Pengikut

Sabtu, Mei 23, 2015

MARI cari pesalah hukum hudud

KESALAHAN atau kelemahan diri sendiri, namun bebannya disalahkan kepada orang lain!  Berapa banyak keadaan ini telah dan sedang berlaku.  Dalam lingkungan komuniti kecil seperti sekumpulan kanak-kanak mungkin mudah ditemukan keadaan itu akibat tidak mengakui kesalahannya. Lantas tuduhan dihalakan kepada rakan atau orang lain. Maka dirinya masih terpancar citra yang baik, manakala rakan atau orang lain bercitra buruk. Kata sang kanak-kanak, “Fitnah!”

Sebenarnya itu jugalah yang banyak berlaku dalam dunia orang dewasa, khasnya dalam lingkungan dunia politik.  Orang berfikrah politik jauh beragama semestinya punya keegoan besar. Mereka hanya berpikir orang lain salah dan dirinya betul. Maka tuduh-menuduh pasti berlaku. Sebenarnya mereka tahu, punya kelelamahan dan melakukan kesalahan. Namun pantas membela diri dengan menuduhkan kesalahan itu atau kelemahan itu pada orang lain.

Semua ini bagai keseronokan dan seni (keindahan) politik. Begitulah keadaannya.  Apakah orang seperti ini tidak pernah mendengar ayat-ayat Allah sebagai panduan dan peringatan? Ada.  Mari kita kongsikan semula satu ayat yang sangat jelas mengenai kejelekan akhlak begitu.

Ayat 112 surah An-Nisa’ (artinya), “Dan sesiapa yang membuat kesalahan atau dosa, kemudian dia menuduhkan (kesalahan dirinya) kepada orang yang tidak bersalah, maka sesungguhnya dia telah memikul satu kebohongan dan dosa yang besar.”

Lihatlah isu hukum hudud sejak 20 tahun yang lalu. Sejak itulah hukum itu sentiasa menjadi bahan debat termasuk untuk melabelkan seseorang itu sudah kafir atau masih beriman kepada Allah. Sepanjang masa itulah saling salah menyalah dan menuduhkan kepada orang lain akibat gagalnya hukum itu dilaksanakan terhadap manusia.  Namun itulah dikatakan seni berpolitik termasuk menuduh seseorang sudah batal syahadahnya atau kafir!


 
mendesak kerajaan Persekutuan laksanakan hudud

Dahulu mencari sokongan umah dengan slogan laksanakan hudud

peluang melaksanakan hudud terbuka, tiba-tiba menjadi penentang pelaksanaannya


Rabu, Mei 20, 2015

DEMOKRASI bejat namun dipuja

foto hanya hiasan

KITA hidup dalam kebejatan sistem demokrasi! 

Demokrasi berasal dari dunia Barat dan telah lama dipaksakan kepada semua manusia satu dunia.  Konon dengan kekalahan ideologi komunis, maka sebaik-baik ideologi negara dan masyarakat ialah demokrasi atau kebebasan rakyat!  Demokrasi hanya mengiktiraf keputusan majoriti. Tidak perduli yang majority itu yang terbaik atau terburuk! Sedangkan Al-Quran  menyatakan majoriti atau kebanyakan itu dalam kejahilan atau kesesatan. Lihat ayat 116 surah al-An’am (artinya), “Dan jika kamu mengikuti kebanyakan orang di bumi ini, nescaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah.  Yang mereka ikuti hanyalah persangkaan belaka dan mereka hanya berbuat kedustaan.”

Kerna kita meladeni demokrasi secara total, maka ayat-ayat yang busuk sentiasa didengar telinga. Atas nama kebebasan bersuara sebagai asas demokrasi, ayat fitnah, sangka buruk dan umpat menjadi pilihan yang menyeronokkan masyarakat.  Majoritinya suka begitu, maka perlecehan begitu sudah diterima sebagai terma biasa masyarakat. Namun perbuatan buruk tetap buruk di sisi Allah.

Atas nama kekebasan dalam demokrasi maka rakyat diberi peluang menyatakan sikap dan fikiran masing-masing. Lihatlah betapa lelahnya pemerintah meladeni ayat perlecehan orang awam, sedangkan orang awam hanya melihat pemerintahan dari jauh dan sudutnya pun kecil amat. Namun orang awam yang berlakon pintar hanya tahu mendebat dan mengkritik sedalam-dalamnya. Pemerintah terbeban, lantas menggunakan masa yang lama untuk menjawab satu demi satu kritikan berkenaan. Akhirnya tidak ada apa yang istimewa hasil debat dan kritik itu. Habis masa dan modal hidup hanya berdebat atau soal jawab yang tidak bermanfaat.

Tidak ada manusia atau pemimpin yang bersih seperti para Nabi, lantaran itu Rasulullah menyuruh umat menutupi malu atau kelemahan seseorang.  Namun demokrasi memberi seluas-luas peluang orang mendedahkan kesalahan atau aib semata-mata adanya hak bersuara.  Dalam politik, kerja membongkar masalah peribadi orang adalah satu kerja wajib, tetapi agama sudah lama menahan kerja keji begini.  Oleh kerna jaman sekarang orang sedang memuja demokrasi, maka gesaan orang kembali kepada ketertiban beragama akhirnya dilihat seruan ke dunia kuno dan ketinggalan jaman.

Akhirnya apa? Kita sebagai golongan beragama dan majoriti dalam negara sedang berantakan dan bakal kehilangan kuasa pemerintahan.  Bukan sukar menebak, setiap saat umah berantakan, setiap waktu itulah ‘serigala’ sedang bersiap untuk menerkam.  Dan bukan sukar untuk menelah, setiap kita mengikat kesatuan, setiap itu juga ‘serigala’ menyusup dalam kesatuan agar umah berpecah dan terburai.  Walhal, di mana wilayah umat Islam tertindas dan menderita seperti di Myanmar, Pattani, Mindanao, Kashmir, Palestin dan lain-lain, kita di sini berhujah perlunya umat Islam mempunyai kuasa pemerintahan di sana. “Itulah akibat umah tidak ada kekuasaan”. Ironisnya dalam negara, kuasa orang Islam yang ada sedang dirong-rong dan sudah ada yang rela hati menyerahkan kuasa negeri dan negara kepada yang bukan Islam! Sadarkah?

