Pengikut

Rabu, Disember 17, 2014

APA itu rasuah?

RASUAH salah satu cara mendapatkan harta atau wang secara salah.  Allah telah menyebut kes ini secara jelas dalam al-Quran ayat 188 surah al-Baqarah (maksusnya), “Dan janganlah kamu makan harta dengan jalan yang batil/salah dan (janganlah) kamu menyuap harta itu kepada para hakim dengan maksud agar kamu dapat memakan sebagian harta orang lain itu dengan jalan dosa, padahal kamu mengetahui.”

(Daripada sesawang Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia - SPRM)

Apa itu rasuah?

Penerimaan atau pemberian suapan sebagai upah atau dorongan untuk seseorang individu kerana melakukan atau tidak melakukan sesuatu perbuatan yang berkaitan dengan tugas rasmi. Suapan terdiri daripada wang, hadiah, bonus, undi, perkhidmatan, jawatan upah, diskaun.
Sebagai contoh, seorang kontraktor telah menghadiahkan seutas jam tangan kepada seorang pegawai kerajaan kerana telah meluluskan projek kepada syarikat milik kontraktor berkenaan.

Berdasarkan Akta Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia 2009 (ASPRM 2009) (Akta 694), terdapat empat kesalahan rasuah yang utama iaitu:
 Meminta/Menerima rasuah [seksyen 16 & 17(a) ASPRM 2009]
 Menawar/Memberi suapan [seksyen 17(b) ASPRM 2009]
 Mengemukakan tuntutan palsu [Seksyen 18 ASPRM 2009]
 Menggunakan jawatan/kedudukan untuk suapan pegawai badan awam [Seksyen 23 ASPRM 2009]
Berdasarkan Seksyen 24 Akta Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia 2009 (ASPRM 2009) (Akta 694), hukuman yang dikenakan terhadap empat kesalahan rasuah tersebut adalah :
Penjara : Tidak melebihi 20 tahun dan;  
Denda : Tidak kurang lima (5) kali ganda suapan atau RM10, 000 ; mana yang lebih tinggi.  

Gagal melapor rasuah
Gagal melapor pemberian, janji atau tawaran rasuah

Seksyen 25 (1) dan (2) Akta SPRM 2009

DENDA : Tidak lebih RM100,000  

PENJARA : Tidak lebih 10 tahun atau kedua-duanya sekali  

Gagal melapor permintaan atau memperoleh suapan
Seksyen 25 (3) dan (4) Akta SPRM 2009

DENDA : Tidak lebih RM10,000

PENJARA : Tidak lebih 2 tahun atau kedua-duanya sekali
Anda dilindungi
Masyarakat tidak perlu gentar untuk membantu membanteras kes rasuah. SPRM sentiasa memastikan kerahsiaan maklumat yang diberikan dan PEMBERI MAKLUMAT adalah dilindungi serta tidak boleh didedahkan kepada mana-mana pihak dalam apa jua keadaan.

PEMBERI MAKLUMAT adalah orang yang membuat pendedahan tentang jenayah rasuah berdasarkan pengetahuannya. Mereka dilindungi di bawah Seksyen 65 Akta SPRM 2009.
PEMBERI MAKLUMAT boleh dilindungi di bawah Akta Perlindungan Pemberi Maklumat 2010.
PEMBERI MAKLUMAT yang menjadi SAKSI bagi sesuatu kes rasuah dilindungi di bawah Akta Perlindungan Saksi 2009.


Sabtu, Disember 13, 2014

PABILA berzina suatu keindahan

ADA orang berbangga dengan kejayaannya mendapatkan wang dengan cara yang salah. Teman-temannya pun memuji-muji keberanian dan kepintarannya itu.  Maka nampaklah perbuatannya mendapatkan wang secara haram cara mencuri atau menipu sebagai indah.

Ada orang berbangga kerna memiliki pacar yang cantik atau ganteng.  Teman-teman pun memuji-mujinya sebagai pasangan yang cocok. Teman-teman pun bertambah gembira apabila kedua-dua dapat berdampingan dengan rapat, sentuh-menyentuh ketika berfoto.  Malah mereka berdua juga berbangga bahwa keluarga masing-masing sangat merestui perhubungan itu. Maka mereka berdua sering kelihatan di mana-mana dengan berpimpinan tangan.  Semakin banyak yang tersenyum, semakin berbangga, walhal perhubungan kedua-duanya adalah menyalahi hukum agama kerna tidak ada hubungan pernikahan.

Ada orang menjadi terkenal dan megah kerna dapat menghimpun beribu-ribu pendengar pidatonya.  Semakin dia mendedahkan kecurangan orang-orang ternama, semakin dia dipuja kerna dikatakan lelaki hebat dan berani.  Hakikatnya dia seorang pengumpat dan berdosa besar.  Namun dia dan pengikutnya mendakwa kerja mendedahkan kecurangan dan kebejatan orang berkenaan adalah kerja mulia.

Malah ada orang berzina dan berbangga dengan perbuatannya. Yang mendengarnya pun tertawa dan memuji-muji pula. Indah kenangan itu!

Mengapa kerja-kerja buruk dan berdosa di sisi Allah dilihat sebagai satu aktiviti cantik, indah, mulia dan berseni?  Tidak lain jawabannya ialah syaitan yang menghias semua perbuatan dosa itu sebagai indah dan cantik supaya mereka berterusan dalam dosa.  Bani Adam berterusan dalam maksiat atau dosa merupakan tujuan besar syaitan atau iblis supaya mereka dijerumuskan dalam neraka jahanam kelak.

Maksud firman Allah dalam ayat 39 surah al-Hijr, “Dia (iblis) berkata, ‘Tuhanku, oleh kerna Engkau telah memutuskan bahawa aku sesat, aku pasti akan menjadikan (kejahatan/kemaksiatan) terasa indah bagi mereka di bumi, dan aku akan menyesatkan mereka semuanya.”

