan munafiklah sesiapa yang membenci Ansar.  Golongan Ansar merupakan pembantu Rasulullah dan muslim dari Makkah,  yang mereka tidak mengharap apa-apa keuntungan duniawi daripada pengorbanannya. 

Menurut kajian ulama Ahli Sunah wal Jamaah, termasuk dalam akidah yang sahih memuliakan para Sahabat Rasulullah disebabkan Allah dan rasul-Nya telah memberi keredaan kepada golongan Sahabat. Apabila Allah subhanallahu taala telah mengiktiraf kemuliaan Sahabat,  maka sesiapa yang ingkar bermakna mengingkari Allah. 

Syeikhul Islam Imam Ibnu Taimiyah mengatakan,  mereka yang mengatakan sebahagian besar Sahabat telah murtad,  maka mereka yang berkata demikian nyata telah kufur sebab berlawanan dengan jaminan Allah terhadap para Sahabat Rasulullah. 

Berdasarkan surah al-Fath ayat 29 yang bermaksud,  "Muhammad ialah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengannya," Imam Malik menetapkan sebagai kufur orang yang membenci para Sahabat Rasulullah. 

Telah berlaku perang antara Sahabat pada zaman Khalifah Ali,  seperti Perang Siffin dan Perang Jamal. Rasulullah telah membayangkan awal berlakunya perselisihan antara para Sahabat baginda,  malah antara Sahabat yang dijamin syurga. Dalam hadis riwayat ath-Tabrani,  Rasulullah meminta umat menahan lidah daripada mempersoalkan Sahabat-sahabat baginda, sama seperti baginda melarang persoalkan qada dan qadar. 

Penulis mengutip catatan daripada kitab Minhajus Sunnah (6/254) supaya umat Islam memohonkan keampunan kepada para Sahabat Rasulullah Shallallahu alaihi wasallam. 

Rabu, Februari 06, 2019

KEPADA tukang troll

Foto hiasan

Oleh Dr Kamilin Jamilin

Ada dari kalangan kita yang seakan gembira mempersenda mana-mana tokoh figura yang tidak digemari tanpa kita sedari perilaku tersebut sebahagian dari sukhriyyah (cemuhan) yang ditegah agama.

Pelbagai posting, gambar troll yang muncul.

Firman Allah SWT:
يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ لَا يَسۡخَرۡ قَوۡمٞ مِّن قَوۡمٍ
“Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah sesuatu puak mencemuh (merendah-rendahkan) puak yang lain…” [al-Hujurat: 11].

Walau sejengkel mana sekalipun sikap seseorang itu pada pandangan kita, walau serapuh mana pun ucapannya di pendengaran kita, walau sejelek mana sekalipun perasaan kita terhadapnya, tiada kelonggaran buat kita untuk memperlekeh mana-mana individu muslim dengan editan foto atau video yang buruk lagi menghina.

Editan sedemikian hanyalah menambah ‘perisa’ buruk terhadap insan tersebut, sedangkan perbuatan menambah ‘perisa’ yang tidak wujud pada seseorang juga tidak kurang dahsyat akibatnya dari menambah ‘perisa’ dalam agama yang tercinta.

Firman Allah SWT:
وَٱلَّذِينَ يُؤۡذُونَ ٱلۡمُؤۡمِنِينَ وَٱلۡمُؤۡمِنَٰتِ بِغَيۡرِ مَا ٱكۡتَسَبُواْ فَقَدِ ٱحۡتَمَلُواْ بُهۡتَٰنٗا وَإِثۡمٗا مُّبِينٗا ٥٨
“Dan orang-orang yang mengganggu serta menyakiti orang-orang lelaki yang beriman dan orang-orang perempuan yang beriman dengan perkataan atau perbuatan yang tidak tepat dengan sesuatu kesalahan yang dilakukannya, maka sesungguhnya mereka telah memikul kesalahan menuduh secara dusta dan berbuat dosa yang amat nyata!” [al-Ahzab: 58].

Lalu barangkali ramai yang akan berguling-guling membacanya. Tidak kurang pula yang akan mencerca dan mengutuk di belakang insan yang dipersendakan itu.

Kesemua ini sama sekali menyanggahi sunnah dan agama yang kita perjuangkan. Bahkan akan memberi impak negatif terhadap seruan dakwah yang kita laungkan, bagai menepuk air di dulang, terpercik ke muka sendiri.