Inilah kehebatan demokrasi dalam negara. Agama sedang dijual untuk mendapatkan kuasa yang secebis, bangsa sedang diperleceh oleh kerakusan segelintir pemimpin yang tidak pernah puas dengan sejarahnya pernah berkuasa.  Umah sedang dikelirukan dengan pelbagai hujah.

Inilah kehebatan penjajah Barat terhadap negara kita. British telah memberi kemerdekaan, tetapi British telah memasang api dalam sekam agar baranya terus menyala dan membakar masyarakat kita. Akhirnya, matlamat British ialah bangsa yang diberi kemerdekaan dahulu akan kembali menjadi lemah dan  diperbudakkan.  Kita satu umah dan bangsa yang merdeka akan diperbudakkan melalui sistem yang dipantau dari Barat.  Kita kelihatan besar, tetapi dikalahkan dalam banyak perkara.

Rupa-rupanya dalam demokrasi, puak minoriti bisa menjadi majoriti apabila lawannya yang majoriti tadi dilemahkan dan dipecah-pecahkan menjadi kumpulan-kumpulan minoriti yang saling berlawanan.  Kelihatannya itu akan berlaku di negara kita. Bersiap siaga menunggu saat itu.


Sabtu, Mei 09, 2015

JIKA Ustaz pun menyebar khabar angin....


 
kabar angin yang tinggi pasarannya 
BUKA saja FB mesti ada saja berita berbentuk persoalan yang menggamit perasaan orang. Berita yang sensitif, menggugah pemikiran dan mencemaskan perasaan orang. Jika yang menulisnya adalah orang yang sekolahnya separuh jalan, mudahlah difahami mengapa dia menulis kabar-kabar yang sensasi. Apabila yang menulisnya adalah ahli agama yang menasihati orang mengenai dosa di FB, apa artinya lagi?

Tidak perdulilah siapakah mereka, bahwa Allah sudah memaklumkan bahwa jika ada orang fasik membawa kabar berita, telitilah kebenarannya.  Teliti, bukan semudahnya ‘kongsi’ dalam laman internetnya untuk ditatap pula oleh rakan-rakan FB atau netzen lain.

Terbukti  sudah, akhirnya kabar berita yang dipanjang-panjangkan itu hanya omongan kosong seperti dimulakan oleh syaitan berjanggut, yang sangat dipercayai.  Tidak pula yang menyebarkan kabar itu memohon maaf. Oh tidak sama sekali, kerna syaitan tidak memberi nasihat begitu.

Maksud ayat 6 surah Al Hujurat, “Wahai orang yang beriman, jika seorang fasik datang kepadamu membawa suatu berita, maka telitilah kebenarannya agar kamu tidak mencelakakan satu kaum kerna kebodohan (kecerobohan), yang akhirnya kamu menyesali perbuatanmu itu.”

Mudah sekali untuk memahami ayat di atas. Nyata seruan itu hanya…hanya…hanya untuk orang yang beriman.  Yang tidak menyelidiki kabar, jelas dia bukan yang Allah sebutkan orang beriman.  Satu tanda lagi orang beriman ialah, jika dia sudah tersasar menyebarkan kabar goblok itu dia pasti menyesal. Menyesal berarti taubat, tidak mahu melakukannya lagi. Menyesal juga berarti dia memohon maaf atas kebiadabannya menjadi salah satu mata rantai berita kotor!

Yang tidak beriman akan terus menanti kabar-kabar baru guna mencemaskan sebanyaknya umat manusia. Syaitan tetap di sisinya dengan nasihat yang besar.  Dan sekalipun dia sadar, kebodohannya itu menyebabkan masyarakat rosak, tidak ada kemaafan. Itu tanda besar dia sendiri adalah orang yang fasik!


Moga terhindar daripada kejahatan dan kegopohan seperti hari-hari mendatang.

Selasa, Mei 05, 2015

ANAK muda sifatnya antipemerintah

foto hanya hiasan

DUNIA maya menolong kita mendapat maklumat dan menyelami pengetahuan Islam seseorang. Tidak perlu melalui jawaban dalam peperiksaan , namun daripada catatan dan luahan rasa tasawur Islamnya dapat dikesan.

Hal ini menggambarkan seseorang mengetahui dan memahami Islam berdasarkan pembacaan,  pendengaran dan penglbatan aktiviti hidupnya.  Secara peribadi saya pernah melalui pengalaman yang serupa seperti yang dilalui oleh kebanyakan anak muda yang bersemangat mengenai Islam.  Maka jangan kaget jika ada yang mudah-mudah menjanjikan dirinya bakal mati syahid hanya setelah beberapa kali menghadiri ceramah politik.

Saya pernah mengenali Islam dari jendela politik sebuah parti berjenama Islam. Beberapa tahun pada usia remaja, yang dipasak ialah Islam merupakan undang-undang hidup yang wajib dilaksanakan oleh pihak berkuasa.  Apabila pihak nonpartisan (pula) membawa saya  dalam satu majlis yang khalayaknya dipisahkan antara lelaki dan perempuan, saya terpegun dan berkata sendiri, ‘sepatutnya arahan pemisahan lelaki dan perempuan datangnya dari pihak berkuasa, bukan komuniti kecil kira-kira 15 orang’. 

Sejujurnya pemahaman saya waktu itu bahawa ucapan dan tuntutan supaya Isam dilaksanakan hanyalah sebagai ‘alat mendesak dan mengenakan’ atau bahan debat mencari salah pihak berkuasa, bukannya Islam untuk diamalkan bermula dari diri sendiri.  Itulah akibat seronok melihat pihak lain dipersalahkan disebabkan tidak menuruti ajaran Islam.

Maka tidak hairan apa yang saya alami 30 tahun dahulu dialami pula oleh generasi anak-anak saya. Tidak banyak perbedaan sepanjang 30 tahun terakhir ini jika memasuki Islam melalui jendela politik. Semuanya masih sama: sistem, status-quo pemerintah dan pembangkang, hujah-hujah antara pemerintah dan pembangkang….klise. Bagi anak muda sekarang, itu adalah permulaan sebagaimana saya dahulu, dan bagi saya kini semua itu adalah kebosanan!

