Pengikut

Isnin, Disember 24, 2018

PENDAKWAH tak berilmu?

"Berapa ramai yang menuntut ilmu di Madinah tetapi pulangnya mereka ke tanah air, adakah semuanya berdakwah dan menyampaikan ilmu?"
Khalayak dakwah? 
Tidak semua penuntut ilmu mampu menyampaikan ilmu apa yang mereka pelajari tetapi kewajipan menuntut ilmu itu wajib bagi setiap Muslim baik ikhwah mahupun akhwat.

Sebagaimana firman Allah azza wa jalla,

ٱقْرَأْ كِتَـٰبَكَ كَفَىٰ بِنَفْسِكَ ٱلْيَوْمَ عَلَيْكَ حَسِيبًۭا
"Bacalah kitabmu, cukuplah dirimu sendiri pada waktu ini sebagai penghisab terhadapmu".
(Surah Al Isra' 17 : 14)

Ilmu yang kita ambil dan pelajari serta kita amalkan akan menjadi penghisap di akhirat nanti. Sebagaimana dalam hadis soheh menerangkan ilmu yang bermanfaat yang kita amalkan menjadi cahaya penerang dikala menuju titian sirat yang penuh kegelapan. Inilah antara kepentingan menuntut ilmu syarie.

Adapun dakwah perlu adanya ilmu yang luas. Dakwah yang pertama dan wajib di dakwahi adalah ilmu tauhid. Mengajari sekian manusia mentauhidkan Allah. Inilah dakwah para Rasul dari zaman Nuh alaihi salam sehingga Nabi terakhir Muhammad sallahu alaihi wa sallam yang diwarisi dan terus diperjuang oleh ulama-ulama' yang bermanhaj salaf sehingga kini.

Dakwah juga perlukan pengorbanan yang kuat, jiwa yang kental dan semangat juang yang tinggi. Sebab itu tidak semua umat Islam berdakwah. Allah memilih beberapa hamba-Nya untuk berdakwah. Namun begitu Allah telah memerintah agar umat Islam sentiasa ingat-mengingati, pesan-memesan antara satu sama yang lain agar kebaikkan sentiasa terus terjaga dan terlaksana.

Janganlah ada sikap antara kita untuk tidak melakukan kewajipan menuntut ilmu (ilmu syarie) kerana tanpa ilmu kita sangat terhinakan. Ada pun dakwah, dakwah itu bukan kerja semua orang namun perlu ada di sanubari untuk ada sifat menyampaikan ilmu walaupun sepotong ayat.

Muhammad Faiz,
Untuk Lajnah Makalah Agama PENA

Isnin, 16 Rabiul Akhir 1440H
24 Disember 2018M

Ahad, Disember 02, 2018

AKIBAT pilih musuh sebagai pemimpin

Pilih musuh,  tergadai masa aman

Al Quran telah memberi peringatan kepada muslim dalam memilih pemimpin atau orang yang diberi tugas, mestilah daripada kalangan sefaham iman kepada Allah,  bukan mereka yang jelas punya rekod atau sejarah memusuhi orang Islam.  Demikian Islam mengatur hidup manusia agar kerukunan hidup dinikmati.

Terbukti sudah apabila orang yang tidak beriman atau yang punya sejarah memusuhi umat Islam dipilih sebagai pemimpin atau orang yang dipercayai,  maka mereka melakukan onar kepada muslim.

Maksud firman Allah ayat 118, Ali Imran "Wahai orang-orang beriman,  janganlah kamu ambil menjadi teman kepercayaanmu orang-orang yang di luar kalangan kamu (kerna) mereka tidak henti-henti (menimbulkan)  kemudaratan   kepada kamu. Mereka menyukai apa yang menyusahkan kamu.  Telah jelas kebencian  daripada mulut mereka,  dan apa yang disembunyikan dalam hati mereka lebih besar lagi."

Ahad, November 25, 2018

BAGAIMANA nabi bertahlil arwah?

BERAGAMA dan menata jalan hidup,  muslim tiada pilihan kecuali menuruti Rasulullah Shallallahu alaihi wasallam. Itu berarti, tiada peluang masih menyimpan amalan ibadah yang tidak jelas sumbernya,  kendatipun kita hanya mengatakan "ini sudah turun temurun dan mantap dalam kalangan kita".

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

قُلْ إِنْ كُنْتُمْ تُحِبُّونَ اللَّهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللَّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ ۗ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَحِيمٌ

“Katakanlah: ‘Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku (Muhammad), niscaya Allah mencintai kamu dan mengampuni dosa-dosamu. Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.’” [Ali ‘Imran: 31]

Berkata Imam Ibnu Katsir rahimahullah (wafat th. 774 H): “Ayat ini adalah pemutus hukum bagi setiap orang yang mengaku mencintai Allah namun tidak mau menempuh jalan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, maka orang itu dusta dalam pengakuannya tersebut hingga ia mengikuti syari’at dan agama yang dibawa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam semua ucapan dan perbuatannya.” [Tafsir Ibnu Katsir, cetakan Darus Salaam]

Setelah para kiyai kita mengatakan,  "ya betul tahlilan itu tiada pada jaman Nabi,  tapi kebiasaan ibadah ini sangat lama", mahu memilih apa kita? 

Kerap kita berpikir,  "rugi waktu yang ada tidak dibikin tahlilan", sekalipun kiyai ada menyatakan cinta Nabi itu nerima dengan polos daripada Kanjeng Nabi. Ada diambil,  tiada...., maka kita tidak membuat yang baru. 

Khamis, November 22, 2018

FATWA Imam Asy Syafie tentang tahlilan


Fatwa Imam Asy Syafi’i tentang Kenduri Arwah, Tahlil, Yasin dan doa Selamat.

Foto untuk hiasan
Majlis kenduri arwah lebih dikenali dengan berkumpul beramai-ramai dengan hidangan jamuan (makanan) di rumah si mati. Kebiasaannya diadakan sama ada pada hari kematian, pada hari kedua, ketiga, ketujuh, keempat puluh, keseratus, setahun dan lebih dari itu bagi mereka yang fanatik kepada kepercayaan ini atau kepada si mati. Malangnya mereka yang mengerjakan perbuatan ini tidak menyedari bahawa terdapat banyak fatwa-fatwa daripada Imam Asy Syafie rahimahullah dan para ulama besar dari kalangan yang bermazhab Syafie telah mengharamkan dan membid’ahkan perbuatan atau amalan yang menjadi tajuk perbincangan dalam tulisan ini.
Di dalam kitab ( اعان ة الط البین ) juz 2. hlm. 146, tercatat pengharaman Imam Syafie rahimahullah tentang perkara yang disebutkan di atas sebagaimana ketegasan beliau dalam fatwanya:
وَیَكْرَهُ اتِّخَاذُ الطَّعَامِ فِى الْیَوْمِ اْلاَوَّلِ وَالثَّالِث وَبَعْدَ اْلاُسْبُوْعِ وَنَقْلُ الطَّعَامِ اِلَى الْقُبُوْرِ
“Dan dilarang (ditegah/makruh) menyediakan makanan pada hari pertama kematian, hari ketiga dan seterusnnya sesudah seminggu. Dilarang juga membawa makanan ke kuburan”.