Bukanlah sunnah itu sekadar menentang bidaah atau sekadar penampilan. Sikap dan tutur kata juga sebahagian dari tuntutan yang wajib disunnahkan.
Walau pada insan tersebut banyak kekurangan atau kelompongan, agama tetap tidak mengizinkan kita mencalar maruahnya sebagai muslim yang beriman.

Tatkala ‘Aisyah RA sekadar mengisyaratkan tentang fizikal madunya Safiyyah RA yang rendah, Nabi SAW menegurnya seraya berkata: “Kamu telah mengatakan sesuatu yang jikalau ia bercampur dengan air lautan, nescaya ia akan berubah!” [riwayat Abu Dawud].

Moga kelak kita di akhirat, kita tidak termasuk dari kalangan orang-orang yang berkata:
يَٰحَسۡرَتَىٰ عَلَىٰ مَا فَرَّطتُ فِي جَنۢبِ ٱللَّهِ وَإِن كُنتُ لَمِنَ ٱلسَّٰخِرِينَ ٥٦
“Sungguh besar sesal dan kecewaku kerana aku telah mencuaikan kewajibanku terhadap Allah serta aku telah menjadi daripada orang-orang yang sungguh memperolok- olokkan (orang).” [al-Zumar: 56].

Selasa, Februari 05, 2019

ULASAN buku Fanatik Mazhab Kesan Kepada Pemikiran Umat


Penulis,  Dr Mohd Asri bin Zainul Abidin
Penerbit,  Karya Bestari Sdn Bhd, Shah Alam
Tahun 2007
Muka surat 39
Harga RM3.00

Penulis seorang sarjana berkelayakan Phd dalam hadis juga seorang Mufti di Perlis,  sangat menyedari ketaksuban sebahagian umat Islam telah menimbulkan kesan kesan negatif. Sesuai dengan kedudukan penulis sebagai mufti negeri Perlis yang undang-undang tubuhnya tidak terikat dengan sebarang mazhab fikah,  telah menulis buku  kecil tapi sangat penting.

Penulis telah memulakan mukadimahnya dengan mencatat ayat 8 surah al-Maidah berkenaan kebenaran dan keadilan tidak boleh disembunyikan disebabkan kecintaan seseorang kepada kaum atau kumpulannya. Beliau mengomentari pandangan Prof Dr Muhammad Raft Uthman bahawa seseorang tidak boleh berpegang kepada sesuatu pandangan sedangkan dia tahu pandangan itu lemah atau tidak sahih (ms 2).

Penulis juga mengutip pandangan Dr Said Ramadan al-Buti yang mengatakan tiada dalil syarak yang mewajibkan muqallid beriltizam secara berterusan dalam taklidnya kepada sesuatu mazhab fikah. Malah penulis  menguatkan hujah dengan menggunakan ayat 43 surah an-Nahl yang bermaksud, "maka bertanyalah kamu kepada ahli zikir jika kamu tidak mengetahui.

Antara kesan fanatik mazhab kepada pemikiran umat ialah menyebabkan al-Quran dan Sunnah dipinggirkan.  Hal ini disebabkan pengikut mazhab lebih mengutamakan mazhab beragama sekali pun dalam hal berkenaan pendapat mazhabnya berlawanan dengan nas al-Quran dan Sunnah.

Kesan kedua ialah menyempitkan ruang hukum dan ijtihad. Menurut penulis,  para intelektual dalam sesuatu mazhab hanya akan berijtihad yang sesuai dengan dasar mazhab yang dianuti. Beliau memberi contoh hukum taharah dalam mazhab Syafie dan kehalalan haiwan lsun dalam mazhab Hanafi yang agak membebankan (ms 26).

Kesan ketiga ialah enggan mendengar pendapat lain dan bersikap keras.  Penulis memberi contoh ada segolongan konservatif di Nusantara yang menganggap sesiapa yang tidak bermazhab Syafie dihukum sesat.

Buku kecil ini sesuai dijadikan bacaan ringan tetapi membaqa mesej yang sangat mendalam kepada keintelektualan umah dalam negara.

Isnin, Disember 24, 2018

PENDAKWAH tak berilmu?

"Berapa ramai yang menuntut ilmu di Madinah tetapi pulangnya mereka ke tanah air, adakah semuanya berdakwah dan menyampaikan ilmu?"
Khalayak dakwah? 
Tidak semua penuntut ilmu mampu menyampaikan ilmu apa yang mereka pelajari tetapi kewajipan menuntut ilmu itu wajib bagi setiap Muslim baik ikhwah mahupun akhwat.