Terlalu sukar mengubah pemikiran seseorang anak muda yang panas dengan idealismenya, sebagaimana susahnya saya dahulu menerima pendapat lain yang juga dikatakan gagasan Islam. Anak muda sentiasa meletakkan pemahamannya sebagai standard kebenaran, bukan al-Quran dan sunah walaupun mereka pernah berkali-kali mendengar ‘yang tertinggi adalah al-Quran dan Sunah’.

Puncanya, yang dewasa dan faham Islam ada kepentingan tertentu, sentiasa mengeksploitasi semangat tinggi anak muda (tetapi jahil agama).  Orang dewasa itu, tentulah dengan menampilkan watak orang beragama yang benar sentiasa memberi pengesahan kepada sikap dan tindakan anak muda sebagai jalan Islam.  Anak muda menjerit di jalanan, dikata berada di jalan Islam. Anak muda mencela pemerintah disahkan sebagai tindakan perjuangan suci. Anak muda menggelar orang yang tidak sefikiran dengan mereka sebagai munafik, diberi keabsahan anak muda yang beriman dan bertakwa.  Malangnya jiwa-jiwa muda ini tidak berani menjawab saranan-saranan al-Quran dan sunah (sedangkan mereka mendakwa yang peraturan tertinggi adalah al-Quran dan hadis nabi).

Mengapa susah sangat hendak mengesahkan sikap kita sebagai muslim yang beriman adalah dengan mudah ‘dengar dan patuh’ terhadap wahyu Allah. Sila rujuk sendiri Surah An-Nur ayat 51.  Sengaja saya tidak menuliskan maksud ayat itu, supaya orang membuka al-Quran.

Isnin, Mei 04, 2015

KEMPEN politik dan amal yang sia-sia

foto hanya hiasan

KATA ahli sejarah sistem demokrasi bermula pada ribuan tahun dahulu di zaman Yunani, di kota Athens. Seperti yang difahami orang zaman sekarang, demokrasi di Athens juga memberi ruang rakyat terlibat dalam pemerintahan.  Di negara kita, demokrasi merupakan warisan penjajah British. Malah sistem demokrasi berparlimen yang diadakan pilihan raya memilih wakil rakyat persis apa yang ada di Britain.

Parti politik memilih calon untuk bertanding dalam pilihan raya, mahu menjadi wakil ke Dewan Rakyat (Parlimen) dan Dewan Undangan Negeri (DUN).  Di situlah kuasa rakyat. Rakyat memberi undi untuk menentukan siapa wakil mereka. Di situlah rakyat diladeni sebaik-baiknya supaya mereka memberi undi. Di situlah calon wakil rakyat akan berbuat apa saja asalkan rakyat memberi undi kepadanya. Di situlah perkara baik dan buruk berlaku asalkan rakyat memilihnya sebagai wakil ke dewan mesyuarat Parlimen atau DUN.

Jadi apa masalahnya? Tidak ada masalah jika urusan berkempen atau mendapatkan sokongan tidak dinilai dari sudut agama.  Apabila sebilangan ahli politik dan pengikut-pengikutnya mendakwa berjuang dalam pilihan raya kerna Allah, tentulah hal ini satu yang baik.

Ada satu contoh mudah demokrasi telah menyebabkan muslim melakukan syirik dan amalnya menjadi sia-sia di sisi Allah. Artinya, kelak di akhirat tidak ada kesan baik. Tidak menjadi pahala sebagai modal baik pada hari semua amal ditimbang.  Lihat orang yang terlibat dalam proses mendapatkan undi sokongan secara sedar mesti mempamerkan ‘amal-amal kebajikannya’ sebagai bukti kepada rakyat.  Mereka bersolat dan menjadi imam pun dipromosikan supaya rakyat memilihnya yang dipotretkan berjiwa agama. Sejujurnya, katakan pada waktu kempen berkenaan calon-calon pergi ke rumah rakyat membawakan ole-ole. Adakah dalam hati tidak ada lintasan kata ‘ole-ole ini untuk kamu undi saya’.  Atau sebenarnya seperti dalam filem Madu Tiga P Ramlee, ‘baik ada makna tuu..’

Berbuka puasa, berdoa, solat, ziarah orang sakit, ziarah orang mati, beri bantuan keperluan hidup, memberi kata motivasi  dan apa juga sewaktu kempen pilihan raya itu benar-benar atas keikhlasan tanpa sebarang balasan atau memang ada niat mendapatkan undi supaya dirinya dipilih menjadi wakil rakyat?  Kebaikan-kebaikan itu  sebagiannya adalah ibadah khusus, yang lain sebagai amal soleh yang disukai Allah dan rasulnya.  Bagaimana semua itu dilakukan saat mengharapkan sokongan untuk berkuasa?

Lihatlah ayat akhir surah al-Kahfi (maksudnya), “Maka barang siapa mengharap pertemuan dengan Tuhannya, maka hendaklah dia mengerjakan kebajikan dan janganlah dia menyekutukan sesuatu dengan apa pun dalam beribadah kepada Tuhannya.”   Amaran Allah jelas, jangan amal kebajikan disekutukan dengan sesuatu yang lain (mestilah bulat hanya kerna Allah).

Saya turunkan kupasan ayat ini daripada kuliah agama oleh seorang guru di masjid Al Abrar di desa saya. Sang guru menceritakan asbab turunnya ayat ini. Ketika  baginda Nabi s.a.w. memberitahu bahawa umat Islam di Madinah akan mengerjakan haji di Makkah, seorang sahabat yang berasal dari Makkah sangat gembira, kerna katanya dia sudah sangat rindukan kampung halamannya di Makkah.  Niatnya ialah apabila mengerjakan haji kelak, dapat juga pulang ke kampung asalnya bertemu ahli keluarga dan sebagainya. Lalu turunlah ayat 110 surah Al Kahfi itu!  Kata Sang Guru, niat haji yang disertakan  dengan pulang, maknanya ada tujuan lain, sudah tidak diterima, malah Allah kata syirik!


