Pengikut

Sabtu, Jun 27, 2015

PUASA untuk bertakwa, ikuti sunah Nabi s.a.w.

foto hiasan

SERUAN yang benar adalah “Bertakwalah kepada Allah”. Orang-orang yang bertakwa adalah orang-orang yang memebawa kebenaran dalam kehidupannya. Tidak lain yang menjadi contah adalah para Nabi Allah. Maksud ayat 33 surah Az Zumar, “Dan orang yang membawa kebenaran (iaitu Muhammad) dan orang yang membenarkannya, mereka itulah orang yang bertakwa.”

Sebab itulah Allah mempertahankan apa sahaja yang Rasulullah Muhammad s.a.w. ucapkan dan lakukan kerna pada diri Rasulullah s.a.w. itu merupakan sebaik-baik petunjuk atau contoh kebenaran dalam kehidupan.  Agama atau kebenaran-kebenaran  datangnya daripada Allah, lalu Allah memerintahkan kekasihnya iaitu Rasulullah s.a.w. menjelaskan agama atau kebenaran kepada manusia.  Maka Rasulullah tidak bisa diingkari oleh sesiapa pun.

Maksud ayat 65 surah An-Nisa’, “Maka demi Tuhanmu, mereka tidak beriman sebelum mereka menjadikan engkau (Muhammad s.a.w.) sebagai hakim dalam perkara yang mereka perselisihkan, (sehingga) kemudian tidak ada rasa keberatan dalam hati mereka terhadap keputusan yang engkau berikan, dan mereka menerima dengan sepenuhnya.”

Oleh itu jelas apa yang dibawa oleh Rasulullah adalah kebenaran dari sisi Tuhan. Dan kebenaran yang ada pada Rasulullah s.a.w. itulah maksud atau contoh takwa.  Orang-orang yang setia mengikuti Rasulullah atau menjayakan sunahnya merupakan pendukung kebenaran Rasulullah. Semoga mereka benar-benar tergolong sebagai orang yang bertakwa.

Apa untungnya bertakwa?  Maksud ayat 34-35 surah Az-Zumar, “Mereka memperoleh apa yang mereka kehendaki di sisi Tuhannya.  Demikianlah balasan bagi orang-orang yang berbuat baik. Agar Allah menghapuskan perbuatan paling buruk (dosa-dosanya) yang pernah mereka lakukan dan memberi pahala kepada mereka dengan lebih baik daripada apa yang mereka kerjakan.”

Maknanya dengan bertakwa atau menuruti kebenaran yang dibawa Rasulullah s.a.w., seseorang itu dijamin Allah dengan keampunan sekalipun sebelumnya pernah melakukan dosa yang begitu besar.  Allah juga berjanji akan memberi ganjaran atau pahala yang jauh lebih baik berbanding nikmat kebaikan daripada perbuatan di dunia ini.

Sebagian daripada kaedah yang Allah tunjukkan kepada muslim supaya menjadi orang bertakwa ialah dengan mematuhi perintah berpuasa sepanjang bulan Ramadan. Maksud ayat 183 surah Al-Baqarah, “Wahai orang-orang beriman, diwajibkan kamu berpuasa sebagaimana telah diwajibkan ke atas orang sebelum kamu, agar kamu bertakwa.”

Kata sebagian orang pandai, berpuasa itu menahan keserakahan keinginan atau nafsu. Nafsu itu mengajak diri melakukan perkara yang tidak cocok dengan pembawaan Rasulullah s.a.w., maka puasa akan mendidik diri supaya taat hadis sahih atau sunah Rasulullah s.a.w. Moga dengan madrasah Ramadan ini kita berjaya membentuk jiwa yang bertakwa, yang taat sunah Nabi sebab Allah sudah perintah manusia mentaati Nabi s.a.w.


Wallahu ‘aklam

Ahad, Jun 21, 2015

TARAWIH di masjid, witir di rumah?

 
foto hiasan
Mahu Qiamullail di rumah. Perlukah meninggalkan imam ketika solat witir?

Jawapan: (oleh Dr Abu Anas Madani)

Pertama: Sewajarnya solat bersama imam sehingga selesai, jadi tidak perlu balik ketika imam solat witir. Ini kerana nabi sallallahu 'alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya sesiapa yang solat bersama imam hingga selesai, ditulis untuknya (ganjaran) menghidupkan keseluruhan malam.”  [Imam an-Nasaie dalam as-Sunan al-Kubra, Kitab Qiyamillail Wa Tathowu’ an-Nahar, hadis no : 1281]

Kedua: Perlu diingatkan bahawa witir hanya boleh dilakukan sekali sahaja dalam 1 malam.

Thalaq radiallahu 'anhu berkata: Aku mendengar Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “ Tiada dua witir dalam satu malam.”
[Sunan at-Tirmizi, Kitab as-Solat, Abwab al-Witr, hadis no: 432, hasan gharib]

Ketiga: Oleh sebab itu, jika anda mahu mendirikan Qiamullail, ada 2 cara:

A- Solat witir bersama imam di masjid. Ketika bangun Qiamullail tidak perlu lagi solat witir. Tiada masalah mendirikan solat sunat walau sudah mendirikan solat witir.