Ayat 43 surah al-An’am, “…..Bahkan hati mereka telah menjadi keras dan syaitan pun menjadika terasa indah bagi mereka apa yang dikerjakan.”

Jadi, kerja-kerja syaitan menyesatkan manusia di bumi merupakan satu kerja terancang atau konspirasi terhebatnya. Ini bukan kebetulan atau tidak kesengajaan


Ayat 44 surah Maryam, “… Sungguh, syaitan itu durhaka kepada Tuhan Yang Maka Pengasih.” 

Jumaat, Disember 05, 2014

BUKU Irfan Hamka kisah Buya Hamka

Irfan Hamka menulis kisah ayahnya

NAMA ulama besar, Hamka tidak perlu diperkenalkan kepada umat seluruh Nusantara. Putera Minang kelahiran Danau Maninjau Sumetera Barat menjadi ulama milik Indonesia, Malaysia, Brunei dan Singapura.

Saya menghabiskan pembacaan sebagian kisah hidup Buya Hamka melalui pena anak lelaki Buya iaitu Irfan Hamka, buku berjudul AYAH Kisah Buya Hamka masa muda, dewasa, menjadi ulama, sastrawan, politis, kepala rumah tangga, sampai ajal menjemputnya. Buku setebal 323 halaman diterbitkan Republika Penerbit, Jakarta.

Irfan Hamka, usia 70 tahun saat menulis buku itu tahun 2013. Anak kelima Buya Hamka daripada 12 beradik.  Dua saudaranya wafat sewaktu kecil, yang 10 terus mendewasa dan mewariskan zuriat Buya Hamka. Catatan Irfan sangat bersahaja tetapi mengesankan pembaca yang sedia mengetahui besarnya nama Buya Hamka. Maka Irfan Hamka berjaya menimbulkan kisah-kisah balik tabir yang suka, duka, dramatik dan melankolik.

Sejujurnya pembaca tidak teranggap buku AYAH oleh putra Buya Hamka sebagai projek menambah agungkan nama ulama besar dari Indonesia.  Ini beliau singgung sendiri dan menampilkan kebesaran jiwa Buya Hamka sebagai contoh manusia pemaaf kepada yang memusuhinya. Irfan memberikan kita cerita balik tabir Buya Hamka menerima permintaan Sastrawan prokomunis Prammoedya Ananta Toer agar bakal menantunya (asalnya belum muslim) belajar agama daripada Buya Hamka. Walhal sebelumnya Pram dalam koran/akhbar membabat nama Buya Hamka sebagai pencuri karya dari Perancis untuk novel Tenggelamnya Kapal Van Der Wicjk. 

Kemudian umum tahu dalamnya pertelingkahan antara Buya Hamka dengan Moh Yamin. Buya Hamka mahukan dasar Islam untuk Indonesia sedangkan Moh Yamin mewakili Presiden Soekarno mahukan Pancasila. Apabila Buya Hamka menyatakan ‘ambil Pancasila membawa ke neraka’ itu merupakan kemuncak permusuhan politik kedua-duanya. Namun saat akhir ketika Moh Yamin sakit dan sakarat, dia meminta Buya Hamka di sisinya. Buya Hamka berjiwa besar dan memimpin kalimah tauhid di kuping Moh Yamin sambil tangan mereka berdua bergenggaman. Jelasnya Moh Yamin wafat dalam bimbingan tauhid Buya Hamka.

Yang ketiga, Buya Hamka mengeluarkan fatwa haram muslim menyambut Hari Natal Kristian, yang tidak sejalan dengan Presiden Soekarno. Sampai-sampai Buya Hamka meletak jawatan daripada ketua Majlis Ulama Indonesia (MUI). Malah pada zaman itu Partai Komunis Indonesia (PKI) turut berpengaruh sehingga mudah saja maksud PKI agar Buya Hamka ditahan atas tuduhan merancang pembunhan Bapak Presiden! Tanpa pengadilah Buya Hamka dipenjara lebih dua tahun. Pada  zaman Presiden Soeharto, Buya Hamka dilepaskan dan ulama ini memenuhi wasiat besar mantan Presiden Soekarno: mengimami solat jenazahnya.  Maka Buya Hamka menjadi imam solat jenazah Soekarno.

Selain itu kehidupan Buya Hamka sewaktu remaja yang berkelana je Jawa dan Makkah semata-mata mahu mendalami agama dan Bahasa Arab, juga disorot kehebatan Buya Hamka sebagai pemimpin pejuang kemerdekaan Sumatera Barat dan pengamal silat.

Membanggakan pengkagum Buya Hamka, tokoh ini tidak pun memiliki segulung diploma atau ijazah dalam agama sekalipun beliau bergelar ulama dan dianugerahi Ijazah Doktor Kehormat dari Universiti Al-Azhar.  Malah Buya Hamka menebarkan ilmu dan pemikirannya dalam 10 jilid Tafsir Al-Azhar, satu tafsir al-Quran yang berjiwa Melayu Nusantara atau tafsir yang sejadi dengan umah Nusantara.

Pengajaran prinsip sebagai ulama, kata Buya Hamka yang dirakam  Irfan Hamka, “kita sebagai ulama telah menjual diri kepada Allah semata.  Ulama yang menjual diri kepada Allah, tidak  bisa dijual lagi kepada pihak mana pun.”  Satu lagi, “Ulama ibarat kue bika (kuih bingka). Dari bawah dipanggang api dari atas pun dibakar api. Begitu juga ulama, dari bawah oleh umat dari atas oleh pemerintah.”

Betapa pun tekanan dan penghormatan daripada mana-mana pihak, Buya Hamka tidak goyah. Tidak sejalan dengan pemerintah sehingga membawa penahanannya, tidaklah Buya Hamka menjadi pemuka menentang pemerintah. Dia umpama Imam Ahmad bin Hanbal, diam dan sabar dalam penjara.