Imam Syafie dan jumhur ulama-ulama besar ( ائم ة العلم اء الش افع یة ) yang berpegang
kepada mazhab Syafie, dengan berlandaskan kepada hadis-hadis sahih, mereka memfatwakan bahawa yang sewajarnya menyediakan makanan untuk keluarga si mati adalah jiran, kerabat si mati atau orang yang datang menziarahi mayat, bukan keluarga (ahli si mati) sebagaimana fatwa Imam asy Syafie:
وَاُحِبُّ لِجِیْرَانِ الْمَیِّتِ اَوْذِيْ قَرَابَتِھِ اَنْ یَعْمَلُوْا لاَھْلِ الْمَیِّتِ فِىْ یَوْمِ یَمُوْتُ وَلَیْلَتِھِ طَعَامًا مَا
یُشْبِعُھُمْ وَاِنَّ ذَلِكَ سُنَّةٌ.
“Aku suka kalau jiran si mati atau saudara mara si mati menyediakan makanan untuk keluarga si mati pada hari kematian dan malamnya sehingga mengenyangkan mereka. Sesungguhnya itulah amalan yang sunnah”.
Fatwa Imam Asy Syafie di atas ini adalah berdasarkan hadis sahih:
قَالَ عَبْدُ اللهِ بْنِ جَعْفَرَ : لَمَّا جَاءَ نَعْيُ جَعْفَرِ حِیْنَ قُتِلَ قَ الَ النَّبِ ي صَ لَّى اللهُ عَلَیْ ھِ وَسَ لَّمَ :
اِصْنَعُوْا لآلِ جَعْفَرِ طَعَامًا فَقَدْ اَتَاھُمْ مَایُشْغِلُھُمْ . (حسنھ الترمزى وصححھ الحاكم)
“Abdullah bin Ja’far berkata: Ketika tersebar tentang berita terbunuhnya Ja’far, Nabi sallallahu ‘alaihi wa-sallam bersabda: Hendaklah kamu menyediakan makanan untuk keluarga Ja’far, mereka telah ditimpa keadaan yang menyebukkan (kesusahan)”.
Menurut fatwa Imam Asy Syafie, adalah haram mengadakan kenduri arwah dengan menikmati hidangan di rumah si mati, terutama jika si mati termasuk keluarga yang miskin, menanggung beban hutang, meninggalkan anak-anak yatim yang masih kecil dan waris si mati mempunyai tanggungan perbelanjaan yang besar dan ramai. Tentunya tidak dipertikaikan bahawa makan harta anak-anak yatim hukumnya haram. Telah dinyatakan
juga di dalam kitab ( اعانة الطالبین ) jld. 2. hlm. 146:
وَقَالَ اَیْضًأ : وَیَكْ رَهُ الضِّ یَافَةُ مِ نَ الطَّعَ امِ مِ نْ اَھْ لِ الْمَیِّ تِ لاَنَّ ھُ شَ رَعَ فِ ى السُّ رُوْرِ وَھِ يَ
بِدْعَةٌ
“Imam Asy Syafie berkata lagi: Dibenci bertetamu dengan persiapan makanan yang disediakan oleh ahli si mati kerana ia adalah sesuatu yang keji dan ia adalah bid’ah”.

Seterusnya di dalam kitab ( اعان ة الط البین ) juz. 2. hlm. 146 – 147, Imam Asy Syafie rahimahullah berfatwa lagi:
وِمِنَ الْبِدَعِ الْمُنْكَرَةِ الْمَكْرُوْهِ فَعْلُھُ مَا یَفْعَلُ النَّاسُ مِنَ الْوَحْشَةِ وَالْجَمْعِ وَاْلاَرْبِعِیْنَ بَ لْ كَ لُّ
ذَلِكَ حَرَامٌ
1 H/R Asy-Syafie (I/317), Abu Dawud, Tirmizi, Ibnu Majah dan Ahmad I/205. Dihasankan oleh at-Turmizi dan di sahihkan oleh al-Hakim.
“Dan antara bid’ah yang mungkar ialah kebiasaan orang yang melahirkan rasa kesedihannya sambil berkumpul beramai-ramai melalui upacara (kenduri arwah) pada hari keempat puluh (empat pulu harinya) pada hal semuanya ini adalah haram”.

Ini bermakna mengadakan kenduri arwah (termasuk tahlilan dan yasinan beramai-ramai) pada hari pertama kematian, hari ketiga, hari ketujuh, hari keempat puluh, hari keseratus, setelah setahun kematian dan pada hari-hari seterusnya sebagaimana
yang diamalkan oleh masyarakat Islam sekarang adalah perbuatan haram dan bid’ah menurut fatwa Imam Asy Syafie. Oleh itu, mereka yang mendakwa bermazhab Syafie sewajarnya menghentikan perbuatan yang haram dan bid’ah ini sebagai mematuhi wasiat imam yang agung ini.

Seterusnya terdapat dalam kitab yang sama a ( اعانة الط البین ) juz 2. hlm. 145-146, Mufti yang bermazhab Syafie al-Allamah Ahmad Zaini bin Dahlan rahimahullah menukil fatwa Imam Syafie yang menghukum bid’ah dan mengharamkan kenduri arwah:
وَلاَ شَكَّ اَنَّ مَنْعَ النَّاسِ مِنْ ھَذِهِ الْبِدْعَةِ الْمُنْكَ رَةِ فِیْ ھِ اِحْیَ اءٌ لِلسُّ نَّة وَاِمَاتَ ةٌ لِلْبِدْعَ ةِ وَفَ تْحٌ
لِكَثِیْرٍ مِنْ اَبْوَابِ الْخَیْرِ وَغَلْقٌ لِكَثِیْرٍ مِنْ اَبْ وَابِ الشَّ رِّ ، فَ اِنَّ النَّ اسَ یَتَكَلَّفُ وْن تَكَلُّفً ا كَثِیْ رًا
یُؤَدِّيْ اِلَى اَنْ یَكُوْنَ ذَلِكَ الصُّنْعُ مُحَرَّمًا .
“Dan tidak boleh diragukan lagi bahawa melarang (mencegah) manusia daripada perbuatan bid’ah yang mungkar demi untuk menghidupkan sunnah dan mematikan (menghapuskan) bid’ah, membuka banyak pintu-pintu kebaikan dan menutup pintu pintu keburukan dan (kalau dibiarkan bid’ah berterusan) orang-orang (awam) akan terdedah (kepada kejahatan) sehingga memaksa diri mereka melakukan perkara yang haram”.