‘Aisyah radiallahu ‘anha berkata: “Baginda Nabi s.a.w. solat sebanyak tiga belas rakaat. Baginda melakukan solat sebanyak lapan rakaat, kemudian melakukan witir (sebanyak lima rakaat), kemudian solat dua rakaat dalam keadaan duduk.”
[Sahih Muslim, Kitab Solat al-Musafirin Wa Qasriha, Bab Solat al-Lail Wa ‘Adadi Raka’ati, hadis no: 1226]

B- Solat bersama imam, tetapi ketika imam solat witir, kita berniat untuk solat sunat 2 rakaat. Jadi apabila imam memberi salam, kita menambah satu rakaat lagi. Dengan ini, kita dapat melaksanakan witir di hujung malam selepas qiamullail.

‘Abdullah bin ‘Umar radiallahu ‘anhuma meriwayatkan Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Jadikanlan witir sebagai akhir solat kalian di waktu malam.”
[Sahih al-Bukhari, Kitab al-Jumu’ah, Abwab al-Witr, hadis no: 948]

Wallahua'lam.


Sabtu, Jun 13, 2015

INILAH dalil Al-Qur'an tentang Kenduri Arwah

LUPAKAN  sama ada Kenduri Arwah itu adat resam Melayu atau ibadah dalam agama Islam. Orang pun telah banyak yang menjelaskan keadaan itu. Hakikatnya, Kenduri Arwah merupakan satu perkara mesti dalam masyarakat Islam di Nusantara sebagai ‘acara wajib’ ketika ada kematian atau saat-saat mengenang orang yang telah mati.

Ringkasnya Kenduri arwah merupakan satu ritual ibadah. Kenduri Arwah sebagai satu set modul pemerolehan pahala daripada Allah yang pahalanya dipindahkan kepada para arwah yang dikenang dan dikasihi.  Maksudnya, orang yang membacakan ayat-ayat al-Quran dalam set modul Kenduri Arwah telah berniat bahawa semua pahala itu dengan reda diserahkan kepada arwah-arwah berkenaan. Ini merupakan satu pertolongan orang yang hidup terhadap kepayahan (atau menambah kesenangan) orang dalam kubur. Sebagai ganjaran dunia, orang-orang yang meredakan pahalanya diserah kepada orang mati akan diberi penghargaan: jamuan makan.

dalil kalam ulama bukan kalam Allah dan Nabi

Setakat ini pembela tidak memberikan dalil-dalil khusus mengenai berkesannya pahala-pahala yang diserahkan itu kepada si mati.  Paling habis mereka memberikan kata-kata ulama sebagai dalil sahnya amalan itu sebagai salah satu ibadah di sisi Allah.  Walhal Allah telah merakamkan dalil-dalilnya dalam al-Quran sejak sekian lama.

Ayat 46 surah al-Fusilat, “Sesiapa yang mengerjakan kebajikan maka (pahalanya) untuk dirinya sendiri dan sesiapa yang yang berbuat jahat maka (dosanya) menjadi tanggungan dirinya sendiri. Dan Tuhanmu tidak sesekali menzalimi hamba-hamba-Nya.”

Ayat 48 surah al-Baqarah, “Dan takutlah kamu pada hari (ketika) tidak ada seorang pun dapat membela orang lain sedikit pun.  Sedangkan syafaat dan tebusan apa pun daripadanya tidak diterima dan mereka tidak akan ditolong.”

Ayat 110 surah al-Baqarah, “Dan segala kebaikan yang kamu kerjakan untuk dirimu, kamu akan mendapatkannya (pahala/ganjaran) di sisi Allah.”

Ayat 54 surah Yaasin, “Maka pada hari itu seseorang tidak akan dirugikan sedikit pun dan kamu tidak akan diberi balasan, kecuali sesuai dengan apa yang telah kamu kerjakan.”

Ayat 17 surah Ghafir, “Pada hari ini setiap jiwa diberi balasan sesuai dengan apa yang telah dikerjakannya.  Tidak ada yang dirugikan pada hari ini.  Sungguh Allah sangat cepat perhitungannya.”

Itulah beberapa ayat Allah yang membawa maksud setiap amal salih seseorang balasannya hanya terhadap dirinya sendiri. Maknanya amal salihnya membaca beberapa ayat al-Quran dalam Kenduri Arwah, pahalanya hanya untuk dirinya dan tidak berguna kepada mana orang sama ada yang masih hidup atau telah mati.


Allahu ‘aklam

Isnin, Jun 08, 2015

MATI apa jika tidak taat pemimpin?

 
foto hanya hiasan
Ada yang punya sifat membangkang pada penguasa atau pemimpin mereka. Bahkan bukan hanya tidak taat, sehingga pemimpin mereka pun dikafirkan. Padahal hidup di bawah pemimpin muslim adalah suatu kebaikan. Enggan taat pada pemimpin yang sah adalah suatu bencana bahkan disifatkan oleh Nabi kita Muhammad - shallallahu 'alaihi wa sallam - sebagai orang yang mati jahiliyah. Apa itu mati jahiliyah?