Berbaik dengan pemerintah sehingga ditawar sebagai Duta Besar ke Arab Saudi, dia masih menolak dengan aman dan dihormati pemerintah. 

Namun buku AYAH tidak dapat membekas dalam jiwa pembaca jika sebelumnya tidak terdahulu mengenal karya-karya Buya Hamka. Pembaca akan seperti membaca cerita seseorang yang tidak ada tapaknya dalam diri. Kosong dan hampa!  Maka antara keindahan membaca AYAH disebabkan sudah mengetahui kehebatan Buya Hamka, putera terbilang Nusantara.


Buya Hamka meninggal dunia pada 24 Julai 1981.  Semoga Allah mengampuni dan merahmati Buya Hamka serta  seluruh keluarganya.

Rabu, Disember 03, 2014

MELAYU dan Pas mesti dilemah-pecahkan

PADA hemat saya, negara dan bangsa kita tidak pernah terlepas daripada konspirasi Barat yang bertujuan melemahkan apa juga kekuatan yang ada.  Tujuan Barat hanyalah untuk menguntungkan negara yang terbabit dan dunia Barat amnya. Semua dilakukan demi kepentingannya  untuk jangka masa pendek dan jangka masa panjang.  Jika telah tahu agenda Yahudi dan Nasrani (Barat), apa yang berlaku sepanjang sejarah bukan kebetulan.  Oleh itu kita boleh menduga  kemungkinan besar yang berlaku pada masa depan.

Sewaktu Parameswara membuka kota Melaka tahun 1400, Eropah sedang berubah menuju zaman Renaissance atau kebangkitan semula. Selama 100 tahun dalam zaman Melaka, selama itu juga bangsa-bangsa Eropah sangat tekun membuat kajian mengenai masa depan bangsanya dan keadaan dunia. Perkembangan ilmu di Melaka masih dalam hal tasauf agama, tetapi Eropah sedang maju dalam sains dan teknologi. Semua ilmu yang ada dalam dunia Islam dibawa ke Eropah untuk dijadikan kajian dan perancangan.

Portugal dan Sepanyol jelas mendapat manfaat warisan tamadun Islam Andalusia. Dendam terhadap Islam menyebabkan Melaka dijajah tahun 1511, manakala hampir seluruh kepulauan Filipina dikristiankan. Barat tahu pentingnya Selat Melaka pada setiap zaman dan masa depan. Sejarah zaman Srivijaya, Majapahit, Melaka, Johor dan Acheh jelas memberi petunjuk bahawa Selat Melaka menjadi laluan ekonomi dan politik dunia. Selat Melaka umpama satu terusan anugerah Tuhan.  

Untuk menguasai lautan Atlantik dan Pasifik Amerika terpaksa membuat Terusan Panama. Begitu juga untuk menguasai Laut Mediteranean dan Lautan Hindi, British terpaksa membuat Terusan Suez (1868) di Mesir. Oleh itu Selat Melaka wajib dipegang oleh Barat! Selat Melaka anugerah Tuhan, siapa dapat dia juara dunia.

Kemudian pakar mereka melihat siapa dan apa tasawur penduduk Tanah Melayu.  Ini penting untuk menguasai Selat Melaka, jalan ekonomi dan politik Timur-Barat. Barat ada fakulti kajian Timur, dan lahirlah banyak orientalis yang mahir semua hal Nusantara. Orang Melayu pun tidak sebijak R.O. Winsted, Frank Swettenham, Stamford Raffles dan Snouck Huroundje dalam dunia Melayu Nusantara.

Strategiknya, bukan Sumatera yang utama tetapi Tanah Melayu!  Sebab itu dalam pertikaian British-Belanda berkaitan pengambilan Singapura, British sudah nekad akan berperang dengan Belanda jika gagal menguasai Singapura.

Barat berpakat memecahkan Melayu kepada dua wilayah: Pengaruh British-Belanda tahun 1824.  Maka akhirnya Melayu terpecah dua negara, Malaysia-Indonesia.  Dua negara mesti akan menjaga kepentingan masing-masing, dan tentulah akan berlaku konflik antara kedua-duanya.

Zaman penjajahan British menguasai Tanah Melayu yang penduduknya Melayu 100 peratus beragama Islam. British sudah faham budaya dan sejarah Islam di Asia Barat, dan pengalaman Perang Salib. Membiarkan wujud sebuah negara yang penduduknya 100 peratus muslim sangat bahaya. Islam dan Kristian-Barat tidak pernah berkompromi.  Maka British memasukkan ratusan ribu warga asing bukan Islam dari India dan China atas nama keperluan ekonomi.  British tahu tidak semua pekerja asing itu akan kembali ke negara asal, maka pastilah penduduk Islam di Tanah Melayu tidak lagi 100 peratus! Hari ini Melayu-Islam sebanyak 70 peratus penduduk Malaysia.

Setelah Melayu dan Islam disusutkan peratusannya, cara untuk melemahkan baki kuasa Melayu-Islam ialah dengan cara memasukkan ajaran demokrasi liberal.  Bukanlah kebetulan apabila British meluluskan sebuah parti atas nama Islam (1951), Parti Islam Se-Tanah Melayu (Pas) sebab British telah faham masalah dalam Malayan Union (1946) dengan bangsa Melayu yang bersatu. Tambahan pula Islam sangat sensitif kepada bangsa Melayu. British melihat masa depan Pas cerah untuk berkembang meraih sokongan bangsa Melayu atas nama kesucian agama. Pengaruh kuasa Melayu-Islam yang 70 peratus pun dipecah dua.  Bukanlah kebetulan apabila Umno dan Pas terus bertelagah dan masing-masing pula berebut sokongan kaum bukan Melayu (wakil tamadun Barat) untuk berkuasa.