Kenduri arwah atau lebih dikenali dewasa ini sebagai majlis tahlilan, selamatan atau yasinan, ia dilakukan juga di perkuburan terutama pada hari khaul ( خ ول ). Amalan ini termasuk perbuatan yang amat dibenci, ditegah, diharamkan dan dibid’ahkan oleh Imam Asy Syafie rahimahullah sebagaimana yang telah ditegaskan oleh beliau:
مَا یَفْعَلُھُ النَّاسُ مِنَ اْلاِجْتَمَاعِ عِنْدَ اَھْلِ الْمَیِّتِ وَصُنْعِ الطَّعَامِ مِنَ الْبِدَعِ الْمُنْكَرَةِ
“Apa yang diamalkan oleh manusia dengan berkumpul di rumah keluarga si mati dan menyediakan makanan adalah termasuk perbuatan bid’ah yang mungkar”.
Di dalam kitab fikh ( حاش یة القلی وبي ) juz. 1 hlm. 353 atau di kitab ( – قلی وبى – عمی رة
حاش یتان ) juz. 1 hlm. 414 dapat dinukil ketegasan Imam ar-Ramli rahimahullah yang mana beliau berkata:
2 Lihat: اعانة الطالبین juz 2 hlm. 145.
قَالَ شَیْخُنَا الرَّمْلِى : وَمِنَ الْبِدَعِ الْمُنْكَرَةِ الْمَكْرُوْهِ فِعْلُھَا كَمَا فِى الرَّوْضَةِ مَا یَفْعَلُھُ النَّاسُ
مِمَّا یُسَمَّى الْكِفَارَةَ وَمِنْ صُنْعِ طَعَامِ للاِجْتَمَاعِ عَلَیْھِ قَبْلَ الْمَوْتِ اَوْبَعِ دَهُ وَمِ ن ال ذَّبْحِ عَلَ ى
الْقُبُوْرِ ، بَلْ كُلُّ ذَلِكَ حَرَامٌ اِنْ كَانَ مِ نْ مَ الٍ مَحْجُ وْرٍ وَلَ وْ مِ نَ التَّركَ ةِ ، اَوْ مِ نْ مَ الِ مَیِّ تٍ
عَلَیْھِ دَیْنٌ وَتَرَتَّبَ عَلَیْھِ ضَرَرٌ اَوْ نَحْوُ ذَلِكَ.
“Telah berkata Syeikh kita ar-Ramli: Antara perbuatan bid’ah yang mungkar jika dikerjakan ialah sebagaimana yang dijelaskan di dalam kitab “Ar-Raudah” iaitu mengerjakan amalan yang disebut “kaffarah” secara menghidangkan makanan agar dapat berkumpul di rumah si mati sama ada sebelum atau sesudah kematian, termasuklah (bid’ah yang mungkar) penyembelihan untuk si mati, malah yang demikian itu semuanya haram terutama jika sekiranya dari harta yang masih dipersengketakan walau sudah ditinggalkan oleh si mati atau harta yang masih dalam hutang (belum dilunas) atau seumpamanya”.

Di dalam kitab ( الفقھ على المذاھب الاربعة ) jld.1 hlm. 539, ada dijelaskan bahawa:
وَمِنَ الْبِدَعِ الْمَكْرُوْھَ ةِ مَ ا یَفْعَ لُ الآن مِ نْ ذَبْ حِ ال ذَّبَائِحَ عِنْ دَ خُ رُوْجِ الْمَیِّ ت اَوْ عِنْ دَ الْقَبْ رِ
وَاِعْدَادِ الطَّعَامِ مِمَّنْ یَجْتَمِعُ لِتَّعْزِیَةِ .
“Termasuk bid’ah yang dibenci ialah apa yang menjadi amalan orang sekarang, iaitu menyembelih beberapa sembelihan ketika si mati telah keluar dari rumah (telah dikebumikan). Ada yang melakukan sehingga kekuburan atau menyediakan makanan kepada sesiapa yang datang berkumpul untuk takziyah”.

Kenduri arwah pada hakikatnya lebih merupakan tradisi dan kepercayaan untuk mengirim pahala bacaan fatihah atau menghadiahkan pahala melalui pembacaan al-Quran terutamanya surah yasin, zikir dan berdoa beramai-ramai yang ditujukan kepada arwah si mati. Mungkin persoalan ini dianggap isu yang remeh, perkara furu’, masalah cabang atau ranting oleh sebahagian masyarakat awam dan dilebih-lebihkan oleh kalangan mubtadi’ (مبت دع ) “pembuat atau aktivis bid’ah” sehingga amalan ini tidak mahu dipersoalkam oleh
pengamalnya tentang haram dan tegahannya daripada Imam Syafie rahimahullah dan para ulama yang bermazhab Syafie.