Ibnu 'Umar berkata bahawa beliau mendengar Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda (artinya), "Barangsiapa yang melepaskan tangannya dari ketaatan kepada pemimpin, maka ia pasti bertemu Allah pada hari kiamat dengan tanpa hujah yang membelanya. Barangsiapa yang mati dalam keadaan tidak ada baiat di lehernya, maka ia mati dengan cara mati jahiliyah ."  (HR. Muslim no. 1851).

Pengertian Hadits
Yang dimaksud melepaskan tangan dari ketaatan adalah tidak mau taat pada pemimpin padahal ketaatan tersebut bukan dalam perkara maksiat, sehingga ia enggan berbaiat pada pemimpin.  Yang dimaksudkan tanpa hujah yang membelanya adalah tidak ada uzur (alasan) ketika ia membatalkan janjinya untuk taat.

Sedangkan kalimat tidak ada baiat di lehernya adalah tidak mau berbai'at, iaitu mengikat janji setia untuk taat pada pemimpin.  Mati jahiliyah yang dimaksudkan adalah mati dalam keadaan sesat dan salah jalan sebagaimana keadaan orang-orang jahiliyah kerana dahulu mereka tidak mau taat kepada pemimpin walaupun mereka menilai aib jika mesti taat seperti itu. Namun bukanlah yang dimaksud mati jahiliyah adalah mati kafir sebagaimana sangkaan sebahagian golongan yang keliru dan salah paham.

Faedah Hadits
Wajib mentaati jama'ah atau penguasa yang sah dan wajib berbai'at pada mereka. Dan jamaah yang dimaksudkan di sini bukanlah kelompok, golongan, atau kumpulan orang tertentu tetapi yang dimaksudkan adalah yang punya kuasa dan punya wilayah yang sah. Sehingga jika di negara NKRI, taat pada jama'ah bererti taat pada pimpinan negara selama bukan dalam perkara maksiat.

Siapa yang enggan taat pada penguasa dengan membatalkan janji setianya untuk taat (baca: bai'at), maka ia bererti telah terjerumus dalam dosa besar dan telah sama dengan kelakuan orang Jahiliyah.
Hendaknya setiap umat mempunyai pemimpin yang urusan agama diatur oleh mereka.

Mati jahiliyah bukan bererti mati kafir tetapi mati dalam keadaan tidak taat pada pemimpin. Sehingga orang-orang yang enggan taat pada pemimpin atau penguasa yang mengatur maslahat mereka, maka ia pantas menyandang sifat ini.

Semoga Allah menganugerahkan kepada kita pemimpin yang jujur ​​dan adil, yang mampu mensejahterakan rakyat. Moga kita pun dikurniakan oleh Allah sebagai hamba yang taat pada Allah, Rasul-Nya dan ulil amri kaum muslimin.

Hanya Allah yang memberi taufik dan hidayah.

Rujukan :  Bahjatun Nazhirin Syarh Riyadhis Sholihin , Syaikh Abu Usamah Salim bin 'Ied Al Hilali, terbitan Dar Ibnil Jauzi, cetakan pertama, tahun 1430 H, 1: 655.


Sabtu, Jun 06, 2015

HUKUM duduk dan berdiri atas kubur

foto hanya hiasan

Saya hendak memaparkan dua hadis sahih yang tidak ada kalimat ‘haram’, namun pengertiannya sangat mendalam.  Daripada situ ahli ilmu membawakan hadis-hadis ini sebagai hujah terhadap haramnya suatu perbuatan.

Dalam bab larangan bersentuhan antara lelaki dan perempuan ajnabiyah, penceramah lelaki atau perempuan kerap membawa hadis ‘diitusuk jarum besi’ sebagai dalil tidak bisa lelaki-perempuan bukan mahram bersalaman.

Daripada Ma’qil bin Yasar r.a., Rasulullah s.a.w. bersabda (maksudnya): “Sekiranya kepala salah seorang daripada kamu ditusuk dengan jarum besi, itu adalah lebih baik bagi kamu daripada kamu menyentuh wanita yang tidak halal bagi kamu.” (HSR ath-Thabrani, Mu’jam al-Kabir, 20/211-212, no. 486 & 487)

Kerna itu, banyak muslim dan muslimah menghindari sentuhan antara mereka. Malah di sebagian kaunter bayaran ada petugas perempuan yang memakai sarung tangan untuk menghindari sentuhan kulit antara dia dengan yang diharamkan.

Satu hadis lagi berkenaan ‘duduk di atas bara api’ sebagai pengharaman duduk di atas kubur.  Oleh kerna masyarakat muslim kita kerap berlama-lama di kuburan (ada yang membawa tikar), maka hadis ini jarang sekali dibincangkan. Tampak di sini adat seakan-akan menutupi kebenaran agama.  Entah kapan hadis ‘duduk di atas bara api’ akan popular seperti hadis ditusuk jarum besi’?

Daripada Abu Hurairah r.a., bersabda Rasulullah s.a.w. (maksudnya), “Lebih baik salah seorang antara kamu duduk di atas bara api sehingga membakar pakaian dan kulitnya daripada duduk di atas kubur. (HSR Muslim. No. 971)

Perlukah lama-lala di atas kuburan?  Jika kita berkuasa fizikal, silakan tetapi bukan duduk-duduk seperti kebanyakan orang sekarang.  Namun daripada firman Allah dalam al-Quran surah At-Taubah ayat 84, ada pengertian aturan di kubur mesti berdiri termasuk masuk waktu berdoa kepada Tuhan.