Apabila Parti Keadilan Rakyat (PKR ditubuhkan pada tahun 1999) mula berkembang, sebagian ahli politik bukan Melayu daripada MCA, Gerakan dan MIC memasukinya. Mengapa mereka tidak memilih DAP? Jawabnya mudah, iaitu kaum bukan Melayu tidak mahu PKR dikuasai sepenuhnya oleh Melayu-Islam. Dan kaum bukan Melayu yang berfikir ala-Barat juga tidak mahu menjadikan Pakatan Rakyat (PR menggabungkan PKR, DAP dan Pas)  seperti Barisan Nasional (BN) yang didominasi Melayu-Islam.  Sebab itulah suara dan kerja untuk meletakkan Pas menjadi dominan dalam PR pasti disekat.  Ini bukan kebetulan, melainkan satu strategi hebat.

Sekarang berlaku perpecahan dalam Pas. Separuh ahli Pas kekal setia dalam PR dan separuh lagi akan mengasingkan diri. Tidak dalam PR, tidak dalam BN! Apakah ini kebetulan? Tidak, selagi ada baki kekuatan Melayu-Islam semua akan dirongrong. Matlamat akhirnya ialah PR akan memerintah Malaysia dengan tidak menjadikan Pas (Melayu-Islam) satu parti dominan seperti Umno dalam BN.


PR menjadi parti politik yang distrategikan untuk menyamai kepentingan Barat disebabkan BN sentiasa dalam status-quo kaum Melayu-Islamnya yang dianggap usang. Lagi pula masa depan politik dan kuasa dunia bukan seperti acuan BN, tetapi PR yang sangat liberal-demokratik. BN sudah lama memerintah Malaysia, maka dunia Barat melihat PR sebagai pilihan baru. Oleh itu tasawur PR dipastikan tidak menyamai BN.  Ini bukan kebetulan, tapi satu strategi kuasa Barat dalam neokononialisme!

Selamat berjaya bangsaku, muslimku!

Selasa, Disember 02, 2014

BID'AHKAH solat Subuh tiga rakaat?

CATATAN pagi yang dingin. Gara-gara kenduri arwah yang sangat perlu dan popular dikatakan bid’ah atau sesat kerna didakwa tidak ada dalam sunah Nabi s.a.w.  Seorang sahabat memasukkan sebagian ucapan seorang ulama, yang marah-marah dikatakan kenduri arwah sebagai bid’ah. Marah-marah lagi terhadap orang yang menyatakan ha itu jadi sesat.  Beberapa teman menyambut, “hal baik, apa salahnya? Apa sesatnya?”

Saya Cuma mahu menjadikan bahan fikir. 

Kita terima dulu hujahan bahawa kenduri arwah itu kebaikan. Di dalamnya berkumpul orang yang mencari reda Allah. Mereka diketuai oleh yang paling alim dalam agama. Mereka membacakan susunan ayat-ayat al-Quran, bukan jampi serapah!  Mereka berdoa kepada Tuhan dan akhirnya menjamu sedikit rezeki yang Allah berikan kepada hamba-hamba-Nya. 

Hukumnya apa? Katanya tidak wajib sebab tidak diperintahkan supaya buat. Memang tidak ada dalam al-Quran dan Sunah Nabi s.a.w., tetapi semua kandungan kenduri itu penuh kebajikan, maka hukumnya sunat. Catatan si ulama, “jika tidak mahu kenduri arwah jangan menghukum bid’ah dan sesat, bukan perkara wajib pun.”

Banyak memberi ‘like’ terhadap hujah ini.

Yang ini sebagai bahan fikir dan perbandingan. Bahan berfikir untuk menentukan kebenaran hujah. Hmmm, selama ratusan tahun di negeri kita orang solat subuh dua rakaat.  Katakan kita bertualangan ke negeri lain dan menemui masyarakat muslimnya solat subuh tiga rakaat. Kerna tak tahan di hati, maka dikatakan “tidak boleh menambah satu rakat lagi dalam subuh, tetap dua.  Jangan bikin bid’ah.”

Masyarakat muslim negeri itu pun memberitahu bahawa penambahan satu rakaat dalam subuh adalah baik, semua bacaannya sama seperti rakaat lain dalam solat.  Tujuannya pun untuk mencari reda Allah. Menambah satu rakaat untuk lebih dekat kepada Allah pada saat pagi yang hening!  Apa salahkah, bid’ahkah atau sesatkah?

Sepatutnya, apabila orang menerima hujah kenduri arwah itu bagus dan sunat sebab hal baik di sisi agama, orang yang sama mestilah menerima tambahan satu rakaat dalam solat subuh sebagai baik dan sunat.  Jika orang meminta jangan marah dengan kenduri arwah itu, maka orang pun jangan marah dengan tambahan satu rakaat dalam solat subuh!

Rupa-rupanya urusan ibadah dalam agama bukan memenuhi kehendak akal pikiran, perasaan dan adat resam masyarakat. Bukan sekadar mewarisi ibadah daripada nenek-moyang, namun kerna ada prinsipnya.

Urusan ibadah perlukan dalil daripada al-Quran dan hadis sahih.  Suka tak suka, jika sudah terang ada suruhan, buatlah. Suka tak suka jika tidak ada suruhan atau contoh, tak perlu buatlah.  Ibadah bukan memenuhi kehendak akal, perasaan dan adat resam.

Sebagai contoh, dalam bab berwuduk ada babnya yang dianjurkan menyapu bahagian atas kasut atau sarung kaki sebagai ganti membasuh kaki. Menyapu atas kasut, bukannya membasuh tapak kasut!  Itulah yang Rasulullah tunjukkan kepada umatnya. Suka tak suka, kita terima, walaupun kehendak akal, perasaan dan adat resam…. yang wajib dibasuh ialah tapak kasut. Semua sedia maklum hal tapak kasut.