Pada hakikatnya, amalan mengirim atau menghadiahkan pahala bacaan seperti yang dinyatakan di atas adalah persoalan besar yang melibatkan akidah dan ibadah. Wajib diketahui oleh setiap orang yang beriman bahawa masalah akidah dan ibadah tidak boleh dilakukan secara suka-suka (tanpa ada hujjah atau dalil dari Kitab Allah dan Sunnah Rasul-Nya), tidak boleh berpandukan pada anggapan yang disangka baik lantaran ramainya
masyarakat yang melakukannya, kerana Allah Subhanahu wa-Ta’ala telah memberi amaran yang tegas kepada mereka yang suka bertaqlid (meniru) perbuatan orang ramai yang tidak ada dalil atau suruhannya dari syara sebagaimana firmanNya:
وَاِنْ تُطِ ع اَكْثَ رَ مَ ن فِ ى اْلاَرْضِ یُضِ لُّوْكَ عَ ن سَ بِیْلِ اللهِ اِنْ یَّتَّبِعُ وْن اِلاَّ الظَّ نَّ وَاِنْ ھُ مْ اِلاَّ
یَخْرُصُوْنَ
“Dan jika kamu menuruti kebanyakan (majoriti) orang-orang yang di muka bumi ini, nescaya mereka akan menyesatkan diri kamu dari jalan Allah. Mereka tidak lain hanya mengikuti persangkaan belaka dan mereka tidak lain hanyalah berdusta (terhadap Allah)”. (QS. Al-An’am, 6:116)
Begitu juga sesuatu amalan yang disangkakan ibadah sama ada yang dianggap wajib atau sunnah, maka ia tidak boleh ditentukan oleh akal atau hawa nafsu, antara amalan tersebut ialah amalan kenduri arwah (tahlilan atau yasinan) maka lantaran ramainya orang yang mengamalkan dan adanya unsur-unsur agama dalam amalan tersebut seperti bacaan al- Quran, zikir, doa dan sebagainya, maka kerananya dengan mudah diangkat dan dikategorikan sebagai ibadah. Sedangkan kita hanya dihalalkan mengikut dan mengamalkan apa yang benar-benar telah disyariatkan oleh al-Quran dan as-Sunnah jika ia dianggap sebagai ibadah sebagaimana firman Allah Azza wa-Jalla:
ثُمَّ جَعَلْنَ اك عَلَ ى شَ رِیْعَةٍ مِ نَ اْلاَمْ رِ فَاتَّبِعْھَ ا وَلاَ تَتَّبِ عْ اَھْ وَاء الَّ ذِیْنَ لاَ یَعْلَمُ وْنَ . اَنَّھُ مْ لَ نْ
یُّغْنُوْا عَنْكَ مِنَ اللهِ شَیْئًا
“Kemudian Kami jadikan kamu berada di atas suatu syariat (peraturan yang wajib ditaati) dalam urusan (agamamu) itu, maka ikutilah syariat itu dan janganlah kamu ikuti hawa nafsu orang-orang yang tidak mengetahui (orang jahil). Sesungguhnya mereka sekali-kali tidak akan dapat menolak diri kamu sedikitpun dari siksaan Allah”. (QS. Al-Jatsiyah, 45:18-19)

Setiap amalan yang dianggap ibadah jika hanya berpandukan kepada andaian mengikut perkiraan akal fikiran, perasaan, keinginan hawa nafsu atau ramainya orang yang melakukan tanpa dirujuk terlebih dahulu kepada al-Quran, as-Sunnah dan athar yang sahih untuk dinilai sama ada haram atau halal, sunnah atau bid’ah, maka perbuatan tersebutadalah suatu kesalahan (haram dan bid’ah) menurut syara sebagaimana yang dijelaskan oleh ayat di atas dan difatwakan oleh Imam Syafie rahimahullah. Memandangkan polemik dan persoalan kenduri arwah kerapkali ditimbulkan dan ditanyakan kepada penulis, maka ia perlu ditangani dan diselesaikan secara syarii (menurut hukum dari al-Quran dan as-Sunnah) serta fatwa para ulama Ahli Sunnah wal-Jamaah dari kalangan Salaf as-Soleh yang muktabar.

Dalam membincangkan isu ini pula, maka penulis tumpukan kepada kalangan para ulama daripada mazhab Syafie kerana ramai mereka yang bermazhab Syafie menyangka bahawa amalan kenduri arwah, tahlilan, yasinan atau amalan mengirim pahala adalah diajarkan oleh Imam Syafie dan para ulama yang berpegang dengan mazhab Syafie.
Insya-Allah, mudah-mudahan tulisan ini bukan sahaja dapat menjawab pertanyaan bagi mereka yang bertanya, malah akan sampai kepada mereka yang mempersoalkan isu ini, termasuklah mereka yang masih tersalah anggap tentang hukum sebenar kenduri arwah (tahlilan atau yasinan) menurut Ahli Sunnah wal-Jamaah.

Rabu, Oktober 31, 2018

MELANTIK pegawai bukan muslim?

Wala wal bara,  mencintai apa yang Allah cintai,  membenci apa yang Allah benci.  Untuk mengetahui apa yang Allah cinta dan benci, informasinya daripada Al-Quran dan sunah Nabi Shallallahu alaihi wasallam. 

Ketika Abu Musa (seorang pegawai Khalifah Umar al Khattab) memilih setia usaha yang beragama Nasrani,  Umar berkata kepadanya,  "Semoga Allah membinasakanmu,  tidakkah kaumendengar Allah berfirman,  'Hai orang-orang yang beriman,  janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani menjadi pemimpin-pemimpin (kamu), sebagian mereka adalah pemimpin bagi sebagian yang lain.   Barang siapa antara kamu Mengambil mereka menjadi pemimpin,  maka sesungguhnya orang itu termasuk golongan mereka.' (al Maidah: 51) kenapa kamu tidak mengangkat seorang yang Hanif (Muslim)?"
Abu Musa menjawab,  "Wahai amirul mukminin,  untukku tulisannya dan untuknya agamanya."
Maka Umar berkata,  "Aku tidak akan memuliakan mereka kerna Allah menghinakan mereka. aku tidak akan menghormati mereka tatkala Allah sudah merendahkan mereka.  Aku tidak akan mendekati mereka tatkala Allah sudah menjauhkan mereka. Dan kita tidak akan merasa aman daripada mereka kerna Allah telah menganggap mereka sebagai pengkhianat."
Atsar ini dihasankan oleh Syaikh Al Albani. 

Khamis, Oktober 18, 2018

DUSTA kian indah hidup

JUJUR itu berkata benar,  lawannya dusta atau tipu. Kerna dusta itu sudah melata,  hingga orang bisa tertawa tatkala bercerita dia berdusta untuk meraih untung dalam hidup. Hakikatnya dusta itu dosa.


Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam , dalam hadis yang dibawakan oleh Ibnu Mas’ud radhiyallahu anhu , bersabda :

إِنَّ الصِّدْقَ يَهْدِى إِلَى الْبِرِّ، وَإِنَّ الْبِرَّ يَهْدِى إِلَى الْجَنَّةِ، وَإِنَّ الرَّجُلَ لَيَصْدُقُ(وفى رواية لمسلم: إِنَّ الْعَبْدَ لَيَتَحَرَّى الصِّدْقَ) حَتَّى يَكُوْنَ صِدِّيْقًا. وَإِنَّ الْكَذِبَ يَهْدِى إِلَى الْفُجُوْرِ، وَإِنَّ الْفُجُوْرَ يَهْدِى إِلَى النَّارِ، وَإِنَّ الرَّجُلَ لَيَكْذِبُ(وفى رواية لمسلم: وَإِنَّ الْعَبْدَ لَيَتَحَرَّى الْكَذِبَ) حَتَّى يُكْتَبَ عِنْدَ اللهِ كَذَّاباً. رواه البخاري ومسلم .