“Dan janganlah engkau (Muhammad) melaksanakan solat untuk seseorang yang mati antara mereka (kaum munafik), selama-lamanya dan janganlah engkau berdiri (mendoakan) di atas kuburnya. Sesungguhnya mereka  ingkar kepada Allah dan rasul-Nya dan mereka mati dalam keadaan fasik.”

Daripada ayat itu jelas Nabi kerap berdiri di atas kubur dan berdoa. Untuk kubur orang munafik, Allah larang Nabi s.a.w. berdoa (berdiri dan berdoa).



Isnin, Jun 01, 2015

NISFU Syaaban dan 'perbalahan'!

Semoga Allah mendamaikan mereka

MALAM ini khabarnya bernisfu Syaaban, tidak ada komentar mengenainya. Jika dicatat sunah atau tidak pun bagaikan begitulah keadaannya.  Kata orang, masyarakat muslim kita lagi punya banyak masalah, malah besar-besar.

Ya, perselisihan pendapat, berkelompok tertentu atas nama suku kaum atau partai politik, malah antara individu yang berpengaruh besar. Saban hari mereka saling mengeluarkan perkataan atau kenyataan yang menuduh sebelah sana sebagai salah dan tidak dapat dimaafkan. Selagi ‘lawannya’ belum jatuh, selagi itulah berhari-hari mengumbarkan sindiran, kritikan dan amarahnya.  Maka hari-hari orang awam mengikuti perdebatan dan ‘perkelahian’ sesama muslim.  Dan drama perpecahan di mana-mana diperhatikan oleh kaum bukan muslim sama ada dengan keheranan atau senyuman.

Apa pun punca dan puncaknya, Islam mengharamkan perbalahan, perdebatan terbuka dan perkelahian sekali pun dalam ‘wacana-wacana’ akhbar atau media internet.  Perasaan umat yang memihak saling terbakar dan seperti menunggu masa untuk beradu secara fisikal pula.

Mula-mula berbeda pedapat.  Kemudian berselisih bicara dan menanjak kepada perang mulut. Mereka saling gelar-mengelar untuk memburukkan yang tidak disukainya.  Apa kata Islam hal menggelar orang yang buruk-buruk?

 Maksud firman Allah: “Janganlah kamu saling mencela satu sama lain, dan janganlah saling memanggil dengan gelar-gelar yang buruk.  Seburuk-buruk panggilan adalah (panggilan) yang buruk (fasik) setelah beriman. Dan barangsiapa tidak bertaubat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim.

Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah banyak daripada prasangka, sesungguhnya sebahagian prasangka itu dosa, dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain, dan janganlah ada di antara kamu yang menggunjing sebahagian yang lain. Apakah ada di antara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Tentu kamu merasa jijik. Dan bertakwalah kepada Allah, sungguh Allah Maha Penerima taubat, Maha Penyayang. "(QS. Al-Hujurat: 11-12).

Walhal antara sesama muslim adalah bersaudara. Bersaudara umpama punya ikatan darah dalam sebuah keluarga. Menjadi lumrah kasih sayang dalam keluarga itu utuh dan saling rindu antara satu sama lain. Maka begitulah sepatutnya antara sesama muslim yang Allah nyatakan sebagai bersaudara.

Maksud firman Allah: "Sesungguhnya orang-orang mukmin itu bersaudara, kerana itu damaikanlah antara kedua saudaramu (yang berselisih) dan bertakwalah kepada Allah agar kamu mendapat rahmat." (QS.al-Hujurat: 10).

Sungguh, tidak menyertai perkelahian mereka juga sudah termasuk dalam mendamaikan jiwa-jiwa yang berceranggah kerna jika kita menyertai salah satu pihak, pasti api kemarahan menjadi besar.  Dengan mengasingkan diri daripada salah satunya, kita memberi isyarat tidak menyertai perselisihan mereka dalam umah.

Maksud sabda Rasulullah s.a.w.  " Seorang mukmin terhadap mukmin yang lainnya seperti bangunan yang saling mengokohkan satu dengan yang lain." (HR. Al-Bukhari  dan Muslim). 

Sabtu, Mei 23, 2015

MARI cari pesalah hukum hudud

KESALAHAN atau kelemahan diri sendiri, namun bebannya disalahkan kepada orang lain!  Berapa banyak keadaan ini telah dan sedang berlaku.  Dalam lingkungan komuniti kecil seperti sekumpulan kanak-kanak mungkin mudah ditemukan keadaan itu akibat tidak mengakui kesalahannya. Lantas tuduhan dihalakan kepada rakan atau orang lain. Maka dirinya masih terpancar citra yang baik, manakala rakan atau orang lain bercitra buruk. Kata sang kanak-kanak, “Fitnah!”

Sebenarnya itu jugalah yang banyak berlaku dalam dunia orang dewasa, khasnya dalam lingkungan dunia politik.  Orang berfikrah politik jauh beragama semestinya punya keegoan besar. Mereka hanya berpikir orang lain salah dan dirinya betul. Maka tuduh-menuduh pasti berlaku. Sebenarnya mereka tahu, punya kelelamahan dan melakukan kesalahan. Namun pantas membela diri dengan menuduhkan kesalahan itu atau kelemahan itu pada orang lain.