Berfikirlah wahai pengamal demokrasi.  Wallahu ‘aklam.

Rabu, April 22, 2015

PERIKSA diri, siapakah calon syurga?

foto hiasan

CALON penghuni syurga Allah adalah orang yang jiwanya tenang dan bersabar dalam semua perkara. Ini telah dijelaskan oleh Allah dalam ayat-ayat awal surah al-Mukminun.

“Sungguh beruntung orang-orang yang beriman. (iaitu) yang khusuk dalam solatnya, dan orang yang menjauhkan diri daripada (perbuatan dan perkataan) yang tidak berguna, dan orang yang menunaikan zakat, dan orang yang memelihara kemaluannya, kecuali terhadap isteri-isteri mereka atau hamba sahaya yang mereka miliki, maka sesungguhnya mereka tidak tercela. Tetapi barang siapa mencari di balik itu (zina dan seumpamanya), maka mereka itulah orang-orang yang melampau batas.

“Dan (sungguh beruntung) orang yang memelihara amanah-amanah dan janjinya, serta orang yang memelihara solatnya.

“Mereka itulah orang yang akan mewarisi (iaitu) mewarisi (syurga) Firdaus. Mereka kekal di dalamnya.”
(maksud ayat 1-11 surah al-Mukminun)

Secara ringkas, Allah telah menjelaskan siapakah yang akan dipersilakan memasuki syurga yang enak di akhirat kelak.  Mereka jelas…..
….. beriman kepada Allah, iaitu yang membenarkan Allah dan rasul-Nya, yang mentaati kedua-duanya.
….. menghindari kata-kata atau kelakuan yang sia-sia seperti ngobrol kosong di warung kopi berlama-lama.  Antara kelakuan yang sia-sia seperti menonton siaran video atau TV yang tidak bermanfaat seperti lawak jenaka, drama cinta asmara atau menghadiri konsert hiburan.
….. membayar zakat setahun sekali daripada harta, pendapatan, haiwan atau emas yang dimiliki. Tentuya ikhlas, tidak mengungkit atau menyebut semula zakatnya, misalnya dikata orang yang menerima zakatnya masih malas atau wang daripada zakatnya diguna untuk pembelian barang yang tidak berfaedah. Dia seperti rasa sesal memberi zakat kepada orang itu.
….. memelihara kemaluannya, tidak berzina atau hal-hal yang menaikkan nafsu seksual sedangkan bukan terhadap pasangan sahnya.
….. menjaga amanah yang disanggupi seperti bidang pekerjaan sumber pendapatannya. Aku janjinya untuk menjayakan semua kerja sehari-hari tidak diabaikan.
….. memelihara solatnya. Solatnya pasti tepat (atau berusaha menepati) sebagaimana solatnya Nabi s.a.w. sebab ada hadis Nabi s.a.w. yang bermaksud kita disuruh solat sebagaimana melihat Nabi s.a.w. melakukan solat. Solat fardunya Nabi s.a.w. di masjid bukan di rumah-rumah.  Maka termasuk menjaga solat adalah langgeng solat berjamaah.

Semoga Allah beri kekuatan kita menepati fakta dalam ayat-ayat awal surah al-Mukminun.


Wallahu ‘aklam.

Jumaat, April 03, 2015

BESAN TPM terbuka menerima ahli keluarga yang muslim

SEORANG guru dari semenanjung bermasalah di Sarawak disebabkan pengislaman seorang remaja bawah umur. Entah kali ke berapa kes seperti ini, masalah pertukaran agama daripada agama lain kepada Islam selalu membawa pertikaian. Tidak pernah terdengar pertikaian jika seorang penganut Hindu memeluk Kristian atau seorang Kristian memeluk agama Buddha. 

TPM dan besannya
Mungkin kita sesama warga negara mempunyai sejarah yang tidak bagus akibat seseorang yang beralih kepada agama Islam.  Sejarah buruk ini menjadi satu batu tanda peringatan yang ditakuti jika berlaku kes itu pada masa akan datang.

Namun apa masalahnya seorang penganut Islam hidup dalam keluarga yang bukan Islam.  Isu yang sensitif hanya pada makanan, iaitu ahli keluarga yang muslim tidak memakan makanan yang diharamkan dalam Islam seperti daging khinzir, daging haiwan biasa yang matinya bukan disebabkan disembelih, atau haiwan yang disembelih tetapi tujuan disembelih itu untuk perkara pemujaan atau syirik.  Juga minuman yang diharamkan seperti tuak atau arak. Tidak ada masalah langsung dengan pinggan mangkuk atau pakaian. Tidak ada masalah langsung dengan anjing yang keluar masuk rumah.  Menyentuh dan tersentuh anjing tidak ada halangan apa-apa. Menyentuh dan tersentuh khinzir tidak ada masalah apa-apa. (dalam hal sentuh anjing dan khinzir, jika diikutkan hukum Melayu memanglah masalah besar, namun jika difahami berdasarkan hukum asal Islam, tidak ada masalah pun).

Begitu pun sebenarnya, masyarakat bukan Islam di seluruh dunia sudah lama menyedari perkara sensitif makanan umat Islam. Misalnya dalam mana-mana penerbangan, jika terdapat penumpang muslim krew pesawat tidak memberikan makanan yang diharamkan oleh agama Islam. Di mana-mana lapangan terbang tersedia tempat solat yang jelas arah kiblatnya.  Bukanlah suatu yang asing wanita muslim berjilbab hidup di tengah-tengah wanita yang 'free hair'.

Agama Islam pula bukanlah mengajarkan keburukan kepada penganutnya atau mengajar pemisahan hidup antara muslim dengan bukan Islam.  Seseorang anak yang muslim tidak terputus hubungan dengan semua ahli keluarganya. Malah dia boleh saja tinggal bersama mereka selama mana dia mahu.  Tidur berhimpit-himpit dengan adik-beradiknya, jika itu yang biasa dilakukan. Dia boleh terus menggunakan namanya tanpa perubahan apa-apa.