Sebagaimana firman Allah azza wa jalla,

ٱقْرَأْ كِتَـٰبَكَ كَفَىٰ بِنَفْسِكَ ٱلْيَوْمَ عَلَيْكَ حَسِيبًۭا
"Bacalah kitabmu, cukuplah dirimu sendiri pada waktu ini sebagai penghisab terhadapmu".
(Surah Al Isra' 17 : 14)

Ilmu yang kita ambil dan pelajari serta kita amalkan akan menjadi penghisap di akhirat nanti. Sebagaimana dalam hadis soheh menerangkan ilmu yang bermanfaat yang kita amalkan menjadi cahaya penerang dikala menuju titian sirat yang penuh kegelapan. Inilah antara kepentingan menuntut ilmu syarie.

Adapun dakwah perlu adanya ilmu yang luas. Dakwah yang pertama dan wajib di dakwahi adalah ilmu tauhid. Mengajari sekian manusia mentauhidkan Allah. Inilah dakwah para Rasul dari zaman Nuh alaihi salam sehingga Nabi terakhir Muhammad sallahu alaihi wa sallam yang diwarisi dan terus diperjuang oleh ulama-ulama' yang bermanhaj salaf sehingga kini.

Dakwah juga perlukan pengorbanan yang kuat, jiwa yang kental dan semangat juang yang tinggi. Sebab itu tidak semua umat Islam berdakwah. Allah memilih beberapa hamba-Nya untuk berdakwah. Namun begitu Allah telah memerintah agar umat Islam sentiasa ingat-mengingati, pesan-memesan antara satu sama yang lain agar kebaikkan sentiasa terus terjaga dan terlaksana.

Janganlah ada sikap antara kita untuk tidak melakukan kewajipan menuntut ilmu (ilmu syarie) kerana tanpa ilmu kita sangat terhinakan. Ada pun dakwah, dakwah itu bukan kerja semua orang namun perlu ada di sanubari untuk ada sifat menyampaikan ilmu walaupun sepotong ayat.

Muhammad Faiz,
Untuk Lajnah Makalah Agama PENA

Isnin, 16 Rabiul Akhir 1440H
24 Disember 2018M

Ahad, Disember 02, 2018

AKIBAT pilih musuh sebagai pemimpin

Pilih musuh,  tergadai masa aman

Al Quran telah memberi peringatan kepada muslim dalam memilih pemimpin atau orang yang diberi tugas, mestilah daripada kalangan sefaham iman kepada Allah,  bukan mereka yang jelas punya rekod atau sejarah memusuhi orang Islam.  Demikian Islam mengatur hidup manusia agar kerukunan hidup dinikmati.

Terbukti sudah apabila orang yang tidak beriman atau yang punya sejarah memusuhi umat Islam dipilih sebagai pemimpin atau orang yang dipercayai,  maka mereka melakukan onar kepada muslim.

Maksud firman Allah ayat 118, Ali Imran "Wahai orang-orang beriman,  janganlah kamu ambil menjadi teman kepercayaanmu orang-orang yang di luar kalangan kamu (kerna) mereka tidak henti-henti (menimbulkan)  kemudaratan   kepada kamu. Mereka menyukai apa yang menyusahkan kamu.  Telah jelas kebencian  daripada mulut mereka,  dan apa yang disembunyikan dalam hati mereka lebih besar lagi."

Ahad, November 25, 2018

BAGAIMANA nabi bertahlil arwah?

BERAGAMA dan menata jalan hidup,  muslim tiada pilihan kecuali menuruti Rasulullah Shallallahu alaihi wasallam. Itu berarti, tiada peluang masih menyimpan amalan ibadah yang tidak jelas sumbernya,  kendatipun kita hanya mengatakan "ini sudah turun temurun dan mantap dalam kalangan kita".

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

قُلْ إِنْ كُنْتُمْ تُحِبُّونَ اللَّهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللَّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ ۗ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَحِيمٌ

“Katakanlah: ‘Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku (Muhammad), niscaya Allah mencintai kamu dan mengampuni dosa-dosamu. Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.’” [Ali ‘Imran: 31]

Berkata Imam Ibnu Katsir rahimahullah (wafat th. 774 H): “Ayat ini adalah pemutus hukum bagi setiap orang yang mengaku mencintai Allah namun tidak mau menempuh jalan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, maka orang itu dusta dalam pengakuannya tersebut hingga ia mengikuti syari’at dan agama yang dibawa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam semua ucapan dan perbuatannya.” [Tafsir Ibnu Katsir, cetakan Darus Salaam]

Setelah para kiyai kita mengatakan,  "ya betul tahlilan itu tiada pada jaman Nabi,  tapi kebiasaan ibadah ini sangat lama", mahu memilih apa kita? 