Semua ini bagai keseronokan dan seni (keindahan) politik. Begitulah keadaannya.  Apakah orang seperti ini tidak pernah mendengar ayat-ayat Allah sebagai panduan dan peringatan? Ada.  Mari kita kongsikan semula satu ayat yang sangat jelas mengenai kejelekan akhlak begitu.

Ayat 112 surah An-Nisa’ (artinya), “Dan sesiapa yang membuat kesalahan atau dosa, kemudian dia menuduhkan (kesalahan dirinya) kepada orang yang tidak bersalah, maka sesungguhnya dia telah memikul satu kebohongan dan dosa yang besar.”

Lihatlah isu hukum hudud sejak 20 tahun yang lalu. Sejak itulah hukum itu sentiasa menjadi bahan debat termasuk untuk melabelkan seseorang itu sudah kafir atau masih beriman kepada Allah. Sepanjang masa itulah saling salah menyalah dan menuduhkan kepada orang lain akibat gagalnya hukum itu dilaksanakan terhadap manusia.  Namun itulah dikatakan seni berpolitik termasuk menuduh seseorang sudah batal syahadahnya atau kafir!


 
mendesak kerajaan Persekutuan laksanakan hudud

Dahulu mencari sokongan umah dengan slogan laksanakan hudud

peluang melaksanakan hudud terbuka, tiba-tiba menjadi penentang pelaksanaannya


Rabu, Mei 20, 2015

DEMOKRASI bejat namun dipuja

foto hanya hiasan

KITA hidup dalam kebejatan sistem demokrasi! 

Demokrasi berasal dari dunia Barat dan telah lama dipaksakan kepada semua manusia satu dunia.  Konon dengan kekalahan ideologi komunis, maka sebaik-baik ideologi negara dan masyarakat ialah demokrasi atau kebebasan rakyat!  Demokrasi hanya mengiktiraf keputusan majoriti. Tidak perduli yang majority itu yang terbaik atau terburuk! Sedangkan Al-Quran  menyatakan majoriti atau kebanyakan itu dalam kejahilan atau kesesatan. Lihat ayat 116 surah al-An’am (artinya), “Dan jika kamu mengikuti kebanyakan orang di bumi ini, nescaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah.  Yang mereka ikuti hanyalah persangkaan belaka dan mereka hanya berbuat kedustaan.”

Kerna kita meladeni demokrasi secara total, maka ayat-ayat yang busuk sentiasa didengar telinga. Atas nama kebebasan bersuara sebagai asas demokrasi, ayat fitnah, sangka buruk dan umpat menjadi pilihan yang menyeronokkan masyarakat.  Majoritinya suka begitu, maka perlecehan begitu sudah diterima sebagai terma biasa masyarakat. Namun perbuatan buruk tetap buruk di sisi Allah.

Atas nama kekebasan dalam demokrasi maka rakyat diberi peluang menyatakan sikap dan fikiran masing-masing. Lihatlah betapa lelahnya pemerintah meladeni ayat perlecehan orang awam, sedangkan orang awam hanya melihat pemerintahan dari jauh dan sudutnya pun kecil amat. Namun orang awam yang berlakon pintar hanya tahu mendebat dan mengkritik sedalam-dalamnya. Pemerintah terbeban, lantas menggunakan masa yang lama untuk menjawab satu demi satu kritikan berkenaan. Akhirnya tidak ada apa yang istimewa hasil debat dan kritik itu. Habis masa dan modal hidup hanya berdebat atau soal jawab yang tidak bermanfaat.

Tidak ada manusia atau pemimpin yang bersih seperti para Nabi, lantaran itu Rasulullah menyuruh umat menutupi malu atau kelemahan seseorang.  Namun demokrasi memberi seluas-luas peluang orang mendedahkan kesalahan atau aib semata-mata adanya hak bersuara.  Dalam politik, kerja membongkar masalah peribadi orang adalah satu kerja wajib, tetapi agama sudah lama menahan kerja keji begini.  Oleh kerna jaman sekarang orang sedang memuja demokrasi, maka gesaan orang kembali kepada ketertiban beragama akhirnya dilihat seruan ke dunia kuno dan ketinggalan jaman.

Akhirnya apa? Kita sebagai golongan beragama dan majoriti dalam negara sedang berantakan dan bakal kehilangan kuasa pemerintahan.  Bukan sukar menebak, setiap saat umah berantakan, setiap waktu itulah ‘serigala’ sedang bersiap untuk menerkam.  Dan bukan sukar untuk menelah, setiap kita mengikat kesatuan, setiap itu juga ‘serigala’ menyusup dalam kesatuan agar umah berpecah dan terburai.  Walhal, di mana wilayah umat Islam tertindas dan menderita seperti di Myanmar, Pattani, Mindanao, Kashmir, Palestin dan lain-lain, kita di sini berhujah perlunya umat Islam mempunyai kuasa pemerintahan di sana. “Itulah akibat umah tidak ada kekuasaan”. Ironisnya dalam negara, kuasa orang Islam yang ada sedang dirong-rong dan sudah ada yang rela hati menyerahkan kuasa negeri dan negara kepada yang bukan Islam! Sadarkah?