Apa yang hendak berubah seorang anak muslim dalam keluarga bukan muslim. Jika wanita, pakaiannya. Itu pun jika hendak keluar rumah. Dalam hubungan keluarga, dia boleh saja seperti biasa.  Dia perlu solat lima waktu, dengan mengambil sedikit ruang di mana-mana dalam rumah. Selepas solat, ruang tadi boleh digunakan untuk urusan biasa yang lain, seperti untuk tidur atau berehat.

Tidaklah dapat dinafikan ada perkara yang si anak muslim tidak akan menyertai aktiviti sosial atau keagamaan keluarganya. Perkara ini boleh dijelaskan dengan lembut sebagai tanda menghormati hak beragama keluarga besarnya dan agama Islam yang dianut.  Jika  majlis agama dilakukan dalam rumah pun, si anak muslim masih boleh terus duduk dalam rumah itu. Duduklah sebagai pemerhati sahaja kerna sebagai muslim dia dilarang melakukan atau terlibat dalam acara atau ritual agama lain. Dan pastinya agama lain juga punya prinsip begitu. Saling hormat-menghormati.  Tidak boleh si anak muslim memberi kata buruk kepada kepercayaan agama keluarganya.  Dia hanya boleh menerangkan agama Islam begitu dan begini, tetapi dilarang memberikan nilaian buruk kepada anutan agama lain.

Di balik cerita sukarnya keluarga menerima ahlinya yang muslim, banyak kisah betapa mesra dan bahagianya seisi keluarga menerima ahli keluarganya yang memilih Islam sebagai kepercayaannya. Contoh terbaik ialah penerimaan terbuka keluarga Cina bukan Islam yang berbisan dengan Timbalan Perdana Menteri, Tan Sri Muhyidin Yassin.  Diharap kemesraan  dan keterbukaan kedua-dua keluarga ini bakal menjadi contoh penerimaan keluarga silang agama di Malaysia.

Ahad, Mac 29, 2015

BUKAN takut hudud, tapi takut kesatuan Melayu-Islam

SUKA atau tidak politiklah yang mendomonasi pemikiran dan wacana dari simpang jalan, warung kopi hingga ke ruang lobi hotel.  Apabila kerajaan negeri Kelantan membawa Kanun Jenayah Syariah II 1993 ke Dewan Undangan Negeri untuk dipinda (2015) dan diperkenan oleh  Ketua Negeri (Tuanku Sultan Kelantan), maka satu dimensi baru dalam politik negara.


Persaingan tentulah antara Barisan Nasional (BN) dan Pakatan Rakyat (Pas-DAP-PKR).  Biarlah berterus-terang mengenai BN dan PR, walaupun daripada kedua-duanya semua indah dan manis.  Sejak pilihan raya 1955 dahulu memang BN (dulu Perikatan) didominasi oleh Umno untuk meletakkan apa saja institusi Melayu dalam negara.  Sebutlah apa saja berkaitan bangsa Melayu: Raja Melayu, Bahasa Melayu, agama Islam, Kebudayaan Nasional-berteraskan kebudayaan Melayu, penubuhan MARA, Dasar Ekonomi Baru (DEB), Felda, Felcra, Pernas, UDA dan pelbagai kouta yang meletakkan orang Melayu ke tempat yang utama.  Hujahnya ialah negara ini berasaskan ketamadunan Kesultanan Melayu Melaka (1400-1511) yang berterusan sehingga masuk zaman penjajahan. Oleh itu apabila negara merdeka, kelangsungan institusi Melayu merupakan sebagian penerusan warisan atau ketamadunan Melayu.

Orang Cina asalnya menerima semua konsep Ketuanan Melayu, sehinggalah konsep ini dipertikaikan oleh pemimpin Cina dari Singapura.  Apabila Singapura dikeluarkan (1965), maka gagasan Malaysian-Malaysia yang mahukan kesama-rataan rakyat tanpa rujukan kaum diteruskan oleh DAP.  Itu bukan rahsia.  Berpuluh-pupuh tahun Umno bekerja keras meyakinkan orang bukan Melayu dalam semua institusi khasnya pendidikan mengenai ketuanan Melayu dan penerimaan kaum bukan Melayu dalam negara Malaysia.

Pilihan raya tahun 2008 telah membuka paradigma baru pemikiran politik antara BN yang mahukan pengekalan ketuanan Melayu atau PR yang mahu membina konsep baru negara (seperti Malayan Union 1946) tanpa garis pemisah keturunan, agama dan sebagainya.

Kejayaan DAP mendapat sokongan hampir 90 peratus kaum Cina disebabkan faktor ‘tolakan’ dalam BN dan ‘tarikan’ dalam PR.  Tapi faktor tarikan dalam PR untuk membentuk Malaysia Baru ala-Malayan Union 1946 (MU1946) sangat kuat dengan sokongan parti Melayu seperti Pas dan politikus Melayu dalam PKR.  Oleh itu sangat jelas matlamat PR adalah Malaysia Baru ala-MU1946. Lihat kejelasan dalam PR seperti: Tidak ada parti yang mendominasi PR (sedangkan Umno-Melayu mendominasi BN).  Bagaimana jika Pas cuba mendominasi PR? Jawabnya mudah dan bukan rahsia iaitu DAP dan PKR tidak akan membiarkan keadaan itu berlaku. Jika Pas mendominasi PR, maka apa bedanya PR dengan BN?  Tidak sama sekali.

Oleh itu mudah difahami mengapa DAP-PKR tidak memberi ruang dan peluang Pas menjadi dominan dalam PR sebagaimana MCA-MIC dan parti-parti di Sabah-Sarawak membenarkan Umno mendominasi BN.  Kritikan DAP terhadap Pas dan Presidennya, bukan suatu yang tidak disengajakan (hanya timbul disebabkan Hudud), tetapi merupakan perancangan rapi untuk mempertahankan cita-cita Malaysia Baru ala-MU1946.