Kerap kita berpikir,  "rugi waktu yang ada tidak dibikin tahlilan", sekalipun kiyai ada menyatakan cinta Nabi itu nerima dengan polos daripada Kanjeng Nabi. Ada diambil,  tiada...., maka kita tidak membuat yang baru. 

Khamis, November 22, 2018

FATWA Imam Asy Syafie tentang tahlilan


Fatwa Imam Asy Syafi’i tentang Kenduri Arwah, Tahlil, Yasin dan doa Selamat.

Foto untuk hiasan
Majlis kenduri arwah lebih dikenali dengan berkumpul beramai-ramai dengan hidangan jamuan (makanan) di rumah si mati. Kebiasaannya diadakan sama ada pada hari kematian, pada hari kedua, ketiga, ketujuh, keempat puluh, keseratus, setahun dan lebih dari itu bagi mereka yang fanatik kepada kepercayaan ini atau kepada si mati. Malangnya mereka yang mengerjakan perbuatan ini tidak menyedari bahawa terdapat banyak fatwa-fatwa daripada Imam Asy Syafie rahimahullah dan para ulama besar dari kalangan yang bermazhab Syafie telah mengharamkan dan membid’ahkan perbuatan atau amalan yang menjadi tajuk perbincangan dalam tulisan ini.
Di dalam kitab ( اعان ة الط البین ) juz 2. hlm. 146, tercatat pengharaman Imam Syafie rahimahullah tentang perkara yang disebutkan di atas sebagaimana ketegasan beliau dalam fatwanya:
وَیَكْرَهُ اتِّخَاذُ الطَّعَامِ فِى الْیَوْمِ اْلاَوَّلِ وَالثَّالِث وَبَعْدَ اْلاُسْبُوْعِ وَنَقْلُ الطَّعَامِ اِلَى الْقُبُوْرِ
“Dan dilarang (ditegah/makruh) menyediakan makanan pada hari pertama kematian, hari ketiga dan seterusnnya sesudah seminggu. Dilarang juga membawa makanan ke kuburan”.

Imam Syafie dan jumhur ulama-ulama besar ( ائم ة العلم اء الش افع یة ) yang berpegang
kepada mazhab Syafie, dengan berlandaskan kepada hadis-hadis sahih, mereka memfatwakan bahawa yang sewajarnya menyediakan makanan untuk keluarga si mati adalah jiran, kerabat si mati atau orang yang datang menziarahi mayat, bukan keluarga (ahli si mati) sebagaimana fatwa Imam asy Syafie:
وَاُحِبُّ لِجِیْرَانِ الْمَیِّتِ اَوْذِيْ قَرَابَتِھِ اَنْ یَعْمَلُوْا لاَھْلِ الْمَیِّتِ فِىْ یَوْمِ یَمُوْتُ وَلَیْلَتِھِ طَعَامًا مَا
یُشْبِعُھُمْ وَاِنَّ ذَلِكَ سُنَّةٌ.
“Aku suka kalau jiran si mati atau saudara mara si mati menyediakan makanan untuk keluarga si mati pada hari kematian dan malamnya sehingga mengenyangkan mereka. Sesungguhnya itulah amalan yang sunnah”.
Fatwa Imam Asy Syafie di atas ini adalah berdasarkan hadis sahih:
قَالَ عَبْدُ اللهِ بْنِ جَعْفَرَ : لَمَّا جَاءَ نَعْيُ جَعْفَرِ حِیْنَ قُتِلَ قَ الَ النَّبِ ي صَ لَّى اللهُ عَلَیْ ھِ وَسَ لَّمَ :
اِصْنَعُوْا لآلِ جَعْفَرِ طَعَامًا فَقَدْ اَتَاھُمْ مَایُشْغِلُھُمْ . (حسنھ الترمزى وصححھ الحاكم)
“Abdullah bin Ja’far berkata: Ketika tersebar tentang berita terbunuhnya Ja’far, Nabi sallallahu ‘alaihi wa-sallam bersabda: Hendaklah kamu menyediakan makanan untuk keluarga Ja’far, mereka telah ditimpa keadaan yang menyebukkan (kesusahan)”.
Menurut fatwa Imam Asy Syafie, adalah haram mengadakan kenduri arwah dengan menikmati hidangan di rumah si mati, terutama jika si mati termasuk keluarga yang miskin, menanggung beban hutang, meninggalkan anak-anak yatim yang masih kecil dan waris si mati mempunyai tanggungan perbelanjaan yang besar dan ramai. Tentunya tidak dipertikaikan bahawa makan harta anak-anak yatim hukumnya haram. Telah dinyatakan
juga di dalam kitab ( اعانة الطالبین ) jld. 2. hlm. 146:
وَقَالَ اَیْضًأ : وَیَكْ رَهُ الضِّ یَافَةُ مِ نَ الطَّعَ امِ مِ نْ اَھْ لِ الْمَیِّ تِ لاَنَّ ھُ شَ رَعَ فِ ى السُّ رُوْرِ وَھِ يَ
بِدْعَةٌ
“Imam Asy Syafie berkata lagi: Dibenci bertetamu dengan persiapan makanan yang disediakan oleh ahli si mati kerana ia adalah sesuatu yang keji dan ia adalah bid’ah”.