Inilah kehebatan demokrasi dalam negara. Agama sedang dijual untuk mendapatkan kuasa yang secebis, bangsa sedang diperleceh oleh kerakusan segelintir pemimpin yang tidak pernah puas dengan sejarahnya pernah berkuasa.  Umah sedang dikelirukan dengan pelbagai hujah.

Inilah kehebatan penjajah Barat terhadap negara kita. British telah memberi kemerdekaan, tetapi British telah memasang api dalam sekam agar baranya terus menyala dan membakar masyarakat kita. Akhirnya, matlamat British ialah bangsa yang diberi kemerdekaan dahulu akan kembali menjadi lemah dan  diperbudakkan.  Kita satu umah dan bangsa yang merdeka akan diperbudakkan melalui sistem yang dipantau dari Barat.  Kita kelihatan besar, tetapi dikalahkan dalam banyak perkara.

Rupa-rupanya dalam demokrasi, puak minoriti bisa menjadi majoriti apabila lawannya yang majoriti tadi dilemahkan dan dipecah-pecahkan menjadi kumpulan-kumpulan minoriti yang saling berlawanan.  Kelihatannya itu akan berlaku di negara kita. Bersiap siaga menunggu saat itu.


Sabtu, Mei 09, 2015

JIKA Ustaz pun menyebar khabar angin....


 
kabar angin yang tinggi pasarannya 
BUKA saja FB mesti ada saja berita berbentuk persoalan yang menggamit perasaan orang. Berita yang sensitif, menggugah pemikiran dan mencemaskan perasaan orang. Jika yang menulisnya adalah orang yang sekolahnya separuh jalan, mudahlah difahami mengapa dia menulis kabar-kabar yang sensasi. Apabila yang menulisnya adalah ahli agama yang menasihati orang mengenai dosa di FB, apa artinya lagi?

Tidak perdulilah siapakah mereka, bahwa Allah sudah memaklumkan bahwa jika ada orang fasik membawa kabar berita, telitilah kebenarannya.  Teliti, bukan semudahnya ‘kongsi’ dalam laman internetnya untuk ditatap pula oleh rakan-rakan FB atau netzen lain.

Terbukti  sudah, akhirnya kabar berita yang dipanjang-panjangkan itu hanya omongan kosong seperti dimulakan oleh syaitan berjanggut, yang sangat dipercayai.  Tidak pula yang menyebarkan kabar itu memohon maaf. Oh tidak sama sekali, kerna syaitan tidak memberi nasihat begitu.

Maksud ayat 6 surah Al Hujurat, “Wahai orang yang beriman, jika seorang fasik datang kepadamu membawa suatu berita, maka telitilah kebenarannya agar kamu tidak mencelakakan satu kaum kerna kebodohan (kecerobohan), yang akhirnya kamu menyesali perbuatanmu itu.”

Mudah sekali untuk memahami ayat di atas. Nyata seruan itu hanya…hanya…hanya untuk orang yang beriman.  Yang tidak menyelidiki kabar, jelas dia bukan yang Allah sebutkan orang beriman.  Satu tanda lagi orang beriman ialah, jika dia sudah tersasar menyebarkan kabar goblok itu dia pasti menyesal. Menyesal berarti taubat, tidak mahu melakukannya lagi. Menyesal juga berarti dia memohon maaf atas kebiadabannya menjadi salah satu mata rantai berita kotor!

Yang tidak beriman akan terus menanti kabar-kabar baru guna mencemaskan sebanyaknya umat manusia. Syaitan tetap di sisinya dengan nasihat yang besar.  Dan sekalipun dia sadar, kebodohannya itu menyebabkan masyarakat rosak, tidak ada kemaafan. Itu tanda besar dia sendiri adalah orang yang fasik!


Moga terhindar daripada kejahatan dan kegopohan seperti hari-hari mendatang.

Selasa, Mei 05, 2015

ANAK muda sifatnya antipemerintah

foto hanya hiasan

DUNIA maya menolong kita mendapat maklumat dan menyelami pengetahuan Islam seseorang. Tidak perlu melalui jawaban dalam peperiksaan , namun daripada catatan dan luahan rasa tasawur Islamnya dapat dikesan.

Hal ini menggambarkan seseorang mengetahui dan memahami Islam berdasarkan pembacaan,  pendengaran dan penglbatan aktiviti hidupnya.  Secara peribadi saya pernah melalui pengalaman yang serupa seperti yang dilalui oleh kebanyakan anak muda yang bersemangat mengenai Islam.  Maka jangan kaget jika ada yang mudah-mudah menjanjikan dirinya bakal mati syahid hanya setelah beberapa kali menghadiri ceramah politik.

Saya pernah mengenali Islam dari jendela politik sebuah parti berjenama Islam. Beberapa tahun pada usia remaja, yang dipasak ialah Islam merupakan undang-undang hidup yang wajib dilaksanakan oleh pihak berkuasa.  Apabila pihak nonpartisan (pula) membawa saya  dalam satu majlis yang khalayaknya dipisahkan antara lelaki dan perempuan, saya terpegun dan berkata sendiri, ‘sepatutnya arahan pemisahan lelaki dan perempuan datangnya dari pihak berkuasa, bukan komuniti kecil kira-kira 15 orang’. 