Sesungguhnya kejujuran akan membimbing (seseorang)  menuju kebaikan, dan kebaikan akan membimbing menuju surga. Sesungguhnya seseorang akan bersungguh-sungguh berusaha untuk jujur, sampai akhirnya ia menjadi orang yang benar-benar jujur. Dan sesungguhnya kedustaan akan membimbing menuju kejahatan, dan kejahatan akan membimbing menuju neraka. Sesungguhnya seseorang akan bersungguh-sungguh berusaha untuk dusta, sampai akhirnya ia benar-benar tertetapkan di sisi Allâh sebagai pendusta. [HR. Bukhari dan Muslim. Lafal di atas adalah lafal Bukhari]

Wallahul musta'an

Khamis, Oktober 04, 2018

MUSLIM tidak beribadahnya kaum syirik

Surah ini merupakan surah Makkiyah dan mengandungi enam ayat. Ia dinamakan Al-Kafirun kerana terdapat perkataan Al-Kafirun dalam ayat pertamanya.
Foto untuk hiasan
Surah ini memutuskan harapan orang kafir untuk memujuk Rasul Sallallahu ’alaihi wasallam agar berkompromi dengan mereka dalam aspek penyembahan, peribadatan dan din.

بِسۡمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحۡمَٰنِ ٱلرَّحِيم

قُلۡ يَٰٓأَيُّهَا ٱلۡكَٰفِرُونَ ١

Katakanlah: “Wahai orang kafir

لَآ أَعۡبُدُ مَا تَعۡبُدُونَ ٢

Aku tidak akan menyembah apa yang kamu sembah

وَلَآ أَنتُمۡ عَٰبِدُونَ مَآ أَعۡبُدُ ٣

Dan kamu bukan penyembah Tuhan yang aku sembah

وَلَآ أَنَا۠ عَابِدٞ مَّا عَبَدتُّمۡ ٤

Dan aku tidak pernah menjadi penyembah apa yang kamu sembah

وَلَآ أَنتُمۡ عَٰبِدُونَ مَآ أَعۡبُدُ ٥

dan kamu tidak pernah (pula) menjadi penyembah Tuhan yang aku sembah

لَكُمۡ دِينُكُمۡ وَلِيَ دِينِ ٦

Untukmu dinmu dan untukku dinku”

Pengajaran

Surah ini memaparkan bahawa terdapat tiga aspek yang tiada titik pertemuan dan persamaan di antara Islam dan kufur.

Dalam aspek penyembahan. Bahawa, antara Nabi Sallallahu ’alaihi wasallam dan orang mukmin dengan golongan kuffar tiada titik pertemuan dalam aspek penyembahan. Sesungguhnya golongan mukmin hanya menyembah atau mengabdikan diri kepada Allah Subhanahu wata’ala yang Maha Esa. Mereka tidak mempersekutukan-Nya. Manakala golongan kuffar pula menyembah sembahan yang lain daripada Allah Subhanahu wata’ala. Mereka menyembah berhala, patung, sesama manusia, malaikat, bintang dan berbagai lagi sembahan yang terdapat dalam ajaran mereka.

Dalam aspek peribadatan. Bahawa, antara Nabi Sallallahu 'alaihi wasallam dan orang mukmin dengan golongan kuffar tiada titik pertemuan dalam aspek peribadatan. Sesungguhnya golongan mukmin beribadah kepada Allah Subhanahu wata’ala dengan penuh ikhlas kepada-Nya dan mengikut tatacara syari’at-Nya. Mereka tidak syirik kepada-Nya dan tidak menukar syari’at-Nya. Manakala golongan kuffar, jelas mereka melakukan syirik dalam peribadatan dan mereka beribadat mengikut cara ciptaan akal mereka sendiri atau mengikut hawa nafsu mereka.

Sebenarnya semua aliran kekufuran merupakan satu millah (agama yang satu), khususnya dalam konteks menentang Islam. Ini kerana hanya Islam merupakan din yang diakui oleh Allah Subhanahuwata’ala. Asas bagi seluruh ajaran Islam dan peraturannya adalah tauhid kepada Allah Subhanahu wata’ala. Manakala semua aliran kekufuran pula berasaskan hawanafsu atau akal pemikiran yang terbatas. Islam merupakan sistem hidup yang berasaskan sumber Rabbani (sumber wahyu daripada Allah Subhanahu wata’ala), manakala sistem kufur pula bersumberkan dengan sumber-sumber dunia yang cacat dan tercela. Orang yang mengamalkan ajaran Islam menuju kepada Allah Subhanahu wata’ala, manakala orang yang mengamalkan ajaran kufur semakin jauh daripada Allah Subhanahu wata’ala.

Daftar Rujukan Tafsir:

Wahbah Al-Zuhaily, Tafsir Al-Munir, Juz 30 (Terjemahan), Penerbit: Persatuan Ulama Malaysia dan Intel Multimedia and Publication, Selangor, 2001.

Sayyid Quthb, Tafsir Fi Zhilalil Qur’an (Di Bawah Naungan Al-Qur’an), Penerbit: Gema Insani, Jakarta, 2001.

Syaikh Muhammad Ali Ash-Shabuni, Mukhtashar Tafsir Ibn Katsir (Ringkasan Tafsir Ibn Katsir),Penerbit: Jabal, Bandung, 2013.

Dr Muhammad Mahmud Hijazi, Tafsir Al-Wadih (Terjemahan), Penerbit: Pustaka Salam, Kuala Lumpur, 2005.

Sumber: www.dakwahtarbiyah.com

Isnin, September 24, 2018

SATU cara diampuni dosa-dosa


MANUSIA sememangnya lemah. Ada waktunya tahap iman kepada Allah tinggi,  waktu yang lain imannya lemah. Saat imannya tinggi,  dia merayu-rayu kepada Allah,  mencari keampunan semua dosa.  Saat seperti itu, tiada yang sangat berharta dalam hidupnya melainkan Allah mengampuni dosa-dosanya. 