Kata Saidina Ali r.a. “Apabila agama hanya berlandaskan akal belaka, tentu bagian bawah khuf (kasut) lebih berhak untuk diusap daripada atasnya.  Sesungguhnya aku melihat Rasulullah mengusap khuf pada  bagian atasnya.” (HR Abu Dawud dengan sanad yang hasan/baik)

(Untuk rekod, ada sebilangan umat Islam di China yang menunakan solat Jumaat tidak sebagaimana cara di Makkah, Madinah dan Nusantara. Dan telah ada orang kita yang sampai ke sana dan terperangkap dalam cara mereka!)


Wallahu aklam

Ahad, November 30, 2014

SOLAT berjamah? Kami tahu tapi tidak yakin!


TERFIKIR juga selama ini: Mengapa orang yang rumahnya dekat dengan masjid kerap mendengar azan namun tidak solat jamaah di masjid walhal dia pun sudah tahu kuatnya tuntutan solat berjamaah.  Dan berapa banyak lagi antara kita sebagai muslim membaca dan mendengar seruan Allah dalam al-Quran  serta hadis Nabi s.a.w. berkenaan solat berjamaah.

Maksud firman Allah ayat 43 surah al-Baqarah, “Dan dirikan solat serta keluarkan zakat, dan rukuklah kamu bersama orang-orang yang rukuk.”  Ayat ini seruan atau perintah daripada Tuhan yang memberi kita makan dan nyawa!

Maksud hadis Nabi s.a.w. “Sungguh aku mahu menyuruh dan mengumpulkan kayu-kayu api, kemudian aku menyuruh diserukan solat, lalu dilaungkan azan untuknya.  Kemudian aku menyuruh seseorang menjadi imam.  Sesudah itu aku pergi kepada mereka yang tidak menghadiri jamaah, lalu aku bakar rumahnya bersama-sama dengan mereka yang ada di dalamnya.” (HSR Al-Bukhari dan Muslim)

Hadis Nabi s.a.w. di atas merupakan ancaman kepada yang sengaja meninggalkan solat berjamaah.  Selain itu ada beberapa lagi hadis Nabi s.a.w. yang menjelaskan ‘wajibnya’ keluar dari rumah ke masjid untuk menunaikan solat berjamaah.  Saban kali ada ceramah solat jamaah, hadis-hadis nabi akan dikumandangkan.  Namun mengapa ada yang sampai sudah umur 40 tahun, kulit berkedut dan beruban, masih diam-diam sahaja tidak mahu ke masjid. 

Persoalannya, adakah mereka atau antara kita tidak percaya al-Quran dan Hadis Nabi s.a.w.? “Oh kami semua percaya kitab Allah dan hadis Nabi s.a.w..”

Adakah mereka atau antara kita tidak percaya janji Nabi s.a.w. kepada yang melakukan solat berjamaah? “Oh kami percaya janji Nabi, kerna Nabi adalah utusan Allah dan semua tahu apa yang Nabi bicarakan adalah benar.”

Oleh itu mengapa mereka atau antara kita tidak melakukan seruan Allah dan rasul-Nya, berjamaah di masjid?  ……. Tiada jawaban!

Seseorang muslim tahu apa maksud solat berjamaah. Mereka atau antara kita tahu seruan daripada Allah dan rasul-Nya. Mereka  dan antara kita faham semua berkaitan dengan solat berjamaah. Hakikatnya, mereka atau antara kita tidak yakin apa yang diketahui dan difahami!

Tanpa keyakinan orang tidak akan bertindak melakukan kerja.  Ambil contoh, seorang graduan di Tawau, Sabah mendapat tawaran kerja di Johor Bahru dengan gaji RM5,000.00 sebulan. Dia harus bekerja sebagai jurutera di sebuah syarikat antara bangsa. Sekalipun dia tidak pernah menjejak Johor Bahru, namun kerna yakin semua tawaran itu betul, dia pergi meninggalkan Tawau untuk ke Johor Bahru!  Dia yakin maklumatnya benar. Untuk itu, dia boleh saja mengeluarkan kos tambang kapal terbang, sewa rumah dan pengangukutan selama belum mendapat gaji pertamanya. 

Begitulah, keyakinan menyebabkan seseorang sanggup bertindak sama ada dalam batas normal atau yang ekstrim.  Ibu atau bapa pergi ke sekolah untuk mengambilkan bantuan sekolah RM100.00 untuk anaknya. Dia yakin beritanya betul dan pasti mendapatkan RM100.00 tunai!  Peminat sepak bola yakin masih boleh membeli tiket meyaksikan perlawanan sepak bola final Piala Malaysia walaupun dia di barisan belakang, sedangkan di hadapannya manusia lain sudah berasak-asak mahu membeli tiket.  Dia di belakang yakin dapat membeli tiket itu, maka dia pun menyertai orang berasak-asak dalam keadaan ekstrim.


Begitulah, kerna tidak yakin jaminan kebajikan dan pahala kepada orang berjamaah, banyak yang tahu tetapi mengabaikannya. Serulah dengan azan di cuping telinganya, berilah tazkirah oleh ulama terhebat, jika dia memang tidak yakin….. dia tidak akan melakukannya. Hanya yang tahu, faham dan yakin…. dia akan ke masjid. Malah dia sanggup pula berjaga-jaga, tidak mahu tertidur hingga terlepas. Atau dia berjaga-jaga waktu-waktu setiap solat supaya dia boleh bersiap siaga sekalipun tidak mendengar azan. Malah dia akan menyediakan kelengkapan pakaian bersih untuk solat kerna dia dalam pekerjaan yang bergelumang dengan tanah atau kotoran.  Semua disebabkan dia yakin janji dan jaminan Allah dan rasul-Nya!

Sabtu, November 29, 2014

BELASUNGKAWA Haji Zakaria bin Haji Salleh

Haji Zakaria ceria sewaktu di Beijing, Jun 2014

KIRA-kira jam 10.00 pagi pada 26 November lalu saya menerima panggilan daripada seorang sahabat dan mengkhabarkan berita yang kaget. “Pak Z meninggal dunia.”  Saya tergamam seketika.  Saya fikir bukan saya seorang sahaja yang terkelu lidah seketika apabila mendengar berita pemergian mantan Guru Besar juga pengendali sebuah angensi pelancongan, Haji Zakaria Haji Salleh.  Beliau meninggal pada usia 62 tahun di rumahnya di Kundang, Selangor.