Sejujurnya pemahaman saya waktu itu bahawa ucapan dan tuntutan supaya Isam dilaksanakan hanyalah sebagai ‘alat mendesak dan mengenakan’ atau bahan debat mencari salah pihak berkuasa, bukannya Islam untuk diamalkan bermula dari diri sendiri.  Itulah akibat seronok melihat pihak lain dipersalahkan disebabkan tidak menuruti ajaran Islam.

Maka tidak hairan apa yang saya alami 30 tahun dahulu dialami pula oleh generasi anak-anak saya. Tidak banyak perbedaan sepanjang 30 tahun terakhir ini jika memasuki Islam melalui jendela politik. Semuanya masih sama: sistem, status-quo pemerintah dan pembangkang, hujah-hujah antara pemerintah dan pembangkang….klise. Bagi anak muda sekarang, itu adalah permulaan sebagaimana saya dahulu, dan bagi saya kini semua itu adalah kebosanan!

Terlalu sukar mengubah pemikiran seseorang anak muda yang panas dengan idealismenya, sebagaimana susahnya saya dahulu menerima pendapat lain yang juga dikatakan gagasan Islam. Anak muda sentiasa meletakkan pemahamannya sebagai standard kebenaran, bukan al-Quran dan sunah walaupun mereka pernah berkali-kali mendengar ‘yang tertinggi adalah al-Quran dan Sunah’.

Puncanya, yang dewasa dan faham Islam ada kepentingan tertentu, sentiasa mengeksploitasi semangat tinggi anak muda (tetapi jahil agama).  Orang dewasa itu, tentulah dengan menampilkan watak orang beragama yang benar sentiasa memberi pengesahan kepada sikap dan tindakan anak muda sebagai jalan Islam.  Anak muda menjerit di jalanan, dikata berada di jalan Islam. Anak muda mencela pemerintah disahkan sebagai tindakan perjuangan suci. Anak muda menggelar orang yang tidak sefikiran dengan mereka sebagai munafik, diberi keabsahan anak muda yang beriman dan bertakwa.  Malangnya jiwa-jiwa muda ini tidak berani menjawab saranan-saranan al-Quran dan sunah (sedangkan mereka mendakwa yang peraturan tertinggi adalah al-Quran dan hadis nabi).

Mengapa susah sangat hendak mengesahkan sikap kita sebagai muslim yang beriman adalah dengan mudah ‘dengar dan patuh’ terhadap wahyu Allah. Sila rujuk sendiri Surah An-Nur ayat 51.  Sengaja saya tidak menuliskan maksud ayat itu, supaya orang membuka al-Quran.

Isnin, Mei 04, 2015

KEMPEN politik dan amal yang sia-sia

foto hanya hiasan

KATA ahli sejarah sistem demokrasi bermula pada ribuan tahun dahulu di zaman Yunani, di kota Athens. Seperti yang difahami orang zaman sekarang, demokrasi di Athens juga memberi ruang rakyat terlibat dalam pemerintahan.  Di negara kita, demokrasi merupakan warisan penjajah British. Malah sistem demokrasi berparlimen yang diadakan pilihan raya memilih wakil rakyat persis apa yang ada di Britain.

Parti politik memilih calon untuk bertanding dalam pilihan raya, mahu menjadi wakil ke Dewan Rakyat (Parlimen) dan Dewan Undangan Negeri (DUN).  Di situlah kuasa rakyat. Rakyat memberi undi untuk menentukan siapa wakil mereka. Di situlah rakyat diladeni sebaik-baiknya supaya mereka memberi undi. Di situlah calon wakil rakyat akan berbuat apa saja asalkan rakyat memberi undi kepadanya. Di situlah perkara baik dan buruk berlaku asalkan rakyat memilihnya sebagai wakil ke dewan mesyuarat Parlimen atau DUN.

Jadi apa masalahnya? Tidak ada masalah jika urusan berkempen atau mendapatkan sokongan tidak dinilai dari sudut agama.  Apabila sebilangan ahli politik dan pengikut-pengikutnya mendakwa berjuang dalam pilihan raya kerna Allah, tentulah hal ini satu yang baik.

Ada satu contoh mudah demokrasi telah menyebabkan muslim melakukan syirik dan amalnya menjadi sia-sia di sisi Allah. Artinya, kelak di akhirat tidak ada kesan baik. Tidak menjadi pahala sebagai modal baik pada hari semua amal ditimbang.  Lihat orang yang terlibat dalam proses mendapatkan undi sokongan secara sedar mesti mempamerkan ‘amal-amal kebajikannya’ sebagai bukti kepada rakyat.  Mereka bersolat dan menjadi imam pun dipromosikan supaya rakyat memilihnya yang dipotretkan berjiwa agama. Sejujurnya, katakan pada waktu kempen berkenaan calon-calon pergi ke rumah rakyat membawakan ole-ole. Adakah dalam hati tidak ada lintasan kata ‘ole-ole ini untuk kamu undi saya’.  Atau sebenarnya seperti dalam filem Madu Tiga P Ramlee, ‘baik ada makna tuu..’