Seterusnya di dalam kitab ( اعان ة الط البین ) juz. 2. hlm. 146 – 147, Imam Asy Syafie rahimahullah berfatwa lagi:
وِمِنَ الْبِدَعِ الْمُنْكَرَةِ الْمَكْرُوْهِ فَعْلُھُ مَا یَفْعَلُ النَّاسُ مِنَ الْوَحْشَةِ وَالْجَمْعِ وَاْلاَرْبِعِیْنَ بَ لْ كَ لُّ
ذَلِكَ حَرَامٌ
1 H/R Asy-Syafie (I/317), Abu Dawud, Tirmizi, Ibnu Majah dan Ahmad I/205. Dihasankan oleh at-Turmizi dan di sahihkan oleh al-Hakim.
“Dan antara bid’ah yang mungkar ialah kebiasaan orang yang melahirkan rasa kesedihannya sambil berkumpul beramai-ramai melalui upacara (kenduri arwah) pada hari keempat puluh (empat pulu harinya) pada hal semuanya ini adalah haram”.

Ini bermakna mengadakan kenduri arwah (termasuk tahlilan dan yasinan beramai-ramai) pada hari pertama kematian, hari ketiga, hari ketujuh, hari keempat puluh, hari keseratus, setelah setahun kematian dan pada hari-hari seterusnya sebagaimana
yang diamalkan oleh masyarakat Islam sekarang adalah perbuatan haram dan bid’ah menurut fatwa Imam Asy Syafie. Oleh itu, mereka yang mendakwa bermazhab Syafie sewajarnya menghentikan perbuatan yang haram dan bid’ah ini sebagai mematuhi wasiat imam yang agung ini.

Seterusnya terdapat dalam kitab yang sama a ( اعانة الط البین ) juz 2. hlm. 145-146, Mufti yang bermazhab Syafie al-Allamah Ahmad Zaini bin Dahlan rahimahullah menukil fatwa Imam Syafie yang menghukum bid’ah dan mengharamkan kenduri arwah:
وَلاَ شَكَّ اَنَّ مَنْعَ النَّاسِ مِنْ ھَذِهِ الْبِدْعَةِ الْمُنْكَ رَةِ فِیْ ھِ اِحْیَ اءٌ لِلسُّ نَّة وَاِمَاتَ ةٌ لِلْبِدْعَ ةِ وَفَ تْحٌ
لِكَثِیْرٍ مِنْ اَبْوَابِ الْخَیْرِ وَغَلْقٌ لِكَثِیْرٍ مِنْ اَبْ وَابِ الشَّ رِّ ، فَ اِنَّ النَّ اسَ یَتَكَلَّفُ وْن تَكَلُّفً ا كَثِیْ رًا
یُؤَدِّيْ اِلَى اَنْ یَكُوْنَ ذَلِكَ الصُّنْعُ مُحَرَّمًا .
“Dan tidak boleh diragukan lagi bahawa melarang (mencegah) manusia daripada perbuatan bid’ah yang mungkar demi untuk menghidupkan sunnah dan mematikan (menghapuskan) bid’ah, membuka banyak pintu-pintu kebaikan dan menutup pintu pintu keburukan dan (kalau dibiarkan bid’ah berterusan) orang-orang (awam) akan terdedah (kepada kejahatan) sehingga memaksa diri mereka melakukan perkara yang haram”.