Sudah lebih dua minggu beliau tidak menghubungi saya berkaitan ziarah ke Bandung Indonesia yang akan dilangsungkan pada 21 Disember ini.  Sebelum ini beliau memaklumkan kepada saya semua urusan ke seberang sudah beres, dan hanya meminta semua ahli ziarah berada di KLIA pada waktu yang ditentukan.

Seorang sahabat yang menguruskan ziarah ke Ho Chi Minh pada 3 Disember lagilah kaget.  Sebagian dokumen dan maklumat masih ada pada Haji Zakaria. Seperti biasa, beliau jarang melakukan empowerment dalam tugasan, semua dilakukannya sendiri sebagai rasa tanggung jawab dan kepuasan diri.

Apabila saya memaklumkan rakan tugasan Haji Zakaria di Beijing, beliau juga kaget dan sekan tidak percaya, “Ah, masak? Kenapa?” Begitu responnya dalam loghat Indonesia.

Banyak lagi yang benar-benar kaget kerna sebelum ini tidak ada berita mengenai kesihatan Haji Zakaria. Malah menurut isterinya, pada 25 November jam 10.00 malam barulah Haji Zakaria mengadu sakit dada.  Beliau masih gagah  dan mahu ke hospital dengan memandu kereta sendiri.  Namun ketentuan Allah, sewaktu baru memasuki kereta di laman rumahna, beliau dijemput ke hadrat Tuhan yang Esa!

Kidmat sosialnya kepada masyarakat yang tidak menagih sebarang bayaran cukup banyak.  Selain pernah menyelamatkan seorang insan daripada murtad, menyelamatkan sebuah masjid daripada dirobohkan sehinggalah usaha beliau membangunkan sebuah masjid baru yang fungsinya pelbagai.  Kawan-kawannya pun merata-rata, kerna pengalamannya dalam bidang pendidikan dan kewisataan.

Saya juga kehilangan seorang sahabat yang budiman.


Semoga Allah mengampuni dan merahmati Haji Zakaria Salleh.

Selasa, November 25, 2014

AGAMA dan adat Melayu berpisah tiada

pulut kuning asalnya dalam mistik Hindu

majlis marhaban sangat berunsur agama Islam

ADAT merupakan hal-hal istimewa muncul bersama kehidupan bermasyarakat tanpa dirancang, manakala agama merupakan satu kepercayaan terhadap Tuhan yang terancang dan berprinsip. Dalam konteks perbincangan untuk masyarakat Melayu, agamanya adalah Islam.

Bagi bangsa Melayu, agama Islam dan adat ‘berpisah tiada’.  Yang digelar alim-ulama, yang dikatakan mahir dalam agama juga mahir dalam hal adat resam Melayu. Atau mereka sebagai pemuka agama tidak mahu membedakan antara agama dan adat.  Hal ini sudah sebati.  Pada zaman penjajahan, perjanjian yang menyerahkan kuasa-kuasa raja Melayu kepada British, hal agama dan adat tidak diusik.  Agama yang difahami bukanlah sebagaimana yang difahami oleh ilmuan pada zaman kehebatan Islam di Andalus (Bani Umayyah) dan Baghdad (Bani Abasiyyah), bukan! Islam yang difahami di alam Melayu hanya dalam bentuk ritual yang tidak ada kaitan dengan pemerintahan dan ekonomi.

Oleh itu dalam budaya Melayu, yang dikatakan ahli agama juga merupakan ahli dalam adat resam Melayu. Tanpa disedari adat resam Melayu terbahagi kepada dua, yang disusupi agama dan tidak disusupi agama.  Maka adat yang disusupi agama telah dianggap atau difahami sebagai agama dan diurus oleh orang ahli agama.  Begitulah yang berlaku ratusan tahun sehingga ke zaman moden.

Adat resam Melayu yang tidak disusupi agama seperti berpawang, mandi safar, pengantin bersanding, berkain batik, kenduri kahwin, bersilat, bertepung tawar, jamuan pulut kuning dan memakan sirih (beberapa contoh). Adat-adat ini diamalkan tanpa menunggu kehadiran tokoh dari  masjid dan surau. Dalam adat resam ini ada ahlinya bergelar bomoh dan mak andam.  Pada zaman moden, adat ini terdedah kepada serangan oleh ahli agama, dikatakan berunsur hindu, membazir dan dikatakan haram.

Adat resam Melayu yang disusupi agama seperti kenduri arwah (sebenarnya jamuan makan), kenduri selamatan (setiap kali terlepas bencana atau hal istimewa), sambutan hari raya selepas hari raya pertama, berpakaian melayu, sambutan Maulidur-Rasul dan marhaban ( beberapa contoh).

Kenduri arwah tiga atau tujuh malam berturut-turut, malam ke-100, dan malam ke-1000 sebenarnya berasal dari Hindu-Buddha.  Kenduri itu memang untuk memberi jamuan kepada jiran tetangga. Baru-baru ini ustaz di desa menjelaskan pada zaman dahulu (tahun 40-an dan 50-an) apabila ada kematian ahli keluarga si mati bersegera membuat jamuan yang luar biasa (enak-enak) dan semua penziarah jenazah dijamu makan sebelum jenazah dibawa ke kubur.

Oleh kerna kematian muslim ada kaitan dengan agama, maka ahli agama memain peranan dalam kenduri kematian dengan menyediakan set bacaan daripada al-Quran dan doanya.  Oleh itu kenduri arwah sebagai adat resam Melayu terselamat daripada kritikan ahli agama, kecuali yang difikirkan tidak logik  seperti jamuan besar sebelum jenazah dibawa ke kubur.