Berbuka puasa, berdoa, solat, ziarah orang sakit, ziarah orang mati, beri bantuan keperluan hidup, memberi kata motivasi  dan apa juga sewaktu kempen pilihan raya itu benar-benar atas keikhlasan tanpa sebarang balasan atau memang ada niat mendapatkan undi supaya dirinya dipilih menjadi wakil rakyat?  Kebaikan-kebaikan itu  sebagiannya adalah ibadah khusus, yang lain sebagai amal soleh yang disukai Allah dan rasulnya.  Bagaimana semua itu dilakukan saat mengharapkan sokongan untuk berkuasa?

Lihatlah ayat akhir surah al-Kahfi (maksudnya), “Maka barang siapa mengharap pertemuan dengan Tuhannya, maka hendaklah dia mengerjakan kebajikan dan janganlah dia menyekutukan sesuatu dengan apa pun dalam beribadah kepada Tuhannya.”   Amaran Allah jelas, jangan amal kebajikan disekutukan dengan sesuatu yang lain (mestilah bulat hanya kerna Allah).

Saya turunkan kupasan ayat ini daripada kuliah agama oleh seorang guru di masjid Al Abrar di desa saya. Sang guru menceritakan asbab turunnya ayat ini. Ketika  baginda Nabi s.a.w. memberitahu bahawa umat Islam di Madinah akan mengerjakan haji di Makkah, seorang sahabat yang berasal dari Makkah sangat gembira, kerna katanya dia sudah sangat rindukan kampung halamannya di Makkah.  Niatnya ialah apabila mengerjakan haji kelak, dapat juga pulang ke kampung asalnya bertemu ahli keluarga dan sebagainya. Lalu turunlah ayat 110 surah Al Kahfi itu!  Kata Sang Guru, niat haji yang disertakan  dengan pulang, maknanya ada tujuan lain, sudah tidak diterima, malah Allah kata syirik!


Berfikirlah wahai pengamal demokrasi.  Wallahu ‘aklam.

Rabu, April 22, 2015

PERIKSA diri, siapakah calon syurga?

foto hiasan

CALON penghuni syurga Allah adalah orang yang jiwanya tenang dan bersabar dalam semua perkara. Ini telah dijelaskan oleh Allah dalam ayat-ayat awal surah al-Mukminun.

“Sungguh beruntung orang-orang yang beriman. (iaitu) yang khusuk dalam solatnya, dan orang yang menjauhkan diri daripada (perbuatan dan perkataan) yang tidak berguna, dan orang yang menunaikan zakat, dan orang yang memelihara kemaluannya, kecuali terhadap isteri-isteri mereka atau hamba sahaya yang mereka miliki, maka sesungguhnya mereka tidak tercela. Tetapi barang siapa mencari di balik itu (zina dan seumpamanya), maka mereka itulah orang-orang yang melampau batas.

“Dan (sungguh beruntung) orang yang memelihara amanah-amanah dan janjinya, serta orang yang memelihara solatnya.

“Mereka itulah orang yang akan mewarisi (iaitu) mewarisi (syurga) Firdaus. Mereka kekal di dalamnya.”
(maksud ayat 1-11 surah al-Mukminun)

Secara ringkas, Allah telah menjelaskan siapakah yang akan dipersilakan memasuki syurga yang enak di akhirat kelak.  Mereka jelas…..
….. beriman kepada Allah, iaitu yang membenarkan Allah dan rasul-Nya, yang mentaati kedua-duanya.
….. menghindari kata-kata atau kelakuan yang sia-sia seperti ngobrol kosong di warung kopi berlama-lama.  Antara kelakuan yang sia-sia seperti menonton siaran video atau TV yang tidak bermanfaat seperti lawak jenaka, drama cinta asmara atau menghadiri konsert hiburan.
….. membayar zakat setahun sekali daripada harta, pendapatan, haiwan atau emas yang dimiliki. Tentuya ikhlas, tidak mengungkit atau menyebut semula zakatnya, misalnya dikata orang yang menerima zakatnya masih malas atau wang daripada zakatnya diguna untuk pembelian barang yang tidak berfaedah. Dia seperti rasa sesal memberi zakat kepada orang itu.
….. memelihara kemaluannya, tidak berzina atau hal-hal yang menaikkan nafsu seksual sedangkan bukan terhadap pasangan sahnya.
….. menjaga amanah yang disanggupi seperti bidang pekerjaan sumber pendapatannya. Aku janjinya untuk menjayakan semua kerja sehari-hari tidak diabaikan.
….. memelihara solatnya. Solatnya pasti tepat (atau berusaha menepati) sebagaimana solatnya Nabi s.a.w. sebab ada hadis Nabi s.a.w. yang bermaksud kita disuruh solat sebagaimana melihat Nabi s.a.w. melakukan solat. Solat fardunya Nabi s.a.w. di masjid bukan di rumah-rumah.  Maka termasuk menjaga solat adalah langgeng solat berjamaah.

Semoga Allah beri kekuatan kita menepati fakta dalam ayat-ayat awal surah al-Mukminun.


Wallahu ‘aklam.