Kenduri arwah atau lebih dikenali dewasa ini sebagai majlis tahlilan, selamatan atau yasinan, ia dilakukan juga di perkuburan terutama pada hari khaul ( خ ول ). Amalan ini termasuk perbuatan yang amat dibenci, ditegah, diharamkan dan dibid’ahkan oleh Imam Asy Syafie rahimahullah sebagaimana yang telah ditegaskan oleh beliau:
مَا یَفْعَلُھُ النَّاسُ مِنَ اْلاِجْتَمَاعِ عِنْدَ اَھْلِ الْمَیِّتِ وَصُنْعِ الطَّعَامِ مِنَ الْبِدَعِ الْمُنْكَرَةِ
“Apa yang diamalkan oleh manusia dengan berkumpul di rumah keluarga si mati dan menyediakan makanan adalah termasuk perbuatan bid’ah yang mungkar”.
Di dalam kitab fikh ( حاش یة القلی وبي ) juz. 1 hlm. 353 atau di kitab ( – قلی وبى – عمی رة
حاش یتان ) juz. 1 hlm. 414 dapat dinukil ketegasan Imam ar-Ramli rahimahullah yang mana beliau berkata:
2 Lihat: اعانة الطالبین juz 2 hlm. 145.
قَالَ شَیْخُنَا الرَّمْلِى : وَمِنَ الْبِدَعِ الْمُنْكَرَةِ الْمَكْرُوْهِ فِعْلُھَا كَمَا فِى الرَّوْضَةِ مَا یَفْعَلُھُ النَّاسُ
مِمَّا یُسَمَّى الْكِفَارَةَ وَمِنْ صُنْعِ طَعَامِ للاِجْتَمَاعِ عَلَیْھِ قَبْلَ الْمَوْتِ اَوْبَعِ دَهُ وَمِ ن ال ذَّبْحِ عَلَ ى
الْقُبُوْرِ ، بَلْ كُلُّ ذَلِكَ حَرَامٌ اِنْ كَانَ مِ نْ مَ الٍ مَحْجُ وْرٍ وَلَ وْ مِ نَ التَّركَ ةِ ، اَوْ مِ نْ مَ الِ مَیِّ تٍ
عَلَیْھِ دَیْنٌ وَتَرَتَّبَ عَلَیْھِ ضَرَرٌ اَوْ نَحْوُ ذَلِكَ.
“Telah berkata Syeikh kita ar-Ramli: Antara perbuatan bid’ah yang mungkar jika dikerjakan ialah sebagaimana yang dijelaskan di dalam kitab “Ar-Raudah” iaitu mengerjakan amalan yang disebut “kaffarah” secara menghidangkan makanan agar dapat berkumpul di rumah si mati sama ada sebelum atau sesudah kematian, termasuklah (bid’ah yang mungkar) penyembelihan untuk si mati, malah yang demikian itu semuanya haram terutama jika sekiranya dari harta yang masih dipersengketakan walau sudah ditinggalkan oleh si mati atau harta yang masih dalam hutang (belum dilunas) atau seumpamanya”.

Di dalam kitab ( الفقھ على المذاھب الاربعة ) jld.1 hlm. 539, ada dijelaskan bahawa:
وَمِنَ الْبِدَعِ الْمَكْرُوْھَ ةِ مَ ا یَفْعَ لُ الآن مِ نْ ذَبْ حِ ال ذَّبَائِحَ عِنْ دَ خُ رُوْجِ الْمَیِّ ت اَوْ عِنْ دَ الْقَبْ رِ
وَاِعْدَادِ الطَّعَامِ مِمَّنْ یَجْتَمِعُ لِتَّعْزِیَةِ .
“Termasuk bid’ah yang dibenci ialah apa yang menjadi amalan orang sekarang, iaitu menyembelih beberapa sembelihan ketika si mati telah keluar dari rumah (telah dikebumikan). Ada yang melakukan sehingga kekuburan atau menyediakan makanan kepada sesiapa yang datang berkumpul untuk takziyah”.

Kenduri arwah pada hakikatnya lebih merupakan tradisi dan kepercayaan untuk mengirim pahala bacaan fatihah atau menghadiahkan pahala melalui pembacaan al-Quran terutamanya surah yasin, zikir dan berdoa beramai-ramai yang ditujukan kepada arwah si mati. Mungkin persoalan ini dianggap isu yang remeh, perkara furu’, masalah cabang atau ranting oleh sebahagian masyarakat awam dan dilebih-lebihkan oleh kalangan mubtadi’ (مبت دع ) “pembuat atau aktivis bid’ah” sehingga amalan ini tidak mahu dipersoalkam oleh
pengamalnya tentang haram dan tegahannya daripada Imam Syafie rahimahullah dan para ulama yang bermazhab Syafie.