Ada satu jaminan daripada Allah yang DIA pasti mengampuni dosa hamba-Nya,  iaitu menuruti saja apa yang diucapkan oleh kekasihnya,  Rasulullah Shallallahu alaihi wasallam.  Artinya, setelah tahu begitu dan begini kehendak atau contoh Nabi Muhammad Rasulullah Shallallahu alaihi wasallam, terus saja diikuti tanpa ditakwil apa-apa pun.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

قُلْ إِنْ كُنْتُمْ تُحِبُّونَ اللَّهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللَّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ ۗ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَحِيمٌ

“(Wahai Muhammad) Katakanlah: ‘Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku (Muhammad), niscaya Allah mencintai kamu dan mengampuni dosa-dosamu. Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.’” [Surah Ali ‘Imran: 31]

Bukan sahaja petunjuk Nabi Muhammad Shallallahu alaihi wasallam itu dalam hal ibadah,  malah dalam hal cari makan hari-hari.  Ini contohnya,  berkenaan penipuan dalam perniagaan.

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَرَّ عَلَى صُبْرَةِ طَعَامٍ فَأَدْخَلَ يَدَهُ فِيهَا فَنَالَتْ أَصَابِعُهُ بَلَلًا فَقَالَ مَا هَذَا يَا صَاحِبَ الطَّعَامِ قَالَ أَصَابَتْهُ السَّمَاءُ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ أَفَلَا جَعَلْتَهُ فَوْقَ الطَّعَامِ كَيْ يَرَاهُ النَّاسُ مَنْ غَشَّ فَلَيْسَ مِنِّي

Diriwayatkan daripada Abu Hurairah bahawa Rasulullah Shallallahu alaihi wasallam lalu berdekatan dengan selonggok makanan lalu baginda memasukkan tangannya ke dalam longgokan itu. Tiba-tiba jari baginda terkena sesuatu yang basah. Baginda bertanya: “Apa semuanya ini wahai tuan punya makanan? Orang itu menjawab: “Terkena hujan, wahai Rasulullah.” Baginda bersabda: “Mengapa tidak kamu letakkan di atas supaya orang ramai dapat melihatnya. Sesiapa yang menipu maka dia bukan daripada kalanganku. (HR Muslim, al-Tirmizi)

Adakah kita muslim yang tahu banyak dosa bakal diampuni Allah? Tentu saja hanya yang benar-benar membenci amal dosa, lalu bertaubat maka hapuslah dosa-dosanya. Jika masih ada yang berbangga dengan dosanya, tentulah belum dibersihkan oleh Allah.

Sabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam.

كُلُّ أُمَّتِي مُعَافًى إِلَّا الْمُجَاهِرِينَ وَإِنَّ مِنَ الْمُجَاهَرَةِ أَنْ يَعْمَلَ الرَّجُلُ بِاللَّيْلِ عَمَلًا ثُمَّ يُصْبِحَ وَقَدْ سَتَرَهُ اللَّهُ عَلَيْهِ فَيَقُولَ يَا فُلَانُ عَمِلْتُ الْبَارِحَةَ كَذَا وَكَذَا وَقَدْ بَاتَ يَسْتُرُهُ رَبُّهُ وَيُصْبِحُ يَكْشِفُ سِتْرَ اللَّهِ عَنْهُ

"Seluruh umatku akan diampuni, kecuali orang-orang yang melakukan dosa secara terang-terangan. Dan sesungguhnya termasuk (hukum) melakukan dosa secara terang-terangan, iaitu seseorang yang melakukan perbuatan (dosa) pada waktu malam, dan Allah telah menutupinya, kemudian pada waktu pagi dia mengatakan,  'Hai Fulan, malam tadi aku telah melakukan ini dan itu,'  padahal Rabb-nya telah menutupi dosa pada waktu malam, tetapi pada waktu pagi dia membuka tabir yang Allah tutup terhadapnya."
(HR al Bukhari dan Muslim) 

Isnin, September 10, 2018

WUDHU, sapulah seluruh kepala

Antara kesalahan ketara semasa wuduk yang diamal oleh masyarakat Islam di tanah air adalah tatacara menyapu kepala, iaitu  sekadar menyapu sedikit saja daripada rambutnya atau kepalanya.


https://youtu.be/FZ-O9fThAcc

Yang sahih hendaklah menyapu seluruh kepalanya dengan tangan yang basah iaitu bermula dari bahagian hadapan kepalanya kemudian diteruskan sampai ke belakang di bahagian bawah kepala dekat dengan tengkuk, setelah itu dia tarik semula ke hadapan, kemudian terus menyapu cuping telinga, ini dikira satu sapuan. Cukup dilakukan sekali kerana begitu contoh daripada Rasulullah shallallahu alaihi wasallam.

Kata Imam al-Syafii rahimahullah:

وَأُحِبُّ أَنْ يَتَحَرَّى جَمِيعَ رَأْسِهِ وَصُدْغَيْهِ يَبْدَأُ بِمُقَدَّمِ رَأْسِهِ، ثُمَّ يَذْهَبُ بِهِمَا إلَى قَفَاهُ، ثُمَّ يَرُدُّهُمَا إلَى الْمَكَانِ الَّذِي بَدَأَ مِنْهُ
Maksudnya: "dan aku suka  supaya dia berusaha menyapu semua kepalanya bermula di bahagian hadapan (ubun²) kemudian dibawa ke belakang, kemudian ditarik semula kedua-dua tangannya ke tempat dia mula menyapukan (air) ". [Mukhtasar al-Muzanni, daripada al-Umm 8/94]

Kata Imam al-Nawawi rahimahullah:

الْعَاشِرَةُ: اسْتِيعَابُ الرَّأْسِ بِالْمَسْحِ. وَالسُّنَّةُ فِي كَيْفِيَّتِهِ: أَنْ يَضَعَ يَدَيْهِ عَلَى مُقَدَّمِ رَأْسِهِ، وَيُلْصِقُ سَبَّابَتَهُ بِالْأُخْرَى، وَإِبْهَامَيْهِ عَلَى صُدْغَيْهِ، ثُمَّ يَذْهَبُ بِهِمَا إِلَى قَفَاهُ، ثُمَّ يَرُدُّهُمَا إِلَى الْمُبْتَدَأِ، فَالذَّهَابُ وَالرَّدُّ مَسْحَةٌ وَاحِدَةٌ.
Maksudnya: "Sunat yang ke-10: menyapu semua bahagian kepala dan yang sunnah dalam caranya: hendaklah dia meletakkan tangannya di bahagian hadapan kepala dan dia lekatkan jari telunjuknya satu sama lain dan dua ibu jari dilekatkan di tepi kepala (dekat dgn mata) kemudian dia menolak tangannya sehingga ke belakang kepala (dekat dengan tengkuk) kemudian dia tolak semula ke hadapan di tempat mulanya, tarik dan tolak ini dianggap satu sapuan". [Raudah al-Tolibin].