Begitulah adat resam Melayu yang sudah sebati dengan agama akan terus menjadi amalan yang dilihat sebagai salah satu ajaran agama Islam. Tidak mudah untuk memberi penerangan antara agama dan adat yang sudah disusupi agama ini.

Isnin, November 24, 2014

TEMPAH rumah mampu milik anda di sana!

MAKSUD Sabda Rasulullah s.a.w. “Aku akan menjamin sebuah rumah di dasar surga bagi orang yang meninggalkan debat meskipun dia berada dalam pihak yang benar. Dan aku menjamin sebuah rumah di tengah surga bagi orang yang meninggalkan dusta meskipun dalam keadaan bercanda. Dan aku akan menjamin sebuah rumah di bagian teratas surga bagi orang yang membaguskan akhlaknya.”  (HR. Abu Dawud dalam Kitab al-Adab, hadits no 4167. Dihasankan oleh al-Albani dalam as-Shahihah [273] as-Syamilah)

Rumusanya, Islam sangat tidak mengalakkan perdebatan dan menganjurkan permuafakatan. Sikap berlapang dada dan bertolak-ansur dalam perkara teknikal atau keduniaan sepatutnya dijadikan pilihan utama.  Hal ini untuk menjamin terjadinya perasaan kasih sayang dan hormat antara satu sama lain, khasnya sesama yang muslim.  Debat selalunya bertujuan mengalahkan lawannya. Maka pasti berlaku pemilihan kata dan ayat yang menyinggung lawannya. Pastinya rasa malu dan marah menjadi tebal sekalipun debat sudah tamat. 

Kedua, dusta atau bohong adalah satu dosa. Dusta berarti menyatakan berita yang tidak benar atau sengaja diada-adakan untuk tujuan tertentu.  Dalam bercanda, berlawak atau bergurau….. demi menjadikan suasana kelihatan ceria dengan gelak tawa, sangat cenderung membuat cerita luar biasa, aneh atau pelik. Cerita-cerita begitu tentulah menarik perhatian khalayak. Cara olahan cerita itu tentulah digayakan supaya mendapat maklum balas yang baik, seperti tawa dan kaget! Akhirnya cerita yang direka-reka itu sebagai mauduk bermesra dan bergembira berjaya menyebabkan orang tertawa. Ya daripada cerita dusta!

Ketiga, Akhlak ialah perilaku atau perangai seseorang. Rasulullah meyebut akhlak yang bagus. Akhlak yang bagus tentulah sandarannya al-Quran dan sunah baginda Rasulullah. Isteri Rasulullah, Saidatina A’isyah r.a. ada menyatakan yang akhlak Rasulullah adalah al-Quran!  Oleh itu mencontohi akhlak Rasulullah pastilah menepati ajaran dalam al-Quran. Misalnya al-Quran meminta orang bersabar, bukan semberono. Al-Quran meraikan orang yang pemaaf, bukan pendendam. Al-Quran mendesak orang melakukan perdamaian, bukan menajamkan permsuhan.  Banyak lagi yang sesilang antara budaya hidup buruk dengan kemurnian ajaran al-Quran.


Maka wajarlah yang mengamalkan wasiat Rasulullah seperti dalam hadis di atas, dijamin rumah mampu milik di syurga sana.

Isnin, November 17, 2014

PULANGKAN Bible, edarkan buku Ahmad Deedat

TELAH sah kitab-kitab Bible dalam bahasa Melayu yang mengandungi kalimah Allah telah dipulangkan kepada pemilik asalnya.  Ini bermakna penganut Kristian boleh memahami kitab Bible dalam bahasa Melayu dengan baik.  Positifnya, ini membuka dialog terbuka antara Islam dengan Kristian.  Oleh kerna kalimah Allah diguna merujuk tuhan, sebagaimana penganut Islam merujuk kalimah Allah sebagai Tuhan, mahu tidak mahu dialog atau debat akan berlaku mengenai sifat dan kebenaran Allah antara dua agama langit ini.

Mengapa takut dengan dialog sekalipun debat? Bukankah sejak 10 tahun terakhir ini masyarakat Malaysia sudah diasuh dengan perbedaan pendapat yang sangat tajam sehingga antara kedua-dua pihak tidak boleh bertolak ansur, sehingga ada yang sanggup berguling-guling di atas jalan untuk mempertahankan kebenaran pemikirannya. Syabas, hanya berguling-guling sebagai imej keperwiraan, bukan menggambarkan kesan keganasan atau kemusnahan!

Maka elok dicadangkan agar buku tulisan Ahmad Deedat tajuk The Choice atau Pilihan terbitan Al-Hidayah House Of Publishers Sdn Bhd berharga RM26.00 diedarkan kepada orang Kristian juga. Buku ini dalam bahasa Melayu, sebab penganut Kristian yang bukan Melayu sudah memiliki Bible dalam bahasa Melayu.

Sudah sampai masanya semua berlapang dada saling teroka-menerokai agama selain yang dianutinya. Kepada muslim, tetap digalakkan meneroka agama sendiri untuk membuktikan pilihan Islam sebagai agama adalah berdasarkan ilmu, bukan warisan emosi semata-mata.

kulit depan

kulit belakang


Sabtu, November 15, 2014

MENCARI sampah dalam masyarakat


AKHIRNYA yang difikirkan oleh pejuang kelestarian alam sekitar tampak menemui cahaya di hujung terowong apabila kerajaan akan memulakan program pengasingan sampah.  Pada tahun hadapan, penghuni rumah diwajibkan mengasingkan sampah-sampahnya, mana yang kaca, kertas , plastik dan besi.