Pada hakikatnya, amalan mengirim atau menghadiahkan pahala bacaan seperti yang dinyatakan di atas adalah persoalan besar yang melibatkan akidah dan ibadah. Wajib diketahui oleh setiap orang yang beriman bahawa masalah akidah dan ibadah tidak boleh dilakukan secara suka-suka (tanpa ada hujjah atau dalil dari Kitab Allah dan Sunnah Rasul-Nya), tidak boleh berpandukan pada anggapan yang disangka baik lantaran ramainya
masyarakat yang melakukannya, kerana Allah Subhanahu wa-Ta’ala telah memberi amaran yang tegas kepada mereka yang suka bertaqlid (meniru) perbuatan orang ramai yang tidak ada dalil atau suruhannya dari syara sebagaimana firmanNya:
وَاِنْ تُطِ ع اَكْثَ رَ مَ ن فِ ى اْلاَرْضِ یُضِ لُّوْكَ عَ ن سَ بِیْلِ اللهِ اِنْ یَّتَّبِعُ وْن اِلاَّ الظَّ نَّ وَاِنْ ھُ مْ اِلاَّ
یَخْرُصُوْنَ
“Dan jika kamu menuruti kebanyakan (majoriti) orang-orang yang di muka bumi ini, nescaya mereka akan menyesatkan diri kamu dari jalan Allah. Mereka tidak lain hanya mengikuti persangkaan belaka dan mereka tidak lain hanyalah berdusta (terhadap Allah)”. (QS. Al-An’am, 6:116)
Begitu juga sesuatu amalan yang disangkakan ibadah sama ada yang dianggap wajib atau sunnah, maka ia tidak boleh ditentukan oleh akal atau hawa nafsu, antara amalan tersebut ialah amalan kenduri arwah (tahlilan atau yasinan) maka lantaran ramainya orang yang mengamalkan dan adanya unsur-unsur agama dalam amalan tersebut seperti bacaan al- Quran, zikir, doa dan sebagainya, maka kerananya dengan mudah diangkat dan dikategorikan sebagai ibadah. Sedangkan kita hanya dihalalkan mengikut dan mengamalkan apa yang benar-benar telah disyariatkan oleh al-Quran dan as-Sunnah jika ia dianggap sebagai ibadah sebagaimana firman Allah Azza wa-Jalla:
ثُمَّ جَعَلْنَ اك عَلَ ى شَ رِیْعَةٍ مِ نَ اْلاَمْ رِ فَاتَّبِعْھَ ا وَلاَ تَتَّبِ عْ اَھْ وَاء الَّ ذِیْنَ لاَ یَعْلَمُ وْنَ . اَنَّھُ مْ لَ نْ
یُّغْنُوْا عَنْكَ مِنَ اللهِ شَیْئًا
“Kemudian Kami jadikan kamu berada di atas suatu syariat (peraturan yang wajib ditaati) dalam urusan (agamamu) itu, maka ikutilah syariat itu dan janganlah kamu ikuti hawa nafsu orang-orang yang tidak mengetahui (orang jahil). Sesungguhnya mereka sekali-kali tidak akan dapat menolak diri kamu sedikitpun dari siksaan Allah”. (QS. Al-Jatsiyah, 45:18-19)

Setiap amalan yang dianggap ibadah jika hanya berpandukan kepada andaian mengikut perkiraan akal fikiran, perasaan, keinginan hawa nafsu atau ramainya orang yang melakukan tanpa dirujuk terlebih dahulu kepada al-Quran, as-Sunnah dan athar yang sahih untuk dinilai sama ada haram atau halal, sunnah atau bid’ah, maka perbuatan tersebutadalah suatu kesalahan (haram dan bid’ah) menurut syara sebagaimana yang dijelaskan oleh ayat di atas dan difatwakan oleh Imam Syafie rahimahullah. Memandangkan polemik dan persoalan kenduri arwah kerapkali ditimbulkan dan ditanyakan kepada penulis, maka ia perlu ditangani dan diselesaikan secara syarii (menurut hukum dari al-Quran dan as-Sunnah) serta fatwa para ulama Ahli Sunnah wal-Jamaah dari kalangan Salaf as-Soleh yang muktabar.