Dalilnya hadis Abdullah bin Zaid radiallahu 'anh dalam Sahihain berkenaan sifat wudhu Nabi sallallahu 'alaihi wa sallam:

 ثُمَّ مَسَحَ رَأْسَهُ بِيَدَيْهِ، فَأَقْبَلَ بِهِمَا وَأَدْبَرَ، بَدَأَ بِمُقَدَّمِ رَأْسِهِ حَتَّى ذَهَبَ بِهِمَا إِلَى قَفَاهُ، ثُمَّ رَدَّهُمَا إِلَى المَكَانِ الَّذِي بَدَأَ مِنْهُ
Maksudnya: "kemudian baginda menyapu kepalanya dengan kedua-dua tangannya, bermula dari bahagian hadapan dibawa kedua-duanya ke belakang (kepala dekat dengan tengkuk) kemudian baginda menolak kedua-duanya kembali ke tempat ia mula (hadapan kepala)". [HR al-Bukhari & Muslim].

Firman Allah dalam ayat 6 surah al-Maidah.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا قُمْتُمْ إِلَى الصَّلَاةِ فَاغْسِلُوا وُجُوهَكُمْ وَأَيْدِيَكُمْ إِلَى الْمَرَافِقِ وَامْسَحُوا بِرُءُوسِكُمْ وَأَرْجُلَكُمْ إِلَى الْكَعْبَيْنِ ۚ وَإِنْ كُنْتُمْ جُنُبًا فَاطَّهَّرُوا ۚ وَإِنْ كُنْتُمْ مَرْضَىٰ أَوْ عَلَىٰ سَفَرٍ أَوْ جَاءَ أَحَدٌ مِنْكُمْ مِنَ الْغَائِطِ أَوْ لَامَسْتُمُ النِّسَاءَ فَلَمْ تَجِدُوا مَاءً فَتَيَمَّمُوا صَعِيدًا طَيِّبًا فَامْسَحُوا بِوُجُوهِكُمْ وَأَيْدِيكُمْ مِنْهُ ۚ مَا يُرِيدُ اللَّهُ لِيَجْعَلَ عَلَيْكُمْ مِنْ حَرَجٍ وَلَٰكِنْ يُرِيدُ لِيُطَهِّرَكُمْ وَلِيُتِمَّ نِعْمَتَهُ عَلَيْكُمْ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

“Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan shalat, maka basuhlah mukamu dan tanganmu sampai ke siku, dan sapulah kepalamu dan (basuh) kakimu sampai dengan kedua mata kaki, dan jika kamu junub maka mandilah, dan jika kamu sakit atau dalam perjalanan atau kembali dari tempat buang air (jamban) atau menyentuh perempuan, lalu kamu tidak memperoleh air, maka bertayamumlah dengan tanah yang baik (bersih); sapulah mukamu dan tanganmu dengan tanah itu. Allah tidak hendak menyulitkan kamu, tetapi Dia hendak membersihkan kamu dan menyempurnakan nikmat-Nya bagimu, supaya kamu bersyukur.”

Oleh Muhammad Asri Sobrie,  dengan sedikit suntingan dan tambahan ayat al-Quran dan pautan video.

Ahad, September 09, 2018

AZAN subuh patut dua kali

Foto hiasan
TELAH banyak muslim dalam negara yang shalat di tanah haram,  Makkah dan Madinah. Maka mereka maklum berlaku dua kali azan sebelum umat mengerjakan shalat subuh. Di beberapa masjid dalam negara kita juga ada yang mengamalkannya.  Demikian itu adalah sunah yang jelas. Dan jumhur ulama tidak berselisih pendapat mengenainya. 

Daripada A’isyah radhiyallahu anha beliau berkata:

أَنَّ بِلاَلاً، كَانَ يُؤَذِّنُ بِلَيْلٍ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم ‏ "‏ كُلُوا وَاشْرَبُوا حَتَّى يُؤَذِّنَ ابْنُ أُمِّ مَكْتُومٍ، فَإِنَّهُ لاَ يُؤَذِّنُ حَتَّى يَطْلُعَ الْفَجْرُ

Maksudnya: Sesungguhnya Bilal melaungkan azan pada waktu malam. Maka Rasulullah Shallallahu alaihi wasallam bersabda: Makan dan minumlah kalian sehinggalah Ibn Ummi Maktum azan, kerana sesungguhnya dia tidak melaungkan azan sehinggalah terbitnya fajar.
(Hadis Riwayat al-Bukhari, 1918)

Di dalam hadis yang lain daripada Abdullah bin Umar radhiyallahu anhuma beliau berkata:

كَانَ لِرَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم مُؤَذِّنَانِ بِلاَلٌ وَابْنُ أُمِّ مَكْتُومٍ الأَعْمَى فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم ‏ "‏ إِنَّ بِلاَلاً يُؤَذِّنُ بِلَيْلٍ فَكُلُوا وَاشْرَبُوا حَتَّى يُؤَذِّنَ ابْنُ أُمِّ مَكْتُومٍ ‏"‏ ‏.‏ قَالَ وَلَمْ يَكُنْ بَيْنَهُمَا إِلاَّ أَنْ يَنْزِلَ هَذَا وَيَرْقَى هَذَا

Maksudnya: Rasulullah shallallahu alaihi wasallam mempunyai dua orang muazzin (tukang azan) iaitu Bilal dan Abdullah Ibn Ummi Maktum seorang yang buta. Maka Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda: Sesungguhnya Bilal melaungkan azan pada waktu malam. Maka makan dan minumlah kalian sehingga Ibn Ummi Maktum azan.

Kata Abdullah Bin Umar radhiyallahu anhuma: Tidaklah jarak di antara kedua-dua azan itu melainkan seseorang itu turun (dari menara azan) dan seseorang yang lain pula naik (ke menara tersebut).
(Hadis Riwayat Muslim, 1092)

Jarak waktu antara dua azan itu diperselisihkan sebab petandanya naik turun menara. Di Madinah misalnya,  jarak antara dua azan itu satu jam. Taswib,  'assyalatu khairum minan naum' dilafazkan bila?  Syeikh Al Albani mengatakan pada azan pertama manakala Syeikh Bin Baz dan Syeikh Al Utsaimin (ulama Saudi) mengatakan pada azan kedua.  Dan kami di madrasah di Kuala Pilah dahulu melantunkan azan yang ada kalimat 'asyalatu khairum minan naum' pada azan pertama,  manakala pada azan kedua yang sudah masuk waktu subuh kekal seperti azan empat waktu yang lain. 