Tindak kerja seperti itu sudah lama dilaksanakan di negara-negara bukan Islam seperti Britain, Sweden, Jepun atau Korea.  Sekali lagi menjadi satu ujian kepada umat Islam di negara ini adakah mereka bakal menjadi masyarakat contoh dalam gerak kerja nasional ini.  Umum tahu kritikan penceramah agama bahawa kebersihan dalam kalangan masyarakat Islam belum dapat dijadikan contoh terbaik.  Masih ada waktu untuk mengisi isu kelestarian alam dalam khutbah Jumaat, usrah mingguan, tazkirah muqayam, kempen kebersihan dalam rehlah, kuliah maghrib, ceramah Maulidur-rasul, ceramah Isra Mikraj dan lain-lain wacana. Masih sempat dijadikan mauduk tarbiyah umat.

Ini berita rasmi kerajaan kita.

MOHAMAD HAFIZ YUSOFF BAKRI  |  15 November 2014 12:31 PM
KUALA LUMPUR 15 Nov. - Kementerian Kesejahteraan Bandar, Perumahan dan Kerajaan Tempatan akan melaksanakan pengasingan sisa di punca secara mandatori mulai tahun hadapan.

Menterinya, Datuk Seri Abdul Rahman Dahlan berkata, usaha tersebut akan dijalankan secara berperingkat-peringkat bermula pada September 2015.

“Pelaksanaan akan dijalankan di negeri yang melaksanakan undang-undang yang tertakluk di bawah Akta Pengurusan Sisa Pepejal.

“Pihak kementerian akan menggunakan konsep 3R iaitu reduce, reuse dan recycle (mengurangkan, mengguna semula dan mengitar semula) sebagai komponen utama dalam pengurusan sisa pepejal,” katanya ketika berucap merasmikan Hari Kitar Semula di Taman Tasik Universiti Putra Malaysia, Serdang dekat sini hari ini.


Teks ucapan beliau dibacakan oleh Ketua Setiausaha Kementerian Kesejahteraan Bandar, Perumahan dan Kerajaan Tempatan, Datuk Seri Arfah Abdul Razak. - UTUSAN ONLINE

Rabu, November 12, 2014

TAK boleh taat perintah yang maksiat, mudah kan?

LIHATLAH betapa hebatnya penjajahan Barat terhadap kita sebagai umat Islam bangsa Melayu. Sekalipun kita diberi kemerdekaan, namun pemikiran kita tetap dalam asuhan dan ketetapan yang dikehendaki Barat.  Barat yang memberi acuan pemikiran kita wajib mengikut blok, sama ada blok kanan atau kiri. Barat (baca British) yang menetapkan apabila seseorang menyokong blok kanan, maka segala-gala yang datang dari sebelah kanan dikaitkan dengan penyokongnya.  Begitulah juga jika seseorang berada atau cenderung terhadap blok kiri, maka segala yang ada di blok kanan sudah menjadi musuhnya. Yang di blok kiri adalah pegangannya. 

Tidak ada dalam kamus pemikiran Barat bahawa seorang yang berada dalam blok kanan juga menerima pemikiran sebelah kiri.  Itulah yang diajarkan olah Barat sebelum negara mencapai kemerdekaan, dan hari ini banyak antara kita yang menjadikan satu akidah pemikiran.

Jadi apa bedanya dengan konsep berkabilah sebagaimana bangsa Arab zaman jahiliah dahulu. Tidak ada perbedaan kan? Itulah sebabnya konsep pemikiran Barat sebenarnya pemikiran jahiliah.

Menurut kaedah al-Quran dan Sunah, muslim wajib taat kepada pemerintah, sedangkan menurut kerangka pemikiran Barat, menjadi penentang pemerintah diraikan.  Oleh kerna sebagian besar negara Islam termasuk Malaysia menerima sistem demokrasi berpilihan raya seperti yang diamalkan di British maka banyak yang meletakkan Islam sebagai salah satu blok pemikiran.

Sama ada dalam demokrasi atau negara teologi, asal saja muslim seseorang terikat dengan wahyu-wahyu Allah dan sunah Nabi s.a.w. Sebab itulah ketaatan muslim kepada pemerintah tetap tidak terlerai sekalipun Barat membuka ruang untuk rakyatnya menjadi pembangkang dan pengkritik yang lantang!  Seperti dalam bab hijab, sekalipun demokrasi memberi ruang muslimah untuk membuka hijabnya, adakah para ulama membenarkan mereka membuka hijab atas nama kebebasan demokrasi? Nampaknya tidak! Tetapi nampaknya mereka 'membenarkan' kritikan dan umpat terhadap pemerintah muslim sekalipun asasnya tidak boleh begitu?  Mengapa dalam hal aurat muslimah, mereka kekal berpegang ketetapan alquran, dalam bab politik mereka meletakkan ke tepi ayat 59 surah an-Nisa'?

Ketaatan muslim yang beriman kepada pemerintah bukan taat membuta tuli. Taat membuta tuli itu pemikiran Barat atau kabilah Arab jahiliah.  Sangat jelas bahawa Islam hanya memberi arahan agar muslim taat dalam perkara makruf.

“Tidak ada ketaatan kepada makhluk dalam bermaksiat kepada Sang Khalik” (HR. Ahmad, dishahihkan oleh Syaikh Al-Bany dalam Shahih Al-Jami')

Namun secara dasarnya, muslim wajib mentaati pemerintah. Dan jika ada perintah yang maksiat, tidak ada ketaatan dalam bab berkenaan sahaja. Mudah bicara, tidak ada perkongsian perkara maksiat atau haram sekalipun berada di bawah satu bumbung institusi. Ini barulah dinamakan kemerdekaan bersikap dan pemikiran.

Itulah kaedahnya dalam bermuamalah dengan pemerintah, yang menjadikan pemerintah terus berwibawa dan masyarakat dalam aman.  Hari ini masyarakat muslim berkecamuk dan saling salah-menyalah antara satu sama lain disebabkan mewarisi kerangka pemikiran Barat.

Yalah, menggunakan kaedah al-Quran dan sunah dalam pentadbiran dan politik sangat minoriti. Malah sesiapa yang berpegang begitu menjadi bahan sorak!

Begitulah Barat terus menjajah pemikiran umat.