Bukanlah sangat Hudud ditentang oleh DAP kerana berlawanan dengan Perlembagaan Persekutuan. DAP pun ada agenda melawan perlembagaan negara apabila mencadangkan pilihan raya kerajaan tempatan.  Bukanlah sangat Hudud akan menyebabkan bisnes orang Cina kehilangan pelanggan Melayu, sebab mereka tahu Hudud masih jauh perjalanannya (itu pun hanya di Kelantan).  Namun DAP (termasuk MCA dan Gerakan) sudah melihat Hudud sebagai jambatan baru yang menyebabkan orang Melayu-Islam bersatu dan bakal mendominasi politik negara.  Mudah untuk difahami, jika Umno-Pas berkesatuan, maka tunjang pembinaan negara bangsa Malaysia seperti yang dilalui sejak tahun 1957 akan berterusan dan semakin kukuh.  Ruang untuk membina Malaysia Baru ala-MU1946 tertutup terus sebab orang Melayu dalam Umno-Pas memang kekal sama pendirian negara Malaysia berasaskan kedaulatan Kesultanan Melayu Melaka yang berpaksikan Melayu dan Islam.

Peluang melaksanakan Malaysia Baru ala-MU1946 hanya berjaya jika Umno dan Pas dipisahkan. Seterusnya Pas dikekalkan dalam gagasan Malaysia Baru ala-MU1946 tetapi Pas bukan dominan dalam PR. Penulis yakin dalam PR tidak akan ada suara dominan Melayu-Islam sekalipun Pas parti yang sangat jelas berdasarkan Islam.

Lihat saja Lim Kit Siang terus mencadangkan gabungan semua ahli parlimen BN-PR agar menolak hudud dan membentuk Malaysia Baru. Prinsip yang ditawarkan ialah mempertahankan perlembagaan (tidak membenarkan hudud) dan Perdana Menteri baru. Ini satu lagi cara DAP mahu membendung kesatuan Umno-Pas (yang dimulakan atas jambatan hudud) dan mahu kerajaan baru (Perdana Menteri baru, bukan daripada Umno dan bukan DS Hadi Awang!).

Bola di kaki Umno dan Pas. Umno begitu lama berkuasa, memungkinkan terbiasa dengan kesalahan memerintah dan percaya tidak bakal kalah. Akhirnya sebagian orang Melayu sudah tidak peduli apa ketuanan Melayu. Lantaklah, nak jadi apa pun jadilah.  Ke mana arah sepakan bola politik Umno sekarang?

Pas mahukan Islam tetapi pengalamannya sangat pahit dalam PR.  Pas sedar dasar dan cita-cita PR untuk Malaysia Baru ala-MU1946 tidak memungkinkan dasar Islam yang dibawa akan dilaksanakan oleh PR. Pas pun sedar partinya tidak akan mengemudi PR sebagaimana Umno mengemudi BN puluhan tahun. Ke mana arah sepakan bola politik Pas sekarang?


Selasa, Mac 24, 2015

LARISNYA hudud dalam agama dan politik

HUDUD memang pasaran paling laris dalam agama dan politik. Terlalu lama didebatkan sama ada untuk mendapat keuntungan status sosial atau politik, atau sebagai bahan membenamkan nama seseorang. Abdul Naser Tun Rahman mempunyai nilaiannya sendiri, dan tentulah pandangannya itu disenangi sebelah pihak dan menjengkelkan bagi pihak satu lagi. Ini memang hukum dikotomi yang sudah puluhan tahun, malah sudah menjadi hukum fikah agama pula.

BILA Nabi SAW melaksanakan hudud, semua termasuk bukan Muslim setuju. Tetapi cadangan hudud Pas berlaku dalam keadaan caci mencaci, ugutan bunuh dan rogol, pengkhianatan terhadap rakan politik sendiri.

Bahkan seorang ulama Pas menggunakan alasan banjir sebagai bala Tuhan ke atas rakyat yang tidak sokong hudud! Perlukah ulama Pas muhasabah diri? Mengapa hanya ulama sahaja dibenarkan memimpin Pas? Murshidul Aam adalah ulama. Presiden pun ulama. Mengapa tidak Presiden seorang profesional yang cekap mentadbir masyarakat multikultural? Islam agama multikultural, maka secara rasionalnya kepimpinan pun perlu bersifat multikultural. Tetapi adakah bersifat rasional dan multikultural dilihat sebagai risiko bagi ulama Pas?

Perpecahan dalaman Pas tenat. Dr Hatta Ramli mempersoalkan mengapa ulama Pas berdiam diri apabila YB punya kereta dibakar dan YB dipukul bila mereka kritik ulama.  Sebenarnya ugutan-ugutan ini mudah ditepiskan jika ulama-ulama Pas sendiri turun padang dan membuka ruangan yang luas untuk rakyat multikultural berhujah tentang keadilan hudud.

Tunjukkan contoh akhlak ilmuwan. Bekas MB Perak Pas iaitu Datuk Seri Nizar berkata bahawa “bila Pas berkeseorangan, kita tak dapat tempat di hati pengundi bukan Melayu.”

Kalau hudud lebih hebat daripada sivil, bagi hujah. Jangan sekadar bagi amaran bahawa ini undang-undang Tuhan. Tak rasional. Maka dengar dan patuh sahaja. Kalau Islam bukan agama hujah, maka jangan menyesatkan agama lain yang menggunakan alasan yang sama bahawa jangan mempersoalkan Triniti atau mengapa paderi katolik tak boleh kahwin. Ini undang-undang Tuhan. Tak rasional. Dengar dan patuh sahaja. 

Sekularisme lahir akibat seorang saintis bernama Galileo yang berhujah berdasarkan fakta sains bahawa bumi dan planet-planet lain sepatutnya mengelilingi matahari (heliocentric), bukan sebaliknya.
Malangnya, gereja berkeras berpegang bahawa Tuhan sudah menetapkan matahari dan planet-planet lain yang mengelilingi bumi (geocentric). Ini undang-undang Tuhan. Tak rasional. Dengar dan patuh sahaja. Akhirnya, Galileo dikenakan hukuman ‘hudud’ iaitu dipenjara seumur hidup sehingga mati.

Adakah Islam sama seperti agama-agama lain? Kalau disamakan, jangan marah kalau sebahagian pihak pluralis mendakwa bahawa semua agama adalah sama kerana semua agama, ulama dan paderi tidak terbuka untuk hujah. Hanya guna pengaruh agama untuk memaksa rakyat agar dengar dan patuh.