Dalam membincangkan isu ini pula, maka penulis tumpukan kepada kalangan para ulama daripada mazhab Syafie kerana ramai mereka yang bermazhab Syafie menyangka bahawa amalan kenduri arwah, tahlilan, yasinan atau amalan mengirim pahala adalah diajarkan oleh Imam Syafie dan para ulama yang berpegang dengan mazhab Syafie.
Insya-Allah, mudah-mudahan tulisan ini bukan sahaja dapat menjawab pertanyaan bagi mereka yang bertanya, malah akan sampai kepada mereka yang mempersoalkan isu ini, termasuklah mereka yang masih tersalah anggap tentang hukum sebenar kenduri arwah (tahlilan atau yasinan) menurut Ahli Sunnah wal-Jamaah.

Rabu, Oktober 31, 2018

MELANTIK pegawai bukan muslim?

Wala wal bara,  mencintai apa yang Allah cintai,  membenci apa yang Allah benci.  Untuk mengetahui apa yang Allah cinta dan benci, informasinya daripada Al-Quran dan sunah Nabi Shallallahu alaihi wasallam. 

Ketika Abu Musa (seorang pegawai Khalifah Umar al Khattab) memilih setia usaha yang beragama Nasrani,  Umar berkata kepadanya,  "Semoga Allah membinasakanmu,  tidakkah kaumendengar Allah berfirman,  'Hai orang-orang yang beriman,  janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani menjadi pemimpin-pemimpin (kamu), sebagian mereka adalah pemimpin bagi sebagian yang lain.   Barang siapa antara kamu Mengambil mereka menjadi pemimpin,  maka sesungguhnya orang itu termasuk golongan mereka.' (al Maidah: 51) kenapa kamu tidak mengangkat seorang yang Hanif (Muslim)?"
Abu Musa menjawab,  "Wahai amirul mukminin,  untukku tulisannya dan untuknya agamanya."
Maka Umar berkata,  "Aku tidak akan memuliakan mereka kerna Allah menghinakan mereka. aku tidak akan menghormati mereka tatkala Allah sudah merendahkan mereka.  Aku tidak akan mendekati mereka tatkala Allah sudah menjauhkan mereka. Dan kita tidak akan merasa aman daripada mereka kerna Allah telah menganggap mereka sebagai pengkhianat."
Atsar ini dihasankan oleh Syaikh Al Albani. 

Khamis, Oktober 18, 2018

DUSTA kian indah hidup

JUJUR itu berkata benar,  lawannya dusta atau tipu. Kerna dusta itu sudah melata,  hingga orang bisa tertawa tatkala bercerita dia berdusta untuk meraih untung dalam hidup. Hakikatnya dusta itu dosa.


Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam , dalam hadis yang dibawakan oleh Ibnu Mas’ud radhiyallahu anhu , bersabda :

إِنَّ الصِّدْقَ يَهْدِى إِلَى الْبِرِّ، وَإِنَّ الْبِرَّ يَهْدِى إِلَى الْجَنَّةِ، وَإِنَّ الرَّجُلَ لَيَصْدُقُ(وفى رواية لمسلم: إِنَّ الْعَبْدَ لَيَتَحَرَّى الصِّدْقَ) حَتَّى يَكُوْنَ صِدِّيْقًا. وَإِنَّ الْكَذِبَ يَهْدِى إِلَى الْفُجُوْرِ، وَإِنَّ الْفُجُوْرَ يَهْدِى إِلَى النَّارِ، وَإِنَّ الرَّجُلَ لَيَكْذِبُ(وفى رواية لمسلم: وَإِنَّ الْعَبْدَ لَيَتَحَرَّى الْكَذِبَ) حَتَّى يُكْتَبَ عِنْدَ اللهِ كَذَّاباً. رواه البخاري ومسلم .

Sesungguhnya kejujuran akan membimbing (seseorang)  menuju kebaikan, dan kebaikan akan membimbing menuju surga. Sesungguhnya seseorang akan bersungguh-sungguh berusaha untuk jujur, sampai akhirnya ia menjadi orang yang benar-benar jujur. Dan sesungguhnya kedustaan akan membimbing menuju kejahatan, dan kejahatan akan membimbing menuju neraka. Sesungguhnya seseorang akan bersungguh-sungguh berusaha untuk dusta, sampai akhirnya ia benar-benar tertetapkan di sisi Allâh sebagai pendusta. [HR. Bukhari dan Muslim. Lafal di atas adalah lafal Bukhari]

Wallahul musta'an