Semoga masjid yang mengamalkan dua azan ini menjadi contoh amalan sunah,  dan menggantikan lantunan bacaan alquran atau nasyid sebelum azan waktu subuh. 

Selasa, Ogos 21, 2018

IBADAH korban, NGO kemboja tolong muslim Malaysia.


Catatan ini untuk memberitahu sebagian anak muda yg baru keluar dari gua,  setelah tidur lebih 300 tahun,  ala-ala ashabul kahfi di Jordan.

Negara Kemboja merdeka drpd Perancis pada 9 November 1953. Empat tahun kemudian,  1957 barulah Tanah Melayu merdeka.  Sejarah lampaunya Kemboja memang hebat, candi Angkor sebagai buktinya.

Maka tidak hairanlah Kemboja terus memacu kejayaan dan kemakmuran berbanding Tanah Melayu/Malaysia. Pemberontakan komunis,  pertikaian kaum dan siri demontrasi faktor besar negara dan rakyat negara kita mundur dan miskin. 61 tahun,  pemerintah Melayu Islam  di negara kita sangat lemah dan korup,  pendidikan dan teknologi semua bidang pun teruk.  Kini puluhan ribu anak Melayu Islam masih di sekolah usang,  tiada buku teks,  apa lagi makmal sains. Ada jutaan lagi yang tidak bersekolah.

Lihatlah sekarang,  banyaknya NGO negara Kemboja datang ke negara kita untuk membuat ibadah sembelihan korban lembu. Orang kemboja telah kaya sebab mewarisi kejayaan kerajaan Angkor dan sejak merdeka para pemimpinnya bertungkus lumus menyetarakan negara seperti China,  Korea dan Jepun.

Lembu sangat murah di negara kita,  itu pun rakyat muslim kita hanya makan daging sekali dua dlm setahun.

Kebanyakan NGO kemboja dan jutawan sana membantu sekolah agama dan membina pam air.

Tidak tahulah berapa puluh tahun lagi negara kita boleh setaraf Kemboja hari ini. Kita tak pernah selesai berbalah,  berperang sebab kuasa politik. Tak bolehkah pemimpin daerah,  negeri,  kaum,  ideologi dan agama kita duduk di meja rundingan agar negara aman dan ekonomi dibangunkan.

Kita rakyat berharap satu hari NGO Malaysia akan membawa puluhan juta ringgit ke negara² miskin untuk melakukan ibadah korban seperti yg NGO Kemboja lakukan sekarang. Adakah harapan untuk anak² kecil kita yg sekarang masih tidak berkasut dan tanpa baju? 😀😀😀😀

Khamis, Ogos 02, 2018

KERNA bid'ah hasanah muncullah Kristian

TIDAK banyak ahlul agama kita suka atau sanggup membicarakan bab bid'ah di ceramah terbuka,  seperti di masjid atau surau. Mereka bukan tidak suka bid'ah itu difahami secara jelas termasuk contoh dan kesannya,  tetapi tidak sanggup mengharungi dan melihat wujudnya perbedaan pendapat yang ada. Membicarakan bid'ah secara jujur, pastilah disebutkan contoh-contoh yang paling hampir supaya khalayak agama dapat menerima maklumat yang tuntas dari semua sudut.


Bid'ah itu sangat serius kesannya,  sekalipun cuba disusutkan isunya dalam mempelajari agama. Ini sebagian daripada teks hadis Rasulullah Syallallahu alaihi wasallam berkenaan ancaman bid'ah.
"Amma ba'du,  maka sesungguhnya sebaik-baik perkataan adalah kitabullah dan sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad, seburuk-buruk perkara adalah perkara bid'ah dan setiap bid'ah adalah sesat. " (riwayat Imam Muslim).

Apa itu bid'ah?
".... Dan jauhkanlah diri kalian daripada  perkara-perkara yang baru dalam agama,  kerana setiap perkara yang baru dalam agama adalah bid'ah  dan setiap bid'ah adalah sesat." (riwayat Imam Abu Dawud,  At Tirmidzi dan Ibn Majah.)

Kata Imam Syatibi dalam kitab al I'tisam,  bid'ah adalah ritual ibadah rekaan yang menyerupai ibadah sebenar dan tujuan direka ibadah itu pun untuk lebih khusuk terhadap Allah. Ya,  pasti akal akan menyokong bid'ah sebab bentuk,  cara diamalkan serta tujuannya baik,  malah ikhlas kerana Allah. Cumanya,  itu rekaan manusia selepas kewafatan Rasulullah Shallallahu alaihi wasallam.

Mengapa tidak boleh beribadah yang bid'ah?
"Sesiapa yang mengamalkan suatu amalan yang tidak termasuk dalam urusan kami,  maka hal itu tertolak." (riwayat Imam Muslim)

Mengapa besarkan hal furu?
Virus bid'ah bukan hal furu atau ranting agama,  tapi ancaman terhapusnya ketulenan agama Allah.  Lihat apa sudah jadi ajaran Islam yang dibawa oleh Nabi Musa dan Nabi Isa? Di tangan ahlul agama yang mendewakan akal serta nafsu,  kedua-dua ajaran nabi Allah itu ditokok tambah hingga syariat asal yang diajarkan oleh kedua-dua nabi Allah itu jauh daripada yang tulen.

Ambil saja akidah triniti dalam Kristen, tuhan itu tiga,  tiga dalam satu. Manusia pula dikatakan menanggung dosa Nabi Adam.  Semua ini masih satu ajaran agama bertujuan menjadikan manusia dekat kepada Allah,  tetapi itu rekaan bukan akidah dan ibadah yang diajarkan oleh nabi Isa. Dalam pemahaman umat Islam,  rekaan syariat dalam agama nabi Musa dan nabi Isa disebut bid'ah hasanah.  Bid'ah hasanah adalah rekaan tatacara beragama yang tujuannya untuk lebih khusuk beragama.

Ambillah iktibar terhadap kecurangan membuat bid'ah hasanah dalam agama nabi Musa dan nabi Isa, untuk umat Islam menjaga ketulenan agama yang ditunjukkan oleh nabi Muhammad Shallallahu alaihi wasallam. Cuba,  kuatkan minda untuk siap sedia menerima penjelasan dan dialog berkenaan bid'ah dalam agama Allah. Sungguh jika dikaji dalam-dalam,  agama yang disebut sebagai Kristian,  Yahudi,  Hindu dan Buddha merupakan hasil inovasi atau bid'ah dalam agama yang dibawa oleh para nabi dan rasul zaman dahulu.