Akhlak yang tidak rasional seperti ini sudah tentu akan memberi justifikasi kepada rakyat untuk juga bertindak secara tidak rasional. Akhlak yang tidak rasional tak kena hukuman hudud!

Pelbagai dalil dihafal ulama semasa PRU13 tentang halalnya tahaaluf siyaasi dengan DAP walaupun pelbagai pihak memberi amaran termasuk saudara seagama daripada Umno. Tetapi label ‘ABU’  (Asalkan Bukan Umno) tetap dilontarkan kepada Umno yang dilihat berusaha memecahbelahkan Pakatan Rakyat. Sokonglah tak kisah sama ada liberalkah, ateiskah, asalkan bukan Umno. Melabel ABU tak kena hukuman hudud.

Sekarang yang sokong hudud ialah Umno Kelantan. Dicaci sebagai parti anti-Islam selama ini tetapi tetap sokong hudud Pas.  Syabas kepada Umno kerana membuka wacana kesatuan yang jauh lebih luas dari wacana ulama Pas yang bersifat tidak rasional. Jelas hanya Umno sahaja yang mampu menyatukan bangsa Melayu kerana bersifat tolak ansur yang tinggi walaupun terhadap parti yang mencacinya. Ulama Pas bersifat bermusuhan hatta pada rakan pakatannya sendiri!


Sebelum Nabi SAW melaksanakan hudud, beliau dikenali sebagai al-Amin (yang amanah). Adakah ulama Pas bersifat al-Amin atau bersifat terroris terhadap sesiapa yang mencabar kepimpinan ulama? Mengapa ramai yang tidak membenarkan calon lain mencabar Hj Hadi sebagai presiden? Ulama haram dicabar?

Mampukah ulama Pas meyakinkan rakyat tentang keadilan hudud melalui sifat keadilan dalam diri mereka?

* Abdul Naser Tun Rahman tokoh pendakwah Perak

Sabtu, Mac 21, 2015

KEKASIH alam pencinta kelulut


TERNAK kelulut untuk madu!  Itulah yang unik di Min House Camp, Kubang Kerian Kota Bharu Kelantan.  Mungkin ada yang sukar percaya kelulut yang begitu kecil dan membuat sarang di lubang-lubang kecil dapat menghasilkan ‘penawar’ seperti yang disebut dalam surah An-Nahl.  Terima kasih kepada Kak Yah selaku pengurus Min House Camp yang memberi ‘kuliah’ khas kepada saya berkenaan kelulut. Daripada kuliah itu, saya simpulkan bahwa penternakan kelulut bukan sahaja untuk penghasilan madu malah ada beberapa karenah (petanda) lain yang jarang diperhatikan.

Pertama: Orang yang menternak kelulut merupakan pencinta alam dan sangat menghargai kelestarian alam dan isinya sebagai anugerah Tuhan.  Nampak mudah untuk mengambil satu sarang kelulut dengan kuasaa kita sebagai manusia. Oh tidak rupanya. Satu kesalahan menebang pokok yang di batangnya ada sarang kelulut semata-mata untuk dibawa ke pusat penternakan. Lalu, dipastikan hanya pokok atau dahan yang dinilai sebagai sudah mati atau dalam proses pembuangan, jika ada sarang kelulutnya barulah boleh dipotong.

Tidak boleh dipotong dan terus dibawa ke tempat baru. Kita wajib menunggu semua kelulut masuk ke sarangnya supaya semua satu keluarga kelulut dapat dibawa pindah ke tempat yang kita inginkan. Jika sarang dipindahkan pada waktu siang, pasti ada ahli-ahli keluarga kelulut yang terpisah kerna belum pulang ke sarangnya. Tidak berperikemanusiaan jika kita membawa anak-anak kelulut dalam sarang sewaktu ibu-ibunya berpergian mencarikan makan untuk anak-anaknya. Maka kita mesti membawa pindah mereka pada waktu malam!

sarang kelulut dalam kotak papan yang tebal

Kedua: Tempat penternakan kelulut  pula mestilah sangat bersih daripada sebarang pencemaran. Kawasan itu mestilah terdapat cukup makanan kelulut seperti bunga-bungaan atau apa juga tumbuhan yang menghasilkan bunga.  Daripada bunga-bunga itulah kelulut mendapat madu sebagai makanan anak-anaknya.  Untuk memastikan udara bersih pastikan tempat itu bukan kawasan yang disembur racun serangga seperti ‘fogging’ semburan untuk membunuh nyamuk.  Juga bukan kawasan yang terdedah dengan pengapungan karbon monoksida daripada kenderaan bermotor.

Ketiga: Menternak kelulut adalah untuk manusia yang penyabar.  Mungkin ada yang mendakwa pengusaha kelulut mudah menjadi jutawan sebab madu seberat 230 gram dijual pada harga RM80.00.  Namun untuk mendapatkan madu seberat itu bukanlah mudah kerna ‘setor’ madu dalam sarang kelulut kecil, jauh lebih sedikit dibandingkan dengan setor madu lebah tualang misalnya.  Setiap sarang, selalunya akan diambil madunya tiga bulan sekali. Pengambil madu pula tidak boleh merosakkan sarangnya, jika mahu keluarga kelulut itu terus tinggal dalam kawasan yang disediakan.  Terlalu seni untuk melakukan kerja-kerja ini.

madu kelulut tulen yang dibotolkan seberat 230 gram

Keempat: Kita sebagai manusia sebenarnya ‘mencuri’ hak anak-anak kelulut. Seperti manusia mencuri susu pada lembu yang Tuhan sediakan untuk anak lembu, kita juga mencuri madu yang ibu-ibu kelulut sediakan untuk anak-anaknya. Oleh itu kita wajib tahu hak atau bahagian wajib madu untuk anak-anak kelulut berkenaan, dan mana yang kita sebagai manusia mahu mengambilnya.


Begitulah sebagaian yang dapat saya sampaikan. Rasa beruntung saya mengembara satu hari sejauh 460 kilometer dan sampai ke Min House Camp, menikmati penginapan dalam ‘hutan’ dan berguru hal yang sangat mengasyikkan.

Selain penernakan kelulut, Min House Camp merupakan tempat penginapan dan perkhemahan yang lengkap. Pembaca boleh menghubungi Pengurusnya, Kak Yah di talian 0139225440.

bengkel rumah kelulut

Sabtu, Mac 14, 2015

BARAT tetap membuli Malaysia-Indonesia


Negara-negara Barat tidak pernah berhenti daripada mahu dan menguasai apa saja yanga da di negara-negara Asia. Biarpun Malaysia dan Indonesia sudah merdeka, tetapi ada saja usaha negara Barat yang mahu menjadikan dua negara ini seperti negara yang tidak merdeka.

Mahkamah Indonesia sudah menjatuhi hukuman mati terhadap dua warga Australia kerna mengedar narkotik.  Setakat ini, kerajaan Australia (baca juga Amerika) bertungkus-lumus mahukan Indonesia tidak menembak dua penjenayah itu. Bagi negara Kanggaru itu, hukumlah apa saja kepada dua penjenayah itu, asalkan jangan ditembak di kayu sula! Isi tersiratnya ialah Australia tidak perduli jika Indonesia mahu menembak mati seberapa banyak penjenayah bangsa mana pun asalkan bukan bangsa Australia.

Di Malaysia, sebilangan ahli politik luar kerajaan sedang bertungkus-lumus mahu membebaskan tokoh politik pembangkang daripada sel penjara Sungai Buluh.  Bagi ahli-ahli politik berkenaan, bukanlah soal kesalahan jenayah yang dilakukan oleh tokoh itu, tetapi tokoh itu tidak boleh dipenjarakan atas sebab apa pun.  Maka berusahalah mereka, daripada membakar lilin pada gelap malam, berdemontrasi di jalanan, membotakkan kepala tanda marah (sedih?), menghina mahkamah dan hakim-hakimnya sehinggalah meminta kuasa besar dunia (Amerika) campur menekan Malaysia agar melepaskan si banduan itu! Kepada Amerika, umpama orang mengantuk disorongkan bantal. Jadi Malaysia akan dibuli oleh Amerika kerna pintu sudah dibuka.

Bagusnya di Indonesia tidak ada antek atau ejen Australia yang membakar lilin di hadapan penjara Nusakambangan, buruknya di Malaysia ada antek Amerika di pintu masuk penjara Sungai Buluh.


Inilah penjajahan baru oleh kuasa Barat terhadap Asia. Ayuh Malaysia-Indonesia, bersatu melawan Barat!

Rabu, Mac 11, 2015

TIDAK ada selera terhadap ayat Tuhan


KITA mudah menerima hukum Tuhan bahwa bangkai dan babi itu haram dimakan. Sekalipun ayat al-Quran itu menyebut “Diharamkan  bagimu (memakan) bangkai, darah, daging babi dan (daging) haiwan yang disembelih bukan kerna Allah….” (Arti ayat 3 surah al-Ma’idah), kita tidak pernah berfikir panjang dan melakukan debat di sana-sini sebelum menerima hukum bahawa bangkai dan daging babi haram dimakan.  Bahkan, tidak pula ada yang berhelah cuba memakan kulit atau tulang babi dengan alasan yang diharamkan Allah ialah daging babi.  ‘Lahmal khinzir’ itu daging babi. Artinya yang Allah haramkan hanya dagingnya bukan bulu, kulit, tulang dan jeroan atau organ dalamannya.  Kita terima secara total, babi haram dimakan. Ini tanda keimanan terhadap perintah Tuhan. Dengar dan taat.

Namun begitu kita tidak semudah menerima pengharaman babi terhadap pengharaman berpuak-puak atau berparti-parti yang saling bertelingkah, berselisih pendapat malah saling berlawan untuk jatuh-menjatuh dalam kekuasaan pemerintahan.  Allah telah jelas mengharamkan perpecahan sesama muslim dalam ayat 103 surah Ali-Imran. “Dan berpegang teguhlah kamu semuanya pada tali (agama) Allah, dan jangan kamu bercerai-berai. Dan ingatlah nikmat Allah kepadamu ketika kamu dahulu (semasa zaman Jahiliah) bermusuhan, lalu Allah mempersatukan hati kamu sehingga dengan karunia-Nya kamu menjadi bersaudara, sedang kamu (ketika itu) berada di tepi jurang neraka.  Lalu Allah menyelamatkan kamu dari sana…..)

Antara helah tidak mahu bersatu dan saling memaafkan antara satu sama lain ialah
‘kita bukanlah berperang yang saling bunuh-membunuh, kita hanya berbeda pendapat’
‘perbedaan pendapat dan pergerakan parti-parti tidak salah menurut undang-undang negara’
‘kita tidak akan bersatu bersama mereka sebelum mereka semua bertaubat dan menerima  hukum Allah’
'antara kita dan mereka punya sejarah hitam yang panjang. Hutang masa lalu belum dibayar’
Begitulah kita meletakkan syarat untuk mematuhi seruan ayat 103 surah Ali-Imran. 

Maka bolehlah dikatakan kita sebenarnya mudah menerima pengharaman bangkai dan babi disebabkan tidak ada selera nafsu terhadap bahan makanan itu.  Namun selera nafsu kita sangat banyak dan tinggi dalam berkumpulan yang bersaing mahu menjadi jagoan. Lantaran itulah menjadi debat panjang tidak berpenghujung bagaimana mahu menerima pengharaman Allah dalam ayat 103 di atas.

Sebalik selesa dengan ayat 3 al-Ma’idah dan berkecamuk dengan ayat 103 Ali Imran, ada ayat Tuhan yang mesti diperhatikan. Ayat 51 surah An-Nuur artinya, “Hanya ucapan orang-orang mukmin, apabila mereka diajak kepada Allah dan rasul-Nya agar rasul memutuskan (perkara) di antara mereka, lalu mereka berkata ‘kami dengar dan taat’.  Dan merekalah orang-orang yang beruntung.”

Soal sebenar ialah, Tuhan atau nafsu?


Wallahu ‘aklam